KASKUS

Quote:Original Posted By guondesh


ini ni yang namanya semangat berkebun!



iya om...harus semangat donk berkebunnya....

Quote:Original Posted By Marutoklopokono


Weleh, ane belom ahli Om, masih banyak masta-masta di sini.
Ane hidup dari kebun jadi kalau kebun macet dapur gak ngebul
Kalau buat belajar yang paling gampang Jagung Om, di polybag aja bisa.

Besok ane upload contoh foto Beet di ketinggian 600 meter asl ya Om.

Bisa dicoba pakai pupuk majemuk pemacu bunga Om, siapa tahu bisa.
Tapi kalau menurut ilmunya, ketinggian tempat berpengaruh pada tanaman dalam hal suhu, kelembapan dan tekanan udara.
Ketiga elemen ini berhubungan erat dengan transfer unsur-unsur antar sel tumbuhan, dan proses internal sel tumbuhan lainnya.
Tidak ada salahnya mencoba, siapa tahu berhasil bisa share di mari

contohnya seperti apa om pupuk majemuk pemacu bunga misalnya??
Quote:Original Posted By agushw


iya om...harus semangat donk berkebunnya....


contohnya seperti apa om pupuk majemuk pemacu bunga misalnya??


saya juga menunggu penjelasan mastah tentang pupuk majemuk..
Quote:Original Posted By Kebenzulk


saya juga menunggu penjelasan mastah tentang pupuk majemuk..

mari kita menyimak om dari mastah....
Quote:Original Posted By Marutoklopokono
Weleh, ane belom ahli Om, masih banyak masta-masta di sini.
Ane hidup dari kebun jadi kalau kebun macet dapur gak ngebul
Kalau buat belajar yang paling gampang Jagung Om, di polybag aja bisa.

Besok ane upload contoh foto Beet di ketinggian 600 meter asl ya Om.

Bisa dicoba pakai pupuk majemuk pemacu bunga Om, siapa tahu bisa.
Tapi kalau menurut ilmunya, ketinggian tempat berpengaruh pada tanaman dalam hal suhu, kelembapan dan tekanan udara.
Ketiga elemen ini berhubungan erat dengan transfer unsur-unsur antar sel tumbuhan, dan proses internal sel tumbuhan lainnya.
Tidak ada salahnya mencoba, siapa tahu berhasil bisa share di mari


saya juga mau hidup dari kebun
tapi belum bisa
jadi pengen main ke lembang

Quote:Original Posted By agushw

iya om...harus semangat donk berkebunnya....

contohnya seperti apa om pupuk majemuk pemacu bunga misalnya??


Quote:Original Posted By Kebenzulk
saya juga menunggu penjelasan mastah tentang pupuk majemuk..


Quote:Original Posted By agushw
mari kita menyimak om dari mastah....

geseran dikit om
Quote:Original Posted By petanisoreang


saya juga mau hidup dari kebun
tapi belum bisa
jadi pengen main ke lembang

geseran dikit om

boleh om...

emank om selain berkebon apalagi ya om kegiatannya tuk memenuhi dapur??
Quote:Original Posted By petanisoreang


saya juga mau hidup dari kebun
tapi belum bisa
jadi pengen main ke lembang






geseran dikit om

sepertinya perlu juga nih study tour ke lembang
Quote:Original Posted By agushw

boleh om...

emank om selain berkebon apalagi ya om kegiatannya tuk memenuhi dapur??

sepertinya om soreang multi talent yah...
Quote:Original Posted By Kebenzulk

sepertinya perlu juga nih study tour ke lembang

sepertinya om soreang multi talent yah...

iya om...multi talented sekaliii
semuanya bisa dilakukan sama om petanisoreang

Quote:Original Posted By agushw
boleh om...

emank om selain berkebon apalagi ya om kegiatannya tuk memenuhi dapur??


saya om?
kerja di lsm om, bidang kemanusiaan

Quote:Original Posted By Kebenzulk
sepertinya perlu juga nih study tour ke lembang


sepertinya om soreang multi talent yah...




Quote:Original Posted By agushw
iya om...multi talented sekaliii
semuanya bisa dilakukan sama om petanisoreang

bisa om, asal gak malas
masalahnya saya malas
Quote:Original Posted By petanisoreang


saya om?
kerja di lsm om, bidang kemanusiaan



bisa om, asal gak malas
masalahnya saya malas

Ism itu apa ya om?? oo..LSM kah om
seeeeppp...

nah itu dia "klo gak malas" hehehe
Quote:Original Posted By agushw
Ism itu apa ya om?? oo..LSM kah om
seeeeppp...

nah itu dia "klo gak malas" hehehe



begitulah om kalau jadi pemalas tingkat akut
Quote:Original Posted By petanisoreang



begitulah om kalau jadi pemalas tingkat akut

gak juga ah om....buktinya om msh bisa berkebun....
itu namanya bukan pemalas tingkat akut om...
Quote:Original Posted By petanisoreang


saya om?
kerja di lsm om, bidang kemanusiaan






bisa om, asal gak malas
masalahnya saya malas

Malasnya aja disaat waktu luang masih mau nanem banyak
Berarti jgn terlalu rajin om... bisa jd hutan nanti kebonnya, dan hasil panen melimpah yg buat saya tambah ngiri..
Jd malas saja gpp kok om...

Quote:Original Posted By agushw

share donk tant jumlah ppm nya buat tomat sampai berbuah....
saya masih bingung soal jumlah ppm tersebut, soalnya kan katanya jumlah ppm nya beda2 tiap perkembangan...


hehehe...itu baru tomat om...blm cabe dan lainnya....
saya juga bingung narohnya dimana...


coba search di guugle...banyak kok om cara buat sekbak....
ada yg di ongseng...ada yg dimasukin tong....
klo saya blm pernah bikin sih...soalnya sekbak yg udah jadi cuma 10rb/karung...


`
Trm ksh sarannya Om. Sdh gugling, ya daerah saya susah dpt sekbak, malah yg belum diproses berlimpah. Duuh murah tuh 10rb/karung. Gmn kalo dkirim pake JNE

Wah kencang sekali postingan menarik dr om tante semua. Senang tetap semangat menghadapi tantangan musim spt skrng.
Quote:Original Posted By agushw


iya om...harus semangat donk berkebunnya....


contohnya seperti apa om pupuk majemuk pemacu bunga misalnya??


Quote:Original Posted By Kebenzulk


saya juga menunggu penjelasan mastah tentang pupuk majemuk..


Ane belum masta Om, masta dari Hongkong kali

Ada cerita temen mantan petani bunga Cihideung (Jawa Barat), dapet istri orang Magelang (Jawa Tengah) sehingga terpaksa hijrah ke sana karena diwarisi tanah leluhur mertua. Karena terbiasa nanem bunga, sampai di sana dia bingung nanem apa. Lokasi lahan ketinggiannya jauh dari syarat tumbuh Brokoli, tapi dia nekad nanem Brokoli. Kalau ditanya alasan dia mesti becanda mulu, yaitu Brokoli juga sama-sama bunga.

Kebayang aja petani bunga nanem sayuran, tapi cara-cara yang dipakai masih ngikutin adat petani bunga. Gilanya pupuk yang dipakai ngikutin bunga, jadi pada awal masa tanam dia sikat pertumbuhan vegetatif pakai Urea, kemudian langsung push pupuk makro P dan K untuk memacu pertumbuhan bunga, pada pertengahan dia pakai pupuk majemuk yang tersedia di pasar dan biasanya buat bunga seperti (sebelumnya maaf kalau ane nyebut merek, mau gimana lagi, semoga gak dimarahi momod) : kalau untuk yang kelas lokal Gandasil (Bunga), Nongfeng (Bunga), Gramafix (Bunga), Growmore (Bunga), untuk kelas Import dia pakai sebangsa kayak Dr.Earth dan Super Thrive. Hasilnya gak beda jauh sama tanaman Lembang, meskipun memang hasilnya masih lebih bagus Lembang punya. Ini sekedar share pengalaman temen, seorang petani nekad.

Quote:Original Posted By Kebenzulk

sepertinya perlu juga nih study tour ke lembang



Main kesini aja Om, kapan aja boleh silahkan, nanti pulang tak bawain Beet
Quote:Original Posted By Marutoklopokono

Main kesini aja Om, kapan aja boleh silahkan, nanti pulang tak bawain Beet


wah mau om, di ajak maen juga apalagi klo d bawain beet hehehehe... pengen belajar berkebun.
Wah Om Tante.. trit Om marutoklopo jadi HT di lonje..

http://www.kaskus.co.id/thread/51e60...0bc3cd46000009

Quote:Original Posted By fandyk
Malasnya aja disaat waktu luang masih mau nanem banyak
Berarti jgn terlalu rajin om... bisa jd hutan nanti kebonnya, dan hasil panen melimpah yg buat saya tambah ngiri..
Jd malas saja gpp kok om...


itu dia om
banyak keinginan, yg dikerjain sedikit

Quote:Original Posted By xixou
`
Trm ksh sarannya Om. Sdh gugling, ya daerah saya susah dpt sekbak, malah yg belum diproses berlimpah. Duuh murah tuh 10rb/karung. Gmn kalo dkirim pake JNE

Wah kencang sekali postingan menarik dr om tante semua. Senang tetap semangat menghadapi tantangan musim spt skrng.


buat aja om
gampang kok, kemaren sempat bikin
cuma setelah dihitung", harga produksi mahalan dari pada beli (ditempat saya lo om)

Quote:Original Posted By Marutoklopokono
Ane belum masta Om, masta dari Hongkong kali

Ada cerita temen mantan petani bunga Cihideung (Jawa Barat), dapet istri orang Magelang (Jawa Tengah) sehingga terpaksa hijrah ke sana karena diwarisi tanah leluhur mertua. Karena terbiasa nanem bunga, sampai di sana dia bingung nanem apa. Lokasi lahan ketinggiannya jauh dari syarat tumbuh Brokoli, tapi dia nekad nanem Brokoli. Kalau ditanya alasan dia mesti becanda mulu, yaitu Brokoli juga sama-sama bunga.

Kebayang aja petani bunga nanem sayuran, tapi cara-cara yang dipakai masih ngikutin adat petani bunga. Gilanya pupuk yang dipakai ngikutin bunga, jadi pada awal masa tanam dia sikat pertumbuhan vegetatif pakai Urea, kemudian langsung push pupuk makro P dan K untuk memacu pertumbuhan bunga, pada pertengahan dia pakai pupuk majemuk yang tersedia di pasar dan biasanya buat bunga seperti (sebelumnya maaf kalau ane nyebut merek, mau gimana lagi, semoga gak dimarahi momod) : kalau untuk yang kelas lokal Gandasil (Bunga), Nongfeng (Bunga), Gramafix (Bunga), Growmore (Bunga), untuk kelas Import dia pakai sebangsa kayak Dr.Earth dan Super Thrive. Hasilnya gak beda jauh sama tanaman Lembang, meskipun memang hasilnya masih lebih bagus Lembang punya. Ini sekedar share pengalaman temen, seorang petani nekad.




Main kesini aja Om, kapan aja boleh silahkan, nanti pulang tak bawain Beet


wow ada bingkisan beet
di lembang, pupuk lokalnya beli dimana om?
Quote:Original Posted By Perment103
Wah Om Tante.. trit Om marutoklopo jadi HT di lonje..

http://www.kaskus.co.id/thread/51e60...0bc3cd46000009



udah ke TKP lebay bener iklannya
Quote:Original Posted By eidderf
wah mau om, di ajak maen juga apalagi klo d bawain beet hehehehe... pengen belajar berkebun.

sama om
pengen belajar

Quote:Original Posted By Perment103
Wah Om Tante.. trit Om marutoklopo jadi HT di lonje..

http://www.kaskus.co.id/thread/51e60...0bc3cd46000009



Quote:Original Posted By denocture
udah ke TKP lebay bener iklannya


udah dari TKP, kalau yg indo kenapa gak ada yg lebay ya?
atau belum nemu?
Quote:Original Posted By Marutoklopokono


Ane belum masta Om, masta dari Hongkong kali

Ada cerita temen mantan petani bunga Cihideung (Jawa Barat), dapet istri orang Magelang (Jawa Tengah) sehingga terpaksa hijrah ke sana karena diwarisi tanah leluhur mertua. Karena terbiasa nanem bunga, sampai di sana dia bingung nanem apa. Lokasi lahan ketinggiannya jauh dari syarat tumbuh Brokoli, tapi dia nekad nanem Brokoli. Kalau ditanya alasan dia mesti becanda mulu, yaitu Brokoli juga sama-sama bunga.

Kebayang aja petani bunga nanem sayuran, tapi cara-cara yang dipakai masih ngikutin adat petani bunga. Gilanya pupuk yang dipakai ngikutin bunga, jadi pada awal masa tanam dia sikat pertumbuhan vegetatif pakai Urea, kemudian langsung push pupuk makro P dan K untuk memacu pertumbuhan bunga, pada pertengahan dia pakai pupuk majemuk yang tersedia di pasar dan biasanya buat bunga seperti (sebelumnya maaf kalau ane nyebut merek, mau gimana lagi, semoga gak dimarahi momod) : kalau untuk yang kelas lokal Gandasil (Bunga), Nongfeng (Bunga), Gramafix (Bunga), Growmore (Bunga), untuk kelas Import dia pakai sebangsa kayak Dr.Earth dan Super Thrive. Hasilnya gak beda jauh sama tanaman Lembang, meskipun memang hasilnya masih lebih bagus Lembang punya. Ini sekedar share pengalaman temen, seorang petani nekad.

Main kesini aja Om, kapan aja boleh silahkan, nanti pulang tak bawain Beet

nais share om...
ini nih yg bener2 langsung dari petani...hehehe

Quote:Original Posted By Perment103
Wah Om Tante.. trit Om marutoklopo jadi HT di lonje..

http://www.kaskus.co.id/thread/51e60...0bc3cd46000009



Quote:Original Posted By denocture


udah ke TKP lebay bener iklannya


Quote:Original Posted By petanisoreang

sama om
pengen belajar


udah dari TKP, kalau yg indo kenapa gak ada yg lebay ya?
atau belum nemu?

barusan dari TeKaPe....sumpah dah banyol dan lebeh banget iklannya...

atit peyut saya....