KASKUS

Sepenggal Kisah Untuk Diana

Quote:"Vi, kasih tau dong." pinta gw pada seseorang di hadapan gw.

"Va.. Vi.. Va.. Vi.. Songong amat lo! Masih kelas satu, baru masuk lagi, manggil nama gw seenak jidat! Minta di MOS ulang ya? Sopan dikit dong sama kelas tiga." bentak cewe dihadapan gw dengan tampang jutek.

"Iya.. Kak Livia.. Saya boleh nanya ga?" gw terpaksa bersikap manis didepan dia.

"Nanya apaan?" cewe itu tetap bersikap jutek ke gw.

"Yg itu namanya siapa sih?" gw menunjuk seorang cewe yg ga berada jauh dari tempat gw duduk.

"Itu? Ngapain lo nanyain temen gw?" dia mulai curiga, "Lo suka ya?"

Gw diam seribu bahasa, diiringi senyuman yg menandakan "Iya" .

"Oh, bilang dong." dia menepuk bahu gw, "Gw kasih tau nih namanya, sama nomor hapenya deh sekalian. Asal lo jangan bilang dapetnya dari gw ya." dia setengah berbisik ke gw.

Gw girang bukan main! Ternyata, senior gw yg satu ini bener-bener baik hati . Ga pake lama, langsung gw keluarkan hp jadul gw dari saku celana, dan kemudian bersiap-siap mengetik deretan angka yg gw harapkan. Tapi, belum sempat Livia menyebutkan satu angka pun untuk gw, terdengar suara halus memanggil namanya.

"Jangan kasih tau, Vi!" ujar orang itu. "Diemin aja. Gw maunya dia sendiri yg nanya ke gw nama sama nomor hape gw." orang tadi memandang gw dengan senyum yg menantang. Senyum yg ga gw sangka, selalu gw inget sampai hari ini. Senyum yg ga pernah gw lupa, walau hanya sedetik. Bahkan saat gw tidur, senyuman itu yg mengantarkan mimpi indah buat gw.


Permisi, penghuni SFTH yg ganteng dan cantik. Ijinkan gw sedikit membagi cerita masa lalu gw kepada kalian. Mungkin ga sebagus cerita-cerita lain, tapi gw berharap kalian mau meluangkan waktu untuk sekedar membaca sepenggal perjalanan cinta gw dengan seseorang .

Maaf ya kalo tulisan gw berantakan, soalnya gw ga berbakat menulis .
Happy reading, aja. Maaf juga kalo apdetannya bakalan lama .

Spoiler for Special Dari Agan final_heaven_13 :) :

Part 1

Panggil aja gw Han. Gw berasal dari sebuah kampung terpencil ditengah pulau Jawa, dan gw pindah ke kota gw yg sekarang ini untuk melanjutkan sekolah di salah satu SMA kenamaan didaerah itu. Seperti layaknya sekolah lain, sekolah gw yg baru ini pun memberlakukan MOS untuk siswa barunya selama tiga hari. Hanya saja, disekolah ini gw cuma sendirian, tanpa seorang teman pun yg pernah gw kenal sebelumnya. Jadilah gw seperti anak ilang disekolah itu, mencari muka baru yg mungkin bisa diajak ngobrol nantinya.

Hampir ga ada yg istimewa selama gw MOS, kecuali gw bisa jadi akrab sama senior gw. Itu karena gw ga punya temen seangkatan yg berasal dari SMP yg sama dengan gw. Jadi, daripada gw kenalan dengan sesama anak baru, lebih baik gw kenalan langsung sama senior. Akhirnya, gw yg notabene adalah anak baru ini malah masuk ke lingkup pergaulan senior kelas tiga. Dan hubungan gw dengan teman sekelas gw pun jadi hanya sebatas kenal doang, ga seakrab gw dengan senior gw. Yg pasti, hal itu menguntungkan gw secara langsung .

Siang itu, hari terakhir MOS. Setelah bel pulang berbunyi, gw ikut nongkrong bareng senior gw di kantin.

"Gimana MOSnya? Berasa ga?" tanya salah seorang diantara mereka.

"Lumayan lah, pegel." jawab gw santai, sambil meminum es jeruk pesenan gw.

Beberapa pertanyaan standar terlontar dari mulut mereka. Gw pun menjawab pertanyaan itu secara singkat. Hal yg baru gw sadar adalah, ternyata senior gw itu orangnya asik-asik, walaupun waktu MOS terkesan galak. Gw cukup nyaman berada diantara mereka.

Akhirnya hari menjelang sore, dan teman-teman gw pun satu-persatu beranjak pulang. Hanya tinggal gw sendirian dikantin, ditemani beberapa penjual makanan yg juga bersiap-siap untuk pulang. Saat gw tengah asik menikmati es jeruk gw yg tinggal sedikit didalam plastik, sesosok cewe masuk ke kantin dan menuju warung didekat tempat gw duduk.

"Beh, nukerin duit beh. Buat ongkos balik." ujarnya sambil mengulurkan uang berwarna biru ke penjaga warung yg biasa dipanggil babeh.

Perhatian gw mandadak tersita semua untuk cewe itu. Cewe manis dengan kulit putih dan badan yg semampai. Bahkan wajahnya tetap terlihat sangat manis meskipun beberapa jerawat berdiam di pipinya. Jerawat itu justru membuat pipinya merona secara alami . Cukup lama gw memperhatikan dia dan dia ga sadar apa yg sedang gw lakukan. Setelah mendapatkan uangnya, dia langsung berbalik tanpa menghiraukan gw .

Ga banyak yg bisa gw lakukan saat itu. Gw hanya bisa memandang dia dari kejauhan, hingga akhirnya dia lenyap dari pandangan gw. Seketika, gw jadi penasaran sama sosok cewe itu. Apakah dia satu angkatan dengan gw atau senior gw ya? Tapi, yg pasti akan sangat mudah mencari tau hal seperti itu. Karena sekolah gw kan sempit .

Akhirnya es jeruk ditangan gw habis, dan gw memutuskan pulang dengan rasa penasaran yg masih menggebu. Berharap, suatu saat nanti gw bisa kembali melihat wajah manisnya.
keliatannya abakal seru nih..numpang buka tenda deh
Quote:Original Posted By chikayes
keliatannya abakal seru nih..numpang buka tenda deh


Silahkan gan .
Yg betah ya
wah.. bagus...
bikin ceritanya niat...

numpang ninggalin jejak..
lanjutin dong..
seru nih kayanya s
Numpang nenda deh gan...kyknya asik neh wkwkwk
malam2 gini enak nih bca ginian, seru, ga bikin ngantuk.
anak baru numpang gelar tiker gan
ikutan nungguin updatean..
ikut mantau ah, kayanya rame

lanjutin gan ceritanya
nungguin cerita selanjutnya.... hihihihi....


Nama gw d jadiin judul trit

izin baca
ijin nenda ya kk

baca dulu,baru koment
Quote:Original Posted By skepticperson


Nama gw d jadiin judul trit

izin baca


sis emang luar biasa, mejeng di semua trit
Quote:Original Posted By IdiotJr


sis emang luar biasa, mejeng di semua trit


ah bsa aja

Cma kebetulan lg ada waktu free dan kesamaan nama aja koq

Part 2

Besoknya gw ketemu cewe itu lagi dikantin, pas waktu istirahat. Ok, gw ralat dikit. Bukan ketemu sih, cuma ngeliat aja lebih tepatnya. Gw liat dia lagi asik nongkrong sama temen-temennya, dan dia sama sekali ga ngeliat gw . Dengan rasa penasaran gw yg belum berkurang sedikitpun dari kemarin, gw mencoba bertanya ke salah seorang kenalan gw tentang cewe itu.

"Jun, lo kenal cewe itu ga?" tanya gw sambil menunjuk orang yg gw maksud.

"Kaga. Ga kenal gw. Kenapa emang?" jawab dia singkat.

"Ga kenapa-napa sih. Nanya doang." bales gw.

"Tanya Livia aja coba. Temennya Livia deh kayanya itu, kalo ga salah." dia memberi saran ke gw.

Gw ikuti saran temen gw. Gw berjalan kearah Livia yg kebetulan juga sedang makan dikantin itu.

"Vi, lo tau cewe itu ga?" tanya gw sambil duduk disamping Livia.

Livia masih diem ga ngeladenin gw, dan tetep memakan sepiring siomaynya.

"Vi, kasih tau dong." pinta gw.

"Va.. Vi.. Va.. Vi.. Songong amat lo! Masih kelas satu, baru masuk lagi, manggil nama gw seenak jidat! Minta di MOS ulang ya? Sopan dikit dong sama kelas tiga." bentak Livia.

"Iya.. Kak Livia.. Saya boleh nanya ga?" kata gw sambil mencoba bersikap manis.

"Nanya apaan?"

"Yg itu namanya siapa sih?" gw menunjuk kearah cewe yg gw maksud.

"Itu? Ngapain lo nanyain temen gw?" dia mulai curiga, "Lo suka ya?"

Gw diem seribu bahasa, diiringi senyuman yg menandakan "Iya".

"Oh, bilang dong." dia menepuk bahu gw, "Gw kasih tau nih namanya, sama nomor hapenya deh sekalian. Asal lo jangan bilang-bilang kalo dapetnya dari gw ya." katanya dengan setengah berbisik ke gw.

Gw girang bukan main! Ternyata, senior gw yg satu ini bener-bener baik hati deh . Ga pake lama, langsung gw keluarin hp jadul gw dari saku celana, dan bersiap-siap mengetik deretan angka yg gw harapkan. Tapi, belum sempat Livia menyebutkan satu angka pun untuk gw, terdengar suara halus memanggil namanya.

"Jangan kasih tau, Vi!" suara itu makin mendekati gw. "Diemin aja. Gw maunya dia sendiri yg nanya ke gw nama sama nomor hape gw."

Gw menoleh kebelakang dan mendapati cewe itu udah berdiri tegak dibelakang gw. Dia memandang gw dengan senyum yg menantang.
makin seru aje nih gan ceritanya

Part 3

Kehadirannya yg secara tiba-tiba itu sangat mengagetkan gw. Cukup lama gw terdiam terpaku, dan dia juga masih tetap tersenyum menunggu respon gw. Duh, mendadak gw jadi grogi banget deh. Pengen nanya, tapi malu. Ga nanya, tapi ditantangin gitu. Akhirnya, gw mencoba memberanikan diri aja deh nanya ke dia secara langsung.

"Ci, namanya siapa?" ucap gw sedikit gugup.

"Kok manggilnya cici sih? Emang aku keliatan tua yah?" dia tersenyum manja menatap gw. Duh, senyumnya bikin adem banget .

"Eh, iya. Manggilnya apa dong?" gw masih tetap keliatan gugup didepan dia.

"Manggil nama aja."

Ngeledek banget nih cewe. Jelas-jelas gw belum tau namanya :.

"Emang nama cici siapa?"

"Tuh kan, kamu manggilnya cici lagi."

Ish, niat ga sih nih orang ngasih tau namanya ? Serasa dipermainkan gw.

"Eh, iya. Namanya siapa?" tanya gw lagi.

"Diana." jawab dia singkat, sambil mengulurkan tangannya.

"Saya Han." gw bales uluran tangan itu.

Sempet hening sesaat, karena gw bingung juga mau ngomong apa lagi. Ditambah, gw masih grogi dihadapan dia.

"Terus?" tanya dia.

"Terus kenapa?" gw bingung.

"Katanya tadi mau nanyain nomor hape aku? Payah nih, masa musti dipancing dulu?" katanya dengan mimik muka mengejek.

"Oh, iya. Hehehe. Nomor hape cici berapa?"

"Tuh kan, manggilnya cici lagi."

Ampun dah. Cape ati gw. "Iya, nomor hape Diana berapa?"

"Sini hape kamu."

Gw kasih hape gw yg sejak tadi gw pegang, kemudian dia mulai mengetikan beberapa angka di hape itu.

"Nih, nanti sms aku ya." dia mengembalikan hape gw sambil tersenyum, lalu pergi begitu saja meninggalkan gw di kantin. Sementara Livia hanya senyum-senyum aja ngeliat tingkah bodoh gw. Yah, akhirnya gw save nomor yg tadi ditinggalkannya itu dengan nama "Diana". Gw serasa mendapatkan jackpot siang ini .