KASKUS

Quote:Original Posted By kdisel


suka ada maticnya A/T 6 speed triptronic..

kalau baris ke 2 tidak bisa maju mundur sy sudah tahu..
tapi kalau senderen baris ke 2 tidak bisa di rebahkan saya belum tahu.. apa bener ga bisa direbahkan??

klau benar ga bisa direbahkan kek naik odong odong, ga niat nih GM buat mobil nyaman
Kalau lihat videonya kelihatannya raw 2 mentok kena spakbor belakang. Jadi gak terlalu bisa rebah banget. Apa efek dari wheelbase nya yg lebih pendek dibanding ertiga dan avanza ya?. Mungkin yg sempet ke dealer bisa bantu fotoin. Sukur2 sdh ada yg drive test

Quote:Original Posted By roenk

klau benar ga bisa direbahkan kek naik odong odong, ga niat nih GM buat mobil nyaman


lapor gan. kemaren sudah hubungi dealer samping bnn cawang. katanya baru minggu depan bisa liat unitnya.
mohon infonya dong dimana di dealer mana yg udah ada unit displaynya
mau liat yg diesel
ini gan komparasi harga chevrolet spin vs harga toyota avanza vs harga daihatsu xenia vs harga suzuki ertiga. kayaknya masih worth it gan.

http://yudakuzuma.wordpress.com/2013...atau-worth-it/

mantep nih, gak papa deh varian maticnya cuma 1. toh udah biasa manual


Untuk kelas paling murah Di harga 139,7 jt, jelas chevrolet spin jauh lebih unggul dibandingkan avanza xenia bahkan ertiga sekalipun (harga diatas 145 juta semua). karena harga paling murah spin sudah dilengkapi ac triple blower, electric window depan belakang, audio yg cukup mewah serta immobilizer. sementara yang lain blm dilengkapi fitur ini.

Smile 

hmmmm.... tadinya sempet mikir pengen ganti zafira pake spin.
tapi rasanya masih lebih komplit fitur2 si sapi ya?
Quote:Original Posted By yk16
mohon infonya dong dimana di dealer mana yg udah ada unit displaynya
mau liat yg diesel


Salam kenal gan. mau share aja, Di dealer arteri pondok indah udah ada yg versi bensin. Sayang belum bisa test drive. Lokasi dealernya sebelum gandaria city, stelah belokan samping flyover kebayoran lama.
Bini langsung naksir, tadinya masih nimbang-nimbang ertiga atau evalia.

Before


After dengan velg 17"



Setelah nunggu lama akhirnya spin keluar juga, namun kecewa sekali dengan ground clearance yang cuma 15.7cm. padahal daerah ane banyak jalan bebatuan dan tidak rata.
Btw, agan2x ada yang tahu ga, kalau velgnya diganti yang lebih besar apakah bisa nambahin ground clearancenya? minimal setinggi avanza!
Quote:Original Posted By morinoz
Before


After dengan velg 17"


Gagah sekali memang tampilan Spin ini...jd bingung, pilih ini atau GL..Nunggu report yg sdh test drive dulu saja..
Quote:Original Posted By andromeda67
hmmmm.... tadinya sempet mikir pengen ganti zafira pake spin.
tapi rasanya masih lebih komplit fitur2 si sapi ya?


Spin katanya memang dirancang khusus utk bertarung di pasar tergemuk di Indonesia yaitu 7 seater MPV sekelas Avanza. Fiturnya tentu nggak bisa dibandingkan dg Zafira yg market utamanya saat ini utk pasar Eropa.
.
Quote:Original Posted By tambs
Setelah nunggu lama akhirnya spin keluar juga, namun kecewa sekali dengan ground clearance yang cuma 15.7cm. padahal daerah ane banyak jalan bebatuan dan tidak rata.
Btw, agan2x ada yang tahu ga, kalau velgnya diganti yang lebih besar apakah bisa nambahin ground clearancenya? minimal setinggi avanza!


Coba baca2 di http://otoklinik.otomotifnet.com/rea...und_clearance_

Si Ipin ini bisa naruh kursi roda gak ya di belakangnya, kursi roda dalam posisi berdiri dibelakang kursi baris ke 3.

R3 gak muat, GL sedikit lagi muat.
Quote:Original Posted By xposit
Si Ipin ini bisa naruh kursi roda gak ya di belakangnya, kursi roda dalam posisi berdiri dibelakang kursi baris ke 3.

R3 gak muat, GL sedikit lagi muat.


Coba cek foto2 bagasinya di http://motorwebargentina.com/2013/02...automatica-at/ kira2 muat nggak?
Tapi tetap harus masukin sendiri kursi rodanya ke bagasinya Spin utk memastikannya.
Quote:Original Posted By morinoz


Coba cek foto2 bagasinya di http://motorwebargentina.com/2013/02...automatica-at/ kira2 muat nggak?
Tapi tetap harus masukin sendiri kursi rodanya ke bagasinya Spin utk memastikannya.


Wuih lengkap Gan, foto2nya, terimakasih.
Klo lihat foto nya sih bisa kayaknya, emang pastinya harus dicoba.
Semoga bisa test drive Ipin

Test drive wartawan kompas

http://m.kompas.com/otomotif/read/2013/02/20/6728/Kesan.Pertama.Merasakan.Chevrolet.Spin

Kesan Pertama Merasakan Chevrolet Spin
Rabu, 20 Februari 2013 |

Bekasi, KompasOtomotif – Pada Sneak PreviewChevrolet Spin di Pondok Ungu, Bekasi kemarin (19/2), wartawan otomotif nasional diberi kesempatan menjajal MPV tujuh penumpang. KompasOtomotiflangsung mencoba sebagai penumpang.Tiga kali KompasOtomotif berpindah tempat, sebagai penumpang jok depan, tengah, dan belakang. Kesan awal, terasa nyaman. Spin menyediakan ruang cukup besar untuk kaki dan kepala. Sebagai penumpang depan, tidak ada masalah, jok ergonomis dapat memeluk badan dengan nyaman.Di depan pengemudi, terdapat kantung udara. Dijelaskan, kelengkapan keselamatan ditanamkan pada semua tipe. Bahan bahan dasbor dan panel pintu berkualias cukup baik.  Di kanan - wartawan tidak diizinkan menyetir - desain panel instrumen tampil menarik. Setir bergaya sporti  khas Chevrolet masa kini. Tombol lampu berada di dasbor. Untuk mengatur kaca spion, tombolnya ditempatkan di panel pintu. Saat mencoba sebagai penumpang tengah, jok terasa agak rendah sehingga kaki sedikit ”nangkring”. Penumpang dengan postur di atas 170 cm harus rela mengangkat kaki sedikit, meski ruang antara jok tengah dan depan cukup luas.Di luar kebiasaan, jok tengah dirancang dengan konfigurasi 60-40. Bagian yang pendek berada di sisi kiri. Padahal, untuk melipat jok tengah yang berukuran lebih pendek, biasanya dilakukan dari kiri, sesuai kebiasaan orang Indonesia, naik dari kiri. Jok paling belakang terasa sempit, hanya cocok untuk anak-anak atau penumpang dengan tinggi  tidak lebih dari 160 cm. Posisi jok juga rendah, sama dengan baris kedua.Double BlowerUntuk kenyamanan penumpang, GM melengkapi Spin dengan AC blower ganda. Untuk mengalirkan udara dingin melalui atap, digunakan empat lubang bulat yang bisa diatur arah dan kekuatan hembusannya: dua di tengah, dan dua di belakang. Dengan rancangan seperti ini, ruang untuk kepala tidak ”tersita" oleh panel AC tambahan. Ketika dites sebentar pada permukaan jalan bergelombang berukuran besar dan kecil (di depan dan samping), suspensi terasa agak keras. Namun saat penumpang penuh, menjadi mantap! 
Kalo saya kebalikan dgn agan ini. Kmrn seharian bandingin spin di xmalang dgn r3 disuzuki bekasi barat. Sempet kpincut spin,tp sayangnya bangku tegak dan keras. Kasihan nyonya dan anak2 kalo jalan jauh. Mungkin kalo saya bujangan,ambil spin, krn desain ok dan feature lengkap. Quote:Original Posted By coumo
Td ane udah liat spin di gancit... Mantep banget ternyata.. Trus yg bikin kesemsem karena ada maticnya.. Ane kemaren minat ertiga, tp stlh liat spin aslinya jd pengen spin... Oiya trus td nyoba duduk dikursi baris ketiga ternyata lutut ane ga mentok (ane 170cm) dan yg baris kedua nyaman2 aja meskipun emang ga bisa direbahin lagi sandarannya...


Lihat aslinya

Gan..

ane tadi abis mampir ke gandaria city untuk ngeliat spin.. abis penasaran seperti apa kalau aslinya. ane cobain masuk dan duduk yang warnah putih LTZ, kalau yang hitam LT ane cuma buka pintu dan lihat dari luar

info tinggi ane 176cm, berat 85Kg. (hehe termasuk beruang kutub ga ya)..
versi LTZ:
ane cobain duduk di kursi belakang baris ke 3, dengkul kaki ane masih pas dengan senderan bangku baris ke 2 ga mentok masih ada sisa 2 jari, telapak kaki agak masuk ke kolong bangku kursi ke 2 masih ok..enak..

terus cobain bangku baris ke 2, senderan di setel paling mentok ke belakang masih terbilang cukup nyaman walau tidak terlalu rebah banget.. dengkul kaki tidak mentok dan masih ada space 4-7 jari dari bangku depan (bangku depan kiri tidak terlalu mundur, tapi kalau bangku depan kanan mundur kebelakang banget)

lanjut pindah ke depan belakang setir, setir bisa di turun naikan,(mid,odometer ga kelihatan karena ga ada kunci kontaknya), posisi on/off lampu di kanan terpisah, kunci pintu di dashboard tinggal pencet..engkol bukaan pintu bagian dalem akan menekuk kedalem kalau kita pencet tombol kunci pintunya.. jadi ga ada tarikan ke atas kuncian pintu seperti dimobil ane .. matic,.. kaki enak lega.. posisi nya juga pas... begitu juga dgn kursi depan kiri..

LTZ bahan bangku beludru coklat,, kl LT seperti bahan nilon (atau apa sih namanya) licin gitu warna hitam

Buka pintu belakang ada semacam tombol karet di pencet maka terbuka pintunya..

Exterior cukup ok.. gagah untuk sekelas low MPV.. nah itu gan menurut ane..

ane tadi tanya FC nya 1L:KM?, ada salesnya bilang waktu itu dia sempet ikut test di sentul, dengan cara di gas kencang (bukan pelan atau konstan) dapet 1L:14KM.. hmm.. buat sekedar masukan ke ane.. tinggal test nanti yang real sebenernya di jalan macet, tol dalam kota, keluar kota.. bisa dpt berapa...

Yang kurang adalah test drive versi bensi A/T dan dieselnya nih..? mudah-mudahan segera ada unitnya..


Hmmm... ternyata pendapat orang beda2 ttg luas/sempitnya baris ketiga.. bahkan para awak media pun juga beda2 pendapatnya kalau dikaitkan dg tinggi badan masing2, jadi untuk saat ini poin kekurangan ini saya hapus dulu di halaman 1. Intinya memang harus coba duduk sendiri di baris ketiga utk luas/sempitnya dan juga baris kedua utk kenyamanan tegak tidaknya rebahan krn di kursi driver pun setelan reclining masing2 orang juga beda.
Mantap bro. Kalau ada fotonyavlebih wookkeh lagi.
Dimensi body kita hampir sama :-). Bagi kelas berat memang leg room driver sangat penting apalagi kalau mau minang matic. Kaki kiri banyak diam sehingga perlu daerah sandaran yg nyaman. Meski sama2 lebar 1690m tapi avanza sandaran lutut kaki kiri lebih ergonomis dibanding ertiga dan grand livina sehingga untuk jalan jauh lebih nyaman. Apalagi spin yg lebih lebar pasti akan lebih lega.

Quote:Original Posted By kdisel
Gan..

ane tadi abis mampir ke gandaria city untuk ngeliat spin.. abis penasaran seperti apa kalau aslinya. ane cobain masuk dan duduk yang warnah putih LTZ, kalau yang hitam LT ane cuma buka pintu dan lihat dari luar

info tinggi ane 176cm, berat 85Kg. (hehe termasuk beruang kutub ga ya)..
versi LTZ:
ane cobain duduk di kursi belakang baris ke 3, dengkul kaki ane masih pas dengan senderan bangku baris ke 2 ga mentok masih ada sisa 2 jari, telapak kaki agak masuk ke kolong bangku kursi ke 2 masih ok..enak..

terus cobain bangku baris ke 2, senderan di setel paling mentok ke belakang masih terbilang cukup nyaman walau tidak terlalu rebah banget.. dengkul kaki tidak mentok dan masih ada space 4-7 jari dari bangku depan (bangku depan kiri tidak terlalu mundur, tapi kalau bangku depan kanan mundur kebelakang banget)

lanjut pindah ke depan belakang setir, setir bisa di turun naikan,(mid,odometer ga kelihatan karena ga ada kunci kontaknya), posisi on/off lampu di kanan terpisah, kunci pintu di dashboard tinggal pencet..engkol bukaan pintu bagian dalem akan menekuk kedalem kalau kita pencet tombol kunci pintunya.. jadi ga ada tarikan ke atas kuncian pintu seperti dimobil ane .. matic,.. kaki enak lega.. posisi nya juga pas... begitu juga dgn kursi depan kiri..

LTZ bahan bangku beludru coklat,, kl LT seperti bahan nilon (atau apa sih namanya) licin gitu warna hitam

Buka pintu belakang ada semacam tombol karet di pencet maka terbuka pintunya..

Exterior cukup ok.. gagah untuk sekelas low MPV.. nah itu gan menurut ane..

ane tadi tanya FC nya 1L:KM?, ada salesnya bilang waktu itu dia sempet ikut test di sentul, dengan cara di gas kencang (bukan pelan atau konstan) dapet 1L:14KM.. hmm.. buat sekedar masukan ke ane.. tinggal test nanti yang real sebenernya di jalan macet, tol dalam kota, keluar kota.. bisa dpt berapa...

Yang kurang adalah test drive versi bensi A/T dan dieselnya nih..? mudah-mudahan segera ada unitnya..




×