KASKUS

Agan-agan sekalian

saya kembali ingin bertanya nih

1. Apa benar kalau penelitian menggunakan data time series akan menghasilkan R square yang lebih besar jika dibandingkan data cross section? kalau iya, alasannya kenapa gan?


2. Yang dimaksud valid dan reliabel itu apa gan? saya baca-baca buku tapi belum paham, karena bahasa penjelasannya terlalu ilmiah. hehe
Quote:Original Posted By klonenganjujur
Agan-agan sekalian

saya kembali ingin bertanya nih

1. Apa benar kalau penelitian menggunakan data time series akan menghasilkan R square yang lebih besar jika dibandingkan data cross section? kalau iya, alasannya kenapa gan?


2. Yang dimaksud valid dan reliabel itu apa gan? saya baca-baca buku tapi belum paham, karena bahasa penjelasannya terlalu ilmiah. hehe


ane coba bantu jawab y gan, semoga bisa membantu
1. belum tentu gan, tergantung tujuan analisisnya. data time series digunakan untuk peramalan. fokus dari peramalan adalah untuk mendapatkan hasil ramalan seakurat mungkin. sedangkan cross-sectional digunakan untuk pemodelan. yang bisa dilakukan dalam pemodelan adalah prediksi, bukan peramalan. tujuan dari pemodelan adalah untuk mendapatkan model yang paling baik. jadi, dua hal yang berbeda yang kurang pas jika dibandingkan.

2. validitas, di buku2 biasanya dijelaskan mampu mengukur apa yang harus diukur. artinya, instrumen penelitian yg kita gunakan sesuai untuk mengukur variabelnya. misal, instrumen yg digunakan adalah timbangan dan meteran. timbangan akan valid jika digunakan utk mengukur berat dan meteran akan valid jika digunakan untuk mengukur panjang. meteran tidak akan valid jika digunakan untuk mengukur berat.

reliabilitas bisa diartikan konsistensi. maksudnya, pengukuran yang sekarang konsisten dengan pengukuran2 berikutnya. misal instrumen meteran tadi. jika kita punya balok kayu sepanjang 1 meter, maka meteran akan menunjukkan 1 meter. jika kita mengukur balok kayu lain yang panjangnya juga 1 meter, maka meteran akan menunjukkan 1 meter juga, dst. itu terjadi karena meteran terbuat dari plastik. seandainya meteran terbuat dari karet, seandainya dipake buat ngukur balok 1 meter, bisa2 meteran menunjukkan angka 80 cm karena bahan dari karet mudah molor.

jika dianalogikan dengan kuesioner, berarti kuesioner mampu menghasilkan data yang konsisten. misal responden yg kita ukur memiliki motivasi yg rendah, maka data dari kuesioner juga menunjukkan angka yang rendah pula (valid). jika digunakan untuk mengukur responden lain yg juga motivasi rendah, maka data dari kuesioner konsisten rendah (reliabel)

semoga bisa membantu

Quote:Original Posted By Botis
misi gan numpang tanya nih ank IT. ane mau bkin aplikasi buat lomba, make teknik statistika namanya Penaksiran selang interval.

Ini rumus yg ane pake stlh googlin sama beli buku alm prof sudjana



nah yg ane mau tanya "s", sama "tp"nya dapet darimana ya?
klo dari nyari2 s bisa didapet dari rumus excel =var trus diakarin aka standard deviasi bener gak ya?
trus "tp" ini distribusi student (dk = (n-1) nyari di excelnya gmn ya? ato dari spss?
itu aja pertanyaan ane gan, trima kasih sekali buat yg bantu



ikutan nimbrung dan nambahin apa yang udah disampein agan y2kfunk...
bener pake =tinv gan,
dan kalo mau dapetin nilai s, langsung tinggal ketik =stdev di excel gan,
sebenernya kalo pake =var trus diakarin juga sama aja, tapi kerja dua kali...
Quote:Original Posted By y2kfunk


coba pake formula tinv


Quote:Original Posted By schwieriger



ikutan nimbrung dan nambahin apa yang udah disampein agan y2kfunk...
bener pake =tinv gan,
dan kalo mau dapetin nilai s, langsung tinggal ketik =stdev di excel gan,
sebenernya kalo pake =var trus diakarin juga sama aja, tapi kerja dua kali...


yes! thx a lot agan2

jadi s itu standard deviasi toh

worked. sekali lagi
nuhunnn
puten agan2. mau nanya lagi dong.
klo misal kita mau generate/menghasilkan random number dari suatu kumpulan data yang berdistribusi normal, gmn ya caranya?
syarat2 random numbernya itu :
- masih berdistribusi normal dengan data2 yg ada
- dan bisa menghasilkan angka yang ekstrem tapi tetap berdistribusi normal dengan data2 yg ada

yg di bold itu penting, karena ane ga mau random numbernya hanya berkisar diantara rata2 aja / angka aman. ane maunya tetap ada angka2 ekstrem yg bisa digenerate, dan angka tsb msih berdistribusi normal.

nuhun sekali lagi. maap klo ganggu pm aja tar saya edit
Quote:Original Posted By Botis
puten agan2. mau nanya lagi dong.
klo misal kita mau generate/menghasilkan random number dari suatu kumpulan data yang berdistribusi normal, gmn ya caranya?
syarat2 random numbernya itu :
- masih berdistribusi normal dengan data2 yg ada
- dan bisa menghasilkan angka yang ekstrem tapi tetap berdistribusi normal dengan data2 yg ada

yg di bold itu penting, karena ane ga mau random numbernya hanya berkisar diantara rata2 aja / angka aman. ane maunya tetap ada angka2 ekstrem yg bisa digenerate, dan angka tsb msih berdistribusi normal.

nuhun sekali lagi. maap klo ganggu pm aja tar saya edit


Jadi maksud agan datanya udah ada trus tinggak milih gitu? Kalo itu maksudnya, maka sudah berkaitan dgn teknik penarikan sampel. Penarikan secara sistematik memunkinkan nilai ekstrim terambil tp sampelnya ygn8ngin diambil cukup banyak

Quote:Original Posted By Botis
puten agan2. mau nanya lagi dong.
klo misal kita mau generate/menghasilkan random number dari suatu kumpulan data yang berdistribusi normal, gmn ya caranya?
syarat2 random numbernya itu :
- masih berdistribusi normal dengan data2 yg ada
- dan bisa menghasilkan angka yang ekstrem tapi tetap berdistribusi normal dengan data2 yg ada

yg di bold itu penting, karena ane ga mau random numbernya hanya berkisar diantara rata2 aja / angka aman. ane maunya tetap ada angka2 ekstrem yg bisa digenerate, dan angka tsb msih berdistribusi normal.

nuhun sekali lagi. maap klo ganggu pm aja tar saya edit


Quote:Original Posted By cobodoe


Jadi maksud agan datanya udah ada trus tinggak milih gitu? Kalo itu maksudnya, maka sudah berkaitan dgn teknik penarikan sampel. Penarikan secara sistematik memunkinkan nilai ekstrim terambil tp sampelnya ygn8ngin diambil cukup banyak


bukan sampling gan, tapi generate random data.
mmm..... kalo ane biasanya pake minitab gan, ada fitur untuk generate random data untuk berbagai distribusi. kalo di excel setau ane hanya generate random data aja, tidak ada formula khusus generate data distribusi normal.
mungkin ada masukan dari agan lain???
Quote:Original Posted By y2kfunk



bukan sampling gan, tapi generate random data.
mmm..... kalo ane biasanya pake minitab gan, ada fitur untuk generate random data untuk berbagai distribusi. kalo di excel setau ane hanya generate random data aja, tidak ada formula khusus generate data distribusi normal.
mungkin ada masukan dari agan lain???


Excel? bisa kok

caranya lw generate random data dari 0 sampai 1 yang berdistribusi Uniform. lalu pake formula NORMINV, arahin p nya ke random number yg digenerate tadi. mu sebagai mean, dan sigma sebagai stdev nya.

kalau mau tau kenapa bisa caranya gitu, cari di wiki tentang inverse method
Quote:Original Posted By gareszt_encrew


Excel? bisa kok

caranya lw generate random data dari 0 sampai 1 yang berdistribusi Uniform. lalu pake formula NORMINV, arahin p nya ke random number yg digenerate tadi. mu sebagai mean, dan sigma sebagai stdev nya.

kalau mau tau kenapa bisa caranya gitu, cari di wiki tentang inverse method


yup, betul gan. tapi norminv bukan untuk generate random data, hanya untuk generate data sebaran normal dengan probability, mean, dan standar deviasi tertentu. jadi hanya bisa generate 1 data. itu pun tidak random, tergantung berapa probabilitasnya. yg dimaksud agan botis, generate random data, misal sebanyak 30 data distribusi normal dengan rata-rata dan standar deviasi tertentu

Quote:Original Posted By y2kfunk


yup, betul gan. tapi norminv bukan untuk generate random data, hanya untuk generate data sebaran normal dengan probability, mean, dan standar deviasi tertentu. jadi hanya bisa generate 1 data. itu pun tidak random, tergantung berapa probabilitasnya. yg dimaksud agan botis, generate random data, misal sebanyak 30 data distribusi normal dengan rata-rata dan standar deviasi tertentu



rumus norminv kan NORMINV(p,mu,sigma)

nah, makanya gw bilang di atas lw generate random number berdistribusi Uniform di selang 0 sampai 1. Misal lw mau 30 sampel yg berasal dari distribusi normal dengan mu dan sigma tertentu, lw generate dulu random number dari 0 sampai 1 yg berdistribusi Uniform. Di excel bisa pake perintah rand(). Jadi stepnya gini, gw contohin cara generate random Normal(mu=2,sigma=1)

1. buat random Uniform pakai perintah =rand(), drag aja sampai 30 cell ke bawah. Kalau sheetnya lw calculate, angkanya berubah2 nanti. jadi mending di copy values
2. buat di sebelahnya =NORMINV dengan p nya arahin ke angka yg generate tadi. Masukin mu =2 dan sigma = 1. Drag aja ke bawah.

coba lw baca deh tentang Inverse Method di wiki
Quote:Original Posted By gareszt_encrew


rumus norminv kan NORMINV(p,mu,sigma)

nah, makanya gw bilang di atas lw generate random number berdistribusi Uniform di selang 0 sampai 1. Misal lw mau 30 sampel yg berasal dari distribusi normal dengan mu dan sigma tertentu, lw generate dulu random number dari 0 sampai 1 yg berdistribusi Uniform. Di excel bisa pake perintah rand(). Jadi stepnya gini, gw contohin cara generate random Normal(mu=2,sigma=1)

1. buat random Uniform pakai perintah =rand(), drag aja sampai 30 cell ke bawah. Kalau sheetnya lw calculate, angkanya berubah2 nanti. jadi mending di copy values
2. buat di sebelahnya =NORMINV dengan p nya arahin ke angka yg generate tadi. Masukin mu =2 dan sigma = 1. Drag aja ke bawah.

coba lw baca deh tentang Inverse Method di wiki


wah, makasih gan infonya, ane baru tau. ane coba share disini deh stepnya seperti petunjuk dari agan

Step 1 :
Spoiler for Step 1 (Uniform 0-1):


Step 2:
Spoiler for formula Norminv misal dengan mu = 54 dan s = 7:


Hasil Akhir
Spoiler for hasil akhir generate random data:


p (uniform) berubah karena generate random data, sehingga setiap kali execute, angka berubah2. biar tidak berubah bisa di-paste as value terlebih dahulu sebelum menggunakan formula norminv

semoga bermanfaat
Quote:Original Posted By y2kfunk


wah, makasih gan infonya, ane baru tau. ane coba share disini deh stepnya seperti petunjuk dari agan

Step 1 :
Spoiler for Step 1 (Uniform 0-1):


Step 2:
Spoiler for formula Norminv misal dengan mu = 54 dan s = 7:


Hasil Akhir
Spoiler for hasil akhir generate random data:


p (uniform) berubah karena generate random data, sehingga setiap kali execute, angka berubah2. biar tidak berubah bisa di-paste as value terlebih dahulu sebelum menggunakan formula norminv

semoga bermanfaat


yap tepat

kalau mau distribusi lain jg bisa gan, selama ada fungsinya di Excel, seperti NORMINV tadi.
Haloo gan
mau nanya sedikit dong , butuh bantuan untuk memperjelas jawaban

Spoiler for ini:


Terus ane coba jawab pake bantuan tabel Excel
Spoiler for kek gini :

Kira2 bener ga sih gan ini tentang Analisa Variabel 2 arah , ane juga ga terlalu paham
Quote:Original Posted By y2kfunk


ane coba bantu jawab y gan, semoga bisa membantu
1. belum tentu gan, tergantung tujuan analisisnya. data time series digunakan untuk peramalan. fokus dari peramalan adalah untuk mendapatkan hasil ramalan seakurat mungkin. sedangkan cross-sectional digunakan untuk pemodelan. yang bisa dilakukan dalam pemodelan adalah prediksi, bukan peramalan. tujuan dari pemodelan adalah untuk mendapatkan model yang paling baik. jadi, dua hal yang berbeda yang kurang pas jika dibandingkan.

2. validitas, di buku2 biasanya dijelaskan mampu mengukur apa yang harus diukur. artinya, instrumen penelitian yg kita gunakan sesuai untuk mengukur variabelnya. misal, instrumen yg digunakan adalah timbangan dan meteran. timbangan akan valid jika digunakan utk mengukur berat dan meteran akan valid jika digunakan untuk mengukur panjang. meteran tidak akan valid jika digunakan untuk mengukur berat.

reliabilitas bisa diartikan konsistensi. maksudnya, pengukuran yang sekarang konsisten dengan pengukuran2 berikutnya. misal instrumen meteran tadi. jika kita punya balok kayu sepanjang 1 meter, maka meteran akan menunjukkan 1 meter. jika kita mengukur balok kayu lain yang panjangnya juga 1 meter, maka meteran akan menunjukkan 1 meter juga, dst. itu terjadi karena meteran terbuat dari plastik. seandainya meteran terbuat dari karet, seandainya dipake buat ngukur balok 1 meter, bisa2 meteran menunjukkan angka 80 cm karena bahan dari karet mudah molor.

jika dianalogikan dengan kuesioner, berarti kuesioner mampu menghasilkan data yang konsisten. misal responden yg kita ukur memiliki motivasi yg rendah, maka data dari kuesioner juga menunjukkan angka yang rendah pula (valid). jika digunakan untuk mengukur responden lain yg juga motivasi rendah, maka data dari kuesioner konsisten rendah (reliabel)

semoga bisa membantu




Sangat membantu gan

saa mau nanya lagi gan. maaf sebelumnya karena merepotkan


variabel saya (independen dan dependen) udah di transfromasi pakai LN. Pertanyaannya

1. Apakah interpretasi hasilnya sama seperti data biasa? maksud saya, ini data kan udah diubah, apakah cara interpretasinya tetap sama?

2. Dalam melakukan transofrmasi, variabel dummy tidak saya ubah. tapi di dalam model saya tulis rumusnya Y = Bo + B1 LN X1 + LND1 + LND2 + E.

itu bener ga gan? saya mikirnya ''kok dummy ga ditransformasi tapi di dalam model ditulisnya LN D1 bukan D1 aja''?

harap maklum gan, itu modelnya saya contoh penelitian teman, belum ada dasarnya.


mohon jawabannya gan

perkenalan dan mengajukan pertanyaan

selamat siang..
sebelumnya saya ucapkan terima kasih kpd TS dan member yg aktif di thread ini, yang telah berbagi pengetahuan, khususnya pada bidang statistika.
perkenalkan saya salah satu akademis statistika di perguruan tinggi di kota hujan (bogor), saya sedang melakukan penelitian, tapi ada suatu kendala, semoga salah satu dari anda bisa mempercerah kesulitan yang sedang saya hadapi.
kendalanya sangat sederhana, saya jelaskan dulu penelitian yang sedang saya lakukan, yaitu menganalisa ketidaksesuaian mengajar guru antara latar belakang pendidikan dengan mata pelajaran yang sedang diajarkannya.
saya menggunakan metode analisa mismatch, nah dengan analisa tersebut, saya akan mencari nilai indikator atau istilah lainnya nilai indeks mismatch, yang merupakan turunan rumus dari nilai rata-rata yang teboboti (weighted mean/average). *dibawah saya lampirkan gambar rumus2nya.
kendalanya adalah bagaimana cara menurunkan rumus indeks mismatch dari rumusan weighted average ? selama ini saya baca referensi, coratcoret, tanya dosen, alhasil belum menemukan solusinya yang tepat.
saya haturkan ucapan terima kasih.
CMIIW
regards,

lampiran :
Spoiler for weighted average:


Spoiler for rumus indeks mismatch:
Spoiler for Coba Bantu sambil Nyundul trit :p :




Quote:Original Posted By klonenganjujur



Sangat membantu gan

saa mau nanya lagi gan. maaf sebelumnya karena merepotkan


variabel saya (independen dan dependen) udah di transfromasi pakai LN. Pertanyaannya

1. Apakah interpretasi hasilnya sama seperti data biasa? maksud saya, ini data kan udah diubah, apakah cara interpretasinya tetap sama?

2. Dalam melakukan transofrmasi, variabel dummy tidak saya ubah. tapi di dalam model saya tulis rumusnya Y = Bo + B1 LN X1 + LND1 + LND2 + E.

itu bener ga gan? saya mikirnya ''kok dummy ga ditransformasi tapi di dalam model ditulisnya LN D1 bukan D1 aja''?

harap maklum gan, itu modelnya saya contoh penelitian teman, belum ada dasarnya.


mohon jawabannya gan

ane coba bantu jawab y gan
1. data sudah ditransformasi berarti variabel yang berpengaruh adalah hasil transformasi, bukan data aslinya. misal, X ditransformasi Ln. berarti Ln X berpengaruh signifikan terhadap Y.

2. peubah dummy tidak perlu di-Ln-kan gan coz dummy hanya utk membedakan kelompok saja

semoga bisa membantu

Lightbulb 

Pertanyaan pertama

Spoiler for foto:


gan untuk keluar hasil out put seperti di gambar itu tombolnya apa aja ya? sig two tail dan one tail nya dalam satu tabel dan 3 variabel bebas


Pertanyan kedua

regresi linear sederhana ane kena heteroskedastisitas dengan uji glesjer tetapi klo pake uji spearman bebas dari hetero.

saya sdh coba transform data pake LN tetapi tetap ada gejala hetero, bagaimana solusi nya gan?

Quote:Original Posted By gareszt_encrew


rumus norminv kan NORMINV(p,mu,sigma)

nah, makanya gw bilang di atas lw generate random number berdistribusi Uniform di selang 0 sampai 1. Misal lw mau 30 sampel yg berasal dari distribusi normal dengan mu dan sigma tertentu, lw generate dulu random number dari 0 sampai 1 yg berdistribusi Uniform. Di excel bisa pake perintah rand(). Jadi stepnya gini, gw contohin cara generate random Normal(mu=2,sigma=1)

1. buat random Uniform pakai perintah =rand(), drag aja sampai 30 cell ke bawah. Kalau sheetnya lw calculate, angkanya berubah2 nanti. jadi mending di copy values
2. buat di sebelahnya =NORMINV dengan p nya arahin ke angka yg generate tadi. Masukin mu =2 dan sigma = 1. Drag aja ke bawah.

coba lw baca deh tentang Inverse Method di wiki

dah lama ga cek trit ini, ternyata dah dijawab. tapi sblom dijawab ane sudah dapet dan apa yg saya googlingin pas banget sama jawaban bro gares

btw saya mau tanya lagi, saya lagi mau uji normalitas / mengecek normalitas data2 yg ada tapi menggunakan excel, bukan SPSS (alesannya susah integrasiin SPSS sama bhs pemrograman sya blom sampe ilmu saya)

nah diweb saya nemuin ada 2 metode yg bisa dipake di excel, yaitu metode kolmogorov sama metode liliefors. nah dsini kan metode kolmogorov itu kelemahannya jumlah datanya harus besar, kira2 > 200. nah klo misalkan yg kecil bisa make liliefors katanya.
nah di program saya ini mau mengecek normalitas data dengan jumlah minimal 2 atau 3, kira2 bisa tidak ya? klo masalah kehandalannya blakangan saja, tapi secara teori kira2 bisa / tidak ya? ato ada metode lain yg bisa dipake di excel? kaya saphiro wilk gitu bisa ga diimplementasikan di excel?
intinya sih saya mencari metode dan cara mengecek normalitas data yg handal baik dalam jumlah data yg kecil(bahkan sangat kecil, n=2 atau 3), ataupun jumlah data yg besar
terima kasih
salah post, maaf
reqdel
×