Wushu (武術)

Wushu (武術 atau 武术; bahasa Tionghoa: wǔshù) secara harafiah berarti "seni bertempur/bela diri". Ini merupakan istilah yang lebih benar dibanding dengan istilah yang lebih terkenal tapi salah penggunaannya kung fu, yang berarti "ahli" dalam bidang tertentu, tidak hanya terbatas dalam bela diri. Semua kategori Seni bela diri China yang tradisional, keras dan lembut dapat disebut Wushu. Wushu keras termasuk tinju selatan Nanquan dan tinju panjang Changquan. Wushu lembut termasuk tinju Taiji, Telapak Bagua, dan tinju Hsing Yi. Adapun seni beladiri Wushu yang telah dikembangkan oleh etnis China yang menetap di wilayah Asia Tenggara (terutama Indonesia) seringkali disebut dengan istilah Kuntao.

Elemen Wushu
1. Air: melambangkan kehidupan dan kelembutan, karena air memberi makan tumbuhan dan bentuk air sendiri yang selalu sesuai dengan wadahnya.
2. Kayu: melambangkan tulang dan otot, sebagai energi dari kehidupan yang jika terkena api akan mengakibatkan terbentuknya panas sebagai tenaga (otot).
3. Api: melambangkan kekuatan dan ketangkasan, memberi nutrisi dari hasil pembakaran yang membuat pembaharuan dalam kemajuan.
4. Bumi: melambangkan pertahanan, memberikan tempat bagi berbagai unsur untuk berkembang.
5. Logam: melambangkan penggunaan senjata, mengkombinasikan berbagai unsur yang bermanfaat untuk menguasai berbagai senjata yang sangat penting bagi wushu.

Hubungan berbagai unsur dalam wushu adalah air mendinginkan api, api menempah logam, logam memotong kayu, kayu tumbuh dari bumi, bumi mengontrol air. Jadi, semua unsur ini saling berhubungan satu sama lain.

Wushu di Indonesia

Wushu di Indonesia mulai diresmikam atau mulai menjadi organisasi olah raga yang terdaftar di KONI adalah pada tanggal 10 November 1992, dan untuk pertama kali berpartisipasi di SEA GAMES Singapura tahun 1993. IGK Manila termasuk seorang tokoh berdirinya wushu Indonesia.

Wushu tradisional

Wushu tradisional sudah dikembangkan di Indonesia sejak jaman Belanda oleh para pelatih wushu berkebangsaan Indonesia yang terkenal seperti Lo Ban Teng, Lauw Djing Tie, Chi Siao Fo dan Ho Goan Ka. Liem Joe Kiong, seorang cendekiawan Indonesia yang menjadi dosen Sekolah Tinggi Olah Raga Bandung*, pada tahun 50-60-an mencoba menyusun sistematika kung fu/ kun thao/ wushu tradisional agar bisa menjadi olahraga publik, dan bisa dipelajari siapa saja.
Padahal saat itu Cina, sebagai negeri asal wushu, belum mempublikasikan wushu sebagai olahraga berstandar internasional (RRC baru memasyarakatkan olahraga ini ke dunia internasional sekitar tahun 1970-an). Hal ini merupakan prestasi yang patut dibanggakan.
Setelah era tersebut, perkembangan wushu tradisional di Indonesia tidak banyak terdengar. Wushu tradisional kemudian menyebar melalui perguruan-perguruan, les-les privat dan buku-buku.

Akibat penyebaran yang tak terstruktur itu, dimulailah era di mana wushu tradisional dikaitkan dengan hal-hal yang yang tak ada hubungannya, sehingga timbul banyak persepsi yang salah. Kesalahan-kesalahan pemahaman tersebut antara lain:
• Karena adanya latihan yang diadakan oleh lembaga-lembaga keagamaan tertentu, maka ada yang menganggap wushu sebagai ritual agama tertentu, padahal sesungguhnya wushu adalah murni olahraga beladiri yang boleh dipelajari umat agama apapun;
• Adanya anggapan yang tidak obyektif dengan menganggap wushu adalah teknik-teknik yang menggunakan doa-doa dan mantra-mantra tertentu, padahal hal itu tidak benar sama sekali;
• Ada yang menganggap bahwa wushu adalah okultisme/kuasa gelap karena mengandung hal-hal yang melanggar perintah agama tertentu, padahal wushu adalah murni olahraga;
• Ada yang mempolitisir dengan menganggap wushu sebagai pengaruh budaya asing yang merugikan, padahalnya semua seni beladiri selalu dipengaruhi oleh ciri-ciri negara asalnya, terutama dalam model pakaian dan istilah-istilah (semisal karate dari Jepang, dan taekwondo dari Korea, yang keduanya berkembang di Indonesia).

Bahkan sesungguhnya beberapa istilah wushu justru telah di-Indonesia-kan karena sesungguhnya olahraga ini sudah dikenal sejak era penjajahan Belanda, sementara olahraga lain tidak. Misalnya, atlet karate disebut karateka (bahasa jepang), atlet kempo disebut kenshi (bahasa jepang) sedangkan atlet wushu disebut wushuwan-wushuwati (bahasa indonesia), meskipun istilah di negara lain adalah wushuyuan.

Salah satu hal yang menarik untuk diketahui ialah kaitan wushu dengan nama-nama yang cukup dikenal yaitu Shaolin pay, Butong pay, Kunlun pay dan sebagainya. Nama-nama tersebut memang dikenal di negeri Cina sebagai perguruan kungfu yang hebat di masa lalu. Nama-nama tersebut lebih mendunia lagi dikarenakan cerita-cerita silat dan film-film silat yang sebagian besar merupakan fiksi berlatarbelakang sejarah. Nama-nama tersebut memang lembaga keagamaan, yang mengajarkan wushu sebagai alat kesehatan dan beladiri bagi kelompok mereka, tetapi wushu tetaplah teknik beladiri yang kebetulan banyak dipengaruhi ciri-ciri kelompok mereka. Teknik tersebut bisa pula dipelajari orang-orang di luar kelompok mereka.

Fakta sejarah menunjukkan bahwa wushu Shaolin juga dipelajari rakyat sipil. Bahkan perguruan wushu Shaolin yang dulu dikenal sebagai Shaolin pay, kini telah menjadi institut wushu dengan nama Shaolin Wushu Institut di Henan (Shaolin sendiri sebenarnya adalah nama kuil) yang isinya adalah para akademisi dari dalam maupun luar Cina. Wushu gaya shaolin sekarang banyak menjiwai materi wushu internasional seperti chang quan, nan quan, dan sebagainya.

Sedangkan wushu gaya Butong dikembangkan masyarakat menjadi salah satu nomor wushu terpopuler di dunia dengan nama taijiquan (tai chi). Jadi wushu sebenarnya adalah ilmu pengetahuan yang telah dikembangkan cukup lama, dan bukan ritual dari agama-agama tertentu seperti Budha dan Tao. Fakta sejarah yang memperkuat lainnya adalah gerakan Ming, yang terdiri dari para ahli wushu, tapi mereka bukan lembaga agama melainkan kumpulan cendikiawan dan ahli iptek. Fakta lain adalah kemunculan gerakan Taiping di akhir Dinasti Qing (Manchu) yang dipimpin Hung Xiu Quan. Kelompok pesilat Taiping ini adalah gerakan kaum pesilat Nasrani/Kristen, dengan peraturan dasar kelompok tersebut adalah Injil. Jadi jelas bahwa mempolemikkan wushu dengan cara mengidentikannya dengan agama tertentu, atau okultisme dan bertentangan dengan ajaran agama-agama tertentu, merupakan pemikiran yang sangat tidak tepat dan tidak bijaksana.

Fakta-fakta ini tidak banyak diketahui oleh masyarakat Indonesia generasi setelah tahun 60-an, bahkan banyak yang lebih percaya cerita film dan dongeng mulut ke mulut, daripada membaca sumber sejarah yang ilmiah yang telah ditulis dalam berbagai bahasa dan beredar di dunia internasional. Keadaan ini kemudian yang menyebabkan timbulnya salah pemahaman sebagaimana dirinci di atas. Bahkan sampai saat ini, harus diakui masih ada yang mengikuti pemikiran-pemikiran yang kurang tepat tersebut, termasuk mereka yang terlibat dalam pengembangan olahraga wushu di Indonesia saat ini.

*) Kemudian menjadi bagian IKIP Bandung, dan sekarang disebut Universitas Negeri Bandung

ada yang mau share tentang teknik pukulan ato tendangan di wushu share di sini.
nice inpoh gan
kayak Iklan baris gan
Makanya Sepi...
ente latian wushu gan?
Lo Ban Teng, Lauw Djing Tie, Chi Siao Fo.---> Mereka itu Ahli Kungfu.

Perlu dibedakan definisi Wushu dengan Kungfu.

kata Wushu yg lazim dipakai sekarang adalah Wushu yg untuk pertandingan.

sedangkan, Kungfu, tidak dipertandingkan di kejuaraan. melainkan di lapangan, sebagai sarana bela diri non-kejuaraan.
gan mo nanya, ada yang tau tak latihan wushu dibatam ????
Quote:Original Posted By begadh
gan mo nanya, ada yang tau tak latihan wushu dibatam ????


mungkin bawah ane tau gan... kalau niat, latihan sendiri dulu aja di rumah, pemanasan, pelenturan, pukulan, tendangan.
Quote:Original Posted By redfury
Lo Ban Teng, Lauw Djing Tie, Chi Siao Fo.---> Mereka itu Ahli Kungfu.

Perlu dibedakan definisi Wushu dengan Kungfu.

kata Wushu yg lazim dipakai sekarang adalah Wushu yg untuk pertandingan.

sedangkan, Kungfu, tidak dipertandingkan di kejuaraan. melainkan di lapangan, sebagai sarana bela diri non-kejuaraan.


permisi gan redfury
klo menurut ane, wushu sendiri ada wushu tradisional(yang sebagai saran beladiri jaman dahulu) dan wushu modern(yang dipertandingkan di kejuaraan seperti saat ini),soalnya, "wushu" sendiri dalam bahasa mandarin kan berarti seni bertempur dan kungfu berarti "ahli" dalam bidang tertentu, jadi tidak harus ahli beladiri, seperti yang dipaparkan TS di atas,
tp sebenernya itu masalah bahasa doank gan, jadi bukan masalah serius, hehe CMIIW

btw, utk TS, skalian mau tanya, di thread ini mau membahas wushu tradisional atau wushu modern? setau saya kedua2nya sudah memiliki thread....walau dengan judul yang berbeda
Quote:Original Posted By redfury
ente latian wushu gan?


iye bos ente latian apa
Quote:Original Posted By RshN789
permisi gan redfury
klo menurut ane, wushu sendiri ada wushu tradisional(yang sebagai saran beladiri jaman dahulu) dan wushu modern(yang dipertandingkan di kejuaraan seperti saat ini),soalnya, "wushu" sendiri dalam bahasa mandarin kan berarti seni bertempur dan kungfu berarti "ahli" dalam bidang tertentu, jadi tidak harus ahli beladiri, seperti yang dipaparkan TS di atas,
tp sebenernya itu masalah bahasa doank gan, jadi bukan masalah serius, hehe CMIIW

btw, utk TS, skalian mau tanya, di thread ini mau membahas wushu tradisional atau wushu modern? setau saya kedua2nya sudah memiliki thread....walau dengan judul yang berbeda


ini threadnya untuk thread wushu modern tapi, ketika ane search gak ada tuh
kalo repost maaf ya
http://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=891258 ini gan
agan udah pernah mampir di thread tsb lho, tapi sepi bngt threadnya ,
udah ada trit yang khusus untuk wushu kok
nice inpo neh gann

TS latian wushu di mana ya?

sasana mana?
wushu keren juga ya gan btw nice info gan
wushu keren juga ya gan btw nice info gan
cabang bogor dmn ya ? minat nih
Quote:Original Posted By boey6th
cabang bogor dmn ya ? minat nih


di gor pajajaran gan. atau bisa menghubungi 0817-677 6680 untuk permintaan private.
Threadnya sepi karena anak wushunya pada sibuk latihan... wkwkwkkw... peace
tq infonya gan
sip, makasih inponya gan