KASKUS

gan nubi nmpang nnya lg ni

ad yg pernah ngasa kukri ato pisau lain yg modelnya nekuk gt ga? mau nnya cara ngasah sama stropingnya...

btw td ud cb ngasah pisau dpr pke amplas 600 aja tnpa stroping krn ngasahnya jg dadakan hehhe n akhirnya ngerasain serunya ngasah hehehehe untuk sudut ngasah msh blm stabil trus mungkin ud sdikit pham yg namanya bur

Quote:Original Posted By vondz
gan nubi nmpang nnya lg ni

ad yg pernah ngasa kukri ato pisau lain yg modelnya nekuk gt ga? mau nnya cara ngasah sama stropingnya...

btw td ud cb ngasah pisau dpr pke amplas 600 aja tnpa stroping krn ngasahnya jg dadakan hehhe n akhirnya ngerasain serunya ngasah hehehehe untuk sudut ngasah msh blm stabil trus mungkin ud sdikit pham yg namanya bur



biasanya sih untuk asah pisau yg berliku seperti itu yg jalan adalah alat asahnya, sementara bilahnya diam

Quote:Original Posted By catros


biasanya sih untuk asah pisau yg berliku seperti itu yg jalan adalah alat asahnya, sementara bilahnya diam




uhmmmm makasii gan ud sdkit ad gmbaran

setuju dengan metode yang disarankan aki, piso recurve ala kukri (atau juga celurit) gitu emang susah susah gampang asahnya. tapi metodenya memang pisonya statis sementara alat asahnya yang memangkas atau mengasah.
mohon maaf ikut nimbrung, sdh lama liat forum ini dan bolak balik tp belum nemu (mungkin saya terlewat krn terburu buru).

saya mau bertanya, bagaimana cara mengasah pisau stainless?
ada 2 set pisau dapur dirumah berbahan stainless dan sulit bgt di tajamkan/diasah.
memang tidak bermerk tp apa mungkin produk pabrik hanya sekali pakai?

sekali lg maaf kalau pertanyaan saya tidak berbobot dan sdh pernah diulas, terima kasih.
Quote:Original Posted By nemo1991
mohon maaf ikut nimbrung, sdh lama liat forum ini dan bolak balik tp belum nemu (mungkin saya terlewat krn terburu buru).

saya mau bertanya, bagaimana cara mengasah pisau stainless?
ada 2 set pisau dapur dirumah berbahan stainless dan sulit bgt di tajamkan/diasah.
memang tidak bermerk tp apa mungkin produk pabrik hanya sekali pakai?

sekali lg maaf kalau pertanyaan saya tidak berbobot dan sdh pernah diulas, terima kasih.


pisau Stainless itu relatif lebih sulit diasah karena kandungan chromium nya yang tinggi. akibatnya bajanya jadi lebih ulet (lebih "lengket" antara carbida nya), tapi bukan berarti gak bisa diasah. asahnya lebih lama daripada pisau baja karbon biasa.

saya awalnya susah ngasah stainless. lama banget bisa bikin dia jadi tajam. sementara gampang banget ngasah opinel carbon saya. pisau stainless butuh waktu lebih lama diatas ampelas... kuncinya ngasah cuman konsistensi sudut dan gerakan kok...

pisau sekali pakai ya scalpel sama cutter. hehe
Quote:Original Posted By 762cal


pisau Stainless itu relatif lebih sulit diasah karena kandungan chromium nya yang tinggi. akibatnya bajanya jadi lebih ulet (lebih "lengket" antara carbida nya), tapi bukan berarti gak bisa diasah. asahnya lebih lama daripada pisau baja karbon biasa.

saya awalnya susah ngasah stainless. lama banget bisa bikin dia jadi tajam. sementara gampang banget ngasah opinel carbon saya. pisau stainless butuh waktu lebih lama diatas ampelas... kuncinya ngasah cuman konsistensi sudut dan gerakan kok...

pisau sekali pakai ya scalpel sama cutter. hehe


terima kasih masukannya, selama ini memang saya hanya mengasah seperti pisau dapur umum, sebentar saja sdh tajam.

berarti mengasah dengan batu asahan atau pun amplas yg penting konsistensi gerakan dan sudut ya?
terima kasih, akan saya coba.
Quote:Original Posted By nemo1991


terima kasih masukannya, selama ini memang saya hanya mengasah seperti pisau dapur umum, sebentar saja sdh tajam.

berarti mengasah dengan batu asahan atau pun amplas yg penting konsistensi gerakan dan sudut ya?
terima kasih, akan saya coba.


mengasah dengan media apapun (whetstone, amplas, batu kali, ceramic, diamond, kaca, sabuk dengan compound, dll) , pisau apapun (carbon atau stainless), metode apapun (mengiris atau menarik), kunci nya tetep konsistensi. konsistensi pada gerakannya, dan pertahankan sudutnya.
memang sulit jika harus freehand, makanya untuk belajar freehand pakai alas mousepad/busa hati/buku telepon, untuk mentoleransi sudut yang berubah pada tiap tarikan.

kalau udah kebiasa mempertahankan konsistensi gerakan dan sudut saat mengasah di atas mousepad, baru belajar berpindah menggunakan batu asah atau ampelas dialas kaca.

sekali lagi, konsistensi gerakan dan sudut itu yang paling penting.
mohon pencerahan lagi teman2 ^_^

Utk pengasahan ataupun stroping, misal udah freehand dan udah konsisten sudut asahnya, metode yg lebih bagus yg mana ya :

1. Sisi atas pisau diasah 30x gesekan, dilanjut sisi bawah 30x gesekan, ...dst

2. Sisi atas pisau 1x gesekan, dilanjut sisi bawah 1x juga, ...dst

Terima kasih atas bantuannya.
Quote:Original Posted By ardibankai
mohon pencerahan lagi teman2 ^_^

Utk pengasahan ataupun stroping, misal udah freehand dan udah konsisten sudut asahnya, metode yg lebih bagus yg mana ya :

1. Sisi atas pisau diasah 30x gesekan, dilanjut sisi bawah 30x gesekan, ...dst

2. Sisi atas pisau 1x gesekan, dilanjut sisi bawah 1x juga, ...dst

Terima kasih atas bantuannya.


Yang no.2, tapi 30 kali masing-masing grit dimulai dari kasar ke halus..., terakhir kulit.

Kalau pake amplas sebaiknya jangan teknik mengiris, gampang sobek amplasnya, ditarik saja..., kalau media asahnya keras ; boleh lah...teknik iris / kedepan...
Quote:Original Posted By pandanganteng


Yang no.2, tapi 30 kali masing-masing grit dimulai dari kasar ke halus..., terakhir kulit.

Kalau pake amplas sebaiknya jangan teknik mengiris, gampang sobek amplasnya, ditarik saja..., kalau media asahnya keras ; boleh lah...teknik iris / kedepan...


Thanks Bro, saya tanya hal ini karena baru2 ini saya coba compare kecepatan dlm mengasah antara memakai teknik pertama dan kedua, kok kayaknya cepet yg nomor dua. Daripada saya bimbang, mending saya coba tanya ke master2 pisau di sini.
Quote:Original Posted By ardibankai
mohon pencerahan lagi teman2 ^_^

Utk pengasahan ataupun stroping, misal udah freehand dan udah konsisten sudut asahnya, metode yg lebih bagus yg mana ya :

1. Sisi atas (maksudnya sisi kiri) pisau diasah 30x gesekan, dilanjut sisi bawah (maksudnya sisi kanan/sebaliknya ya?) 30x gesekan, ...dst

2. Sisi atas pisau 1x gesekan, dilanjut sisi bawah 1x juga, ...dst

Terima kasih atas bantuannya.


saya pakai teknik yang no. 1, jika pisaunya tumpul.
untuk bisa merasakan burr aja sih. tapi pada saat terakhir, (kalau merujuk pada tulisan mas Ardi terakhir sisi 'kanan' edge sebanyak 30x, hasilnya akan ada burr di sisi 'kiri' edge. untuk menghilangkan burr ini, saya akan asah lagi sisi 'kiri', sampai burr nggak kerasa, lalu saya lanjutkan gantian ngasah kedua sisi masing-masing sekali, sampai burr nggak berasa lagi.

kalau pisaunya udah tajem, cuman maintenance edge, saya pakai teknik mas Ardi yang ke 2.

Mengenai stropping, saya selalu dengan teknik ke2.

IMO dalam mengasah, nggak ada metode yang lebih bagus selain metode anda sendiri... cara saya mengasah masih sangat sangat 'rocket science', alias sampai sekarang saya masih eksperimen terus.
Quote:Original Posted By 762cal


saya pakai teknik yang no. 1, jika pisaunya tumpul.
untuk bisa merasakan burr aja sih. tapi pada saat terakhir, (kalau merujuk pada tulisan mas Ardi terakhir sisi 'kanan' edge sebanyak 30x, hasilnya akan ada burr di sisi 'kiri' edge. untuk menghilangkan burr ini, saya akan asah lagi sisi 'kiri', sampai burr nggak kerasa, lalu saya lanjutkan gantian ngasah kedua sisi masing-masing sekali, sampai burr nggak berasa lagi.

kalau pisaunya udah tajem, cuman maintenance edge, saya pakai teknik mas Ardi yang ke 2.

Mengenai stropping, saya selalu dengan teknik ke2.

IMO dalam mengasah, nggak ada metode yang lebih bagus selain metode anda sendiri... cara saya mengasah masih sangat sangat 'rocket science', alias sampai sekarang saya masih eksperimen terus.


Sip, terima kasih mas, memang kalau pisau dlm keadaan tumpul, lebih efektif metoda pertama.

Tapi kalau penyempurnaan ketajaman thd pisau yg udah tajam, saya pakai metoda ke 2.

Memang mengasah butuh praktek, saya udah agak konsisten mencapai ketajaman push cut koran tanpa ada burr.

Sekarang mau coba latihan mencapai tingkat ketajaman utk potong kumis kok kayak mustahil banget ya mas2 sekalian?

Saya hampir putus asa.

(potong kumis beda dgn potong bulu kaki atau bulu tangan lho, lebih sulit potong bulu kumis)
Oh ya, cara melakukan "hair whittling" itu bagaimana tho?

Penangkapan saya, hair whittling adalah membelah ujung rambut (yg agak tebal rambutnya), mungkin sepanjang 1mm aja, lalu utk membelah selanjutnya disobek manual pakai tangan.

*maaf, bener2 nuwbie, daripada salah tafsir mending tanya.

Thx
mengasah hingga bisa nyukur rambut wajah itu sulit... saya terus terang belum bisa sampai tahap ini... jadi nggak bisa ngarahkan. cuma teorinya kalau edge nya polished harrusnya bisa.

cmiiw...

Quote:Original Posted By ardibankai
Oh ya, cara melakukan "hair whittling" itu bagaimana tho?

Penangkapan saya, hair whittling adalah membelah ujung rambut (yg agak tebal rambutnya), mungkin sepanjang 1mm aja, lalu utk membelah selanjutnya disobek manual pakai tangan.

*maaf, bener2 nuwbie, daripada salah tafsir mending tanya.

Thx


hair whittling itu bukan membelah ujung rambut
bayangkan nyerut rambut seperti nyerut kayu atau tusuk gigi.
lebih jelasnya, banyak kok di youtube yang melakukan ini.
Quote:Original Posted By 762cal
mengasah hingga bisa nyukur rambut wajah itu sulit... saya terus terang belum bisa sampai tahap ini... jadi nggak bisa ngarahkan. cuma teorinya kalau edge nya polished harrusnya bisa.

cmiiw...



hair whittling itu bukan membelah ujung rambut
bayangkan nyerut rambut seperti nyerut kayu atau tusuk gigi.
lebih jelasnya, banyak kok di youtube yang melakukan ini.



Maksudnya edge polished, stropping pake compound gitu mas? Iya juga ya, blm pernah nyoba, stropping dgn leather+batu ijo, besuk kucoba ah...thanks a lot

Oh, hair whittling itu memakai teknik menyerut tho, hehehe...asli tidak kepikiran lihat youtube, ternyata ada yg share tentang hair whittling.

*apakah level hair whittling itu di atas level cukur kumis ?

Hehehe...penuh rasa penasaran ^_^
Quote:Original Posted By 762cal
mengasah hingga bisa nyukur rambut wajah itu sulit... saya terus terang belum bisa sampai tahap ini... jadi nggak bisa ngarahkan. cuma teorinya kalau edge nya polished harrusnya bisa.

cmiiw...



hair whittling itu bukan membelah ujung rambut
bayangkan nyerut rambut seperti nyerut kayu atau tusuk gigi.
lebih jelasnya, banyak kok di youtube yang melakukan ini.


oh ya, baru kepikiran, apakah utk cukur bulu wajah lebih cocok kalau grinding edge nya berbentuk kayak pahat ya? Istilahnya apa lupa saya, hehe ... Single bevel kayaknya ^_^

Quote:Original Posted By ardibankai



Maksudnya edge polished, stropping pake compound gitu mas? Iya juga ya, blm pernah nyoba, stropping dgn leather+batu ijo, besuk kucoba ah...thanks a lot

Oh, hair whittling itu memakai teknik menyerut tho, hehehe...asli tidak kepikiran lihat youtube, ternyata ada yg share tentang hair whittling.

*apakah level hair whittling itu di atas level cukur kumis ?

Hehehe...penuh rasa penasaran ^_^


hehe aku terus terang masih belum paham apakah scary sharp (bisa hair whittling) sama ketajaman mata pisau cukur itu (bisa cukur rambutt wajah dengan mudah) itu pada level yang sama. soalnya masih belum mampu konsisten bikin edge yang scary sharp (hasil asah saya masih moody banget)

Tapi! teorinya gini ya... IMO scary sharp = polished edge. Kenapa? logikanya... polished edge itu kan berarti edge yang rata (toothnya rapi atau minimal sekali jumlahnya), dan bisa dibikin ngaca edge nya.

Hair whittling perlu polished edge, soalnya rambut kan "lentur" ya, jadi, ketika mas coba serut, dan mata potongnya halus/polished, kan jadi nggak ada retensi/minimal sekali retensinya sehingga bisa slicing rambut tersebut jadi 2. Sementara, ketika mata potongnya nggak polished (tapi udah tajam banget ya), nggak rata di dinding kanan kiri sebelum mata potong, ketika mencoba nyerut rambut, akan banyak retensi, sehingga ketika pisau mulai nyerut, retensi nya menarik dan merobek rambut tersebut --- jadi nggak bisa ngebelah karena rambutnya langsung "sobek".

Ini ada blog yang ngejelasin jenis mata potong pisau dilihat dengan lensa macro. Saya terus terang sulit ngejelasin tanpa gambar Coba mas baca dulu blog ini
semoga setelah liat jenis mata pisaunya bisa membantu membayangkan "apa yang ada di edge".

Jenis mata di edge pisau cukur setau saya sih concave/hollow. CMIIW
mau tanya dong, buat belajar ngasah pisau dengan micro edge / secondary bevel lebih baik pake Spyderco Sharpmaker atau Lansky Tri-Stone Benchstone?
Spoiler for sharpmaker:

Spoiler for tri-stone:

Tips mengasah pisau/golok

Cara Mengasah


Langkah 1.. Persiapan untuk Pengasahan.

Pertama letakan batu asah dalam air untuk menghilangkan udara dari dalam batu asah tersebut.. Anda akan melihat banyak gelembung keluar dari batu asah tersebut. 5 sampai 10 menit kemudian, setelah gelembung berhenti keluar, Batu asah siap untuk diasah. Siapkan meja untuk mengasah. Dan juga siapkan handuk untuk ménage batu asah terpeleset dari meja
Hal-hal penting untuk memeriksa kondisi ujung pisau sebelum mengasah.
Jika pisau yang akan diasah telah lama tidak diasah selama 6 bulan. Anda mulai mengasah dengan menggunakan Arato.
Jika Anda mengasah pisau sering, Anda dapat mulai mengasah dengan Nakato.

Langkah 2. Sharpening dengan Arato.


selalu sangat penting untuk menjaga sudut yang sama sekitar 10 Inch sampai 15 Inch, yang berjarak sekitar dua koin ketinggian antara mengasah pisau dengan batu. Dorong titik yang Anda inginkan untuk mempertajam dengan ibu jari, dan sisi sebelahnya dengan ketiga jari. Sekaligus mempertahankan sudut dan mendorong titik dengan jari-jari anda, dorong pisau hingga mencapai tepi lain batu asah.Kemudian tarik pisau kembali hingga mencapai tepi batu asah. Proses tadi dihitung sebagai satu set dalam setiap asahan pisau. Lanjutkan ini selama lima set. Kemudian memindahkan posisi jari-jari ke sisi pisau yang belum diasah. Lakukan ini dari ujung ke dasar pisau.

Selanjutnya kita mempertajam sisi pisau. kita mulai mempertajam dari atas batu asah. Seperti yang Anda lakukan sebelumnya selalu sangat penting untuk menjaga sudut yang sama sekitar 10 Inch sampai 15 Inch, yang berjarak sekitar dua koin ketinggian antara mengasah pisau dengan batu. Dorong titik yang Anda inginkan untuk mempertajam dengan ibu jari, dan sisi sebelahnya dengan ketiga jari. Sekaligus mempertahankan sudut dan mendorong titik dengan jari-jari anda, dorong pisau hingga mencapai tepi lain batu asah.Kemudian tarik pisau kembali hingga mencapai tepi batu asah. Proses tadi dihitung sebagai satu set dalam setiap asahan pisau. Lanjutkan ini selama lima setThen move the position of your fingers to where you have not sharpened yet. Do five sets of sharpening again. Kemudian memindahkan posisi jari-jari Anda ke tempat Anda belum diasah belum. Do lima set penajaman lagi. Do this from the tip to the base of the blade. Lakukan ini dari ujung ke dasar pisau. If your whet stone becomes dry while you are sharpening, put water on it to make sharpening easier. Jika Anda mengasah pisau dan batu asah anda menjadi kering, taruh air di atasnya agar mengasah lebih mudah.

Langkah 3. Sharpening dengan Nakato.

Selanjutnya kita mempertajam dengan Nakato. Penajaman dengan Nakato adalah sama dengan mengasah menggunakan Arato. Silahkan melihat penjelasan dan gambar di atas. Mengasah menggunakan batu asah Arato membuat sudut pisau lebih baik dan mempertajamnya tepi pisau dengan menggunakan Batu asah Nakato

Langkah 4. Mengasah dengan Shiageto.(Penyelesaian)


Untuk menyelesaikan mengasah pisau, dapat menggunakan Shiageto, Mengasahsah dengan Shiageto adalah pekerjaan yang berbeda dari mempertajam dengan Arato dan Nakato. Memegang pisau kali ini juga pada jarak sudut 10 Inch sampai 15 Inch. Sambil menjaga sudut ini, Anda dapat memindahkan mengasah pisau di batu ke sisi pisau lainnya. You need to keep the blade touching the whet stone from the tip to the base of the blade. Anda perlu menjaga pisau yang diasah menyentuh batu dari ujung ke dasar pisau Lanjutkan ini sebanyak lima kali.


Berikutnya adalah sisi pisau lainnya. Memegang pisau untuk mempertahankan sudut dan memindahkan pisau ke dasar batu asah. Anda perlu menjaga pisau yang diasah menyentuh batu dari ujung ke dasar pisau. Lakukan ini sebanyak lima kali.
Setelah semua langkah dilakukan cuci pisau dengan air.
Sekarang pisau anda tajam seperti anda membeli pisau pertama kali!
Untuk menguasai keterampilan mengasah ini, mungkin butuh waktu. Berlatih
adalah cara terbaik untuk menjadi besar.

SUMBER : NURUTAMA