Quote:Original Posted By Unforgeten

boleh juga itu call sign belkangnya jadi Infantri atau yg belakangnya CZI jadi corps Zeni ya budim apakhabarnya sdh lama tdk ketemu di frequency ,katanya pindah alamat ya ok tks

hehhe gak pindah om, antena disamber petir. yg baru lagi di cetak ama master reret, mau coba cetak 8 x 5/8

Quote:Original Posted By JZ19INF
















iya om kebetulan Ambon Demak.... YG7INF msh dlm proses ...to om rerets antena utk 2m lebih bagus yg bandwith lebar apa sempit ya tkb salam


nah kan bener ternyata Ambon Demak.
salam kenal om, saya Solo Bandung ya
Quote:Original Posted By JZ09IYY
Hihihi, coba dilihat pattern teoritis, saya yakin sebangun dengan pattern di desain antenna pengarah, Om. CMIIW ya..


betul Om secara teoritis masih bisa disebut antena direcional tapi secara praktek waktu saya pake sifat nya masih omni
masih bisa terima dan mancar ke segala arah hehe
permisi teman2 dimari,

saya mau bertanya apakah ada yg pernah mengunakan earset acoustic tube?

di fjb ada yg jual juga, sepertinya penghuni trit ini juga. saya mau menggunakan earset tersebut di tempat yang berisik (dikelilingi suara mesin pabrik)

apakah earset tersebut dapat memberikan output suara yg baik dan kualitas input mic yg baik jika dibandingkan dengan earset original HT

HT yg saya gunakan icom v8



sekalian ingin bertanya rumus yg digunakan untuk menghitung panjang kumis pada antena telex 5/8 lamda apa yah? untuk band 2 meter. kebanyakan pada bilang 75-80cm, tp hitungannya ga tau dari mana.

terima kasih, maaf merepotkan gan
Permisi temen2, saya seorang mahasiswa tingkat akhir ingin bertanya tentang bahan Tugas akhir tentang antena , mohon bantuanya , saya iingin bertanya,
1.kira2 bagaimana ya cara untuk memperlebar bandwith suatu antena??
2. yang kedua kira2 seberapa tebal diameter kawat maksimum agar bisa dibengkokkan?, sebab antenna saya jenis biquad kawat,

Terima kasih
Quote:Original Posted By code2311
Permisi temen2, saya seorang mahasiswa tingkat akhir ingin bertanya tentang bahan Tugas akhir tentang antena , mohon bantuanya , saya iingin bertanya,

1.kira2 bagaimana ya cara untuk memperlebar bandwith suatu antena??

2. yang kedua kira2 seberapa tebal diameter kawat maksimum agar bisa dibengkokkan?, sebab antenna saya jenis biquad kawat,



Terima kasih

1. memperlebar bandwitdh bisa ditempuh dengan memperbesar diameter bahan antena
2. berapa dimensi yang akan dibuat, saya pernah nyoba bikin antena quad untuk 2m band dari kawat tembaga BC diameter 6mm, tiap sisi sekitar 50 cm masih bisa dibikin sudut 90 deg, entah klo bahan almu belum pernah nyoba
Quote:Original Posted By budim

hehhe gak pindah om, antena disamber petir. yg baru lagi di cetak ama master reret, mau coba cetak 8 x 5/8



nah kan bener ternyata Ambon Demak.
salam kenal om, saya Solo Bandung ya







salam kenal kembali om budim,,,dah lebih setahun sy ikut di forum ini banyak sekali ilmu yg sy dapat,utk para sesepuh jgn bosan2 jawab pertanyaan sy, ada satu pertanyaan lg rekan2 sy di sini kl match antena jarang yg make 1:1 katanya sih antena jd tuli kl menurut pendapat sy yg masih newbie sih sensitifitas antena utk receive tergantung jenis dan bahan,posisi,radio yg digunakan....kl salah mhn di koreksi tkb

antena untuk 40meter (7 mhz)

om, ada yang punya ide biiin antena apa ya yang kecil tapi efektif untuk band 40 meter? mau bentang dipole ato bazoka lahan ga mencukupi, tetangga kanan kiri depan rewel. mau pasang vertikal ada si mbah petir.

yang kepikiran sekarang sih bikin eh antenna. Tp kata orang luar antenna ini ga bagus, n cuma bisa untuk lokalan aja ~60 mile. Butuh yang kecil (max 7 meter panjangnya), horizontal, gain ga minus. Mending bikin apa ya?

oiya, watt radio asumsiin aja cuma max 10 watt

sama mau nanya, mending mana antena swr rendah tp reaktansi besar, ato antenna swr besar (~2, sekian) tapi resonan?
Quote:Original Posted By Petre
permisi teman2 dimari,

saya mau bertanya apakah ada yg pernah mengunakan earset acoustic tube?

di fjb ada yg jual juga, sepertinya penghuni trit ini juga. saya mau menggunakan earset tersebut di tempat yang berisik (dikelilingi suara mesin pabrik)

apakah earset tersebut dapat memberikan output suara yg baik dan kualitas input mic yg baik jika dibandingkan dengan earset original HT

HT yg saya gunakan icom v8



sekalian ingin bertanya rumus yg digunakan untuk menghitung panjang kumis pada antena telex 5/8 lamda apa yah? untuk band 2 meter. kebanyakan pada bilang 75-80cm, tp hitungannya ga tau dari mana.

terima kasih, maaf merepotkan gan



newbie mencoba menjawab... earphone accoustic tube se-yang pernah coba sih suaranya lebih enak n lebih jelas daripada earset yang model biasa (yang kaya earphone mp3). Trus karena ujungnya kaya karet, kayanya ga bikin kuping cepet sakit.

panjang kumis antenna itu bukannya 1/4 lambda ya? 300/frekwensi/4*100 cm
Quote:Original Posted By niksenh



newbie mencoba menjawab... earphone accoustic tube se-yang pernah coba sih suaranya lebih enak n lebih jelas daripada earset yang model biasa (yang kaya earphone mp3). Trus karena ujungnya kaya karet, kayanya ga bikin kuping cepet sakit.

panjang kumis antenna itu bukannya 1/4 lambda ya? 300/frekwensi/4*100 cm


terima kasih banget gan... pas rumusnya...

earphone acoustic tube yg agan pake yg buatan cina itu gan?
Quote:Original Posted By Petre


terima kasih banget gan... pas rumusnya...

earphone acoustic tube yg agan pake yg buatan cina itu gan?


earphoneya cuma minjem bentar. sekedar testing2 sebelom beli.
Quote:Original Posted By niksenh


earphoneya cuma minjem bentar. sekedar testing2 sebelom beli.


huahahahaha... btw klo di jakarta di glodok dimana yah gan nyari tu earset, pengen bisa nyoba dulu, di toko2 glodok yang di lantai 2, rata2 pada ga punya tu earset.

klo agan2 yg lain punya info toko rekomended, mohon bantuannya
mohon info pencerahan dari suhu suhu antena disini. ane barusan dapet hibahan antena ringo. yg mau ane tanyakan: bisa gak antena ringo dipake untuk external ht? dan gimana cara matching antena ringo? coz udah ane coba kog sama aja pake antena bawaan ht? malah cenderung kurang peka.



Quote:Original Posted By usilgaul
mohon info pencerahan dari suhu suhu antena disini. ane barusan dapet hibahan antena ringo. yg mau ane tanyakan: bisa gak antena ringo dipake untuk external ht? dan gimana cara matching antena ringo? coz udah ane coba kog sama aja pake antena bawaan ht? malah cenderung kurang peka.





banyak yang bilang cukup geser2in aja jepitan kabel yang ada di besi lingkaran bawah deket kumis sampe swr rendah. ada juga yang bilang sekalian juga panjang pipa palig atas dipanjang pendekin sampe dapet swr terendah.
saya newcomer ni...mau naya juga....kalo diameter kerucutnya brp ya....skalian pjgnya...tqQuote:Original Posted By rerets


belum pernah dibahas,,

secara teori dan aplikasinya, isopole antena sama seperti antena hy-gain atau telex

Kuntungan antena isople
1. sudut radiasi O derajat, sehingga lobe gain pada sudut horizontal akan lebih maksimal
2. Decoupling memiliki efisiensi lebih besar dari radial umumnya (contoh radial hy-gain, f23 dll) sehingga patern omni directional lebih merata/seragam
3. Cakupan bandwidth lebih besar (tertolong oleh radial yang lebih sempurna)>> ga beda jauh sama hy-gain
4. 2 x 5/8lamda (standarlah)

untuk radial lebih sempurna (mirip monumen jogja kembali)

Spoiler for pesan:



silahkan di bahas,,sekalian nimba ilmu sama sesepuh disini..


saya newcomer ni...mau naya juga....kalo diameter kerucutnya brp ya....skalian pjgnya...tqQuote:Original Posted By rerets


belum pernah dibahas,,

secara teori dan aplikasinya, isopole antena sama seperti antena hy-gain atau telex

Kuntungan antena isople
1. sudut radiasi O derajat, sehingga lobe gain pada sudut horizontal akan lebih maksimal
2. Decoupling memiliki efisiensi lebih besar dari radial umumnya (contoh radial hy-gain, f23 dll) sehingga patern omni directional lebih merata/seragam
3. Cakupan bandwidth lebih besar (tertolong oleh radial yang lebih sempurna)>> ga beda jauh sama hy-gain
4. 2 x 5/8lamda (standarlah)

untuk radial lebih sempurna (mirip monumen jogja kembali)

Spoiler for pesan:



silahkan di bahas,,sekalian nimba ilmu sama sesepuh disini..


Nubie numpang lewat sekalian tanya yah bro hehe

gini, mikrostrip patch biquad kayak gimana sihhh???
maksudnya..apa bener kalo itu mikrostrip tapi cuman ngambil geometri dari biquad trus di-patch di mikrostripnya gitu, ato sebenernya antena biquad (kawat) yang dibuat dengan manfaatin PCB (jadi bukan mikrostrip) biar lebih gampang fabrikasinya...


jadi belepotan bahasa ane,,semoga sepuh disini paham ama kata2 ane lah

mampir sebentar ahh
Lagi mau nyiapin postingan antena buatan ane gan, lagi moto moto ini.. maaf sebelumnya kalo' ane nyrondhol nyrondhol di forum ini.. ane lagi gila radio soalnya, dan ingin berbagi dengan yang lain sebagai ilmu. diharap sabar nggih..

ANTENNA 1X5/8 LMBDA D.I.Y.

sesuai dengan postingan sebelumnya,, niat ane mau sharing pengalaman membuat antena radio rumahan yang minimal isa lebih mendingan daripada helical HT :P

okay, begini niat awal spesifikasi saya ingin membuat antenna:

*RINGAN
*PEMAKAIAN MUDAH
*TIDAK GAMPANG PATAH
*BENTUKNYA BEDA DARI BIASANYA


dan akhirnya memutuskan membuat antena 1x5/8 Lambda, mengapa hanya 1x5/8 ? karena saya kira hal tersulit yang nanti dihadapi saat membuat antena ini adalah pada bagian pangkal.

langsung aja deh,, ini bahannya:

1.Aluminium Tubing 3/8" (9,54mm) Harga = 26rb / 6 meter
2.Aluminium pejal 6mm Harga = 31rb / 6m
3.Plat aluminium (saya menggunakan bekas plat nomor lama, tebal 1,5mm)
Jika beli harganya 10rb an NEGO di pasar Beringharjo yogyakarta (ukuran bisa NEGo lah)
4.Kawat Email ukuran 1,5mm (belinya 1 Ons harga 14rb di toko TUNING yogyakarta)
5.Bekas pralon 3/4" 50cm cukup malah kelebihan hehe


LANJUT LANGKAH:

1. Menyiapkan Plat ukuran 10x10cm (jangan lupa membuat dudukan Clamp nya, jadinya buat aja 10x20cm, yang 10cm ditekuk 90' buat Dudukan Clamp.

2. Memasang konektor RG untuk dudukan Inner di plat nantinya,, jangan lupa dikencengin biar nggak gerak, solusi = Plastic Steel setelh dirasa sudah pas dan kencang pada Plat.

3. Potong kawat email kurang lebih panjang 20cm untuk Inner antena, Solder yang kuat dan matang.

4. Baru buat potongan Pralon sepanjang kurang lebih 10-15cm, setelah itu gimana caranya biar bisa nempel di Plat dan Inner tadi di dalamnya. = kalau saya kembali menggunakan Plastic Steel.

5. Baru membuat Lilitan loading coil pada pralon yang telah dipasng tadi, disinilah menurut saya titik paling riskan,, banyak kontroversi juga, saya disini menggunakan 5 lilitan.

6. setelah bagian dasar jadi, tinggal membuat ujung antenna nya, saya memotong tubing 3/8" panjang 1m dan pejal sepanjang 40cm (suka maen di frekuensi bawah soalnya)

7. sambungkan ke Loading coil yang tadi dibuat, disini saya dapat ilmu dari Pak Kempit rekan yang sudah membuahkan 4 orang pembuat Antenna di sekitar jogja, yaitu = Usahakan jenis logam sama, jika besi ya besi semua, jika aluminium ya aluminium semua, jangan campuran. karena akan bentrok dengan aliran daya keluaran pesawat.

8. TIME TO BURN OUT!

sebelumnya pict dulu biar bisa dipahami:
Spoiler for hasil bonggol:


Spoiler for bagian bawahnya total:


Spoiler for detil pemasangan:


Spoiler for total:



Saat dicoba pertama kali, ternyata SWR menunjukan angka besar di 2-3 bahkan lebih, meskipun sudah di naik turunkan tiang antenanya, ternyata permasalahannya ada di COIL. ada rekan yang menggeser titik solderan di loading, kalau cara saya dikombinasi dengan pak Kempit yaitu mengotak atik kerenggangan Coil. DO TRIAL AND ERROR FOR THIS STAGE, jam terbang menentukan juga

setelah sekian lama akhirnya ketemu juga Impedansi kurang lebih 50 Ohm, tidak tau persis krn hnya mengandalkan SWR meter biasa,

setelah itu jika titik 50 Ohm sudah dianggap ketemu (biasanya SWR trus menurun hingga minimal 1,5) lanjut untuk adjusting ke pecut antena.

SELESAI. tinggal urus clamp dan pengurangan resiko terkena air hujan dll dengan cara paling simple = LEM BAKAR. jika ingin lebih bagus bisa memakai RESIN. lebih tahan sinar matahari.

DEMIKIAN yang bisa saya jelaskan, mohon jua arahan dari mastah disini jika ada tulisan saya yang butuh koreksi.

Terima Kasih
Manntap.
Thx.