bener jga gan buat genjot sms spaya menang
Quote:Original Posted By akanayuri
lumayan menurut ane....cuma indosiarnya aja kurang modal

Kirang modal ekpos nya
jadi aneh ya kaya gitu ckck

Fibri AFI: Kamar Mandi Kos Saya di Dalam Kok!

Quote:Original Posted By akanayuri
Saya dapat dari milis almamater saya, sumbernya juga bilang dari millist tetangga, jadi ya ceritanya dari mana dan sumbernya juga diragukan, hehe (parah). dan saya juga cuma kopi paste (hehe makin parah). tapi saya pikir ini penting, jadi saya post saja. siapa tau ada yang belum baca, karena saya pikir ini penting (lho). buat yg udah baca ya maaf, sama buat yang nulis, sapa aja lah. minta izin….

Dua hari yang lalu gw ketemu dengan salah seorang AFI (Akademi Fantasi
Indosiar). Selain lepas kangen (he..he) gw juga dapat cerita seru dari
kehidupan mereka.

Di balik image mereka yang gemerlap saat manggung atau ketika nongol di
teve, kehidupan artis AFI sangat memprihatinkan.

Banyak di antara mereka yang hidup terlilit utang ratusan juta rupiah.
Pasalnya, orang tua mereka ngutang ke sana-sini buat menggenjot sms
putera-puteri
mereka. Bisa dipastikan tidak ada satu pun kemenangan AFI itu yang
berasal dari pilihan publik. Kemenangan mereka ditentukan seberapa besar
orang tua mereka anggup menghabiskan uang untuk sms. Orang tua Alfin danBojes abis 1 M. Namun mereka orang kaya, biarin aja.

Yang kasian mah, yang kaga punya duit. Fibri (AFI 2005) yang tereliminasi
di minggu-minggu awal kini punya utang 250 juta. Dia sekarang hidup di
sebuah kos sederhana di depan Indosiar. Kosnya emang sedikit mahal RP
500..000. Namun itu dipilih karena pertimbangan hemat ongkos transportasi.
Kos itu sederhana (masih bagusan kos gw gitu loh), bahkan kamar mandi pun
di luar. Makannya sekali sehari.
Makan dua kali sehari sudah mewah buat Fibri. Kaga ada dugem dan
kehidupan glamor, lha makan aja susah.

Ada banyak yang seperti Fibri. Sebut saja Intan, Nana, Yuke, Eki, dll.

Mereka teikat kontrak ekslusif dengan manajemen Indosiar. Jadi, kaga bisa
cari job di luar Indosiar. Bayaran di Indonesiar sangat kecil. Lagian
pembagian job manggung sangat tidak adil. Beberapa artis AFI seperti Jovita
dan Pasya kebanjiran job, sementara yang lain kaga dapat/jarang dapat job.
Maklum artisnya sudah kebanyakan. Makanya buat makan aja mereka susah.
Temen gw malah sering dijadiin tempat buat minjem duit. Minjemnya bahkan
cuma Rp 100.000. Buat makan gitu loh. Mereka ga berani minjem banyak karena
takut ga bisa bayar.

Ini benar-benar proyek yang tidak manusiawi. Para orang tua dan anak
Indonesia dijanjikan ketenaran dan kekayaan lewat sebuah ajang adu bakat di
televisi.
Mereka dikontrak ekslusif selama dua tahun oleh Indosiar. Namun tidak ada
jaminan hidup sama sekali.
Mereka hanya dibayar kalo ada manggung. Itu pun kecil sekali, dan tidak
menentu. Buruh pabrik yang gajinya Rp 900.000 jauh lebih sejahtera daripada
mereka.

Nah acara ini dan acara sejenis masih banyak, Pildacil juga begitu.
Kasian orang tua dan anak yang rela antre berjam-jam untuk sebuah penipuan
seperti ini.
Seorang anak pernah menangis tersedu-sedu saat tidak lolos dalam audisi
AFI. Padahal dia beruntung. Kalau dia sampai masuk, bisa dibayangkan betapa
dia akan
membuat orang tuanya punya utang yang melilit pinggang, yang tidak akan
terbayar sampai kontraknya habis.

mungkin ada yang tertarik buat ngangkat cerita itu ke media anda? Gw
punya nomer kontak mereka. Gaya hidup mereka yang kontras dengan image
publik kayanya menarik untuk diangkat. Ini juga penting agar anak-anak dan
orang tua di Indonesia kaga tertipu lebih banyak lagi.

(tulis lagi) Saya dapat dari milis almamater saya, sumbernya juga bilang dari millist tetangga, jadi ya ceritanya dari mana dan sumbernya juga diragukan, hehe (parah). dan saya juga cuma kopi paste (hehe makin parah). tapi saya pikir ini penting, jadi saya post saja. siapa tau ada yang belum baca, karena saya pikir ini penting (lho). buat yg udah baca ya maaf, sama buat yang nulis, sapa aja lah. minta izin….

sumber : http://gilingantebu.wordpress.com/20...dosiar-tragis/


Jakarta - Masih soal kabar akademia AFI yang ditelantarkan Indosiar. Kepada detikhot, Fibri menantang orang yang berani menulis dirinya sedang berada dalam kondisi keuangan yang memprihatinkan untuk bertemu dengannya langsung! "Saya nantangin orang yang ngomong seperti itu buat ngomong di hadapan saya!" ujar Fibri saat dihubungi detikhot via telepon, Selasa (16/5/2006). Soal kabar yang menyebut kalau dirinya terlilit utang Rp 250 juta, Fibri membantah. Soal kabar kondisi kos yang memprihatinkan juga dimentahkan oleh perempuan asal Semarang ini. Disebutkan, Fibri tinggal di tempat kos dengan biaya sewa Rp 500 ribu / bulan. "Tempat saya kos sekarang harganya nggak segitu lah. Kamar mandinya juga ada di dalam kok!" Kabar miring yang menimpa Fibri ini sampai juga ke telinga keluarga besarnya di Semarang. Kata Fibri, keluarganya sampai menelepon dan menanyakan kebenaran berita tersebut. Untungnya setelah dijelaskan kalau kabar itu dibuat oleh orang yang tak bertanggungjawab, keluarga Fibri bisa mengerti dan rela melepas Fibri tinggal sendirian di Jakarta. Fibri saat ini sedang disibukkan dengan kegiatan syuting FTV. Soal jarangnya muncul di layar kaca, Fibri lagi-lagi membantah kalau ia dianaktirikan oleh manajemen AFI. Katanya, ia masih sering manggung di acara-acara off-air.

sumber: http://hot.detik..com/movie/read/200...a-di-dalam-kok
wah ada yg sampi 1M, ngeriii
miris banget gan , tia afi tu suara nya bagus kok cuma kalah saing aja sama patin .
welehh kasus trus jaman ini tuhh
lagian acara gak mutu diikutin
ikut prihatin saya...
Quote:Original Posted By soramaya
lagian acara gak mutu diikutin

Nasib gan
AFI dulu ratingnya padahal bgs ya
Gan, acara kayak beginian juga ngak sekedar membodohi pesertanya saja, tp jg rakyat indonesia.
Mending bikin acara yg lebih bermutu, kayak rangking 1 atau cerdas cermat gan.
Anak bangsa bisa jadi lebih pintar, dari pada nyanyi lomba nyanyi terus
Quote:Original Posted By BajingIrenk
Gan, acara kayak beginian juga ngak sekedar membodohi pesertanya saja, tp jg rakyat indonesia.
Mending bikin acara yg lebih bermutu, kayak rangking 1 atau cerdas cermat gan.
Anak bangsa bisa jadi lebih pintar, dari pada nyanyi lomba nyanyi terus


menurutku acara ini cuma pure hiburan, tapi sayangnya mengajarkan mental instan pada anak bangsa karena orang langsung terekspos pada media dan panggung yang glamor, tak melalui proses sebelum diekspos pada industri hiburan. tapi ada juga sih yang sukses dari acara seperti ini seperti T2, Vega 4 Mata, dll
artist instant ya cepet redup gan
banyak cerita yang gak bisa dipercaya nih,
Mending ikut akademi coli
begitu ya gan
udah kemana tuh gaatau ane
aje gilee.. udah kagak bisa ngapa2in tuh

tapi ya pasti ga ada yg mau nyiarin, nanti dikira jatohin tipi laen