gan..mau nanya nih..gimana caranya save as dr 15 ke 12??ada yg tau gak???
gan numpang tanya kalo nginstall add on archicad caranya gimana ya?

saya coba koq ada yang ga kkompatible ama wibu keynya

trimakasih atas bantuannya
cara nge crop gambar gimana ya di archicad? pake marquee tools kebawa2 juga yang diluar area marquee..
siang gan, agan2 ada yg tau link plugin material for archicad, monggo disharing, saya sangt butuh untuk bahan TA.. trima kasih bnyak, ditunggu kebaikannya.

wassalam
Quote:Original Posted By boay1304
1. buat baru via option>element atributes>material
terus duplicate terus rubah warna paintnya ke hijau yang dimau. jangan lupa unrelated controlnya ga dicentang. terus match with internal enginenya di klik pada bagian lightworks engine klo sekiranya nanti drender.

2. asumsi yang dimaksud ventilasi adalah lubang pada dinding.
melalui 3d. pilih salah satu jendela kemudian control U. buat duplikat berdasar elevasi jendela yang telah dibuat. pilih jendela yang sudah dibuat kemudian resize sesuai yang dimau.
terus ke infobox (properties) klo ga tau infobox tu yang mana coba buka menu window>palletes>infobox lihat yang muncul atau hilang yang mana maka itulah infobox.
d infobox tersebut cari icon kecil sebelah icon jendela(untuk masuk option)klo di highlight namanya element:use an empty hole.
jadilah lubang jendela.

makasih gan inponya.. btw utk yg ventilasi, kalo pake yg empty hole kan ntar jadinya bolong kotak polos gitu ya gan.. maksud ane ventilasi yg tengahnya kayak X gitu gan. emang ga ada objeknya yg di archicad 14?
Quote:Original Posted By borneo721
makasih gan inponya.. btw utk yg ventilasi, kalo pake yg empty hole kan ntar jadinya bolong kotak polos gitu ya gan.. maksud ane ventilasi yg tengahnya kayak X gitu gan. emang ga ada objeknya yg di archicad 14?


Spoiler for ventilasi awas BWK:



Quote:Original Posted By bikin ventilasi seperti digambar
caranya banyak.. bisa
1. solid element operation (kompleks euy panjang ngejelasinnya, so coba buka help)
2. display priority component (yang digambar)yang ini lebih mudah, krena langsung dari prioritas pencitraan komponen pada 2D dan 3D.
jika dua buah komponen yang berbeda saling besilangan (dalam gambar ini saya pake Wall ama Beam) maka komponen yang memiliki nilai prioritas tertinggi akan memotong (mem bolean) komponen yang memiliki nilai prioritas terendah.

- ventilasi = dibuat dari Beam dengan memberikan sebuah pola dasar bentuk melalui fitur profile manager(complex profile) sehingga beam yang ada memiliki bentuk yang seperti di gambar. buat beam memiliki sifat pemotong dengan cara mengatur angka prioritas pencitraan yang lebih besar.
cara= pilih ventilasinya nanti keluar infobox- cari floor plan and section drop down menu infobox. cari beam priority dengan tanda seru kuning didepannya, ubah slidenya jadi lebih besar. kemudian kasi material transparan ventilasinya.

- wall = hanya merubah settingan display priority menjadi kecil seperti cara membesarkan display priority pada ventilasi dari komponent beam.

maaf klo salah atau bukan seperti yang digambar.
ventilasi dengan frame. kenapa tidak buat frame jendela yang terus beri beam dengan profile X.
atau dengan buat buat bentuk jendela kemudian save 3d as window melalui object manajer.
Spoiler for ventilasi by object manager:


Quote:Original Posted By borneo721
maaf gan ane pm..
cara yg agan kshtau buat nambah warna paint pada material udah berhasil.. thanks gan..
cuma sekarang ane bingung.. kalo mau ganti warna ma ukuran ubin (tile) gimana caranya? ane pake langkah yg sebelumnya tetap aja begitu di aplikasikan ke lantai warnanya ga berubah gan.. pake cara ini :
buat baru via option>element atributes>material
terus duplicate terus rubah warna ubin warna yang dimau. jangan lupa unrelated controlnya ga dicentang. terus match with internal enginenya di klik pada bagian lightworks engine klo sekiranya nanti drender.

ane duplicate tile white 30x30, trus ubah warnanya jadi kuning. tapi begitu ane aplikasikan dan ane liat di 3D ubinnya tetap aja warna putih gan
mohon bantuannya


Spoiler for cat:


Quote:Original Posted By cara ganti cat dan ukuran tegel
copy material dulu aja. terus ikutin settingan di gambar yang ta tandain merah. biar mudah aja
klo ukuran tegel, yang ta tandain ijo. logikanya jika gambar yang tertampil adalah ukuran tegel 30x30 maka ubah settingan dimensi dari picture sebesar 2xnya jika ingin jadi 60x60, ubah angkanya menjadi setengah jika ingin 15x15
Buat para ArchiCad Lovers ,..boleh tuh menjajal tantangan di thread :
[url]http://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=12162220

thanks a lot

Quote:Original Posted By boay1304
Spoiler for ventilasi awas BWK:







Spoiler for cat:


Makasih banyak gan... jawabannya sangat membantu sekali.. ane udah bisa sekarang...
agan smw ingin bertanya ne cara membuat sebuah air mancur perkarangan di archi cad gimana yaa. .

Ad yang bisa batu . . tutorial bole link web jga dpp. .
Tolong yaa gann tugas Spa saya ne gan. .
Makasi sebelumnya
Quote:Original Posted By kaka13
agan smw ingin bertanya ne cara membuat sebuah air mancur perkarangan di archi cad gimana yaa. .

Ad yang bisa batu . . tutorial bole link web jga dpp. .
Tolong yaa gann tugas Spa saya ne gan. .
Makasi sebelumnya




maksudnya mau bikin air nya, apa air mancurnya??

kalo bikin air mancurnya seperti biasa kita bikin sesuai dengan desain yang telah kita buat, cara2 penggunaan toolbarnya bisa baca2 di halaman awal thred ini atau bisa juga baca2 di fasilitas help archicadnya

semoga membantu, barangkali ada yang mau nambahin lagi
nanya lagi nih mastah.. biar thread ini tetap rame ya.. hehehe.. gimana caranya ngerubah warna kusen jendela (window) ama warna pintu? kan kalo pake window yg wood waktu di render jadi coklat muda tuh kusennya. bisa ga dirubah jadi warna lain biar senada ma warna wall. misal kuning, abu2, dsb... begitu juga dgn door. kalo ane ubah jadi warna lain malah teksturnya ga keliatan lagi, jadi kaku ga kayak pintu.
mohon bantuannya ya mastah... maklum ane nubie lagi belajar2 secara otodidak
udah semingguan utak atik archicad, mau bikin ventilasi model X kayak digambar.. masih aja gagal.. mohon bantuan lagi mastah,.. nih gambarnya (ane gambar pake corel draw).. gimana caranya bikin ventilasi kayak begini?
Spoiler for ventilasi:
Quote:Original Posted By borneo721
nanya lagi nih mastah.. biar thread ini tetap rame ya.. hehehe.. gimana caranya ngerubah warna kusen jendela (window) ama warna pintu? kan kalo pake window yg wood waktu di render jadi coklat muda tuh kusennya. bisa ga dirubah jadi warna lain biar senada ma warna wall. misal kuning, abu2, dsb... begitu juga dgn door. kalo ane ubah jadi warna lain malah teksturnya ga keliatan lagi, jadi kaku ga kayak pintu.
mohon bantuannya ya mastah... maklum ane nubie lagi belajar2 secara otodidak



coba bantu ya...

Spoiler for coba bantu:


coba utak atik di kolom yang aku kotakin warna merah gan, untuk pemilihan warnanya atau materialnya bisa utak atik atau nyoba pake postingan agan boay1304 di page ini, semoga membantu dan selamat mencoba
Quote:Original Posted By borneo721
1. gimana caranya ngerubah warna kusen jendela (window) ama warna pintu?
kan kalo pake window yg wood waktu di render jadi coklat muda tuh kusennya. bisa ga dirubah jadi warna lain biar senada ma warna wall.
kalo ane ubah jadi warna lain malah teksturnya ga keliatan lagi,
2. jadi kaku ga kayak pintu.
mohon bantuannya ya mastah... maklum ane nubie lagi belajar2 secara otodidak


jawaban no. 1

Quote:Original Posted By ermum
coba bantu ya...
Spoiler for coba bantu:

coba utak atik di kolom yang aku kotakin warna merah gan, untuk pemilihan warnanya atau materialnya bisa utak atik atau nyoba pake postingan agan boay1304 di page ini, semoga membantu dan selamat mencoba


jawaban no. 2
supaya tidak kaku.
a. bedakan ketebalan material masing-masing material.
b. buat lebih detail. ditambah dengan pengunci posisi jendela(yang di ukir sudutnya), ane lupa apa namanya.
cuma ngasi konsekwensi 3Dnya terlalu berat. krena dibuat dari gabungan berbagai macam komponen. ini pun jarang di arsitektur 3D, untuk presentasi klien lebih pada bentuk global saja. untuk pengerjaan dilapangan dilakukan pada detail gambar 2D.
c. bedakan arah urat-urat kayu pada masing-masing material.
d. kasi handle pintu.
e. buka daun pintu sedikit.

Quote:Original Posted By borneo721
udah semingguan utak atik archicad, mau bikin ventilasi model X kayak digambar.. masih aja gagal.. mohon bantuan lagi mastah,.. nih gambarnya (ane gambar pake corel draw).. gimana caranya bikin ventilasi kayak begini?
Spoiler for ventilasi:

Quote:
Spoiler for awas BWK:

Quote:Penjelasan
1. saya ambil pola yang mau dibuat dengan import picture. cari aja tool image.
2. trace pola jpeg tersebut dengan menggunakan line tool
3. jadikan bentuk dengan menggunakan slab tool.
4. open 3D aksonometris, dengan klik kanan di aksonometris 3D pada project navigator panel.
- posisikan kamera menghadap ventilasi dulu (bukan daun jendela) ini dimaksudkan agar posisi pada saat di save menjadi window ventilasi tetap berada diatas.

- lebih mudah putar-putar gambar kamera pada window paralel projection setting

5. setelah posisi tepat pada point 4. pada 3d windownya select objectnya dengan control-A
6. save menjadi.....
7. Windows..
Quote:NOTE:
1. akan lebih baik jika dipisahkan dahulu antara jendela dan ventilasi saat di save. alias disave satu-satu per kebutuhan bentuk.
untuk menghindari adanya lubang diantara ventilasi dan jendela
2. akan sulit dirubah material yang ada setelah disave, kecuali jika kita jago buat GDL object di archicad. object yang telah dibuat diberi option material sendiri.
trit ini bagus sekali, sayang kalo ngga dikelola dengan baik...

saran ane untuk tips2 yg bermanfaat baiknya dipajang di pukiwan aja gan...

salam kenal gan, ane bukan orang arsitektur, hanya saja ane selalu merasa tenang manakala ane tarik garis kesana kesini dengan autocad, ane belajar sendiri coba-coba klik sana sini.

kalo cuma sekedar gambar denah sih gampang dan anak kecil juga bisa tapi ane terkendala setiap ane coba aplikasikan gambar ane ke bentuk 3D di autocad.

masih gamang dengan sumbu X, Y, Z.

oleh karena itu ane pengen coba tanya-tanya dimari...


==========



1. lebih gampang mana gan menggunakan archicad atau revit building?

2. untuk import dwg dari autocad, apakah kita harus bentuk model 3D bangunan di autocad dulu atau dari dwg denah 2D bisa langsung kita import trus kita kembangkan model 3D tersebut dengan archicad?

thanks in advance
Quote:SHOW ME YOUR ARCHICAD INTERFACE


Quote:hanya iseng setelah lihat beberapa screen tembak yang posting disini. ternyata semua interfacenya berubah.
so.. mari share bagaimana interface masing-masing user saat mengerjakan setiap project di archicad.

note:
kasi sedikit penjelasan mengapa interfacenya jadi seperti sekarang



Spoiler for MY INTERFACE, AWAS BWK:

Quote:latar belakang: kenapa jadi seperti ini
pengen clean dan lebar interface untuk gambar, cepat dan mudah cari tool yang sering di gunain, maka munculah modifan interface seperti ini.

Spoiler for the all in one tool:
Quote:Original Posted By JunkerNthusiast
trit ini bagus sekali, sayang kalo ngga dikelola dengan baik...

saran ane untuk tips2 yg bermanfaat baiknya dipajang di pukiwan aja gan...

salam kenal gan, ane bukan orang arsitektur, hanya saja ane selalu merasa tenang manakala ane tarik garis kesana kesini dengan autocad, ane belajar sendiri coba-coba klik sana sini.

kalo cuma sekedar gambar denah sih gampang dan anak kecil juga bisa tapi ane terkendala setiap ane coba aplikasikan gambar ane ke bentuk 3D di autocad.

masih gamang dengan sumbu X, Y, Z.

oleh karena itu ane pengen coba tanya-tanya dimari...


==========


thanks in advance


iya gan,sayang sekali.
Dikarenakan tidak ada TS yang ngelola thread ini dgn baik.
Coba klo ada yang mau dgn iklas ngelola dan ngindex pasti bakal rame pecinta Archicad.

Memang benar gambar denah itu gampang.
Tapi tidak semua gambar denah itu benar,bisa dibaca dgn benar,karena denah ada notasi2nya.
Harus bisa kebaca dengan baik pas pelaksanaannya dilapangan.
Quote:1. lebih gampang mana gan menggunakan archicad atau revit building?
Tergantung orangnya gan. Saya lebih dulu mengenal archicad dari pada revit. Kalo menurut saya sama saja kok.
Quote:2. untuk import dwg dari autocad, apakah kita harus bentuk model 3D bangunan di autocad dulu atau dari dwg denah 2D bisa langsung kita import trus kita kembangkan model 3D tersebut dengan archicad?
Bisa dilakukan.
Tapi di archicad sndiri bisa kok,gbr 2D sampek menjadi 3D.

========================
Sepertinya agan boay1304 sangat menguasai,dan byk bikin tutor2 yg sangat membantu teman2 lain.
Usul aja si,gmn kalo sempet di index aja gan biar gak ada pertanyaan2 yang diulang2 lagi.atau jadi TS aja gan,buat ngrawat thread ini.biar lebih menarik dan hidup.
Quote:Original Posted By JunkerNthusiast
trit ini bagus sekali, sayang kalo ngga dikelola dengan baik...

saran ane untuk tips2 yg bermanfaat baiknya dipajang di pukiwan aja gan...

salam kenal gan, ane bukan orang arsitektur, hanya saja ane selalu merasa tenang manakala ane tarik garis kesana kesini dengan autocad, ane belajar sendiri coba-coba klik sana sini.

kalo cuma sekedar gambar denah sih gampang dan anak kecil juga bisa tapi ane terkendala setiap ane coba aplikasikan gambar ane ke bentuk 3D di autocad.

masih gamang dengan sumbu X, Y, Z.

oleh karena itu ane pengen coba tanya-tanya dimari...


==========



1. lebih gampang mana gan menggunakan archicad atau revit building?

2. untuk import dwg dari autocad, apakah kita harus bentuk model 3D bangunan di autocad dulu atau dari dwg denah 2D bisa langsung kita import trus kita kembangkan model 3D tersebut dengan archicad?

thanks in advance


Quote:PRAKATA
Quote:saya dan software
awalnya saya pengguna revit selama 2tahun bisa proklaim diri sendiri udah masuk sebagai ahli di revit, salah seorang dari 3 pengguna revit di angkatan ane waktu kuliah. yang lainnya autocad semua.

setelah 2tahun ane migrasi ke archicad, selama masi pake revit ane juga belajar archicad. tahun dimana saya migrasi archicad mengalami perubahan besar dengan adanya "ORBIT". klo tidak salah mulai archicad 10. sebelum versi 10 archicad untuk urusan eksplore 3d sangat bikin jengkel berbeda dengan revit pada waktu itu yang mudah hanya klik satu icon orbit dan kita putar-putar semau kita bangunan yang telah kita desain.



Quote:REVIT dan saya
2tahun masa saya gunain revit. adapun kesan selama 2tahun
- selalu terpana dengan kuatnya revit di tebal tipis garis, settingnya juga mudah
- pengerjaan bisa total di 3D, garis 2D bisa dibuat di window 3D walaupun itu masi berupa denah. tapi setidaknya kita mudah untuk membuat pola desain dan langsung membuat di window itu juga tanpa harus bolak-balik dari window 2d ke window 3d
- real time dimensi revit juga fitur yang saya suka di revit. fitur ini ngasi semacam dimensi langsung saat kita membuat wall,
saat kita mau naro window ato door diwall. dengan fitur ini dimensi bayangan akan muncul sehingga kalo kita naro window bisa tahu jaraknya dari titik sudut terdekat dinding atau titik terdekat antara window.
- fitur tekan spasi untuk memutar furniture direvit juga asik
- klo ga salah sekarang sudah support free 3D macam 3Dmax, sehingga desain yang dibuat termasuk tidak kaku atau kotak lagi - kotak lagi desainnya bisa dihindari.
- kurang suka dengan masih digunakannya 32bit yang bikin keterbatasan pada desain, saat desain terlalu komplex saya tidak mau dibatasai dengan warning kurangnya ram komputer
- start awal berat ato banyak makan ram komputer, ini bikin jatah desain di ram komputer berkurang banyak
- belum support multiple core processor, untuk update tampak atau potongan termasuk lambat jika sudah komplex, krena hanya diproses oleh satu core saja. krena prosessnya lambat itu ane ampe habis waktu pengumpulan tugas ujian studio. dan ga lulus deh akhirnya studio.
- saya kurang tahu apa problem desain perlantai di revit sudah teratasi. problemnya ada beberapa komponen yang tidak bisa lebih dibuat lebih rendah atau lebih tinggi dari jarak lantai, tapi ini tidak pengaruh besar terhadap desain.
- masi banyak lagi


Quote:archicad dan saya
- berbeda dengan revit untuk archicad tebal-tipis garis harus di overide settingnya. klo tidak saat kita dokumentasi desain akan ikut default system archicad sendiri. ini baru saya sadari beberapa tahun ini. dosen ane selalu bilang archicad tu jelek dalam tebal-tipis garis. yup klo udah tahu sama saja dengan revit dan autocad.
- pengerjaan tidak bisa total di 3D, kadang klo ada perubahan denah dari divisi 2D cad kita harus import dan kerjakan revisi tersebut hanya di 2D, walo sebenarnya bisa di kerjakan di total 3D window tapi harus import dalam bentuk 3DS sehingga tampak di windows 3D.
kelemahan ini juga bisa diatasi dengan fitur trace, tapi tetap masih harus pengerjaan 2D. coba ditelaah kita harus buat 3D tapi referensi revisinya 2D dan hal yang berbau 2D oleh archicad tidak bisa ditampilkan di 3D. component 2D semacam line dan hatch tidak akan ditampilkan dalam 3D windows. ini bikin ribet bolak-balik window
- masi dibilang desain yang kaku di archicad. fitur shell di archicad tidak maksimal untuk desain. merupakan proses yang termasuk panjang klo di archicad untuk organic desain. klo di revit hanya gunakan free form tool edit-edit langsung jadi.
archicad bisa banyak langkah untuk dapat bentuk free form yang sama bentuk di revit
- 64bit yang bikin penggunaan ram komputer lebih maksimal untuk desain. ga keluar warning klo dah buat gedung tinggi puluhan lantai.
- multy core processing, setidaknya sudah lebih cepat klo prosessing potongan desain
- start awal software yang lebih ringan
- dan lain-lain


Quote:kesimpulan dan jawaban pertanyaan
1. lebih gampang mana, saya bilang ga ada yang lebih gampang dari kedua software tersebut, tapi revit yang saat ini unggul dalam free form akan lebih memudahkan proses desain organik.
tinggal pilih aja gan. ulik salah satunya hingga mahir. sehingga proses lama kerja jadi sama waktunya dengan software yang tidak memiliki fitur yang dapat memudahkan desain.
secara pribadi untuk kemudahan ane pilih archicad. toh lebih mudah archicad dan revit daripada autocad 3D(mungkin krena ane ga ahli autocad 3D aja ngomong gitu) setidaknya tidak bikin pusing soal sumbu xyz.

2. keduanya bisa dilakukan. bisa import 3d ataupun 2d. tapi lebih mudah jika 2D yang dikembangkan menjadi 3D di software tersebut. selain menghindari bug krena import 3D, juga memperingan kerja software.


Spoiler for soal kemudahan dan software:
Wow
Apa gw kate,
agan boay1304 sepertinya sangat mendalami hal ini:
Ane dukung agan boay1304 jadi TS ni Thread.
gimana gan?
Quote:Original Posted By Senavas
iya gan,sayang sekali.
Dikarenakan tidak ada TS yang ngelola thread ini dgn baik.
Coba klo ada yang mau dgn iklas ngelola dan ngindex pasti bakal rame pecinta Archicad.

Memang benar gambar denah itu gampang.
Tapi tidak semua gambar denah itu benar,bisa dibaca dgn benar,karena denah ada notasi2nya.
Harus bisa kebaca dengan baik pas pelaksanaannya dilapangan.

Tergantung orangnya gan. Saya lebih dulu mengenal archicad dari pada revit. Kalo menurut saya sama saja kok.

Bisa dilakukan.
Tapi di archicad sndiri bisa kok,gbr 2D sampek menjadi 3D.

========================
Sepertinya agan boay1304 sangat menguasai,dan byk bikin tutor2 yg sangat membantu teman2 lain.
Usul aja si,gmn kalo sempet di index aja gan biar gak ada pertanyaan2 yang diulang2 lagi.atau jadi TS aja gan,buat ngrawat thread ini.biar lebih menarik dan hidup.


makasih pencerahannya gan..

notasi yg ente maksud seperti elevation gitu gan...???

karena ane bukan jurusan arsitektur, mungkin ane agak asing terhadap istilah-istilah yg ada.

ane juga setuju kalo ada yg mau mengelola trit archicad ini, atau kalo emank dirasa perlu bisa buatin trit baru lagi yg lebih rapi di page one'nya...

trus, ada yg punya link donlod archicad 15 gan..?? (komplit sama keraknya )

Quote:Original Posted By boay1304

kesimpulan dan jawaban pertanyaan
1. lebih gampang mana, saya bilang ga ada yang lebih gampang dari kedua software tersebut, tapi revit yang saat ini unggul dalam free form akan lebih memudahkan proses desain organik.
tinggal pilih aja gan. ulik salah satunya hingga mahir. sehingga proses lama kerja jadi sama waktunya dengan software yang tidak memiliki fitur yang dapat memudahkan desain.
secara pribadi untuk kemudahan ane pilih archicad. toh lebih mudah archicad dan revit daripada autocad 3D(mungkin krena ane ga ahli autocad 3D aja ngomong gitu) setidaknya tidak bikin pusing soal sumbu xyz.

2. keduanya bisa dilakukan. bisa import 3d ataupun 2d. tapi lebih mudah jika 2D yang dikembangkan menjadi 3D di software tersebut. selain menghindari bug krena import 3D, juga memperingan kerja software.


trimakasih banyak gan...

nah, yg seperti ini ( http://old.kaskus.co.id/showpost.php...&postcount=281 ) harusnya di'index sekalian biar sepuh trit juga ga bosen jawab pertanyaan nubi yg sama melulu.

lama-lama sepuh bosen, nubi dianggap pengganggu. dan akhirnya sepuh trit pada jadi tukang cipok semua...

bold merah:

maksud agan, setelah denah 2D saya selesai dari autoCAD trus saya buka archiCAD dan kemudian saya import denah 2D tersebut untuk kemudian dikembangkan menjadi 3D di archiCAD (atau software sejenis)

begitu...???