KASKUS

Quote:Original Posted By qulil13haqqo



tapi dulu sebelum ada pasar modern orang2 nggak masalah tuh dengan kondisi pasar tradisional
kepuasan konsumen yg sebenernya telah bergeser, mmg harusnya pasar tradisional harus berbenah utk bisa bersaing.

yg paling miris justru toko2 kelontong yg terpinggir sejak minimarket semakin membludak
di beberapa daerah malah diperbolehkan berada di dalam komplek perumnas dan perkampungan penduduk.





qulil12haqqo


karena sebelom ada pasar modern, mereka ga punya pilihan lain gan..

masa pembeli ga bs memilih.. yang kuat ya yang survive
ditambah lage, bank titil/ koperasi mikro yang menawarkan tambahan modal, bayar cicilannya harian belum untung sudah digunakanan membayar tagihan cicilan,, lama-lama dagangannya habis dong.. bangkrut karena bunga bank
yang berasa dampaknya tuh warung" kecil di kawasan yang bnyak minimarketnya, ya sebenernya lebih nyaman belanja di warung biasa, harganya jelas n gak perlu risih motor ditungguin abang" parkir
jadinya kalah saing ya
Abis market modern murah..brgx juga terjamin..
Klo d warung2 brgx rada d mahalin..trus kdg expired..susu instan sk basi
Mo gmn lg gan ..
Quote:Original Posted By inulimited
mari majukan kembali pasar2 tradisional di indonesia gan


setuju gaaaan
Kalau menurut ane sih gan ane lebih mendukung pasar tradisional, karena sebgaian besar masyarakat kita bergantung perekonomiannya di pasar tradisional, khususnya semua golongan masyarakat. Sekarang sudah banyak pembangunan pasar tradisional tetapi penelolaan dan perawatan yang kurang baik, sehingga pasar yang sudah baru dibangun jadi cepat kotor kembali. Kalau itu sebaiknya kita para pedagang dan pengelola pasar harus berbenah diri bila tidak ingin ketinggalan dengan pasar modern
yang pasti pemerintah memang ingin mematikan pasar tradisional.
Kalo gua maen di bidang pulsa , banyak syarat2 yg hrs di penuhi oleh pasar tradisional. Kalo untuk pasar modern bahkan di beri fasilitas dan kebebasan.
yah hidup di Indo kan UUD, kalo dr pasar tradisional mana bisa ada pemasukan gan


ane setuju
kebersihan dan keamanan pasar perlu ditingkatin lagi biar para pembeli merasa nyaman dan betah berada dipasar
sekarang makin banyak konsumen or ibu2 rumah tangga lebih senang ke pasar modern

soalnya bersih gan,, ya walopun barang yg dijual gak sesegar pasar tradisional

tapi ane lebih suka belanja di pasar tradisional gan,, bisa nawar
mau gimana lagi gan...orang Indonesia kan maunya yang enak-enak
wah harus cepat ditindak itu biar ga makin byaknya yg gulung tikar lg..
Kalo persija dibantai barcelona, yang salah siapa? Barcelonanya? Wasitnya?

Ya jelas persijanya lah, siapa suruh gak berlatih serius....
wah
bisa -bisa emak ane ikut bangkrut
emang bener si gan
itu kenyataan
yg ane liat sendiri tu disolo, ane salut, dsono pasar tradisional bener2 diproteksi.
tapi meskipun ada yang namanya online, yang offline pasti gak bakalan mati gan..
mungkin aja omsetnya berkurang..
eh sama aja ya?
wah wah...tyata ada perang saudara antar pasar modern vs pasar tradisional..

jgn mw kalah..
kelola tmpat nya aja..
psti byak yg berkunjung..
coba liat gan pake teropong, teleskop kalo perlu mikroskop

liat kondisi pasar 'tradisional'
-BAU
-Kotor, Jorok , sehabis jualan bukan dibersihin malah sampah2 dibiarin busuk ampe jdi tanah.
-Harga naek turun sesuka jidat
-Kualitas naek turun kalo lgi rame, harga tinggi kualitas malah turun.
-Sempit pula

liat kondisi pasar "modern"
-Bersih
-Harga memang lebih mahal saya akui, tapi anggap lah itu biaya kebersihan nya.
-lapang

Makanya utk pengelola pasar2 tradisional, jgn taunya ambil duid bulanan/harian aja,

DITATA itu pasar , bagian daging , daging semua, Bagian sayur Sayur semua, bagian buah , Buah semua

gtua aja kok repot,

tiap stand dikasih jarak minimal 5 Meter biar org lega jalannya, jgn semua area dikomersil in , batesin jg brp banyak org boleh jualan. lebih dari kuota stop nerima penjual baru. kasih polisi + satpam buat jaga" dari copet ,maling , dan sejenisnya.

sisa limbah kumpulin, terus jadiin biogas / pupuk hijau

gitu aja kok repot.
Quote:Original Posted By tsebehtfotseb
Bangkrut karena minimarket? Ane kurang setuju, sebab pangsa pasar yg dituju ama jenis barang yg dijual beda.

Lagipula, orang males ke pasar karena udah ada pandangan kasar bahwa pasar itu:
1. Jorok, kumuh dan bau.
2. Sarang kejahatan. Mulai dari preman, copet, juru parkir, timbangan dipermainkan, harga kadang seenaknya, pencampuran bhn makanan dengan borax-zat pewarna dsb.
3. Dll

ini yg seharusnya diprioritaskan untuk dihilangkan. Dan ini merupakan tanggung jawab bersama antara pedagang, pemerintah dan aparat keamanan.


Stuju bgt ama komeng agan ini
×