KASKUS

Quote:Original Posted By edwin43
bgs dah


ksh tau adik ente gan...biar gk liat upin ipin...liat produk kita
film2 ini belum ada yg ane tonton gan, jam berapa aja tuh ya?

ane bis pulang kerja buka indosiar sering liatnya petok si ayam kampung
sundul lagi ah trit lama
ini ane lagi nonton di indosiar
sekarang komposisi kartunnya : Nina, Petok Ayam Kampung, sama Keluarga Pak Somat
paporit ane sih keluarga pak somat gan soalnya dialognya kocak
kartun yg ane tunggu pdhl anu udah bukan anak kecil lagi
dopost
yang ane suka cuma keluarga pak somat, itu kartun beneran lucu
kalo bisa dibanyakin jam tayangnya khusus yang keluarga pak somat, soalnya kalo sekarang sebentar banget
ane punya keponakan gan die masih kecil. and satu hal die ga pernah mau nonton film2 3d buatan indonesia judulnye "nina" gitu, die lebih suka nonton film animasi dari luar kaya litle krisna, masha and the bear dll. Mungkin karena animasi film luar dikemas dalam cerita yang dimengerti anak2.


Quote:ini hanya sebuah kritikan karena faktanya mengatakan seperti itu

maju terus indonesia
ini tontonan favorit ane sama adek ane.
suka banget..maju terus animasi indonesia
paling suka sama keluarga somat
keluarga p.somat bgus gan
Film fav ane nih gan
Mantap keren nih film
ane jg lbih demen nonton kartun buatan indonesia gan drpd upil ipil
ga pernah nonton ane
indosiar udah lama ane hapus di TV ane
Keluarga Somat menurut ane yang paling bagus

keluarga somat

keluarga somat bagus. cuma:

1. slogan tokoh pak RT "demi kesejahteraan bersama". menurut gue perlu memperhatikan jeda atau sikon penggunaan slogan, jangan dipaksakan. jangan semua pertanyaan atau sikon dijawab dengan slogan tersebut. bosan dengarnya.
kalo gue boleh ambil contoh misalnya, tokoh mail "dua seringgit" di ipin dan upin. tokoh mail baru berkata "dua seringgit" hanya di sikon dia memiliki barang. jadi dengan sendirinya gue gampang ingat.

2. menurut gue biarkan penonton tertawa dengan alami. tidak perlu dipancing dengan efek tawa. soalnya kadang ada adegan yang menurut gue kurang lucu tapi efek tawanya berlebihan.

3. sesekali perhatikan penampilan para tokoh sesuai sikon. masa ada tokoh wanita (gue lupa namanya) yang kemana-mana bahkan sampai adegan hendak pergi piknik masih memakai gulungan rambut salon dan baju batik motif mega mendung yang lagi-lagi sama dengan yang episode sebelumnya.

4. suara para tokohnya kaku, lebih mirip suara untuk iklan layanan masyarakat. sehingga mudah lupa di ingatan gue. beda dengan tokoh ipin-upin, ihsan, mail, jarjit, ros, emak, bang sally dll yang suara khasnya menyatu dan mudah dikenali.

5. ekspresi di muka para tokoh kurang meyakinkan, perlu dikembangkan lagi.

6. proporsi seperti benda dan anatomi tubuh perlu diperhatikan. misalnya adegan di dalam kelas dudung di mana posisi papan tulis menurut gue terlalu tinggi.

7. untuk menambah kesan bhinneka sesekali para tokoh gunakan bahasa daerah saat si tokoh mengobrol dengan orang yang sesuku lalu diberi teks bahasa indonesia. bahasa indonesia baru dipakai saat ngobrol dengan orang yang berbeda suku.
waaah udah ga ada ya nih film
udah pernah liat sih gan, mayan lah kualitasnya cm agak kaku aja pergerakan kartunnya blom segesit & sefleksibel kartun2 luar
waah kayanya seru yah gan baru tau ane
Quote:Original Posted By buchere
waaah udah ga ada ya nih film


maksudnya keluarga somat? masih, setiap pagi hari di indosiar persisnya jam berapa aku tidak tahu.
ane sering nonton ini gan,,, asli kocak bgt dah,,, ngakak ane,,,

tpi animasi'y mash rada kaku ya gan..

×