KASKUS

Quote:Original Posted By tathun

mohon di maafkan gan... waktu itu saya hanya di critani sama temen saya. dan di kirim via facebook, gambar2 fotonya tsb beserta foto Brawijaya V. . makanya saya share kesini.. memohon pencerahan sm sesepuh semuanya....Mohon maaf juragan kalo saya salah....maaf maaf....


setau saya sih dimakamkan itu hanya tradisi Islam,

itu bentuk kijingnya pun kijing Islam,

kalau menurut juru kunci candi penataran, Prabu Brawijaya I itu dikremasi, dan abunya disebar di beberapa candi, salah satunya ada di candi penataran,

waktu itu saya dikasih tau nama candi candi tempat keberadaan abu Prabu Brawijaya I, tapi saya lupa, soalnya habis dari penataran ga sempet mampir ke candi candi itu, langsung ke trowulan,
hem,....semakin banyak versinya. mengenai brawijaya
Quote:Original Posted By coffin
bulu kuduk saya merinding ik lihat gambarnya

dada langsung deg deg an

kepala deket ubun ubun juga langsung merinding

mantap bener ini gambarnya om


iya om,
ane ngerasain jga seperti agan rasain.
gak kuat liat lama",..
Quote:Original Posted By tathun
Spoiler for dispoiler karena kalo ngga dispoiler diana bisa kelamaan ngeliatinnya:


Ini gambar Brawijaya Pamungkas ( BR V ) yang mengasingkan diri ke gunung lawu, dan kemudian dikenal dengan sebutan Sunan Lawu / Eyang Lawu...... dan pengawalnya Sapdopalon Noyogenggong berdiam di gunung merapi ( keren disebut Mbah Petruk )

kok mirip sama seseorang yang diana kenal ya
cara senyumnya mirip banget..
kearifan seorang ayah nya sangat terlihat

Quote:Original Posted By tathun
gambar tsb dapat dari teman mas bro...masih ada yang lain kok ini...

Spoiler for :


Ini makam Raja Brawijaya I
yen nang sejarah makamnya kan missing in action tak pernah diceritakan, soalnya memang susah dicari .... pdhal ada di belakang Candi Penataran di balik pohon beringin, tp di alam sono. hanya orang2 tertentu bisa masuk dan mengambil fotonya. Ini pun saya dapat dr temen juga.. ^_^ hehe...

Sudah layak & sepantasnya kt menjaga peninggalan budaya bangsa kita yang adiluhung.


err..
perlu diana perbaiki, ini bukan di penataran (blitar)
ini di trowulan mas, lokasi di sitiinggil
deketnya vihara..
beda 1 ato 2 gang gitu..

diana termasuk orang yang bisa masuk tapi ngga dibolehin ngambil foto
jadi mohon maaf kalo diana ngga bisa ngasih barang bukti berupa foto juga
'makam' Prabu Brawijaya itu banyak kok, di solo saja setidaknya saya sudah pernah mengunjungi 2 'makam'...hehehe.

kalau menurut saya apa yg dianggap makam itu cuma petilasan saja sebagai tetenger kalau Sang Prabu pernah disitu.
Quote:Original Posted By coffin
setau saya sih dimakamkan itu hanya tradisi Islam,

itu bentuk kijingnya pun kijing Islam,

kalau menurut juru kunci candi penataran, Prabu Brawijaya I itu dikremasi, dan abunya disebar di beberapa candi, salah satunya ada di candi penataran,

waktu itu saya dikasih tau nama candi candi tempat keberadaan abu Prabu Brawijaya I, tapi saya lupa, soalnya habis dari penataran ga sempet mampir ke candi candi itu, langsung ke trowulan,


to
agan Coffin & ^diana_chiqa^ & masagung Terima kasih sudah memberi pencerahan...nah sekarang kan jadi jelas... back to topic.. hehehe waaah gara2 saya niy pembahasannya sampai ke Prabu Brawijaya.. maaf yaa...
Quote:Original Posted By tathun


Ini gambar Brawijaya Pamungkas ( BR V ) yang mengasingkan diri ke gunung lawu, dan kemudian dikenal dengan sebutan Sunan Lawu / Eyang Lawu...... dan pengawalnya Sapdopalon Noyogenggong berdiam di gunung merapi ( keren disebut Mbah Petruk )


ini asli fotonya beliau ya gan ?? ....
Quote:Original Posted By newyorkarto
ini asli fotonya beliau ya gan ?? ....


Iya..motretnya di Duta Photo, jl.Parangtritis



Lukisan kali,masss

362

ijin nyimak...
menarik sekali konsep moksa....kalu di kekinian kira2 moksa itu apa ???
monggo...
Quote:Original Posted By zeth
Iya..motretnya di Duta Photo, jl.Parangtritis



Lukisan kali,masss


woooo .... tak kirain poto je saya tertarik dengan sejarah nya lukisan ini ... mohon pencerahanya mas
Quote:Original Posted By ^diana_chiqa^
kok mirip sama seseorang yang diana kenal ya
cara senyumnya mirip banget..
kearifan seorang ayah nya sangat terlihat



err..
perlu diana perbaiki, ini bukan di penataran (blitar)
ini di trowulan mas, lokasi di sitiinggil
deketnya vihara..
beda 1 ato 2 gang gitu..

diana termasuk orang yang bisa masuk tapi ngga dibolehin ngambil foto
jadi mohon maaf kalo diana ngga bisa ngasih barang bukti berupa foto juga


Semua boleh masuk kok mbak diana , motret juga gpp kok....
Itu bener di SITI INGGIL R.Wijaya ,(setiap Raja terkadang mempunyai Siti Inggil sendiri-sendiri)Trowulan Mojokerto, Memang bukan tempat pemakaman Raden Wijaya, mungkin ketika Jaman Orde Baru berkuasa, ada pejabat yang ngambil beberapa "pusaka" lalu bekas galian tersebut diberi tetenger makam (mungkin lho). Ada yang pernah ke Museum Di Taman Mini Indonesia Indah??
Tempat dipercayai sebagai tempat ketika R. Wijaya melakukan "hening" dan "berguru" kepada Kyai Sapu Jagad dan Kyai Sapu Angin.
Ciri khas pertapaan adalah , selalu ada mata air di tempat tersebut.
Klo datang pas menjelang Pemilu, terkadang kita bisa bersua dengan beberapa kandidat yang lagi maju.
Tahun kemarin Megawati kehilangan KNALPOT mobil nya sebelum mencapai SITI INGGIL ini, mungkin tau makna tersebut maka Mega tidak meneruskan menuju tempat ini
Quote:Original Posted By coffin
setau saya sih dimakamkan itu hanya tradisi Islam,

itu bentuk kijingnya pun kijing Islam,

kalau menurut juru kunci candi penataran, Prabu Brawijaya I itu dikremasi, dan abunya disebar di beberapa candi, salah satunya ada di candi penataran,

waktu itu saya dikasih tau nama candi candi tempat keberadaan abu Prabu Brawijaya I
, tapi saya lupa, soalnya habis dari penataran ga sempet mampir ke candi candi itu, langsung ke trowulan,


Brawijaya I = R. Wijaya mbah ...???

klo candi yang masih dikompleks Mojokerto, mungkin yang dimaksud Candi Berahu dideketnya terdapat Candi Gentong.

Atau mungkin Candi Shimping yang ada di Blitar yang dimaksud??
Quote:Original Posted By LampuOblix
Brawijaya I = R. Wijaya mbah ...???

klo candi yang masih dikompleks Mojokerto, mungkin yang dimaksud Candi Berahu dideketnya terdapat Candi Gentong.

Atau mungkin Candi Shimping yang ada di Blitar yang dimaksud??


setau saya sih bukan yah, tapi kok itu di kijingnya tulisan R Wijaya trus Brawijaya I ya?

klo Brawijaya I, info yang saya dapat salah satu abunya ada di candi penataran,

candi yang lainnya saya ga inget blas je namanya,
itu lukisan yang di foto dab... untuk sejarahnya lukisan tersebut... saya belum dapat infonya dab...hehehe..

Quote:Original Posted By Masagung
'makam' Prabu Brawijaya itu banyak kok, di solo saja setidaknya saya sudah pernah mengunjungi 2 'makam'...hehehe.

kalau menurut saya apa yg dianggap makam itu cuma petilasan saja sebagai tetenger kalau Sang Prabu pernah disitu.


hem kata mbak rora di tuban juga ada makam brawijaya 5 mas. hem memang banyak makam brawijaya ya mas...

yg aneh ditempat saya malah ada makam brawijaya 6....bener bener aneh
Quote:Original Posted By LampuOblix
Semua boleh masuk kok mbak diana , motret juga gpp kok....
Itu bener di SITI INGGIL R.Wijaya ,(setiap Raja terkadang mempunyai Siti Inggil sendiri-sendiri)Trowulan Mojokerto, Memang bukan tempat pemakaman Raden Wijaya, mungkin ketika Jaman Orde Baru berkuasa, ada pejabat yang ngambil beberapa "pusaka" lalu bekas galian tersebut diberi tetenger makam (mungkin lho). Ada yang pernah ke Museum Di Taman Mini Indonesia Indah??
Tempat dipercayai sebagai tempat ketika R. Wijaya melakukan "hening" dan "berguru" kepada Kyai Sapu Jagad dan Kyai Sapu Angin.
Ciri khas pertapaan adalah , selalu ada mata air di tempat tersebut.
Klo datang pas menjelang Pemilu, terkadang kita bisa bersua dengan beberapa kandidat yang lagi maju.
Tahun kemarin Megawati kehilangan KNALPOT mobil nya sebelum mencapai SITI INGGIL ini, mungkin tau makna tersebut maka Mega tidak meneruskan menuju tempat ini


museum taman mini yg dimana mbah?wah saya br tau?dimana tu mbah museumnya?tak pengen ziarah saya. tp kok jd berguru ke kyai gan?bener ga tuh versinya gan?

versi islam atau hindu gan?
Quote:Original Posted By ^diana_chiqa^
kok mirip sama seseorang yang diana kenal ya
cara senyumnya mirip banget..
kearifan seorang ayah nya sangat terlihat



err..
perlu diana perbaiki, ini bukan di penataran (blitar)
ini di trowulan mas, lokasi di sitiinggil
deketnya vihara..
beda 1 ato 2 gang gitu..

diana termasuk orang yang bisa masuk tapi ngga dibolehin ngambil foto
jadi mohon maaf kalo diana ngga bisa ngasih barang bukti berupa foto juga


wuih hebat bisa masuk neh mbaknya

saya maren ga sempet kesini waktu ke trowulan, tp ga papa deh. namanya juga bagian masing masing . saya kebagian candi brahu, makam panggung, ama candi kedaton
Quote:Original Posted By tathun


Ini gambar Brawijaya Pamungkas ( BR V ) yang mengasingkan diri ke gunung lawu, dan kemudian dikenal dengan sebutan Sunan Lawu / Eyang Lawu...... dan pengawalnya Sapdopalon Noyogenggong berdiam di gunung merapi ( keren disebut Mbah Petruk )


Itu pegang apa yah....?

nais tret,
menyimak dari page 1 ampe last
melihat berbagai macam pendapat dan komentar..

setuju dengan beberapa komentar, toleransi sangat diperlukan dalam islam,
islam itu fleksibel, walisongo pun sangat menghargai budaya jawa dan budaya lainnya. ga perlu berkeras bahwa sesuatu hal bertentangan dengan ajaran agama, justru perlu diperbaiki sudut pandangnya..
berkurban kerbau bukan berarti syirik, tanya dulu niatannya apa? jgn lsg di judge bahwa mereka menyembah gunung..

jadi inget khutbah jum'at mggu lalu, khotib terus menerus membahas mengenai qurban kerbau tersebut dengan mengatakan bahwa penduduk di merapi sana telah berlaku syirik... apa bedanya dengan idul adha nanti, kita berqurban bwt apa? Big bos ga perlu daging or darah dari hasil qurban kita tp butuh keikhlasan kita untuk berqurban dan berbagi untuk sesama...

kesimpulan dari meletusnya merapi, merupakan teguran atas manusia yang telah lupa akan tugasnya sebagai manusia sebagai khalifah di atas muka bumi ini, sekaligus merupakan "pemberian" kemana umat manusia krn banyak hasil yang didapat dari letusan tersbut. Indonesia pun terlihat lebih menyatu dari sebelumnya, saling membantu, memberikan sumbangan dan lebih perhatian terhadap alam.. yang ujung2nya adalah HARMONISASI..

/hanya celotehan dari seorang nubie, mohon maaf atas segala kesalahan
Quote:Original Posted By prabuanom
wuih hebat bisa masuk neh mbaknya

saya maren ga sempet kesini waktu ke trowulan, tp ga papa deh. namanya juga bagian masing masing . saya kebagian candi brahu, makam panggung, ama candi kedaton


komen2 dari mbah prabu sangat menarik

salam kenal mbah