KASKUS

Quote:Original Posted By buduik.ketek

sama2 gan...

utk perpanjang pajak tahunan bukan yg 5th..itu gk perlu cek fisik kok gan....klo STNK yg mati,setelah sidang,agan bisa mnt ama petugas tilangx utk diberi dispensasi melakukan cek fisik,biasanya c nanti petugas cek fisikx yg dtg ke polres...

Setiap saran, opini dan masukan yang saya tulis adalah murni Pendapat Pribadi.
Tidak mencerminkan pendapat resmi dari Kepolisian Negara Republik Indonesia.
Gunakan untuk memperoleh "second opinion" untuk masalah Anda.
Kebijaksanaan dari para pembaca sangat disarankan.




Ya betul gan jadi STNK atau PLAT NOMOR (Bukan Pajak Tahunan ya gan) sudah mati 2 tahun yang lalu

berhubung itu kendaran luar kota ya belum di perpanjang STNK nya

berarti nanti habis sidang dan sudah membayar denda kira2 motor bisa di ambil ya gan
Quote:Original Posted By bennix


Ampun, Indonesia sudah merdeka setengah abad lalu masih ga ngerti juga? Baca itu konstitusi:

1. Indonesia negara hukum.
2. Hukum bilang anda harus nyalakan lampu.

Boros energi? Iya.
Bego dong yang bikin? Mungkin.
Ga setuju? Boleh aja, silahkan dijudicial review peraturannya.


waah..santai gan. maap maap
ya rakyat jelata seperti ane mana mungkin bisa judicial review atau menggugat gan
kalo ane besannya RI 1 sih mungkin bisa

o..iya, nubi mau nanya lagi gan, ko kebanyakan masyarakat kita memakai helm karena takut ditilang polisi ya gan?
Quote:Original Posted By hery1001


Ya betul gan jadi STNK atau PLAT NOMOR (Bukan Pajak Tahunan ya gan) sudah mati 2 tahun yang lalu

berhubung itu kendaran luar kota ya belum di perpanjang STNK nya

berarti nanti habis sidang dan sudah membayar denda kira2 motor bisa di ambil ya gan

ane coba kasih step2 yg harus dilakukan yah gan:
  • pergi ke samsat tpt kendaraan terdaftar(klo samsatx dh online bisa didaerah mana aja)
  • bawa stnk,bpkb(buat jaga2),ktp
  • nanti pasti disuruh cek fisik,sampaikan kendaraan lagi ditahan sbg barang bukti..ntar klo gk petugasx yg ksana,ato ntr motorx dikeluarkan sementara utk diperiksa...
  • klo dh beres semua urusan pajaknya,baru barang bukti bisa dikeluarkan(klo dh sidang)

note: klo posisi diluar kota,mnta cek fisik bantuan ke samsat terdekat y gan..hasil cek fisik itu yg dibawa ke samsat tujuan...
samsat online itu mksdnya,1provinsi itu bisa bayar pajak di samsat mana saja asal dlm 1 provinsi
Quote:Original Posted By iDec


waah..santai gan. maap maap
ya rakyat jelata seperti ane mana mungkin bisa judicial review atau menggugat gan
kalo ane besannya RI 1 sih mungkin bisa

o..iya, nubi mau nanya lagi gan, ko kebanyakan masyarakat kita memakai helm karena takut ditilang polisi ya gan?

siapa bilang masy biasa gk bisa judicial review....smw bisa dan boleh kok,gk mslh....

knp masy make helm krn takut polisi??ini yg ane susah jawabnya..teori ane c,masy masih gk sayang nyawa sendiri n keluarga gan.....
pdhl penggunaan helm itu utk mengurangi resiko jika terjadinya kecelakaan...berasa kepalanya lebih kuat dari aspal smw x ya...

Setiap saran, opini dan masukan yang saya tulis adalah murni Pendapat Pribadi.
Tidak mencerminkan pendapat resmi dari Kepolisian Negara Republik Indonesia.
Gunakan untuk memperoleh "second opinion" untuk masalah Anda.
Kebijaksanaan dari para pembaca sangat disarankan.

Quote:Original Posted By hidayat20
Gan ane mau sidang nih, ane ditilang gara2 gak nyalain lampu wktu siang.nah ane mau tanya kira2 kena brapa ya? Sama ane kan bru pertama kali sidang nah prosedurnya yg lengkap dan jelas tolong dishare dong gan thx ...ane tunggu ya..

klo sidang,denda terserah hakim gan....
prosedurnya,ada di halaman depan..silahkan dibaca2...
scr simpel c,tinggal dtg ke pengadilan..ntr biasanya ada nmr urut,tinggal nunggu dipanggil aja ntr...
Quote:Original Posted By y4nk33
gan, kalo kaca film aturannya gimana ya? kapan hari kena peringatan (blm ditilang) katanya kacanya terlalu gelap. pdhal menurut ane sih tidak, karena yg dihitamin hanya kiri kanan, depan belakang masih pake yg standard dari variasi dealer. terima kasih.

utk aturan soal kaca film,dishub yg lebih paham gan....utk polisi sendiri gk bisa nindak soal penggunaan kaca film,sebab detailnya gk da dlm UULLAJ

mungkin diperingati itu spy aman aja gan,soalnya klo kaca gelap,otomatis visibilitas orang didalam utk melihat keluar itu berkurang,berakibat meningkatnya resiko bahaya di jalan gan...
trs kaca film yg gelap juga rawan terjadinya tindak pidana...

klo ane gk salah c,dulu tmn ane yg dishub pernah bilang maximal itu 60%...ntr ane tanya2 lagi deh...
Quote:Original Posted By iDec




suhu suhu
emang alasan untuk menyalakan lampu siang hari itu buat apa ya? sorry no offense
ane cuma penasaran aja alasan yg masuk akal dan alasan paling tepatnya
soalnya masa motor segede gitu ga keliatan ya?
kan pemborosan energi juga tuh

klo ane gk salah inget,di forpol ini ada trit soal lampu kok....
klo gk search aja di forum,bny trit soal ini..knp aturan ini ada...

simpelnya aja,bahwa smw kendaraan punya yg namanya blind spot ato titik buta...nah aturan ini utk mengakali adanya titik buta ini,...sebab bny juga kecelakaan gara2 titik buta ini...
Quote:Original Posted By seven.seven


katanya si spy silau & gampang dilihat
ga make sense si

oya skalian nanya
sbnernya apakah tiap kesalahan harus berakhir dgn tilang ?
Apa ga ada skdar peringatan2 aja gtu


gk mesti gan,tergantung polisinya aja....
mnrt ane pribadi,masy qt saat ini klo cm sekedar diberi peringatan....gk da perbaikan dari masy,nganggap remeh

Setiap saran, opini dan masukan yang saya tulis adalah murni Pendapat Pribadi.
Tidak mencerminkan pendapat resmi dari Kepolisian Negara Republik Indonesia.
Gunakan untuk memperoleh "second opinion" untuk masalah Anda.
Kebijaksanaan dari para pembaca sangat disarankan.
Mnurut gw pembuatan sim & razia ini baiknya dialihkan ke Dishub aja
urusan laka & pengaturan lalin baru polantas
mnurut gw ya

Thumbs up 

Quote:Original Posted By seven.seven
Mnurut gw pembuatan sim & razia ini baiknya dialihkan ke Dishub aja
urusan laka & pengaturan lalin baru polantas
mnurut gw ya


Iya betul.
Semua urusan administratif terkait lalu lintas harusnya diserahkan ke dishub. Ujian bikin SIM, pencetakan SIM, uji KIR, perpanjang STNK dan BPKB itu semua kalau dinegara maju dan transparan sudah bukan urusannya polisi lagi, tapi dibawah kementrian transportasi.

Tapi ini sulit dilakukan di Indonesia. Kenapa? Karena uang dari SIM dan hal hal yang terkait kendaraan bermotor itu salah satu sumber pendapatn kepolisian,.besar nih permainannya disini. Polisi tidak akan mau melepas salah satu sumber uangnya.

Kalau dinegara maju, pendapatan dari sektor ini disetor kenegara, diolah kementrian transportasi&perhubungan, lalu digunakan untuk perbaikan fasilitas jalan, pejalan kaki, perawatan rambu lalin, trem, public transport. Bukan untuk bikin gendut kecoak coklat.
YA !!
sy setuju SIM,RAZIA dll dikelola Kemenhub
emang uda isu dari dulu
KPK harus kerja extra
AUDIT & MONITOR semuanya
ada pelanggaran lnsung SANKSI, HUKUM, PECAT

HUKUM harus benar2 KUAT
harus tercipta budaya TAKUT HUKUM
krn kalo manusia yg ditagih2 trus harus takut hukum ini tidak efektif
HUKUM harus jadi DIKTATOR di negeri ini

POLRI adalah lembaga terhormat sbg pengayom masyarakat dst
mari awasi bersama & dicintai
krn tanpa POLRI kebayang gmn kejamnya hukum rimba
thanks gan ingpo nya hehe
Misi agan2 semua..
Ane mau tanya :

1.Hari ini ane kena tilang.Ane minta slip biru dan ditetapkan harus bayar denda maksimal Rp 500rb.

2.Dibawah tulisan denda tersebut , ada 2 point pernyataan (saya bersedia hadir sendiri ato diwakili) yang dibiarkan kosong.

3.Dibawahnya ada kalimat saya bersedia menyetorkan UANG TITIPAN DENDA sebesar DENDA MAKSIMAL dst..

4.Terus disebelah kiri ada tulisan bahwa ane harus wajib menghadiri sidang Di PN jakarta utara,hari jumat tgl 22 feb.

Pertanyaan ane :

-maksud uang titipan apa ya?
-ane harus ikut sidang?kan udah slip biru?

Sekian pertanyaan ane.thx

Tanya gan...

Selamat siang semua:

ceritanya gini gan, tanggal 13 feb 2103 ane pulang kantor cepat gara-gara anak ane sakit dan mau di bawa ke dokter, kemudian pada saat pulang lewat mampang macet bgt, kemudian ane melihat oknum TNI masuk jalur busway, dan ane pun ikut juga karena ane buru-buru mau kerumah sakit..kemudian pada saat mau keluar jalur ane kena Tilang, tapi anehnya lagi oknum TNI ga kena alesannya dia anggota, tapi ane ngotot kalo di anggota kenapa ga ngasih contoh sama masyarakat, ane juga udah cerita kalo anak ane mau kerumah sakit dan buru-buru, tapi polisinya ga mau tau gan,,tetap kena tilang...ane kena tilang pasal 287 ayat 1..

pertanyaan ane :
- kalo kena pasal 287 ayat 1 sidang di pancoran kena berapa ya ?
- kalo sidang di pengadilan kena berapa ya?
- kalo pake calo di pengadilan kena berapa ya?

mohon petunjuknya kawan semua..

Thanks.
Quote:Original Posted By huahuehua
Misi agan2 semua..
Ane mau tanya :

1.Hari ini ane kena tilang.Ane minta slip biru dan ditetapkan harus bayar denda maksimal Rp 500rb.

2.Dibawah tulisan denda tersebut , ada 2 point pernyataan (saya bersedia hadir sendiri ato diwakili) yang dibiarkan kosong.

3.Dibawahnya ada kalimat saya bersedia menyetorkan UANG TITIPAN DENDA sebesar DENDA MAKSIMAL dst..

4.Terus disebelah kiri ada tulisan bahwa ane harus wajib menghadiri sidang Di PN jakarta utara,hari jumat tgl 22 feb.

Pertanyaan ane :

-maksud uang titipan apa ya?
-ane harus ikut sidang?kan udah slip biru?

Sekian pertanyaan ane.thx


klo agan dapet slip biru,berarti agan harus menitipkan denda maksimal kpd bank yg ditunjuk(biasanya BRI),karena agan dianggap tidak akan mengikuti sidang...

agan gk wajib ikut sidang jika sudah titip denda ke bank yg ditunjuk,tp agan tetap boleh menghadiri sidang jika mau...dan kalau ternyata putusan hakim dibawah denda yg sdh agan setor,agan berhak mendapatkan kelebihan uang denda(mnta salinan vonis ama panitera)
Quote:Original Posted By hidayat20
Selamat siang semua:

ceritanya gini gan, tanggal 13 feb 2103 ane pulang kantor cepat gara-gara anak ane sakit dan mau di bawa ke dokter, kemudian pada saat pulang lewat mampang macet bgt, kemudian ane melihat oknum TNI masuk jalur busway, dan ane pun ikut juga karena ane buru-buru mau kerumah sakit..kemudian pada saat mau keluar jalur ane kena Tilang, tapi anehnya lagi oknum TNI ga kena alesannya dia anggota, tapi ane ngotot kalo di anggota kenapa ga ngasih contoh sama masyarakat, ane juga udah cerita kalo anak ane mau kerumah sakit dan buru-buru, tapi polisinya ga mau tau gan,,tetap kena tilang...ane kena tilang pasal 287 ayat 1..

pertanyaan ane :
- kalo kena pasal 287 ayat 1 sidang di pancoran kena berapa ya ?
- kalo sidang di pengadilan kena berapa ya?
- kalo pake calo di pengadilan kena berapa ya?

mohon petunjuknya kawan semua..

Thanks.

vonis denda semuanya tergantung dari putusan hakim gan...klo pake calo,yah ane gk tau gan

Setiap saran, opini dan masukan yang saya tulis adalah murni Pendapat Pribadi.
Tidak mencerminkan pendapat resmi dari Kepolisian Negara Republik Indonesia.
Gunakan untuk memperoleh "second opinion" untuk masalah Anda.
Kebijaksanaan dari para pembaca sangat disarankan.

Quote:Original Posted By buduik.ketek

klo agan dapet slip biru,berarti agan harus menitipkan denda maksimal kpd bank yg ditunjuk(biasanya BRI),karena agan dianggap tidak akan mengikuti sidang...

agan gk wajib ikut sidang jika sudah titip denda ke bank yg ditunjuk,tp agan tetap boleh menghadiri sidang jika mau...dan kalau ternyata putusan hakim dibawah denda yg sdh agan setor,agan berhak mendapatkan kelebihan uang denda(mnta salinan vonis ama panitera)

vonis denda semuanya tergantung dari putusan hakim gan...klo pake calo,yah ane gk tau gan

Setiap saran, opini dan masukan yang saya tulis adalah murni Pendapat Pribadi.
Tidak mencerminkan pendapat resmi dari Kepolisian Negara Republik Indonesia.
Gunakan untuk memperoleh "second opinion" untuk masalah Anda.
Kebijaksanaan dari para pembaca sangat disarankan.






okay gan, thanks ya infonya...ane akan coba datang sendiri aja...mudah-mudahan ga mahal ya..
Quote:Original Posted By hidayat20





okay gan, thanks ya infonya...ane akan coba datang sendiri aja...mudah-mudahan ga mahal ya..


lain x jgn mau slip biru gan
mending tilang aja skalian
saran ane jgn sndiri mending bw sodara aparat atau polis spy ga di pingpong
bila perlu bw pers yg vokal biar pd merinding
Quote:Original Posted By shield007


lain x jgn mau slip biru gan
mending tilang aja skalian
saran ane jgn sndiri mending bw sodara aparat atau polis spy ga di pingpong
bila perlu bw pers yg vokal biar pd merinding


untuk yang 1 ini,gw setuju.
jangan ambil slip biru..denda maksimal,meskipun lu bisa dapet pengembalian (tergantung hasil pengadilan),tapi kalo lu di denda maksimal 500rb,dan hasil pengadilan 500rb juga ya sama aja boong..
Bokmak dlu gan..

terlmbat ambil SIM yang ditilang

gan, ane kena tilang tanggal 7 Desember 2012. sampai skrg blm diambil, mohon pencerahannya, klo ane mau ngambil dmn ya? di PN setempat atau Polsek di wilayah hukum tmpt ane ditilang?
terimakasih

kelupaan sidang

gan mohon bantuannya dong harusnya jumat kemarin ane sidang tapi kelupaan gara2 lagi banyak kerjaan.. baru inget hari ini
(ane dapet slip merah)

ane udah baca2 kan katanya :
Jika ketika jadwal sidang berhalangan hadir, denda tilang tetap bisa dibayar
lain waktu. "Tapi nggak perlu sidang. Karena denda sudah ditentukan hakim.
Pengendara dianggap menerima keputusan," tegas Aiptu Sumardi lagi.


nah pertanyaan ane:
1. itu dendanya sudah pasti denda maksimum ya? (kesalahan ane lupa nyalain lampu)
2. langkah pembayaran sama pengambilannya gimana ya gan (untuk kasus ini SIM ane yg ditahan)?

mohon bantuannya ya gan

Post Razia Rutin Perbatasan Sumatera Utara - Aceh

Bagi agan yang pernah melewati perbatasan Sumatera Utara - Aceh pasti udah tahu, di daerah Besitang, Langkat ada beberapa pos yang selalu menghentikan kendaraan yang lewat, terutama mobil pribadi, razianya 24 jam. Polisi hanya istirahat waktu maghrib jam 18.00 - 20.00 setelah itu lanjut lagi hingga menjelang subuh.
Yang ditanya adalah, SIM + STNK + Kelengkapan lainnya yang 3 macam yaitu Kotak P3K, Segitiga Pengaman Darurat, dan Racun api. Kalau ngga ada salah satu atau bahkan semuanya siap2 diminta uang Rp. 700.000,-. Pengalaman kemarin nego bisanya Rp.300.000,- Trus jalan 10 km pos di depannya kena lagi Rp. 300.000.
Pengalaman kawan ane, diperiksa semuanya lengkap, kemudian Polisi buka kotak P3K dan meriksa, obat merahnya tinggal dikit dan kapasnya ngga ada, jadi kena tilang Rp. 50.000,- kayaknya tuh uang masuk kantong karena ngga ada kwitansi
Kemudian tuh Polisi melihat lagi sabuk pengaman, depan kiri kanan dipake, barisan 2 dan 3 ngga pake, kemudian tuh polisi kasih tilang lagi alasannya sabuk pengaman baris 2 dan 3 sudah ada kok ngga dipake, jadi kena lagi Rp. 250.000,-
Sesampenya di Kota Medan, dengar2 dari sodara yang asli Medan kalau para Polisi tersebut ngejar setoran utk komandan, hari biasa setorannya 3 jt an tapi kalau weekend bisa 10 juta an.
Sekian sharing dari Kota Medan.

Quote:Original Posted By shield007


lain x jgn mau slip biru gan
mending tilang aja skalian
saran ane jgn sndiri mending bw sodara aparat atau polis spy ga di pingpong
bila perlu bw pers yg vokal biar pd merinding




Ane punya kakak kandung polisi gan, tapi ane malas kalo ada masalah seperti ini bawa kakak ane, biar ane yg jalanin aja...

thanks banget ya infonya.
[Ask]
Mau nanya sm suhu2 disini atau yg pernah punya pengalaman slip biru, ,
Sebelum-nya maap ni Kalo pertanyaan ini Dah pernah dibahas (males euy ubek2 page sebelumnya).
Kejadian :
1. Hari minggu ane kena tilang nih gara2 tdk menyalakan lampu siang Hari.
2. Hari Senin ane bayar ke bri sejumlah denda maksimal.(100rb)
3. Sorenya ane lngsung tuker bukti setor+slip biru ke polrestabes buat ngambil sim ane yg ditahan.
4. Kok setelah ane dikasih sim, slip Biru tadi ga dibalikin lg ya ke ane??

Pertanyaan :
Mau slip biru/merah kan harus-nya ikut sidang yak, ,terus kalo slip biru tadi ga ada di ane, gmn caranya mau ikut sidang? Kan tata cara Sidang, pertama itu harus daftar dulu dgn menunjukan surat tilang kan?