KASKUS

Quote:Original Posted By angel.wijaya


sedikit bertanya mbah, (mohon maaf jika salah pertanyaan)
apakah lelaku yg dilakukan spt mengasingkan diri spt pertapa2 dahulu itu belum tentu benar?
maksudnya mungkin dalam tahap2 awal spt saya yg bodoh ini, bagaimana menjalankan hal tsb jika tidak dimuali dg lelaku yg dianggap sbagai penyiksaan oleh sebagian orang, mungkin dalam bahasa saya merasakan (mengenal rasa) spt haus, lapar dll
sedikit menambahkan yg mbah forbidend uraikan....

Soal tempat dimana saja...asal kita sadari betul bahwa tidak ada satupun yg bukan milik Gusti Maha Kuasa....maka dari itu dimana pun tempatnya sama saja...yang penting kita meRASA nyaman....nyaman utk merasakan keagungan Sang Kuasa....oleh sebab itu banyak para pertapa atau pencari Tuhan itu pergi ke tempat2 sepi....

Dan proses belajar mengendalikan diri itu tidak perlu dianggap menyiksa diri...intinya tidak ada yg perlu dipaksakan....biarkan rasa itu mengalir....

Mohon maaf jika masih banyak kekurangan dlm berbagi...
Quote:Original Posted By BHUWONO
sedikit menambahkan yg mbah forbidend uraikan....

Soal tempat dimana saja...asal kita sadari betul bahwa tidak ada satupun yg bukan milik Gusti Maha Kuasa....maka dari itu dimana pun tempatnya sama saja...yang penting kita meRASA nyaman....nyaman utk merasakan keagungan Sang Kuasa....oleh sebab itu banyak para pertapa atau pencari Tuhan itu pergi ke tempat2 sepi....

Dan proses belajar mengendalikan diri itu tidak perlu dianggap menyiksa diri...intinya tidak ada yg perlu dipaksakan....biarkan rasa itu mengalir....

Mohon maaf jika masih banyak kekurangan dlm berbagi...

terima kasih tambahannya mbah dan salam kenal dari saya
saya sama sekali tidak merasa spt tersiksa, atau pun terpaksa, justru saya merasakan nyaman luar biasa dan betul spt yg mbah bilang, biarkan mengalir.
cuma terkadang lingkungan salah mengartikan kenyamanan yg saya dapatkan sebagai penyiksaan bagi diri
Quote:Original Posted By angel.wijaya

terima kasih tambahannya mbah dan salam kenal dari saya
saya sama sekali tidak merasa spt tersiksa, atau pun terpaksa, justru saya merasakan nyaman luar biasa dan betul spt yg mbah bilang, biarkan mengalir.
cuma terkadang lingkungan salah mengartikan kenyamanan yg saya dapatkan sebagai penyiksaan bagi diri


Ya biarkan aja....lha wong njenengan lagi pdkt....itu salah satu goda mbah...mohon diingat saja...jadilah orang yg beragama yg sejati....agama dalam arti sesungguhnya...agama (sankskrit=tidak goyah/tetap)....sebab sejatinya agama adalah rasa yg sudah tidak tergoyahkan oleh keinginan duniawi...bukan agama yg diartikan secara sempit...hanya dianggap bendera suatu keyakinan...

Nanti kalo sudah dpt...gantian ajarin saya ya mbah....soalnya saya juga lagi sinau...

"URIP KUWI KUDHU ISO NGRASAKNO, DHUDHU NGRASANI"
Quote:Original Posted By BHUWONO
sedikit menambahkan yg mbah forbidend uraikan....

Soal tempat dimana saja...asal kita sadari betul bahwa tidak ada satupun yg bukan milik Gusti Maha Kuasa....maka dari itu dimana pun tempatnya sama saja...yang penting kita meRASA nyaman....nyaman utk merasakan keagungan Sang Kuasa....oleh sebab itu banyak para pertapa atau pencari Tuhan itu pergi ke tempat2 sepi....

Dan proses belajar mengendalikan diri itu tidak perlu dianggap menyiksa diri...intinya tidak ada yg perlu dipaksakan....biarkan rasa itu mengalir....

Mohon maaf jika masih banyak kekurangan dlm berbagi...

mantab
Quote:Original Posted By angel.wijaya

terima kasih tambahannya mbah dan salam kenal dari saya
saya sama sekali tidak merasa spt tersiksa, atau pun terpaksa, justru saya merasakan nyaman luar biasa dan betul spt yg mbah bilang, biarkan mengalir.
cuma terkadang lingkungan salah mengartikan kenyamanan yg saya dapatkan sebagai penyiksaan bagi diri


banyak orang yg berada di zona nyaman di salah artikan
oleh lingkungan karena tidak mengerti arti nyaman itu sendiri
ada yg nyaman dgn di Tahu nya
ada yg nyaman dgn ketidak ketahuannya
tapi Nyaman yg sesungguhnya adalah ADA di dalam HATI dan
Pada Diri Individu itu sendiri inilah cara kejawen mengajarkan
pada saya dan saya sangat nyaman menjalaninya
walau di katakan syirik musrik bla bla bla
itu urusan saya, alam saya lingkungan saya,
dan juga pada yg menciptakan saya.

lha wong saya aja ndak tahu surga dan neraka kok
moso mekso aku sing bener piye tow
Quote:Original Posted By BHUWONO


Ya biarkan aja....lha wong njenengan lagi pdkt....itu salah satu goda mbah...mohon diingat saja...jadilah orang yg beragama yg sejati....agama dalam arti sesungguhnya...agama (sankskrit=tidak goyah/tetap)....sebab sejatinya agama adalah rasa yg sudah tidak tergoyahkan oleh keinginan duniawi...bukan agama yg diartikan secara sempit...hanya dianggap bendera suatu keyakinan...

Nanti kalo sudah dpt...gantian ajarin saya ya mbah....soalnya saya juga lagi sinau...

"URIP KUWI KUDHU ISO NGRASAKNO, DHUDHU NGRASANI"

waduh si mbah bisa aja nih
sayapun masih tahap pencarian mbah, mudah2an bisa saling bertnaya jawab, saling mengasihi dan juga mengasuh jiwa mbah .
Quote:Original Posted By angel.wijaya

waduh si mbah bisa aja nih
sayapun masih tahap pencarian mbah, mudah2an bisa saling bertnaya jawab, saling mengasihi dan juga mengasuh jiwa mbah .
salam kenal juga
Diajarkan juga dlm kejawen bahwa kita hra bisa saling asah...asih...asuh....

Quote:Original Posted By FORBIDEND

mantab


banyak orang yg berada di zona nyaman di salah artikan
oleh lingkungan karena tidak mengerti arti nyaman itu sendiri
ada yg nyaman dgn di Tahu nya
ada yg nyaman dgn ketidak ketahuannya
tapi Nyaman yg sesungguhnya adalah ADA di dalam HATI dan
Pada Diri Individu itu sendiri inilah cara kejawen mengajarkan
pada saya dan saya sangat nyaman menjalaninya
walau di katakan syirik musrik bla bla bla
itu urusan saya, alam saya lingkungan saya,
dan juga pada yg menciptakan saya.

lha wong saya aja ndak tahu surga dan neraka kok
moso mekso aku sing bener piye tow

Leres mbah....
Quote:Original Posted By FORBIDEND

mantab


banyak orang yg berada di zona nyaman di salah artikan
oleh lingkungan karena tidak mengerti arti nyaman itu sendiri
ada yg nyaman dgn di Tahu nya
ada yg nyaman dgn ketidak ketahuannya
tapi Nyaman yg sesungguhnya adalah ADA di dalam HATI dan
Pada Diri Individu itu sendiri inilah cara kejawen mengajarkan
pada saya dan saya sangat nyaman menjalaninya
walau di katakan syirik musrik bla bla bla
itu urusan saya, alam saya lingkungan saya,
dan juga pada yg menciptakan saya.

lha wong saya aja ndak tahu surga dan neraka kok
moso mekso aku sing bener piye tow


leres pisan kang sepuh :
Quote:Original Posted By BHUWONO

Leres mbah....


Quote:Original Posted By angel.wijaya


leres pisan kang sepuh :


saling asah saling asih saling asuh
sama2 belajar tentang hidup
sampai hidup ini pun berakhir

salam salim sam mbah2 sepuh semuanya
Matur nembah nuwuun kangge Puh Obied jadi tambah ngerti ane
Quote:Original Posted By FORBIDEND

mantab


banyak orang yg berada di zona nyaman di salah artikan
oleh lingkungan karena tidak mengerti arti nyaman itu sendiri
ada yg nyaman dgn di Tahu nya
ada yg nyaman dgn ketidak ketahuannya
tapi Nyaman yg sesungguhnya adalah ADA di dalam HATI dan
Pada Diri Individu itu sendiri inilah cara kejawen mengajarkan
pada saya dan saya sangat nyaman menjalaninya
walau di katakan syirik musrik bla bla bla
itu urusan saya, alam saya lingkungan saya,
dan juga pada yg menciptakan saya.

lha wong saya aja ndak tahu surga dan neraka kok
moso mekso aku sing bener piye tow


nah ini mah setuju pisan...

kadang kritis terhadap keyakinan itu penting, sehingga kita mencari tahu sejatinya untuk apa semua ini...
tetapi terkadang mengkritisi keyakinan dianggap salah dan sesat, jadi berkeyakinan karena ngikutin orang sehingga akhirnya gg dapet apa2.....

seperti yang sering ditekankan oleh Puh Bhuowono.. "Jangan Kulitnya Saja" hehe

asik makin mendalam nih sharing2 pengetahuannya
Quote:Original Posted By Bryancini


nah ini mah setuju pisan...

kadang kritis terhadap keyakinan itu penting, sehingga kita mencari tahu sejatinya untuk apa semua ini...
tetapi terkadang mengkritisi keyakinan dianggap salah dan sesat, jadi berkeyakinan karena ngikutin orang sehingga akhirnya gg dapet apa2.....

seperti yang sering ditekankan oleh Puh Bhuowono.. "Jangan Kulitnya Saja" hehe

asik makin mendalam nih sharing2 pengetahuannya
mas bry...yg saya bold memang harus dilakukan dg sangat bijaksana....sebab yg dihadapi adalah orang2 dg mindset yg sudah sangat terpola....terdoktrin begitu kuatnya...sehingga bila diajak mengkritisi akan dianggap keluar dari safety zone mereka...dimana angan2 akan kenikmatan abadi akan didapat bila di dunia ini mereka berperilaku baik...berbuat sesuai 'petunjuk' Sang Maha Kuasa....maka kelak di alam keabadian mereka akan mendapat balasan yg serba nikmat tak berkesudahan....demikian sebaliknya....jika selama di dunia berbuat buruk dan melanggar aturan...maka siksa tak berkesudahan akan didapat...

Inilah yg membuat kebanyakan orang akan mati2an 'cari muka' utk berbuat kebaikan....semua dilakukan agar secara fisik tampak 'orang2 patuh'....kalau boleh jujur seandainya sorga dan neraka tidak pernah ada...dan manusia tidak pernah dijanjikan tinggal selamanya di sana....akankah kata BERSERAH DIRI akan mereka benar2 lakukan ???...

Monggo poro sepuh dibabar makna sejati berserah diri...

Eling Lan Waspodo

Pagi ini saya terbangun...dan Gusti Maha Agung sudah memberikan dua kata...."Eling Lan Waspodo".....

Teguran keras buat saya....

ELING = ingat.....saya ditegur utk selalu mengingat dlm setiap nafas yg saya sdh ambil dan hembuskan....bahwa itu bukanlah milik saya....dan juga batas antara hidup dan mati begitu tipis...berganti begitu cepat hingga saatnya nanti sang nafas keluar utk selamanya kembali kepada pemiliknya...

Berusaha terus mengingat2 kasih sayang Beliau....dan berusaha sebisa mungkin melaksanakan titah Nya...

WASPODO=waspada....bahwa jalan yg kita tempuh ini terkadang terjal dan mendaki....terkadang licin dan berduri....sehingga kewaspadaan adalah suatu keniscayaan....saling mengingatkan...saling menolong adalah utk menjaga kewaspadaan itu...

Demikian puh....monggo ditambahin...biar kita semua semakin teguh dan tidak goyah oleh godaan duniawi (sejatinya kata AGAMA)....jadi bukan agama yg sekedar tempelan...asesoris di KTP...baru hapal teori saja sudah bilang benar segala2nya...padahal merasakan sejatinya agama aja belum pernah tahu...
"SAIKI JAMANE GURU DHADHI TONTONAN, TONTONAN DHADHI GURU"

Saat ini begitu banyak orang mengaku2 sebagai guru...bertutur mempesona hingga lucu...sehingga ia dikagumi dan digemari khalayak ramai....namun lupa yg diumbar hanyalah pepesan kosong tanpa isi....yg didapar hanyalah angan2 dan fanatisme buta....sebab takut bila ada yg mengambil darinya....itulah "GURU HANYA JADI TONTONAN"....

Banyaknya tontonan.....media tv, radio, internet, dll merupakan tontonan yg lumrah saat ini....bahkan akan terasa aneh bila tidak ada barang2 itu....banyak informasi bisa dijadikan pengetahuan positif....namun banyak pula mengajarkan kepalsuan....yg penting digemari...rating selalu tinggi....tidak perduli etika....tidak perduli moral....tidak perduli justru akan menyesatkan keagamaan kita....itulah "TONTONAN YANG JADI GURU"
Baca halaman terakhir ,uadem rasane

Lanjut mbah puh sharingnya,mudah2an ga ada yang datang bawa kecap....

Quote:Original Posted By tentara7bumi
Matur nembah nuwuun kangge Puh Obied jadi tambah ngerti ane

ane bukan sesepuh
Quote:Original Posted By Bryancini


nah ini mah setuju pisan...

kadang kritis terhadap keyakinan itu penting, sehingga kita mencari tahu sejatinya untuk apa semua ini...
tetapi terkadang mengkritisi keyakinan dianggap salah dan sesat, jadi berkeyakinan karena ngikutin orang sehingga akhirnya gg dapet apa2.....

seperti yang sering ditekankan oleh Puh Bhuowono.. "Jangan Kulitnya Saja" hehe

asik makin mendalam nih sharing2 pengetahuannya

Rahayu
Quote:Original Posted By BHUWONO
Pagi ini saya terbangun...dan Gusti Maha Agung sudah memberikan dua kata...."Eling Lan Waspodo".....

Teguran keras buat saya....

ELING = ingat.....saya ditegur utk selalu mengingat dlm setiap nafas yg saya sdh ambil dan hembuskan....bahwa itu bukanlah milik saya....dan juga batas antara hidup dan mati begitu tipis...berganti begitu cepat hingga saatnya nanti sang nafas keluar utk selamanya kembali kepada pemiliknya...

Berusaha terus mengingat2 kasih sayang Beliau....dan berusaha sebisa mungkin melaksanakan titah Nya...

WASPODO=waspada....bahwa jalan yg kita tempuh ini terkadang terjal dan mendaki....terkadang licin dan berduri....sehingga kewaspadaan adalah suatu keniscayaan....saling mengingatkan...saling menolong adalah utk menjaga kewaspadaan itu...

Demikian puh....monggo ditambahin...biar kita semua semakin teguh dan tidak goyah oleh godaan duniawi (sejatinya kata AGAMA)....jadi bukan agama yg sekedar tempelan...asesoris di KTP...baru hapal teori saja sudah bilang benar segala2nya...padahal merasakan sejatinya agama aja belum pernah tahu...


Quote:Original Posted By BHUWONO
"SAIKI JAMANE GURU DHADHI TONTONAN, TONTONAN DHADHI GURU"

Saat ini begitu banyak orang mengaku2 sebagai guru...bertutur mempesona hingga lucu...sehingga ia dikagumi dan digemari khalayak ramai....namun lupa yg diumbar hanyalah pepesan kosong tanpa isi....yg didapar hanyalah angan2 dan fanatisme buta....sebab takut bila ada yg mengambil darinya....itulah "GURU HANYA JADI TONTONAN"....

Banyaknya tontonan.....media tv, radio, internet, dll merupakan tontonan yg lumrah saat ini....bahkan akan terasa aneh bila tidak ada barang2 itu....banyak informasi bisa dijadikan pengetahuan positif....namun banyak pula mengajarkan kepalsuan....yg penting digemari...rating selalu tinggi....tidak perduli etika....tidak perduli moral....tidak perduli justru akan menyesatkan keagamaan kita....itulah "TONTONAN YANG JADI GURU"


mantap pagi menjelang siang ini
ada yg mengingatkan kembali
semoga semua mahluk berbahagia
rahayu 3x

Mumpung sesepuh pada kumpul,mohon pencerahan....

Di page sebelumnya saya pernah reply tentang kesendirian saya jadi kadang masih bimbang untuk mengikuti apa yang saya rasakan dan yakini atau mengikuti lingkungan yang sangat "taat" tapi membohongi diri sendiri.

Mohon pencerahan...suwun



Quote:Original Posted By petroexs
Di page sebelumnya saya pernah reply tentang kesendirian saya jadi kadang masih bimbang untuk mengikuti apa yang saya rasakan dan yakini atau mengikuti lingkungan yang sangat "taat" tapi membohongi diri sendiri.

Mohon pencerahan...suwun




Quote:Seorang manusia berbisik, "Tuhan, bicaralah padaku." Dan burung kutilang pun bernyanyi. Tapi, manusia itu tidak mendengarkannya.

Maka, manusia itu berteriak, "Tuhan, bicaralah padaku!" Dan guntur dan petir pun menggemuruh. Tapi, manusia tidak mendengarkannya.

Manusia itu melihat sekelilingnya dan berkata, "Tuhan, biarkan aku melihat Engkau." Dan bintang pun bersinat terang. Tapi, manusia itu tidak melihatnya.

Dan, manusia berteriak lagi, "Tuhan , tunjukkan aku keajaiban-Mu." Dan seorang bayi pun lahirlah. Tapi, manusia itu tidak menyadarinya.

Maka, ia berseru lagi dalam keputusasaannya, "Jamahlah aku, Tuhan!" Dan segera, Tuhan pun turun dalam bentuk kupu-kupu dan menjamahnya. Tapi, manusia itu malah mengusir kupu-kupu tersebut dan terus berjalan.

bila memang soal rhasa
pencerahan seperti apa lagi
Quote:Original Posted By petroexs
Di page sebelumnya saya pernah reply tentang kesendirian saya jadi kadang masih bimbang untuk mengikuti apa yang saya rasakan dan yakini atau mengikuti lingkungan yang sangat "taat" tapi membohongi diri sendiri.

Mohon pencerahan...suwun




Mohon maaf
sebelumnya....bukan maksud hati utk serakah dan nambah2 postingan....mumpung jari tangan lagi gatel pengen ngetik atas titah hati suci....

Ada seorang bijak yg sering dihujat....beliau mengatakan "berikan apa yg utk kaisar, dan barikanlah apa yg utk Allah Bapamu".....

Saya mencernanya sebagai perwujudan rasa toleransi kita terhadap lingkungan sekitar....yaaa bersifat flexible saja....yg penting hubungan pribadi kita dg Gusti kita tidak tergoyahkan oleh intimidasi dunia....ini yg disebut sejatinya beragama....keyakinannya tidak goyah....jiwanya tidak kacau....jangan spt orang yg sibuk mengurusi penampilan fisik agar dibilang orang2 berserah...tetapi jiwanya gelisah mengharapkan kebahagian abadi didampingi bidadari2 cantik...

Mohon maaf sebelumnya....dan apabila ada yg ingin menambahkan...monggo puh...jangan malu2...kita semua murid dari Gusti kita....
Quote:Original Posted By FORBIDEND


bila memang soal rhasa
pencerahan seperti apa lagi


Leres mbah....saya setuju

"URIP KUWI KUDHU ISO NGRASKNO, DHUDHU NGRASANI"

Hidup harus harus bisa merasakan, bukannya diperbincangkan....

Sibuk ngomongin ini dan itu soal Tuhannya....menyoroti orang lain atas kesalahan yg tidak tertulis dibukunya....namun lupa merasakan sejatinya rasa...lupa bahwa ada buku yg tidak tertulis dan hanya bisa dibaca dg rasa....
×