kan ada FPDA (five power defeance arrangements) yak hehehe
bukannya ada campur tangan dari pihak asing yak? hehehe
Quote:Original Posted By nylekamin


yaaa dimana2 namanya bahasa diplomatis yaa gitu..penuh kehalusan tapi sebenarnya banyak makna2 tersembunyi didalamnya..

menurut ane pribadi sih kita pertahanin posisi kaya skrg dulu, tohh kita juga cukup baik bermain kartu..bantuan AS dapet, respeknya China dapet, Russia juga ga berpaling sama kita..lagian juga hidup itu enakan banyak temen daripada banyak musuh ya kan??




absolutely right

Quote:Original Posted By jamescharles
kan ada FPDA (five power defeance arrangements) yak hehehe


its a cold war relic
Quote:Original Posted By checksix


mungkin CAESAR contoh yang kurang cocok kalo soal ijin dari US
sekadar gambaran kalo alutsista kita Western minded, sampe ke Jerman dan Prancis juga


Td2000B ? Sukhoi ? Grad ? BMP3F ? Apakah brang2 itu western ?
ditambah lagi TOT C705. Kita masih bebas aktif kok.
Quote:Original Posted By jamescharles
kan ada FPDA (five power defeance arrangements) yak hehehe


FYI wilayah malaysia yg masuk FPDA itu cuma di semenanjung lho..sabah dan sarawaknya engga..
Quote:Original Posted By Yuwen
ditambah lagi TOT C705. Kita masih bebas aktif kok.


Betul... Pernyataan agan checksix seolah2 seperti penggiringan opini publik... Contoh yg diambil hanya sebagian dan langsung diambil kesimpulan...
Quote:Original Posted By keledaiidiot


Td2000B ? Sukhoi ? Grad ? BMP3F ? Apakah brang2 itu western ?


nilainya TD-2000B, BMP-3F, Grad berapa? nanti kita beli AK-47 bisa jadi alasan kalau kita non blok. Big ticket items semua dari US
oke anggap aja pengadaan masih nyampur, dari Russia ada hibah atau tidak? hubungan kita dengan mereka murni bisnis.

gimana juga cerita alokasi dana Sukhoi untuk upgrade hibah?

Quote:Original Posted By keledaiidiot


Betul... Pernyataan agan checksix seolah2 seperti penggiringan opini publik... Contoh yg diambil hanya sebagian dan langsung diambil kesimpulan...


penggiringan publik? terserah mau punya opini sendiri
buat saya sih simple aja kita sekarang cenderung ke siapa

hari gini bicara influence Russia di luar immediate periphery-nya udah absurd
blok Russia/Soviet udah ga ada lagi
Quote:Original Posted By jamescharles
andaikata terjadi pertempuran di Ambalat antara Indonesia dan Malaysia, pasti ke empat negara tersebut akan membantu malaysia


FPDA itu tidak mengikat dan tidak mewajibkan anggotanya untuk membantu salah satu negara jika diserang oleh negara lain
FPDA itu cuma sekedar saling bantu dalam hal teknis dan itu pun jika antar negara saling setuju
yang mengikat dan memaksa negara anggota ikut membantu jika diserang adalah AMDA yang kemudia dibatalin oleh Inggris di tahun 1967 (CMIIW) dan digantikan FPDA
jadi jika Indonesia perang dengan Malaysia, belum tentu Singapur, Australia, Inggris mau menceburkan diri ke dalam perang
paling kirim himbauan untuk berdamai dan mengutuk negara yang menyerang pertama kali
Quote:Original Posted By checksix


dah jelas yang ngasi hibah ke kita siapa aja, Aus, USA
hubungan yang mesra dengan Aus
belanja Leo, kalau ga ada lampu ijo dari USA juga ga bakalan terjadi
CAESAR, T-50, CBG

Sukhoi ngeteng pensil ga jelas

masih burem?


come on dude...aku kadang bertanya2 formiler bilang minta hibah ini itu ke papa bear, masalahnya pernah nggak sih pb ngasih hibah ke negara lain (terutamanya negara kita), dan juga china, setahuku dulu china ngasih hibah, tp kapal lawas kapal nelayan....that's it.

Leo, caesar butuh persetujuan USA??, apa hubungannya jerman, perancis sama USA?, apalagi korea.???

masalahin sukhoi pinsil nggak jelas? kenapa kita nggak tanya org di pemerintahan, yg beli leo dulu ketengan?? terutama setelah dijamu dinner + dancing

Quote:Original Posted By checksix


nilainya TD-2000B, BMP-3F, Grad berapa? nanti kita beli AK-47 bisa jadi alasan kalau kita non blok. Big ticket items semua dari US
oke anggap aja pengadaan masih nyampur, dari Russia ada hibah atau tidak? hubungan kita dengan mereka murni bisnis.

gimana juga cerita alokasi dana Sukhoi untuk upgrade hibah?


Semua juga bisnis..... US ngasih hibah juga kalo g refurbish juga gak dikasih... Contoh Filipina.... AFAIK Rusia emang jarang ngasih hibah ato malah gak pernah ?? yang jelas saya belum pernah dengar rusia ngasih hibah....

Sebenernya pengadaan di TNI itu sejauh yang saya dengar ngambil yang terbaik menurut mereka.... contoh perlu MLRS ya ngambil ASTROS bukan HIMARS, perlu MBT ya ambil Leopard bukan T-90, Perlu heavy fighter ngambil Sukhoi bukan F-15... Kalo ada barang lain dari negara lain yang bagus, ya pasti diambil seperti lisensi C-705 udah battle proven lagi....

Soal F-16, lha itukan punya nya emang F-16 kita dulu... mungkin harapannya lebih familiar coba kalo dulu punyanya mig 29... Ya mungkin kita gak ambil F-16.... seperti contoh kasus tawaran hibah mirage 2k gak kita ambila juga kan.....?? trus hibah F5 kita juga gak ambilkan...?? Jadi murni faktor kebutuhan.... coba kalo sales China nawarin lisensi J-10B + diskon.... ya bisa jadi diambil itu barang.....

Quote:Original Posted By checksix

penggiringan publik? terserah mau punya opini sendiri
buat saya sih simple aja kita sekarang cenderung ke siapa

hari gini bicara influence Russia di luar immediate periphery-nya udah absurd
blok Russia/Soviet udah ga ada lagi


Kita sekarang gak deket ma siapa-siapa....... kalo kita diserang paling juga bakal kerepotan sendiri.... Yang lain paling cuma mengutuk atau kalo gak cuma perang urat syaraf di PBB...

Saya juga gak ngomong blok rusia kok ....
Quote:Original Posted By littlesophie24


come on dude...aku kadang bertanya2 formiler bilang minta hibah ini itu ke papa bear, masalahnya pernah nggak sih pb ngasih hibah ke negara lain (terutamanya negara kita), dan juga china, setahuku dulu china ngasih hibah, tp kapal lawas kapal nelayan....that's it.

Leo, caesar butuh persetujuan USA??, apa hubungannya jerman, perancis sama USA?, apalagi korea.???

masalahin sukhoi pinsil nggak jelas? kenapa kita nggak tanya org di pemerintahan, yg beli leo dulu ketengan?? terutama setelah dijamu dinner + dancing



Russia ngasih hibah ke negara-negara CSTO seperti Kyrgyztan, Belaruss
Asia Tengah dan Kaukasus adalah tempat di mana pengaruh Russia masih kuat dan ada intervensi langsung secara geopolitik
Di luar itu hubungan Russia dengan negara lain secara kerja sama militer lebih banyak berupa arms export, mungkin dengan China akhir2 ini banyak latihan bareng

China secara gesture lewat C-705 udah menawarkan kerjasama, tapi kalo kita liat ga ada perkembangan lebih lanjut, dan itu lebih berupa penjajakan, ga lebih ga kurang, kalau mau sebenarnya yang paling makes sense dengan China adalah pengadaan kapal perang.

Germany, France, mereka anggota NATO. Kalau US mau bilang ga boleh, Rafale juga ga bakalan diekspor, karena ada komponen Rafale yang masih dari US, tapi itu contoh ekstrim dan sudah pelanggaran kompetisi dagang namanya. Semua bisa ditarik benang merahnya ke US.

Korea? terlebih lagi. Industri pertahanannya dibangun berdasarkan dependensi kepada US dan NATO.
Quote:Original Posted By keledaiidiot


Semua juga bisnis..... US ngasih hibah juga kalo g refurbish juga gak dikasih... Contoh Filipina.... AFAIK Rusia emang jarang ngasih hibah ato malah gak pernah ?? yang jelas saya belum pernah dengar rusia ngasih hibah....

Sebenernya pengadaan di TNI itu sejauh yang saya dengar ngambil yang terbaik menurut mereka.... contoh perlu MLRS ya ngambil ASTROS bukan HIMARS, perlu MBT ya ambil Leopard bukan T-90, Perlu heavy fighter ngambil Sukhoi bukan F-15... Kalo ada barang lain dari negara lain yang bagus, ya pasti diambil seperti lisensi C-705 udah battle proven lagi....

Soal F-16, lha itukan punya nya emang F-16 kita dulu... mungkin harapannya lebih familiar coba kalo dulu punyanya mig 29... Ya mungkin kita gak ambil F-16.... seperti contoh kasus tawaran hibah mirage 2k gak kita ambila juga kan.....?? trus hibah F5 kita juga gak ambilkan...?? Jadi murni faktor kebutuhan.... coba kalo sales China nawarin lisensi J-10B + diskon.... ya bisa jadi diambil itu barang.....



Kita sekarang gak deket ma siapa-siapa....... kalo kita diserang paling juga bakal kerepotan sendiri.... Yang lain paling cuma mengutuk atau kalo gak cuma perang urat syaraf di PBB...

Saya juga gak ngomong blok rusia kok ....


Sukhoi itu kan jaman Bu Mega keceplosan.

TNI sendiri lebih banyak mengambil kesempatan yang ada. Ada hibah F-16 ya syukur. Tapi keputusan politik luar negeri itu lebih kepada Presiden dan Kemenlu. Alutsista tergantung pendekatan dari brass TNI serta option yang ada.

Yang pasti hibah bukan tanpa timbal balik. Dengan ngambil hibah F-16 dan ngasih bisnis kembali ke US ya itu udah salah satu bentuk 'no free lunch' nya. Mempererat kerjasama.
Nerima hibah Herky dari Aussie ya kita otomatis mendekat ke Aussie/US. Pertama kalinya Sukhoi kita latihan Pitch Black masih inget? Plus isu imigran gelap.

Nerima hibah itu = i lop u, u lop me.

China nawarin J-10B? Istilahnya kenal juga ngga

Diplomasi itu ada channel2 dan tahap2nya
yup jelas sekali kog kalau secara geopolitik Indonesia lebih western minded, big ticket items dan capacity building juga sangat western minded

barang timur dibeli untuk menjadi penyeimbang, pendeknya cara liatnya gini, apakah kalo barang barat seret TNI masih bisa beroperasi dengan normal, begitu pula sebaliknya, kalau barang timur seret apakah TNI masih bisa beroperasi dengan normal

lima ratus perak gambar orangutan dari gw
om mawas mau tidak kalau pengadaan kapal sejenis PKR dari China?

kalau bicara soal Russia sebenarnya ga usa liat jauh2
Ukraina aja jadi duri dalam daging, akhir2 ini aja mending
plus dinamika Asia Tengah
Quote:Original Posted By jamescharles
lalu, kalau sampe terjadi konflik dengan Malaysia, katakan saja konflik ambalat, siapa yang bakal bantu Indonesia? sedangkan negara sonora pasti "teriak" minta tolong sama tante elly, singapore, dan ausy.

kenapa gak langsung aja putar halauan gabung sama rusky ato china?


Asbun yo asbun, tapi mbok yo ojo asbune soro-soro, rek.

Emang mereka mau ngebantu Malaysia? Palingan mereka nengok, geleng kepala, terus ngomong "itu kagak ada hubungannya sama kita, urus sendiri sana".

Gabung sama Rusia atau Cina? Kalau urusan Ambalat, paling mereka nengok, geleng kepala, lalu ngomong "itu kagak ada hubungannya sama kita, urus sendiri sana.

Lu mau usulin gabung sama A atau B sih silahkan, tapi mbok ya alasannya itu yang jelas dan kuat.
saya mau banget Type 054A nya China (numpang jawab) wakakakak
Quote:Original Posted By checksix


nilainya TD-2000B, BMP-3F, Grad berapa? nanti kita beli AK-47 bisa jadi alasan kalau kita non blok. Big ticket items semua dari US
oke anggap aja pengadaan masih nyampur, dari Russia ada hibah atau tidak? hubungan kita dengan mereka murni bisnis.

gimana juga cerita alokasi dana Sukhoi untuk upgrade hibah?




anu itu kalo pemberian state credit termasuk ga , ternyata kita memang diperebutkan

Quote:Original Posted By checksix
om mawas mau tidak kalau pengadaan kapal sejenis PKR dari China?

kalau bicara soal Russia sebenarnya ga usa liat jauh2
Ukraina aja jadi duri dalam daging, akhir2 ini aja mending
plus dinamika Asia Tengah


PKR dari China....?siap ndak secara geopolitik ngurusinnya, kalo soal beli mah ndak akan susah sya rasa

lagian mana ada sih superpower selain yang satu itu yang secara jelas dan gamblang "bisa dan dapat dan:akan mengakomodir sikap NON-BLOK dan tidak ingin meletakkan negara partnernya pada pilihan2 sulit sekalipun"

contohnya itu negara kepulauan yang jadi sekutu tertuanya, di Ashtan membelot trus rangkul2an sama superpower lain di SCS, trus musuhan lagi sekarang sama superpower itu di SCS, eh sama superpower sekutunya masih ditolongin juga
Quote:Original Posted By checksix


China secara gesture lewat C-705 udah menawarkan kerjasama, tapi kalo kita liat ga ada perkembangan lebih lanjut, dan itu lebih berupa penjajakan, ga lebih ga kurang, kalau mau sebenarnya yang paling makes sense dengan China adalah pengadaan kapal perang.

Germany, France, mereka anggota NATO. Kalau US mau bilang ga boleh, Rafale juga ga bakalan diekspor, karena ada komponen Rafale yang masih dari US, tapi itu contoh ekstrim dan sudah pelanggaran kompetisi dagang namanya. Semua bisa ditarik benang merahnya ke US.

Korea? terlebih lagi. Industri pertahanannya dibangun berdasarkan dependensi kepada US dan NATO.


Soal C-705, sebenernya di kita juga lgi ada masalah.... karena disyaratkan ma China beli 75 rudal (CMIIW) pertahun..... Klo cuma gesture kayaknya gak deh... kan udah ada perjanjian juga kalo gak salah (CMIIW)

Perancis jual kapal perang ke Rusia juga cuek2 aja, ngasih ToT malah...

Quote:Original Posted By checksix


Sukhoi itu kan jaman Bu Mega keceplosan.

TNI sendiri lebih banyak mengambil kesempatan yang ada. Ada hibah F-16 ya syukur. Tapi keputusan politik luar negeri itu lebih kepada Presiden dan Kemenlu. Alutsista tergantung pendekatan dari brass TNI serta option yang ada.

Yang pasti hibah bukan tanpa timbal balik. Dengan ngambil hibah F-16 dan ngasih bisnis kembali ke US ya itu udah salah satu bentuk 'no free lunch' nya. Mempererat kerjasama.
Nerima hibah Herky dari Aussie ya kita otomatis mendekat ke Aussie/US. Pertama kalinya Sukhoi kita latihan Pitch Black masih inget? Plus isu imigran gelap.

Nerima hibah itu = i lop u, u lop me.

China nawarin J-10B? Istilahnya kenal juga ngga

Diplomasi itu ada channel2 dan tahap2nya


Ya.... dan kita punya F-16 juga krn Alm. Suharto yang western minded jadi sekarang kita "terjebak" dengan pilihan pespur. Karena kalo mau ngambil baru yg bukan F-16 butuh biaya dan SDM yang besar. Langkah Bu Mega sebenernya juga bagus kok ngambil Sukhoi....

Jadi intinya kita gak bisa hanya ngambil kesimpiulan bahwa kita western minded hanya dari kasus hibah kemarin aja atau beberapa peralatan tempur dari eropa.... terlalu berlebihan.....

Soal J-10B itu cuma contoh ... Lagian kalo kita gak kenal ya dikenalin, itu gunanya sales.... sama seperti waktu swedia ngirim delegasi ke sini untuk mengenalkan grippen, seingat saya waktu itu sebelum Thailand ambil Grippen...