KASKUS

Agan2 nanya dong, ane baru kelar bangun rumah, baru 3 bulan cat luar nya kalo kena ujan suka gelembung terus Di dalem kamar kaya Ada bercak2 air dan lembab diluar juga Ada bercak kaya urat2 air Di dalem tembok gt keliatan, akhirnya saya cat ulang didalem saya pake cat dasar dulu Di kamar2 yg lembab n Ada bercak air baru pake cat dulux catylac, terus diluar yg gelembung saya kerok tp ga semua hanya yg gelembung baru Di tiban pake cat dasar Dan pake Nippon paint exterior, Di tembok2 sebelah luar Dan dak diteras saya pake aquaproof, apa langkah saya udah bener? Takut kejadian kaya gitu lg karna bulan depan ortu mau dateng.. Thanks
Quote:Original Posted By ryan ferdy
Agan2 nanya dong, ane baru kelar bangun rumah, baru 3 bulan cat luar nya kalo kena ujan suka gelembung terus Di dalem kamar kaya Ada bercak2 air dan lembab diluar juga Ada bercak kaya urat2 air Di dalem tembok gt keliatan, akhirnya saya cat ulang didalem saya pake cat dasar dulu Di kamar2 yg lembab n Ada bercak air baru pake cat dulux catylac, terus diluar yg gelembung saya kerok tp ga semua hanya yg gelembung baru Di tiban pake cat dasar Dan pake Nippon paint exterior, Di tembok2 sebelah luar Dan dak diteras saya pake aquaproof, apa langkah saya udah bener? Takut kejadian kaya gitu lg karna bulan depan ortu mau dateng.. Thanks



kalo gelembung bikin cat berpasir, air tuh gan. pastikan sumber rembesan/masuk nya dulu, baru nutup pake material yg sesuai ... supaya optimal hasilnya
Quote:Original Posted By teng.tong



kalo gelembung bikin cat berpasir, air tuh gan. pastikan sumber rembesan/masuk nya dulu, baru nutup pake material yg sesuai ... supaya optimal hasilnya

Oh berarti itu karna rembesan air dari dalem ya gan? Bukan karna cat.
Quote:Original Posted By ryan ferdy

Oh berarti itu karna rembesan air dari dalem ya gan? Bukan karna cat.


kalau cat, sejelek apapun jarang sekali melendung ndak jelas gitu

cek sisi sebelah (dinding) nya ada apa (dinding luar, kamar mandi/bak mandi, siku dak/tetangga, pipa air kamar mandi dsb), atas dan samping dinding juga ... perimeter 1~2 meter

Quote:Original Posted By mejiku_hibiniu
agan2 saat ini sy sedang renovasi rumah lama, mungkin bangunan 1940-an kali ya.. dimana jendela2 masi besar2, lantai masi pakai ubin, n temboknya masi berkapur.. alhasil tembok bagian bawah mrutuli, alias rontok2, krn saran dr tukang dan konsulasi sana-sini akhirnya tembok di klotok 1,5 m dr lantai kemudian di aci kembali.. yg menjadi pertanyaan disini, sy kebingungan utk cat finishingnya.. bgmn supaya tembok menjadi bagus? sy takut kl sy rontok2 lg.. ada yg bilang pengecatn menggunakan cat genteng seperti no drop atau supraluk, apa itu saran yg tepat? mohon pencerahan gan..



teorinya, kapur sangat mudah menyerap uap air, makanya jaman londo dulu top coatnya pakai kapur juga gan supaya uap air yg masuk kedalam dinding tidak terperangkap di dalam dinding ... mungkin istilah kerennya, uap air tersirkulasi dengan baik/ dinding bisa bernafas dgn baik

cat jaman sekarang banyak mengandung komponen plastik alias nutup abis dinding, bikin uap air terperangkap di dalam dinding kapur dan merusak kapurnya

lalu kenapa tembok bawah saja yg merontol, ini satu pertanyaan juga seharusnya. kalo ane, berdasarkan pengalaman utamanya karna dinding kapurnya nyerap air dari lapisan tanah di bawah, ini bisa juga karena bentuk pondasi jaman dulu yg simple (bata tegak dsb). solusi permanen ya diplester ulang, kalo cuman 1,5 meter doank nanggung juga rasanya kalo emang masih mau pertahankan dinding kapur bagian atas, saran 10~20 cm dari permukaan lantai bikin semacam "tali aer" ke arah horisontal/sekeliling dinding, tujuannya supaya uap air dari bawah ndak langsung nembus plesteran baru lalu nyerang kapur di atasnya ... sirkulasi udara dalam ruangan dijaga optimal

Lha lalu gimana ngecat dinding kapur e, pertama kudu cek abis sisa dinding kapur yg ada ... ketok2 cari kalo2 ada bagian dinding yg kopong/rusak. kalo dah pasti kondisi dinding sempurna tanpa cacat, kudu nentuin target manjangin nyawa tuh dinding kapur berapa lama
Pengalaman pakai cat dasar yg bagus, lanjut top coat bisa lumayan panjang umur. Dinding kapurnya kalau masih merontol, bukan karena cat secara langsung ... kemungkinan besar karena lapisan cat nya menutup jalan keluar uap air yg masuk ke dinding kapur
Quote:Original Posted By teng.tong



teorinya, kapur sangat mudah menyerap uap air, makanya jaman londo dulu top coatnya pakai kapur juga gan supaya uap air yg masuk kedalam dinding tidak terperangkap di dalam dinding ... mungkin istilah kerennya, uap air tersirkulasi dengan baik/ dinding bisa bernafas dgn baik

cat jaman sekarang banyak mengandung komponen plastik alias nutup abis dinding, bikin uap air terperangkap di dalam dinding kapur dan merusak kapurnya

lalu kenapa tembok bawah saja yg merontol, ini satu pertanyaan juga seharusnya. kalo ane, berdasarkan pengalaman utamanya karna dinding kapurnya nyerap air dari lapisan tanah di bawah, ini bisa juga karena bentuk pondasi jaman dulu yg simple (bata tegak dsb). solusi permanen ya diplester ulang, kalo cuman 1,5 meter doank nanggung juga rasanya kalo emang masih mau pertahankan dinding kapur bagian atas, saran 10~20 cm dari permukaan lantai bikin semacam "tali aer" ke arah horisontal/sekeliling dinding, tujuannya supaya uap air dari bawah ndak langsung nembus plesteran baru lalu nyerang kapur di atasnya ... sirkulasi udara dalam ruangan dijaga optimal

Lha lalu gimana ngecat dinding kapur e, pertama kudu cek abis sisa dinding kapur yg ada ... ketok2 cari kalo2 ada bagian dinding yg kopong/rusak. kalo dah pasti kondisi dinding sempurna tanpa cacat, kudu nentuin target manjangin nyawa tuh dinding kapur berapa lama
Pengalaman pakai cat dasar yg bagus, lanjut top coat bisa lumayan panjang umur. Dinding kapurnya kalau masih merontol, bukan karena cat secara langsung ... kemungkinan besar karena lapisan cat nya menutup jalan keluar uap air yg masuk ke dinding kapur


berarti catnya menggunakan cat biasa ya gan? apa d kemudian hr bisa menimbulkan mrutul2 lg?

knp sy klotok cm 1,5 m? krn plafondnya tinggi bener skitar 4,5 m.. uda gt rumahnya agak agak besar, kl seluruhnya sy klotok duitnya mbanjur bnyk..
saran agak yg di ketok2 sudah dilakukan, uda tdk ada yg kopong2..

eniweee thanx utk pencerahannya bro..

Salam sesepu semua...

Sy baru selesai bangun rumah sekitar 2 bulan lalu cuma sy kurang puas dengan kualitas catnya. Jadi cat eksterior itu gampang sekali meninggalkan bekas air. Kebetulan rumah sy gaya minimalis dimana dinding luar banyak terekspos langsung denagn air hujan baik langsung maupun tampias. Kelihatan sekali bekas air di tembok membuat tembok jadi tidak sedap dipandang mata.

Kalau tembok interior itu mudah kotor. Kebetulan warnanya terang nah anak sy anak super aktif jadinya kakinya suka naik ke tembok dan bekas di tembok. Padahal rumah belum ditempati tapi dinding udah kusam.

Untuk dinding luar bagaimana pemecahannya ya? Kalau memang harus di cat ulang kira kira jenis cat apa yang bagus dan tahan terhadap air hujan. Kalau dalam cat apa yang tidak gampang kotor? Kalau ganti warna gelap takutnya suasana jadi suram.

Terima kasih untuk saran dan responnya.
Quote:Original Posted By mejiku_hibiniu


berarti catnya menggunakan cat biasa ya gan? apa d kemudian hr bisa menimbulkan mrutul2 lg?

knp sy klotok cm 1,5 m? krn plafondnya tinggi bener skitar 4,5 m.. uda gt rumahnya agak agak besar, kl seluruhnya sy klotok duitnya mbanjur bnyk..
saran agak yg di ketok2 sudah dilakukan, uda tdk ada yg kopong2..

eniweee thanx utk pencerahannya bro..




masalahnya kalau cat biasa, biasanya mengandung komponen plastik, jadi kemungkinan bakal ada pengaruh uap air terperangkap dalam lapisan kapur dan akhirnya lapisan kapur rusak/kopong/berpasir

solusi coating dengan cat biasa (cat dasar bagus/alkali killer + top coat), memberikan hasil akhir yang rapih, halus, tahan lama (belasan tahun) ... tapi tidak menjamin keawetan lapisan/tembok kapur dalam jangka panjang. pengalaman ane begitu. sepanjang rajin merawat dinding yg ada, ya ke depan cuman bisa saran begitu

kalau bisa cari cat dengan komponen plastik sedikit/nihil, daya lekat tinggi terhadap dinding kapur tinggi ... bisa dipertimbangkan buat gantikan cat kapur
Quote:Original Posted By arlow
Salam sesepu semua...

Sy baru selesai bangun rumah sekitar 2 bulan lalu cuma sy kurang puas dengan kualitas catnya. Jadi cat eksterior itu gampang sekali meninggalkan bekas air. Kebetulan rumah sy gaya minimalis dimana dinding luar banyak terekspos langsung denagn air hujan baik langsung maupun tampias. Kelihatan sekali bekas air di tembok membuat tembok jadi tidak sedap dipandang mata.

Kalau tembok interior itu mudah kotor. Kebetulan warnanya terang nah anak sy anak super aktif jadinya kakinya suka naik ke tembok dan bekas di tembok. Padahal rumah belum ditempati tapi dinding udah kusam.

Untuk dinding luar bagaimana pemecahannya ya? Kalau memang harus di cat ulang kira kira jenis cat apa yang bagus dan tahan terhadap air hujan. Kalau dalam cat apa yang tidak gampang kotor? Kalau ganti warna gelap takutnya suasana jadi suram.

Terima kasih untuk saran dan responnya.



cat lamanya merek apa gan

kelemahan model minimalis emang begitu gan, ane sering banget liat pada cepat jamuran/menghitam (sebab utamanya karena gak semua sisi berhadapan terus menerus dgn matahari, jd ya gak langsung kering kalo kehujanan), makanya ane selalu rekomendasi model mediterran/plafon lebar buat ngelindungi penampilan dinding tercinta

pakai cat apa? yg bagus dan teruji gan. mau murah dan bandel, coba mowilex, kalo beruntung bisa awet 5~10 tahun. warna terang musuhnya banyak, apalagi di kota polusi jakarte akhir2 ini kayaknya kebentuk trend pake browny yg sedikit pinky (terang tp gak takut debu) dikombinasi aksen deep/natural brown.

dst

kalo masalah anak yg aktif suka 'bandel' naikin kaki, nurut ane itu mah salah bapak e ________
Quote:Original Posted By TUKANGCAT.COM



kalau dinding lembab sebaiknya di cari penyebabnya dulu gan.
kalau penyebabnya sudah ketemu di catnya enak.

kalau penyakitnya belum ketemu, pasti lembab lagi setelah pengecatan.


kayaknya sih dari tetangga soalnya ruang tamu nya pas bersebelahan sama dinding tetangga. tapi tapi dindingnya terpisah/dua dinding

btw plamir yg bagus pake produk mana yak gan?
Quote:Original Posted By mejiku_hibiniu
agan2 saat ini sy sedang renovasi rumah lama, mungkin bangunan 1940-an kali ya.. dimana jendela2 masi besar2, lantai masi pakai ubin, n temboknya masi berkapur.. alhasil tembok bagian bawah mrutuli, alias rontok2, krn saran dr tukang dan konsulasi sana-sini akhirnya tembok di klotok 1,5 m dr lantai kemudian di aci kembali.. yg menjadi pertanyaan disini, sy kebingungan utk cat finishingnya.. bgmn supaya tembok menjadi bagus? sy takut kl sy rontok2 lg.. ada yg bilang pengecatn menggunakan cat genteng seperti no drop atau supraluk, apa itu saran yg tepat? mohon pencerahan gan..


Kalau analisa ane, sebaiknya semua tembok yang acian atau plesterannya sudah tidak merekat pada bata/batako di kupas dan di plester/aci kembali.

Penggunaan cat bukan untuk membuat tembok rumah agan merekat, tapi lebih kepada melindungi dan menghias bagian rumah.

Jadi sehebat apapun atau semahal apapun catnya kalau temboknya yang bermasalah, cat yang agan pakai tidak akan banyak membantu.


-Salam Cat-


Quote:Original Posted By ryan ferdy
Agan2 nanya dong, ane baru kelar bangun rumah, baru 3 bulan cat luar nya kalo kena ujan suka gelembung terus Di dalem kamar kaya Ada bercak2 air dan lembab diluar juga Ada bercak kaya urat2 air Di dalem tembok gt keliatan, akhirnya saya cat ulang didalem saya pake cat dasar dulu Di kamar2 yg lembab n Ada bercak air baru pake cat dulux catylac, terus diluar yg gelembung saya kerok tp ga semua hanya yg gelembung baru Di tiban pake cat dasar Dan pake Nippon paint exterior, Di tembok2 sebelah luar Dan dak diteras saya pake aquaproof, apa langkah saya udah bener? Takut kejadian kaya gitu lg karna bulan depan ortu mau dateng.. Thanks


Kalau kasus agan kayanya akibat belum keringnya acian langsung di timpa cat.
Akhirnya tembok mengeluarkan Alkali , sehingga cat yang agan pakai rusak.

Urutan sederhananya seperti ini gan kalau buat rumah baru:

- Alkali killer base coat/base coat (cat dasar).
-Wall Filler buat yang retak rambut.
-Amplas halus bagian yang telah di kasih wall filler biar rata (Setelah kering).
-Tutup lagi dengan Alkali Killer Base Coat/ Base Coat (Cat Dasar).
-Top Coat finish.

Gak perlu pakai plamir semen putih atau lem.


Kalau buat dak, ada produk semen pelapis bocor dipasaran, seperti produk AM,Sika, dan yang lainnya.
Jadi gak perlu di pakai cat waterproof.
Tapi karena sudah di cat waterproof ya gak pa pa juga, cuma kekuatannya kalah kuat dengan semen waterproof.

Karena pada dasarnya cat waterproof hanya melindungi lapisan semen yang sudah di waterproof. jadi mungkin gak sekuat yang agan harapkan.


-Salam Cat-

Maap kalau ada salah analisa.
Quote:Original Posted By bronsugar


kayaknya sih dari tetangga soalnya ruang tamu nya pas bersebelahan sama dinding tetangga. tapi tapi dindingnya terpisah/dua dinding

btw plamir yg bagus pake produk mana yak gan?


Ane udah gak pake plamir, cuma wall filler buat yang retak rambut dan cat dasar. kalau rumah baru boleh di kasih cat dasar yang punya zat alkali killer.
Quote:Original Posted By arlow
Salam sesepu semua...

Sy baru selesai bangun rumah sekitar 2 bulan lalu cuma sy kurang puas dengan kualitas catnya. Jadi cat eksterior itu gampang sekali meninggalkan bekas air. Kebetulan rumah sy gaya minimalis dimana dinding luar banyak terekspos langsung denagn air hujan baik langsung maupun tampias. Kelihatan sekali bekas air di tembok membuat tembok jadi tidak sedap dipandang mata.

Kalau tembok interior itu mudah kotor. Kebetulan warnanya terang nah anak sy anak super aktif jadinya kakinya suka naik ke tembok dan bekas di tembok. Padahal rumah belum ditempati tapi dinding udah kusam.

Untuk dinding luar bagaimana pemecahannya ya? Kalau memang harus di cat ulang kira kira jenis cat apa yang bagus dan tahan terhadap air hujan. Kalau dalam cat apa yang tidak gampang kotor? Kalau ganti warna gelap takutnya suasana jadi suram.

Terima kasih untuk saran dan responnya.



Coba pakai jenis cat yang tahan cuaca, seperti Dulux Weather Shield Max atau Jotashield Extreme.

Mahal, tapi gak perlu pusing lagi sama cat exterior. gampang di bersihkan juga kok gan. ane biasa bersihin pakai jet washer, aman gak ngelotok


,malam

,numpang ninggalin ejak dimari yah,,, mau berbagi ilmu

Malam gan, mau tanya nih..

Kalo dinding baru setelah di aci dan didiemin 1minggu trus diamplas langsung ditimpa sama alkali sealer bagus ga? Alkali sealernya pakai danapaint. (Pekerjaan butuh cepet ngejar lebaran).

Kalo kata tukang yang ngerjain sih ga masalah baru 1minggu, setelah dikasih alkali sealer, nunggu alkali kering retak2nya akan keliatan dan akan didempul trus baru di cat. Gimana gan?

Mohon masukannya. Makasih
Quote:Original Posted By teng.tong



masalahnya kalau cat biasa, biasanya mengandung komponen plastik, jadi kemungkinan bakal ada pengaruh uap air terperangkap dalam lapisan kapur dan akhirnya lapisan kapur rusak/kopong/berpasir

solusi coating dengan cat biasa (cat dasar bagus/alkali killer + top coat), memberikan hasil akhir yang rapih, halus, tahan lama (belasan tahun) ... tapi tidak menjamin keawetan lapisan/tembok kapur dalam jangka panjang. pengalaman ane begitu. sepanjang rajin merawat dinding yg ada, ya ke depan cuman bisa saran begitu

kalau bisa cari cat dengan komponen plastik sedikit/nihil, daya lekat tinggi terhadap dinding kapur tinggi ... bisa dipertimbangkan buat gantikan cat kapur


gan kira2 cat tembok apa yg sesuai dg agan bilang??
thanx you utk saran2nya, jg utk tukangcat.com thanx



Quote:Original Posted By teng.tong



cat lamanya merek apa gan

kelemahan model minimalis emang begitu gan, ane sering banget liat pada cepat jamuran/menghitam (sebab utamanya karena gak semua sisi berhadapan terus menerus dgn matahari, jd ya gak langsung kering kalo kehujanan), makanya ane selalu rekomendasi model mediterran/plafon lebar buat ngelindungi penampilan dinding tercinta

pakai cat apa? yg bagus dan teruji gan. mau murah dan bandel, coba mowilex, kalo beruntung bisa awet 5~10 tahun. warna terang musuhnya banyak, apalagi di kota polusi jakarte akhir2 ini kayaknya kebentuk trend pake browny yg sedikit pinky (terang tp gak takut debu) dikombinasi aksen deep/natural brown.

dst

kalo masalah anak yg aktif suka 'bandel' naikin kaki, nurut ane itu mah salah bapak e ________



Wis yang bold telak banget he he he ... Tapi thanks untuk saran warnanya. Sy lupa yang lama pakai merek apa karena kebetulan jarang nengok pas buatnya, kayaknya mowilex sih.
Quote:Original Posted By TUKANGCAT.COM



Coba pakai jenis cat yang tahan cuaca, seperti Dulux Weather Shield Max atau Jotashield Extreme.

Mahal, tapi gak perlu pusing lagi sama cat exterior. gampang di bersihkan juga kok gan. ane biasa bersihin pakai jet washer, aman gak ngelotok


Thanks gan untuk sarannya.
Quote:Original Posted By putra_pras
Malam gan, mau tanya nih..

Kalo dinding baru setelah di aci dan didiemin 1minggu trus diamplas langsung ditimpa sama alkali sealer bagus ga? Alkali sealernya pakai danapaint. (Pekerjaan butuh cepet ngejar lebaran).

Kalo kata tukang yang ngerjain sih ga masalah baru 1minggu, setelah dikasih alkali sealer, nunggu alkali kering retak2nya akan keliatan dan akan didempul trus baru di cat. Gimana gan?

Mohon masukannya. Makasih


kayaknya maren ada yg ngeluh hasil pengecatan gagal karena ngebut gini.

alkali sealer sendiri kan material cat, retak didempul berulang apa materialnya bisa menyatu dengan baik?

Quote:Original Posted By mejiku_hibiniu


gan kira2 cat tembok apa yg sesuai dg agan bilang??
thanx you utk saran2nya, jg utk tukangcat.com thanx



ane belum sempat cari infonya gan, dulu sempat mikir mo nyari kenalan kontraktor spesialis restorasi gedung2 lama, belom kesampean ampe sekarang

Quote:Original Posted By arlow


Wis yang bold telak banget he he he ... Tapi thanks untuk saran warnanya. Sy lupa yang lama pakai merek apa karena kebetulan jarang nengok pas buatnya, kayaknya mowilex sih.


kalau yg lama mowilex, repainting nya bisa timpa mowilex lagi setelah amplas halus. rumah ane terakhir repainting 2002 pake mowil, ampe sekarang masih belom mikir (interior) mo repainting lg exterior nya ntar kalo ane balik ke rumah ane perhatiin dulu maren renov yg atu lagi, pake jotun plus dana(cryl). lagi bangun, mungkin bakal pake dulux/jotun. kalo seneng maen warna ane rekomen jotun, pigmen ya mantep warna keluar dgn baik, sebaran jg bs maksimal kalau pakai kuas (biasa beli dikit2 buat detail). dulux pernah makai buat repainting, tp ndak pernah puas

anak kalau bisa disediakan ruang bermain gan, dah pasti tembok diobok2 sama do'i (semua anak gitu) kalo dah gede dikit anak e bandelnye lenyap, tingggal repainting

Quote:Original Posted By teng.tong


kayaknya maren ada yg ngeluh hasil pengecatan gagal karena ngebut gini.

alkali sealer sendiri kan material cat, retak didempul berulang apa materialnya bisa menyatu dengan baik?


Berarti ga bagus ya kalo banyak dempul gitu? Mending tunggu 20hari ya gan?

Trus kalo cat untuk plafon gypsum yang bagus apa ya?