KASKUS

Quote:Original Posted By Triok99
Agan 2 mau tanya ttg TJ : (Trajet GLS 2004)
Kalau TJ nggak dihidupin 3 hari, kenapa ya Akinya lgs drop terus nggak bisa distarter. Pengalaman kemarin spt itu , akhirnya akinya disetrum ulang
sehari semalam. Setelah itu lgs bisa starter

Ada yg bisa share disini ttg masalah ane ?

Trims ya maklum newbie


Coba tes alternator dengan ukur voltase di aki waktu mesin hidup, kalau di atas 12 volt, kemungkinan bukan masalah alternator. Atau sekalian lepas kabel ke aki, apakah mesin tetap hidup ?
Kalau pakai aki basah, buka semua tutup pengisian air dan hidupin mesin, lihat di setiap lubang pengisian apakah ada timbul gelembung gelumbung seperti air mendidih, kalau ada berarti akinya sudah masuk pensiun.
Kalau aki kering, setelah pastiin alternator gak bermasalah, coba ukur voltase aki dalam posisi mesin mati , apakah voltasenya turun di bawah 12 volt ? kalo "drop", berarti tinggal di buang akinya. kadang kadang aki kering voltase nya cukup/normal, tapi tidak kuat starter, seakan akan sehat tapi udah brekele.
Quote:Original Posted By kucrutnajis
para suhu terutama yang pake V6, temen mo aplikasiin manjangin selang booster di V6 kira2 aman gak ya? udah ada yang pernah nyoba? soalnya ane baru aplikasiin di trajet 2.0 dan hasilnya maknyuus, mohon pencerahannya ya


selang booster apa, yah ? booster rem ? tujuannya apa ?
Quote:Original Posted By Mutnut
Itu suara rem

Klo menurut saya hal tsb normal karena posisi tanpa digas RPM normal adalah 1000, jadi pas rem dilepaskan terdapat sedikit bunyi karena secara otomatis mobil akan jalan tanpa di gas dan ditambah beban mobil yang berat

Demikian juga saat berjalan dan berhenti, walaupun pengereman sudah halus tapi saat benar2 berhenti tetap timbul bunyi

Asal tidak berderit, menurut saya sih tidak apa2

Monggo dikoreksi jika saya salah

Terima kasih


Setahu sy, kalau kondisi rem normal, tidak akan berbunyi atau bergetar. kecuali ada masalah, pakai kampas rem palsu/jelek/abal abal, piringan rem termakan tidak rata, ada kotoran nyangkut di kampas, piston kalipernya macet/berkarat,dll. Selama ini sy punya V6 tidak ada bunyi bunyian. ada kondisi "normal" waktu kampas rem mengeluarkan bunyi mendenging/berderit/bunyi logam bergesekan adalah dari "indikator kampas rem sudah tipis" yg sengaja dibuat dari pabrik supaya orang/pengemudi sadar/tahu ada "masalah" dengan kampas rem. Kalau kondisi bunyi itu dibiarkan terus, lama lama indikator yg berbentuk seperti benjolan itu akan habis terkikis sehingga bunyi nya akan berganti nada lain. karena kampasnya sudah habis dan sekarang plat kampas rem beradu dengan piringan rem.

Kalau memang "sengaja" pakai kampas rem murahan (murah dan busuk), resiko nya berderit.

Sy rekomendasikan pakai barang aftermarket, lebih bagus, tidak lebih mahal dan lebih asli dan part asli yg sering dipalsukan. Kampas rem Brembo , sekitar 700rb. yg lebih murah bisa pakai Metal King.
Quote:Original Posted By ikaskus
Maksudnya sela dan perpindahannya agak susah itu, perpindahan tongkat perseneling A/T ? atau perpindahan gigi matic ?

"dalam posisi D tiap ngerem atau angkat rem terasa dan terdengar ada bunyi gitu ", bunyi dari rem atau bunyi mesin ?


perpindahan tongkatnya gan dan bunyinya dari rem..:...
Quote:Original Posted By busmalem
perpindahan tongkatnya gan dan bunyinya dari rem..:...


shift gate, nyangkut ?? atau belum biasa ? dari N ke D, tinggal tarik ke bawah. N ke R , tarik/angkat dan dorong ke atas.

suruh orang bongkar dulu. periksa kondisinya, kotor ? aus ? macet ? piringan rem rata ? seal masih ok ? kampasnya asli ?

Piringan rem standar umumnya gampang berkarat, coba perhatikan, setelah malam di guyur hujan , besoknya udah karatan rem disc nya. pada saat itu kalau dipakai memang kurang enak, ada bunyi, tapi setelah dipakai berapa kali rem akan normal lagi.
Quote:Original Posted By ikaskus
shift gate, nyangkut ?? atau belum biasa ? dari N ke D, tinggal tarik ke bawah. N ke R , tarik/angkat dan dorong ke atas.

suruh orang bongkar dulu. periksa kondisinya, kotor ? aus ? macet ? piringan rem rata ? seal masih ok ? kampasnya asli ?

Piringan rem standar umumnya gampang berkarat, coba perhatikan, setelah malam di guyur hujan , besoknya udah karatan rem disc nya. pada saat itu kalau dipakai memang kurang enak, ada bunyi, tapi setelah dipakai berapa kali rem akan normal lagi.


ok terima kasih sabtu ini mau ane coba periksa, kalau untuk itu aja gak perlu ke beres kan ya? dari page2 terdahulu ada nyebutin soal bengkel garasi di daerah ragunan, secara lokasi lebih deket tuh atau menurut agan sebaiknya langsung general check up di beres..kalau iya beres mana gan yg recomended? o ya satu lagi, walaupun udah di rem dan hand brake, ketika masuk ke R tetep ada (sedikit) hentakan ya? side story: semalem bini, anak2 dan orang tua langsung ngajakin mudik pake bongsor lebaran ini, lebih hemat dr pesawat tp lebih nyaman katanya..
Quote:Original Posted By busmalem
ok terima kasih sabtu ini mau ane coba periksa, kalau untuk itu aja gak perlu ke beres kan ya? dari page2 terdahulu ada nyebutin soal bengkel garasi di daerah ragunan, secara lokasi lebih deket tuh atau menurut agan sebaiknya langsung general check up di beres..kalau iya beres mana gan yg recomended? o ya satu lagi, walaupun udah di rem dan hand brake, ketika masuk ke R tetep ada (sedikit) hentakan ya? side story: semalem bini, anak2 dan orang tua langsung ngajakin mudik pake bongsor lebaran ini, lebih hemat dr pesawat tp lebih nyaman katanya..


kalau mau terima beres, tinggal ke beres, cuman siap siap kalau ada biaya beres. semua beres sama aja, tinggal beberapa doang. sy sih suruh montir langganan, servis di rumah, santai dan beres.
"walaupun udah di rem dan hand brake, ketika masuk ke R tetep ada (sedikit) hentakan ya? ", maklumlah mobil sudah berumur, cuman hentakan yg dimaksud itu sebesar apa ? Pada posisi R dan di rem mobil tidak bergerak, apakah ada timbul getaran ?
sip buat mudik , lebih baik cek up dulu.
Quote:Original Posted By ikaskus
kalau mau terima beres, tinggal ke beres, cuman siap siap kalau ada biaya beres. semua beres sama aja, tinggal beberapa doang. sy sih suruh montir langganan, servis di rumah, santai dan beres.
"walaupun udah di rem dan hand brake, ketika masuk ke R tetep ada (sedikit) hentakan ya? ", maklumlah mobil sudah berumur, cuman hentakan yg dimaksud itu sebesar apa ? Pada posisi R dan di rem mobil tidak bergerak, apakah ada timbul getaran ?
sip buat mudik , lebih baik cek up dulu.


pada posisi di rem masuk R mobil bergerak tu gan...yang di bold, share nomor cantiknya dong...
Quote:Original Posted By busmalem
ok terima kasih sabtu ini mau ane coba periksa, kalau untuk itu aja gak perlu ke beres kan ya? dari page2 terdahulu ada nyebutin soal bengkel garasi di daerah ragunan, secara lokasi lebih deket tuh atau menurut agan sebaiknya langsung general check up di beres..kalau iya beres mana gan yg recomended? o ya satu lagi, walaupun udah di rem dan hand brake, ketika masuk ke R tetep ada (sedikit) hentakan ya? side story: semalem bini, anak2 dan orang tua langsung ngajakin mudik pake bongsor lebaran ini, lebih hemat dr pesawat tp lebih nyaman katanya..


Heemmm ide yang bagus tuh si bongsor ikut mudik
Itung2 ngetes mesin dan kenyamanan
Saya juga rencana mau mudik pake si bongsor

Terakhir konsultasi sama bengkel langganan, surh checkup dulu rem-remnya
Itu saja, mesin, radiator, ac dah Ok
Cuman kaki-kaki kiri dikit bergoyang...tp gpp..cuman dikit
Rencana diganti kaki supportnya juga sih, tapi masih bisa tuk jalan jauh
Quote:Original Posted By ikaskus
Setahu sy, kalau kondisi rem normal, tidak akan berbunyi atau bergetar. kecuali ada masalah, pakai kampas rem palsu/jelek/abal abal, piringan rem termakan tidak rata, ada kotoran nyangkut di kampas, piston kalipernya macet/berkarat,dll. Selama ini sy punya V6 tidak ada bunyi bunyian. ada kondisi "normal" waktu kampas rem mengeluarkan bunyi mendenging/berderit/bunyi logam bergesekan adalah dari "indikator kampas rem sudah tipis" yg sengaja dibuat dari pabrik supaya orang/pengemudi sadar/tahu ada "masalah" dengan kampas rem. Kalau kondisi bunyi itu dibiarkan terus, lama lama indikator yg berbentuk seperti benjolan itu akan habis terkikis sehingga bunyi nya akan berganti nada lain. karena kampasnya sudah habis dan sekarang plat kampas rem beradu dengan piringan rem.

Kalau memang "sengaja" pakai kampas rem murahan (murah dan busuk), resiko nya berderit.

Sy rekomendasikan pakai barang aftermarket, lebih bagus, tidak lebih mahal dan lebih asli dan part asli yg sering dipalsukan. Kampas rem Brembo , sekitar 700rb. yg lebih murah bisa pakai Metal King.


Makasih gan share-nya
Lebih aman lagi pake Ori ya Gan...he..he..
Quote:Original Posted By wellywang
dulu pernah melihara Trajet, seingat saya ada pembuangan air radiator di bawah radiatornya, tutupnya pakai plastik.
Cara kuras ya sama dengan mobil lainnya, kalau saya sih dulu lihat di Beres, dibuka drain plugnya, diisi air pakai keran sambil nyalain mesin, setelah keluar bersih, keran ditutup, mesin dimatikan, drain plug dipasang, terus diisi pakai coolant, melalui yg tangki plastiknya, setelah penuh, nyalakan mesin, kalau airnya turun tambahain di tangki plastiknya.

Sebaiknya pas mau kuras radiator sekalian kuras juga tangki plastiknya dan cadangannya.


Makasih Gan petunjuknya
Btw, kuras tangki plastik gimana ya?
Masukin sikat kecil ke dalam atau ada teknik lain?

Kayaknya untuk persiapan mudik perlu ngeberesin radiator
Sekarang sih Ok, cuman untuk memastikan bersih aja

AC TJ supaya tetap dingin

Sharing,

Beberapa waktu lalu AC saya sempat gak dingin walaupun dah nyala level 4
Setelah dicari-cari penyebabnya sepele, ternyata panel AC Gear di debelah kanan radio belum On
Setelah On, malah kedinginan

Ternyata untuk mendinginkan space selebar TJ, AC belakang harus dinyalakan jg. Jika hanya menggunakan AC depan saja, suhu tetap panas
(itu klo di posisi siang)
Klo malam atau pagi, cukup AC depan saja, kecuali berpenduduk padat (full penumpang)

Beberapa minggu lalu saya baca di TFC, ada yang ngomong dengan AC depan saja harusnya sudah dingin
Tapi saya patokannya seperti AC PK 1/2 mendinginkan ruangan 5x5, pasti tidak dingin....

Semoga bermanfaat
Quote:Original Posted By ikaskus
Sy sih lebih suka penjual mobil yg jual dengan kondisi apa adanya, ada bagusnya belum dibersihin, jadi bisa kira kira kondisi yang sebenarnya , daripada sudah dibersihin. lagian seperti sy bilang , mau bersihin ruang mesin itu gak mahal dan tidak susah, kalo mau bersihin sendiri juga bisa, modal sikat , sabun colek dan minyak tanah dan waktu sejam. mau lebih cepat lagi, tinggal semprot pake "degreaser " yg banyak dijual di toko toko oli, segala oli,gemuk yg nakal langsung bubar.

banyak oli dalam arti belepotan dimana mana atau ditempat tertentu ? kalo cuman di daerah dekat saringan oli sih rasanya gak masalah. kalau suara mesinnya halus/normal, ada bekas/rembesan oli di blok mesin itu masih wajar, karena umumnya packingnya sudah getas, tinggal ganti packing atas gak seberapa duit dalam ratusan ribu rupiah.
Mesin bergetar setelah dipanasin atau baru dinyalakan ? kalau baru dinyalakan , bergetar, bisa diasumsikan mesin belum panas dan akan hilang setelah panas, umumnya ini terjadi karena mobil tersebut sangat jarang di pakai/nyalakan. kadang malah di ikuti bunyi klep hidraulis tek,tek,tek karena belum mendapat pelumasan oli setelah didiamin lama gak dipakai , oli turun semua.
Kalau mesin nya normal dan pada kondisi sudah panas . ternyata masih bergetar, kemungkinan besar , engin mountingnya sudah getas, engine mounting/pemegang mesin ke bodi . itu ada beberapa buah, masing masing punya fungsinya meredam getaran yg spesifik. Hal ini bisa kita tes lebih jauh dan gampang kalau kebetulan transmisi A/T , tinggal masukin gigi ke posisi D dan tahan pakai rem, apakah mobilnya tiba tiba bergetar ? ini menyangkut kondisi engine mounting bagian depan. kalau waktu masukin gigi mundur/R dan bergetar, berarti engine mounting bagian belakang. Kalau bergetar pada posisi diam, berarti engine mounting bagian samping. harganya lumayan mahal tapi tidak lewat dari 1 jt / buah.

jangan lupa cek power window dan central lock, unit yang buat buka dan tutup kunci itu lumayan mahal, sekitar 300rb an / unit. umumnya penyakit mobil lama, rusak di situ.
Cek angin ac yang keluar, apakah cukup kencang di posisi 1, kalo merasa agak lemah, mungkin saringan udara ac di kabin sudah kotor, dan perlu di ganti.

Posisi tripmeter ada di berapa km ?
Yg jual itu , bukan pemakai ?
Jangan terpengaruh asesoris/sound sistim. sehingga harganya bisa lebih mahal.
Coba cek ban nya buatan tahun berapa ? kalo agak lama, bisa jadi alasan nego harga walaupun bannya "keliatan" masih bagus.
Ban Michelin 215/60/15 , 900rb an. merk dan ukuran standar pabrik Hyundai. ban bawaan Hyundai Trajet Built Up.
Pirelli 215/70/15 , 800rb an.
Pirelli 205/75/15 , 700 rb an.


iya gan, makasih buat infonya
gatau gan, belom diliat
Quote:Original Posted By busmalem
pada posisi di rem masuk R mobil bergerak tu gan...yang di bold, share nomor cantiknya dong...


ga salah, bro ??!! pakai rem yg di kaki dan waktu masukin gear ke posisi R , mobilnya bergerak ? tuh kampas remnya masih ada ?? bukan rem tangan , yah.
Quote:Original Posted By Mutnut
Makasih gan share-nya
Lebih aman lagi pake Ori ya Gan...he..he..


sori bro, menurut sy jauh lebih bagus dari yg ori hyundai. harga dan teknologi beda. apalagi merk Brembo, 1 pasang kampas rem itu sekitar 700rb. sepasang rem disc sekitar 3jt an. kalipernya 40 jt an. kalo mau ganti ,cukup kampasnya, kalo ada duit boleh rem disc nya, dan kalo kebanyakn duit , boleh ganti kalipernya. mau lebih bagus dari ori tapi mau irit, bisa pakai metal king, ada 2 seri, masih lebih murah dari Brembo. merk kampas rem endless , harganya udah gak masuk akal dan belinya pake duit orang biar gak berasa.
Quote:Original Posted By Mutnut
Makasih Gan petunjuknya
Btw, kuras tangki plastik gimana ya?
Masukin sikat kecil ke dalam atau ada teknik lain?

Kayaknya untuk persiapan mudik perlu ngeberesin radiator
Sekarang sih Ok, cuman untuk memastikan bersih aja


kuras tangki lumayan repot. tangki ukuran XXL. dimesinya sekitar 50cm lebar x 1 meter panjang dan sejengkal tingginya. daya tampungnya aja 85 liter. katanya innopa itu tangkinya isi 45 liter doang. copotin tangki dari kolong mobil, jadi sangat dianjurkan kalau mau turunin tangki bensin, sisain bensin sesedikit mungkin. Trajet sy ,posisi jarum di "E" tapi lampu/indikator darurat belum nyala, tangkinya masih lumayan banyak isinya. bisa sekalian cek saringan bensin (nempel di tangki bensin) dan saringan pompa bensin. rasanya gak perlu masukin sikat segala, berhubung tidak berkarat dan di dalam tangki ada lembaran plat penahan guncangan bensin. jadi yg penting itu cek saringan bensin dan saringan pompa.
Quote:Original Posted By Mutnut
Sharing,

Beberapa waktu lalu AC saya sempat gak dingin walaupun dah nyala level 4
Setelah dicari-cari penyebabnya sepele, ternyata panel AC Gear di debelah kanan radio belum On
Setelah On, malah kedinginan

Ternyata untuk mendinginkan space selebar TJ, AC belakang harus dinyalakan jg. Jika hanya menggunakan AC depan saja, suhu tetap panas
(itu klo di posisi siang)
Klo malam atau pagi, cukup AC depan saja, kecuali berpenduduk padat (full penumpang)

Beberapa minggu lalu saya baca di TFC, ada yang ngomong dengan AC depan saja harusnya sudah dingin
Tapi saya patokannya seperti AC PK 1/2 mendinginkan ruangan 5x5, pasti tidak dingin....

Semoga bermanfaat


Maksudnya tombol on/off kompresor A/C ?
Suhu di jakarta memang ekstra puanasss, tapi masih bisa di lawan selama kondisi A/C nya normal dan dibantu kaca depan dipasang kaca film.
- Coba cari tahu suhu angin A/C yg keluar , normalnya berkisar 5-7 derajat.suhu angin di A/C depan dan di belakang. sangat rekomendasi pakai termometer/tester suhu digital, jadi gak pakai kira-kira/perasaan, apalagi tes pakai tangan saja.
- Apakah aliran angin pada posisi #1 terlalu pelan ?
- Apakah filter A/C blowernya masih bagus ?
- Coba lihat kondisi (kebersihan) evaporator. Evaporator bisa terlihat setelah filter udaranya di lepas. blower kotor udah pasti membuat suhu A/C tidak dingin.
- Kapan terakhir cuci blowernya ? kalo bertahun tahun sampai lupa, berarti debu yg nempel di bilah blower udah kiloan dan membuat kinerja blower tidak menghasilkan angin.
- Apakah freon nya masih cukup ?

normalnya , kalau waktu malam, apalagi hujan, setelan temperatur biasanya dikurangi. kalau full, terlalu dingin , walaupun posisi kipas #1
Bergerak dalam arti menghentak ya bro, jalan sih enggak..ok..sementara analisisnya adalah kanvas rem...share bengkel langganannya dong...


Quote:Original Posted By ikaskus


ga salah, bro ??!! pakai rem yg di kaki dan waktu masukin gear ke posisi R , mobilnya bergerak ? tuh kampas remnya masih ada ?? bukan rem tangan , yah.
salam trajeters semua...

trajet ane (2001/AT/2.0) baru sehat lagi nih setelah diopname, supaya bener2 sehat dan bener2 siap jadi mobil keluarga (udah 10 th, km udah 100rb lebih, dirasakan emang udah saatnya).

kemarin ini (di bengkel langganan/non beres) baru aja ganti :
- Cylinder head (baru), semua isinya baru
- Packing set atas/bawah
- timing belt besar/kecil
- tensioner timing belt
- termostat
- radiator + upper hose
- pipa bypass radiator (mulai keropos ujungnya)

sedikit modifikasi :
- bypass saluran radiator yg ke heater core di firewall (seumur2 punya mobil, ane gak pernah pake pemanas, full AC terusss)
- bypass saluran radiator yg ke throttle body (more cold air induction)
- bersihin ISA, stel idle, stel mixture (CO)

hasilnya :
- suara mesin jauh lebih halus (jauh banget dibanding sebelumnya, nyaris tak terdengar)
- gak pernah lagi ada ngelitik (cyl head sebelumnya udah pernah dibubut, jadi kompresi makin naik, rentan ngelitik)
- gak ada lagi ngebul tipis (kadar HC menurun jauh, gak lagi boros oli mesin)
- temperatur mesin, full ac, macet parah, siang bolong, 1 strip dibawah setengah
- tenaga terasa meningkat, lebih responsif
- getaran ketika idle jauh lebih halus
- FC belum diukur, harusnya bisa minimal 1:7, karena tadinya aja sekitar 1:6-7
- semingguan ini dipake inreyen, check olie mesin maupun air radiator di reservoir gak ada penurunan, anteng di posisi max)

DC : sekitar 10jtan...

sekian sekilas report hasil opname trajet seminggu di bengkel, semoga bermanfaat buat rekan2 trajeters yg lain...

salam
Quote:Original Posted By andriyuli
salam trajeters semua...

trajet ane (2001/AT/2.0) baru sehat lagi nih setelah diopname, supaya bener2 sehat dan bener2 siap jadi mobil keluarga (udah 10 th, km udah 100rb lebih, dirasakan emang udah saatnya).

kemarin ini (di bengkel langganan/non beres) baru aja ganti :
- Cylinder head (baru), semua isinya baru
- Packing set atas/bawah
- timing belt besar/kecil
- tensioner timing belt
- termostat
- radiator + upper hose
- pipa bypass radiator (mulai keropos ujungnya)

sedikit modifikasi :
- bypass saluran radiator yg ke heater core di firewall (seumur2 punya mobil, ane gak pernah pake pemanas, full AC terusss)
- bypass saluran radiator yg ke throttle body (more cold air induction)
- bersihin ISA, stel idle, stel mixture (CO)

hasilnya :
- suara mesin jauh lebih halus (jauh banget dibanding sebelumnya, nyaris tak terdengar)
- gak pernah lagi ada ngelitik (cyl head sebelumnya udah pernah dibubut, jadi kompresi makin naik, rentan ngelitik)
- gak ada lagi ngebul tipis (kadar HC menurun jauh, gak lagi boros oli mesin)
- temperatur mesin, full ac, macet parah, siang bolong, 1 strip dibawah setengah
- tenaga terasa meningkat, lebih responsif
- getaran ketika idle jauh lebih halus
- FC belum diukur, harusnya bisa minimal 1:7, karena tadinya aja sekitar 1:6-7
- semingguan ini dipake inreyen, check olie mesin maupun air radiator di reservoir gak ada penurunan, anteng di posisi max)

DC : sekitar 10jtan...

sekian sekilas report hasil opname trajet seminggu di bengkel, semoga bermanfaat buat rekan2 trajeters yg lain...

salam


bengkel dimana gan kasih alamatnya donk thanks..
go go
×