1001 Cerita Tentang Senter

hampir semua orang pernah gunakan dan punya senter, baik di rumah, kendaraan, atau di tas/kantong. sebagian orang malah menjadikan senter sbg hobi, baik itu koleksi, modifikasi, atau bawaan wajib. bbrp bahkan punya senter yang udah tahunan menemani. apapun itu, tentunya membuat setiap senter punya kisahnya masing-masing.

senter apa sih yang Anda anggep sbg senter kesayangan?
kenapa Anda pilih dan anggep senter itu sbg senter kesayangan?
adakah cerita berkesan selama Anda miliki dan gunakan senter tsb?
bagaimana senter itu telah membantu aktivitas Anda?
dan cerita-cerita lainnya.

sharing yuk. siapa tau bisa jadi inspirasi buat temen-temen yg lain utk milih dan manfaatkan senter dgn lebih baik lagi.

senter yang baik bukan yang paling mahal, paling terang, atau yang paling bagus utk dipajang, tp senter yang baik adl senter yg bisa memenuhi kodratnya: membantu Anda sesuai fungsinya sbg alat bantu penerangan.

keep shining.
senter kesayangan ane adalah senter yang di HP gan,. hehehe
Senter (kalo ga salah,Eveready) menemani gw selama 3 hari berkemah akhir 2009,pake 2xAA,tapi masih pake bohlamPas akhir hari ke-2,senternya meredup,beli batere di warung,sampai di warung senternya matot (mati total)beli baru & nyala terang lagi.Eh setelah perkemahan itu,senternya rusak ga bisa dipake
Quote:Original Posted By RaePras
hampir semua orang pernah gunakan dan punya senter, baik di rumah, kendaraan, atau di tas/kantong. sebagian orang malah menjadikan senter sbg hobi, baik itu koleksi, modifikasi, atau bawaan wajib. bbrp bahkan punya senter yang udah tahunan menemani. apapun itu, tentunya membuat setiap senter punya kisahnya masing-masing.

senter apa sih yang Anda anggep sbg senter kesayangan?
kenapa Anda pilih dan anggep senter itu sbg senter kesayangan?
adakah cerita berkesan selama Anda miliki dan gunakan senter tsb?
bagaimana senter itu telah membantu aktivitas Anda?
dan cerita-cerita lainnya.

sharing yuk. siapa tau bisa jadi inspirasi buat temen-temen yg lain utk milih dan manfaatkan senter dgn lebih baik lagi.

senter yang baik bukan yang paling mahal, paling terang, atau yang paling bagus utk dipajang, tp senter yang baik adl senter yg bisa memenuhi kodratnya: membantu Anda sesuai fungsinya sbg alat bantu penerangan.

keep shining.


ada tuh senter favorit ane gan
senter led harganya cuman 10rebu
pake batre AA 3 biji tp awet banget..
waktu mati lampu di kosan ane
ane pake itu...buset terang banget. dikirain lampu emergency kata temen ane..
Barusan ingat kisah paling berkesan waktu di Jakarta tahun 2004/2007 (lupa pastinya). Waktu itu Jakarta banjir dan rumah ortu di Jakarta Barat tidak ada listrik selama satu minggu. Waktu itu senter pakai klonengannya Inova X5 (5 x 5mm LED gedhe2) dengan 2 x AA. Itu ditaruh tailstand bounce ceiling, ternyata 2 x AA itu cukup untuk dua malam menyala terus.

Sementara ortu yang lagi "kumat" dan nggak mau kalah ternyata malah pakai sumbu kompor diberi tutup botol yang udah dipipihkan dan ditaruh di mangkok isinya minyak goreng. Jadi kayak lilin darurat tapi kagak cepat habis kayak lilin.

alhasil score-nya saya habisin 4 eneloop (lupa dulu pake apa pokoknya nimh rechargeable) dan 10 alkaline, sementara ortu cukup pake 10cm sumbu + 250cc minyak goreng + tutup botol (kempyeng). Tinggal dikali aja total ruangan diberi itu semua. Biayanya tetap aja kalah murah.
senter kesayangan saya buat saat ini ya zebralight h501w. . . saat ini saya punya 2 dan masih pengen beli 2 lagi buat cadangan kalo2 yang sekarang rusak. . . . :P
kenapa saya sayang banget sama senter ini (lebih tepatnya headlamp) . . . karena saya merasa di semua aktifitas saya yang lebih banyak ke close work, senter ini sangat membantu banget karena sinarnya flood banget. . . user interfacenya juga sangat cocok buat saya. . . 1 klik cepat untuk high, 1 klik tahan untuk low dan tahan terus untuk cyle. . . saat on di dobel klik untuk masuk mode stobo atau low low mode. . . runtimenya juga pas. . . terutama untuk high nya yang kira2 40 menitan. . . dan kalau mau kehabisan batre dia berkedip dulu, makin lama makin cepat. . . sangat2 pintar. . . bahkan pake batre eveready warna hitam pun dia tidak rewel. semua di lahap dengan baik. . . . lalu ukurannya itu loh. . . . kuecil banget. . .

pokoknya cinta deh sama si h501w. . .

saya punya dua dan mau nambah lagi. . . .kalau situ?

kisah2nya ga berkesan sih. . lah kisah biasa semua, ganti kabel listrik di loteng jam 2 malem gara2 konslet di makan tikus, lagi cuci baju eh lampu mati, akhirnya nyuci piring pake headlamp. . . kalau lagi reparasi motor atau mobil, pasti ntu senter pasti nempel di kepala (gara2 bisa reparasinya kalau malem doang). . .. ya gitu2 lah critanya. . . ngebosenin kan. . . .

nb. saya cinta h501w dalam mode headlamp. . . karena ga perlu pusing nyari tempat nempelin atau megangin lagi. . . cukup di taruh di kepala. toh headbandnya bisa di lipet. . .

Spoiler for h501w mode headlamp:
HANDHELD BOLEH GONTA GANTI, HEADLAMPNYA TETEP H501W AJA
ane sih senter yg di sepedah ane gan (50rb-an) sama senter bsa di charge dan selalu ada di mobil ane, lumayan lah buat jaga2 klo pas ban bocor dan perlu ganti ban tpi alhamdulillah smpe skrg tu senter belom pernah anepake sesuai niat waktu belinyagan (jangan sampe malahan, soalnya ane ga kuat ngelepas ban serepnya ) yaa tpi ntu senter ngebantu bgt klo hp ane jatoh di mobil ato pas lgi pengen iseng sendiri di mobil ahahaha
Ikutan berbagi cerita seputar senter ya....

Awalnya cuma iseng baca-baca thread senter sebelum jadi sub-forum tersendiri. Dari iseng2 baca akhirnya keracunan dan mulai ngumpulin duit buat beli senter 'beneran'. Karena masih cupu, pilihannya jatuh ke format 2xAA dengan alasan sederhana; 2xAA pasti lebih terang dibanding 1xAA (saat itu punya UF dengan Cree C3)

Singkat kata,dipilihlah Fenix E21 - dengan semangat langsung direview! Belum sempat dibawa ke lapangan (hanya menemani perjalanan singkat dari kantor - rumah), langsung ditukar tambah. Berkat sedulur sesama penikmat senter, didapatlah 4sevens tactical dengan isi 2*CR123. Senter multimode pertama ane nih....

TAPI, karena bertahun-tahun punya senter dengan baterai AA, masih kurang nyaman juga kalau belum punya tandem. Ditambah, lumayan sulit mendapatkan baterai CR di kota tempat bertugas. Quark sempet hampir dijual (untung batal). Membeli RCR123 + charger juga sempat dipikirkan tapi belum terlaksana juga....

Berikutnya, bukan senter AA yang dibeli tapi Fenix E05 1xAAA dengan emitter R4. Begitu dibawa pulang, langsung 'disita' sang Istri yang takjub dengan senter imut tapi terang ini. Ya sudahlah, siapa tahu bisa melancarkan hobi senter ane...he he he

Selanjutnya, dibeli juga Nitecore NDI - setelah diberi kesempatan mencoba D10 milik sedulur disini. Memang bukan pake sistem Smart PD tapi kualitas rancang bangun Nitecore dan infinite beam-nya sangat memukau. Tidak bertahan lama, senter ini pun dijuwal...

Jadi, senter yang awet bertahan sampai sekarang adalah Quark. Dipasang pada medium mode, 18 lumens, senter ini dibawa di pinggang dengan holster (karena sempat jatuh saat dibawa dengan clip di ikat pinggang). Tandemnya saat ini adalah headlamp Energizer 3xAAA

Banyak kesan dilewati bersama senter ini tapi secara umum orang2 masih belum biasa melihat orang bawa senter setiap saat. Bahkan saat mereka terbantu dengan senter tersebut, tetap aja mereka masih menilai aneh. Tidak masalah, ini kan hobi pribadi...

Setuju dengan pernyataan di atas, senter itu bukan melulu soal yang 'paling' (paling mahal, paling terang, dll, dsb.) Pernah punya senter dengan lumens 100+ sekarang malah nyaman dengan settingan 18 lumens. Senter termahal yang pernah dibeli di kisaran 600rb (itupun dengan tukar tambah), sekarang malah yang paling banyak dipakai adalah headlamp seharga 85 ribu.

Saya termasuk beruntung bisa sering menggunakan senter/ headlamp yang saya miliki. Saat kisah ini ditulis, saya bertugas di Mentawai. Sekedar gambaran, listrik disini menyala 2 hari sekali dan pada saat 'normal' listrik pun akan mati jam 2-5 sore.

SEMOGA BERKENAN - terimakasih!
ini tred buat cerita ya ? ane paling make senter bawaan hp ane -_-
lumayan lagi itu kampus ane mati lampu gara gara kena geledek jadi bisa buat nyontek
wah ternyata baru tau kalo ada sentolop yang keren2 gan...

e1L

Mau share dikit soal senter nih, SF e1L sekarang udah handover ke bini ane.tapi ngga pake head yang udah di modif ke R5 , jadi pake yang head upgrade aja KX1.Kenapa bini bawa senter ? Nah karena tinggal di perumahan baru yang agak ndeso pinggiran , notabene penerangan masih rada terbatas, maka bini ane minta senter buat EDC.Dan akhirnya udah beberapa hari ini menjadi EDC wajib istri tercintah
@Kliwon:

Gahar euy bininya EDC Surefire E1L bodynya masih tetep pakek E1L atao NEX kang? wah kalau mau beli senter baru sptnya bakal mulus nih "surat persetujuannya"
NEX nya khan udah dilego kang , jadi ya bodynya full e1L.kalo hobby piso ma senter bini selalu green light yang penting report aja
Orang kebanyakan masih ngerasa aneh kalo tau ada orang yang ke mana2 bawa senter walaupun siang hari bolong, beberapa kali ane diketawain dan dianggap nyeleneh karena selalu ada senter nyantol di pinggang.

Faktanya kita ga akan tau kapan waktunya butuh tambahan cahaya darurat, walaupun waktu siang hari pun, dan saat kondisi itu tiba cuma kita yg pegang senter yg bisa ketawa ...orang lain cuma bisa bilang "bener juga ya ente siapin senter nempel di badan"

Salah satu pengalaman ane ya waktu mati lampu di salah satu mall di Surabaya, preetttt gelap total tiba2...reflek ane cabut senter langsung nyalain sorotannya ke arah atas (ceiling bounce) jelas org2 pada nengok ke arah cahaya, sebentar kemudian listrik nyala lagi, tapi orang2 masih aja ngeliatin ane yg udah jalan turun ke parkiran hahahahahahahaha berasa jadi seleb sesaat lah.

Dont judge book by it's cover

Salah satu cerita senter yg berkesan buat saya. Ceritanini sudah saya posting sebelumnya di trit yg lama:

http://www.kaskus.us/showpost.php?p=...postcount=3619



Ceritanya, kemarin salah satu temen kos saya yg jurusan Teknik Sipil akan melakukan survey bagunan. Tempatnya ada di Gedung Lama Bank Indonesia Surabaya. Gedung ini gedung peninggalan jaman Belanda dulu dan kata temen saya itu umur gedungnya sudah 100 tahun lebih.

Karena surveynya ada di basement gedung, tidak ada penerangan sama sekali dan tidak ada cahaya matahari, sebelum berangkat survey temen saya meminjam senter untuk keperluan survey. Akhir kata saya membekali dia dengan Zebra Light H501 dan Fenix LD20 R4 with fresh battery.

Berangkatlah temen saya dengan rombongan dosen teknik sipil dan dosen arsitektur untuk keperluan survey. Sesampainya disana, dimulailah surveynya. Saat memasuki basement gedung keadaan sangat gelap gulita. Salah satu dosen ( entah sipil / arsitek ) menanyakan kepada teman saya apakah dia membawa senter apa tidak. Kemudian teman saya menyodorkan LD20. Si dosen ini seperti nggak pernah belajar dari peribahasa "DON'T JUDGE THE BOOK BY IT'S COVER" dan kemudian mengatakan " Kecil sekali senternya, masak terang ini "

Kemudia teman saya mengatakan, coba dihidupkan dulu pak. Kebetulan LD20 dimulai dengan posisi head loosened, jadi startnya di low mode. Kemudian dosen ini mengatakan, waduhh kok redup sekali. Kemudian temen saya mengatakan, coba di tekan dulu senternya 2 kali lagi pak, kemudia dosen itu melakukan apa yg diinstruksikan teman saya. Low klik sekali medium klik sekali lagi high dan kemudia dosen itu bilang wah terang sekali senternya

Biasanya karena nggak ada penerangan, orang yg survey disana menggunakan penerangan dari lampu mobil. Jadi pintu masuk basement ( yg jadi satu dengan tempat parkir ) dibuka dan mobil diparkir di depan pintu masuk plus head lamp mobil dinyalakan. Karena kmrn sudah ada LD20 dan ZL H01 akhirnya lampu mobil dimatikan dan mereka survey menggunakan "SENTER" !!!!!
@jayamakmur:

Ijin OOT

Weh padahal aku jga ngarep tiba" di mall mati lampu 5 menit aja, tapi ampe skrg gak kesampean Btw kemaren mati lampu di mall mana?
Quote:Original Posted By njet212
@jayamakmur:

Ijin OOT

Weh padahal aku jga ngarep tiba" di mall mati lampu 5 menit aja, tapi ampe skrg gak kesampean Btw kemaren mati lampu di mall mana?


di PTC bro

1 menit mati listrik udah cukup buat cari perhatian waaahahahahahaha
ane perlunya yang
water proof
explosion proof
shock proof
Pengalaman mengenai senter yg paling kocak pas hunting bareng parto patrio.

Alkisah, hunting malem2 didaerah persawahan pinggiran kota jakarta.
Setelah beberapa jam muter2, akhirnya turun hujan lumayan lebat, dan kami pun beranjak untuk pulang ke basecamp.

Ditengah2 perjalanan di pematang sawah, om parto patrio teriak.. "fritz.. tunggu, batre gue jatoh", ane cuma bilang, "ahh cuma batre doang, ntar beli aja lagi.. dah hayo, dah mulai gede nih hujan"

Om parto patrio sewot, trus teriak.. "ah gila lu, batre harga 300rb tuh.. sini bantuin gue nyarinya"
Ane cuma bisa bengong dan mikir.. batre apaan harga 300rb

Singkat kata ketemu barang yg dicari tersebut, ternyata batre yg dimaksud om parto patrio itu adalah sebuah SENTER..!!!

Sesampainya di basecamp, ane ceritain ke temen2 yg lain dan jadi bahan bercandaan sampai sekarang...
weh emang senternya merek apa yang dipake sama om parto ?