yah kalo jakarta jangan di tanya gan, ane dl di jkt tapi skarang dah kerja n merid pindah kota ke banyuwangi . kotanya nyaman, adem harga rumah juga murah, ane dapet perumahan yg dekat pelabuhan ketapang aja cm 70 jt
harga rumah makin bulan makin naik harganya makin g terjangkau
nabung pun percuma bwat orang yg penghasilan menengah kebawah, kecuali kredit
tahun lalu ane beli di daerah cileungsi masih ada yang 62 jt gan
subsidi , ukuran 30/60... 2kamar 1 ruang tamu 1 kamar mandi
dpnya juga masih 9 jt an dicicil 8 kali
baru 2 taun nih kpr .......
moga2 lunas 13 tahun lagi
Sedih Memang....tapi kita sebagai mahluk Allah harus tetap yakin dan terus bekerja Keras dan Berdoa....semuanya tidak ada yang mustahil apa yang kita inginkan sepanjang kita mau bekerja dan berserah pada-Nya....
carinya nyesuain pendaptan.... jangan gaji cuman 3 juta tapi nyari rumah type 36 dan deket jakarta ... gak bakalan kebeli dech... sekarang gaji 3 juta kebawah cuman dapet nyicil yang type 22 ajah itupun lokasinya udah di pelosok .. ane baca brosur type 36 daerah babelan bekasi cicilan udah 1,5 jt selama 20 tahun ..
Quote:Original Posted By tala
yah kalo jakarta jangan di tanya gan, ane dl di jkt tapi skarang dah kerja n merid pindah kota ke banyuwangi . kotanya nyaman, adem harga rumah juga murah, ane dapet perumahan yg dekat pelabuhan ketapang aja cm 70 jt


sama ama ane gan..kerja d jakarta dapetin bini orang daerah,,d pikir2 idup d jakarta biayanya ga seimbang ama penghasilan ane..jadinya nekat resign dri kerjaan pindah ke daerah bini..uang pesangon ama tabungan buat beli rumah ama bikin usaha kecil2an...Alhamdulillah tinggal d kampung lebih tentram
Makanya jgn pilih SBY lagi
justru jangan nabung gan.. kalo bisa segera cicil dan tinggal di rumah yang baru...
kalo ente nabung + sambil ngontrak rumah, sayang uang kontraknya gan .. harusnya bisa nambah2 DP rumah (Kecuali ente masih tinggal sama ortu, dll).

Kalo bisa untuk DP minta bantuan ortu atau siapalah, jadi kita tinggal nyicil...
kalo tiba2 pas lagi ada rezeki, langsung lunasin tuh KPR.. kalo rezekinya belum cukup untuk lunasin KPR, lunasin aja sebagian...

jika bisa cari rumah sekend gan.. kalo rumah baru biasanya mahal dan masih perlu renovasi... pastikan rumah sekend nya udah direnov dan layak huni...
rumah seken biasanya harganya lebih murah dibandingkan dnegna rumah baru..

Ini mah kesalahan pemerintah kita yang gak siap dengan membludaknya permintaan rumah.. semuanya diserahkan ke swasta, jadi harga bisa dibuat seenak2nya...
Quote:Original Posted By pcrobot


untuk pemanasan coba ente ke waduk pluit gan buat ngeyakini warga di sana pindah


kalo daerah itu mah bukan pindah, tapi gusur :ngcir:
Quote:Original Posted By light_a7x


iye gan semoga gak terjadi seperti di Amerika



biarin ajah gan kejadian .. yang rugi para makelar yang beli rumah buat invest .. bagi end user mah tinngal beli ajah tuch ruumah yang di obral tar ada yang jual rumah type 36 cuman 30 juta

Quote:Original Posted By nc.anwar
Alhamdulillah walau rumah ane kecil tapi insya 4W1 barokah....Rumah ane di Citayem gan, baru ambil beberapa bulan aja udah naik 20 juta


ane juga pernah ambil disana gan...
tapi ane ambil rumah seken...
pas yang punya udah butuh banget kayaknya soalnya mau cerai...

rumahnya 2 kapling gan.. udah dijadiin satu sama yang punya.. jadi dirombak total...

ceritanya ane kan gak punya duit gan... jadi ane tawar2 aja sambil nyanyi lagunya afgan...


eh... gak taunya yang punya setuju.. ane langsung ngajuin KPR...
dan tau gak gan.. limit KPR ane yang disetujui lebih tinggi dari harga rumah itu.. (jadi pas dilakukan penilaian/appraisal, ternyata harga rumah ini jauh diatas harga yang ditawarkan si penjualnya) jadi ane ambil aja tuh KPR... sisa limit kredit nya masih cukup untuk bayar notaris dan pajak, dll... jadi pas awal ane gak keluar uang sepeserpun...dan ane tinggal nyicil doang...

pas ngomong2 sama tetangga, ternyata ada tetangga yang dulunya mau nawar 300juta tapi gak berani (soale kan rumah nya 2 kapling dan full renovasi)... padahal ane dapatnya malah jauh dibawah itu... kasian tuh tetangga...
miris gan melihat kenyataan yang seperti ini
kapan ane punya rumah yah kalau seperti begini caranya ?
Quote:Original Posted By SognBeg


denger2 sih udah gak di subsidi lagi katanya om

subsidi BBM gak ada
subsidi rumah gak ada

masa2 kampanye pilpres taun depan mendadak rame yang nawarin program subsidi lagi kali


masih ada kok subsidi ... tapi itu rumah sangat sederhana sekali susah senggama....... yaitu rumah type 21 ,
untuk 36 ke atas gak ada subsidi , tapi ane denger taun ini ada subsidi buat type 36 harganya jadi 88 jutaan

Quote:Original Posted By pcrobot


emang gan pdahal gampang ane aja inves iseng2 tuh ambil rumah subsidi dengan dp 5 juta bisa di cicil setahun

itu pda 5 tahun yg lalu skarang 5 tahun lagi lunas gan



itu dua lantai bawaan perumahan apa hasil renov owner sblmnya gan.?
renov mah dikit2 aja bro yg penting gak kehujanan aja


Dua lantai hasil renov pemilik sebelumnya. Kesalahan material dan konstruksi. Dia cor lantai dua, besi hamparannya cuma pake besi ukuran 6 banci, jarak besinya lebar lebar, trus campuran semen dan splitnya kacau. Splitnya pake yg halussssss banget...jd ga ngiket nempel sama semen, dah gitu semen nya ekonomis banget. Hasilnya lantai dua membel kalau di injak, trus semakin lama cekung kebawah membentuk kubangan, semennya juga rontok, ketahuan nya waktu gw bongkar plafon dilantai bawah, rangka besi corannya udah kebuka ga ada semennya. Amshiong banget. Jadi bongkar drpd resiko ketiban lantai dua mau ambruk.
wah berat juga yah hidup di pusat negara....
harga rumah naeknya ga masuk akal
makanyakita lbh giat Kerja. kaya gadidapat dr nabung tapi dg mnambah penghasilan.
ngga bisa dipungkiri juga klo pngembang adalah profit oriented, krena pngembang juga mngeluarkan uang utk beli tnh dan bangun infrastruktur. klo pmerintah mau nyediain tnh gratis utk pngembang dijamin hrg rmh jd murah. rmh murah seharusnya tanggungjawab pmerintah
Quote:Original Posted By ybeb
Lonjakan harga rumah telah memperlebar jurang pemenuhan papan antara masyarakat berpenghasilan atas dan masyarakat berpenghasilan rendah.

pemerintah harus turun tangan nih gan


Yup kebanyakan makelar nya.. Di tambah jg tanah di jakarta sudah sangat terbatas... Jadi nya harga ga terkendali deh

Harapan pemerintah mah percuma... Ga bakalan ada solusi nya
orang kismin banyak yg sombong, dah kismin so laga beli rumah diperumahan
nga nyari rumah perkampungan warga, takut di bilang kampungan
ya buat usaha lah, jangan andalain gaji. gw lulus kuliah 4 tahun lalu kerja dikantoran kalo andalain gaji doang susah pak. makanya diakalin dg usaha bisa kumpulan uang muka 60 jt kurang 2 tahu.n mudah2an bulan puasa rumah gw dah bisa ditempatin dg jarak gk sampai 10km dr kontrakan gw sekarang. kl ngarepin gaji mah lebih cepat naik harga rumahnya daripada numpuknya tabungan kita, kalopun dipaksain paling dapat rumah semakin jauh dari pusat kota bisa lbh 20km.