DWIKORA ; Kisah Kompi X di Rimba Siglayan Kal-tim Part 2/4

Quote:Kiprah Kompi “X”
Makin mendekati hari kemerdekaan, saya pikir harus berbuat sesuatu yakni dengan mencoba menggunakan momen ini untuk menggelorakan semangat anggota yang sudah mulai lelah. Setelah tiga bulan di hutan, yakni bulan Mei, Juni dan Juli 1965 semangat anggota kompi X makin menurun. Maklum, tinggal dalam hutan yang sunyi dan benar-benar terisolasi baik dari kesatuan induk (Batalyon dan Brigade) maupun terpisah dengan penduduk setempat, memang terasa seperti memanggul beban yang sangat sangat berat terutama dari segi mental.

Coba anda rasakan setiap hari hanya memandang pohon-pohon yang tingginya lebih 30 meter, semak yang sama, bahkan sinar matahari yang tidak sepenuhnya mampu menembus rimbunnya dedaunan hutan, menciptakan kesunyian, ketersendirian dan juga kelengangan yang setiap hari makin memuncak. Udara selalu lembab. Tidak ada aroma lain kecuali bau daun kering dan daun busuk apalagi pada malam hari, hanya dapat mendengar suara beruang yang sedang berkelahi, suara monyet dan suara kepakan sayap kelelawar besar, yang melintas diatas pepohonan, makin menekan mental masing-masing prajurit.

Dipihak lain kami tahu lawan gabungan pasukan Inggris-Malaysia hanya dua bulan mampu bertahan di hutan seperti ini dan setiap dua bulan sudah diganti dengan pasukan baru. Dari segi pengiriman logistik mereka lebih teratur pula pengirimannya. Kami sering melihat pengiriman logistik untuk pasukan Inggris di wilayah Sabah dilakukan melalui udara dengan menggunakan parasut yang dijatuhkan ke tengah hutan di tempat mereka bertugas. Kami, boro-boro dikirim, tetapi dibebankan pada kompi, yang setiap bulan sekali harus mengambil sendiri ke Nunukan menggunakan perahu bermesin tempel 40 PK. Karena itu, setiap bulan, secara bergilir, ada anggota yang mendapat giliran ‘’cuti” ke Nunukan, sambil belanja kebutuhan sehari-hari dengan uang lauk-pauk yang sangat terbatas Bagi yang mendapat giliran belanja ke Nunukan, rasanya seperti mendapat kesempatan melihat dunia luar karena dapat bertemu dengan orang lain termasuk penduduk.

Karena itu, untuk mengurangi beban mental para anggota kompi X, mereka selama di pedalaman ini berusaha menghibur diri dengan cara masing-masing antara lain memanjangkan rambutnya. Setelah rambut panjang ada yang berinisiatif untuk mengikat rambutnya dengan pita seperti layaknya gaya rambut ekor kuda bagi remaja dan gadis-gadis di Surabaya.

Berbicara sehari-haripun harus pelan dan nyaris berbisik. Karena di tengah hutan begini sangat dilarang berbicara dengan suara keras, kami menjadi terbiasa berbicara dengan berbisik-bisik. Hiburan tidak ada sama sekali. Radio tidak ada. Lain dengan kompi Brahma, kompi sukarelawan gabungan marinir dan sipil lokal, setiap peleton Sukwan, mereka mendapat radio Philips transistor. Karena itu saya sering menumpang dengar berita melalui radio mereka. Sayang sekali untuk mendengar siaran RRI sangat sulit.
Yang paling mudah adalah mendengarkan radio Malaysia. Tentu saja. isi beritanya sangat berlawanan. Berita konfrontasi, tentu menjelek-jelekkan aktivitas pasukan kita. Demikian pula berita nasionalnya tentu membuat telinga kita bisa menjadi merah karena isinya mesti menjelek-jelekkan pemerintah RI.

Yang lucu, siaran radio masing-masing pemerintah dalam akhir pidato atau peryataan resmi pemerintah, selau diakhiri dengan menyatakan:“ Tuhan beserta kita” Komentar para anggota yang mendengarkan:“ Kasihan, Tuhan bisa bingung kalau begini, habis masing-masing negara mau memonopoli Tuhan. Terserah. Mau membela Indonesia atau Malaysia”, karena setiap pemerintah, baik Indonesia maupun Malaysia ingin agar Tuhan hanya membela negaranya.

Sampai bulan Agustus, musim hujan masih terus berlangsung hampir tiap malam turun hujan. Kadang-kadang hujan turun sangat lebat yang disertai angin kencang. Kalau cuaca sudah begini, kami makin ngeri karena biasanya kalau sudah ada angin begini banyak pohon tumbang akibat tanah yang menjadi lembek, atau dahan yang patah, jatuh kebumi. Suaranya sampai terdengar dari kejauhan.

Rasanya makin NGLANGUT, karena tidak ada yang dapat membantu kalau terjadi apa-apa. Inilah risikonya terpisah dari induk pasukan Bila sudah begini yang dapat dilakukan hanya berdoa. Tetapi dengan kekuatan doa kami, Tuhan rupanya masih menaruh belas kasihan pada kompi X. Selama enam bulan, mulai Mei sampai Oktober 1965 di tengah hutan dan terpisah dari masyarakat manusia tidak ada satupun pohon maupun dahan yang jatuh di barak kami.

Bagi saya selaku pimpinan. maupun anggota pada umumnya. hiburan satu-satunya yang paling diharapkan adalah kedatangan surat dari keluarga atau kawan-kawan dari Surabaya. Bagi saya yang mempunyai kebiasaan membaca terutama sebelun tidur, sangat memerlukan bacaan dan bacaan yang saya dapat, baik kiriman dari Surabaya maupun yang saya peroleh dari markas batalyon, sangatlah mengembirakan. Majalah apapun, bagi saya merupakan hiburan yang sangat berarti, termasuk majalah “Mangle” terbitan Bandung yang berbahasa Sunda.

Walaupun saya tidak begitu paham bahasa ini, namun masih dapat mengerti isinya secara umum, terutama karena jasa baik seorang anggota, ditolong oleh salah seorang caraka, prajurit marinir Suhanda yang berasal dari Purwakarta.Jadi kalau ada kata-kata yang saya tidak mengerti, saya panggil Suhanda untuk menerjemahkan kalimat tertentu. Kadang-kadang kalau lagi mujur, saya dapat memperoleh majalah bulanan “Intisari” dari markas batalyon kalau kebetulan ada tamu yang datang dari Jakarta atau Surabaya. Pada waktu malam, karena hutan yang gelap namun saya masih berusaha membaca walaupun hanya dari sinar temaram, dengan penerangan sebatang lilin.

Seminggu menjelang tanggal 17 Agustus tahun 1965 saya minta para perwira dan bintara yang ada untuk mengadakan pertemuan, dengan fokus pembicaraan bagaimana caranya agar anggota kompi X dapat merayakan hari nasional ini walaupun sedang berada di tengah hutan. Saya jelaskan tujuan pertemuan dan tujuan perayaan, yakni pertama, memperingati hari kemerdekaan sekaligus mengembalikan semangat perjuangan membela negara dan bangsa. Akhirnya diputuskan untuk melaksanakan kegiatan sebagai berikut: Pada tanggal 17 Agustus kompi harus mengadakan perayaan, tetapi tetap harus waspada terhadap kemungkinan serangan mendadak lawan. Pada hari itu, semua anggota harus berseragam lengkap sebagaimana seragam tempur marinir termasuk menggunakan helm, yang selama pasukan di tengah hutan tidak pernah lagi dikenakan.

Dua pertiga pasukan melakukan upacara penaikan bendera, sedangkan sepertiga tetap siap tempur menjaga lingkungan upacara. dan pos jaga masing-masing seperti yang sudah ditentukan sebelumnya, mereka bertanggungjawab bila ada pendadakan. Sebagai “lapangan upacara” dicari tempat yang lapang dan rata, yakni dibawah sebatang pohon besar yang rindang Semak belukar dibawah pohon dibersihkan dan daun-daun kering di bawah pohon disapu bersih.

Di tengah lapangan upacara didirikan sebatang kayu untuk pengibaran bendera sang merah putih dengan tali batang rotan yang kecil tetapi cukup kuat. Sekarang untuk pestanya, selelah upacara selesai, harus ada suasana baru. Diputuskan, hari istimewa itu seluruh anggota akan makan ketupat. Bahannya pembungkusnya (sarang ketupat) gampang ambil saja daun nipah yang masih muda dianyam menjadi sarang ketupat. Sekarang, apa yang pantas menjadi lauknya. Kami putuskan untuk mendapatkan daging, segar. Caranya, kami bentuk empat tim pemburu untuk mencari babi hutan. Kebetulan pada bulan Juli – Agustus sedang musim buah terutama cempedak hutan. Babi biasanya mudah ditemui pada musim buah ini.

Dua hari menjelang tanggal 17, empat tim yang sudah ditunjuk berangkat keempat penjuru untuk mencari dan menembak babi. Untuk sementara larangan menembak dicabut. Dalam keadaan “normal” letusan senjata berarti kontak dengan musuh, dan demi kerahasiaan, dilarang menembak tanpa tujuan yang jelas.
Nasib untung masih berfihak pada kami, pada sore hari ketika tim pemburu ini kembali, mereka datang sambil memikul empat ekor babi hutan.

Sementara itu pada tanggal 16 Agustus, untuk membuat musuh panik, saya perintahkan seksi mortir 81 dikawal satu regu untuk menyerang pos musuh dengan menggunakan mortir 81. Tentu sangat sulit untuk menembakkan mortir di tengah hutan yang tertutup semacam hutan Siglayan ini. Harus dapat menemukan lubang agar dapat menembak. Tetapi mereka tidak kurang akal. Pada suatu medan yang agak terbuka, mereka berhasil menembakan enam peluru mortir 81 dengan jarak sejauh mungkin, sekitar tiga setengah kilometer. Setelah berhasil menernbakkan enam butir peluru secara beruntun, pasukan kembali secepat mungkin agar tidak dapat dibaring dan dibalas oleh musuh.

Menurut data intel yang kemudian kami peroleh dari penduduk sipil yang berhasil masuk ke Tawao, serangan ini berhasil mengenai sasaran dan menewaskan satu orang. Rupanya, lawan juga sudah mengantisipasi kemungkinan kami menyerang pada sekitar tanggal 17 Agustus ini. Tetapi karena kami menyerang sehari sebelumnya, mereka panik, dan mengira kami akan menyerang secara besar-besaran. Buktinya, tepat pada tanggal 17 musuh menembaki seluruh hutan itu dengan mortir selama satu hari penuh. Kami hanya menyambut dengan santai. Tidak perlu dibalas, karena tembakan mereka sangat tidak terarah. Maklum tembakan orang lagi panik. Tanggal 17 Agustus pagi kami siap mengadakan upacara penaikan bendera. Jam delapan, pasukan pengaman sudah menempati pos masing-masing. Seluruh anggota berpakaian tempur lengkap.