KASKUS

agak jijay sh.. klo menurut ane sh lebih baik ditampung di septic tank trus diolah jadi biogas. lumpur sisa hasil biogas bisa dipake buat pupuk cair.. emang agak ribet tapi sebanding dengan hasilnya
kayaknya udah pernah liat di discovery cxhannel/ntional geographic. bahkan sudah diterapkan...

not something new. tapi biasa, krn ada label SMK jadi heboh.

Quote:Original Posted By alemulyant
repot gan.
1. harus nyari serbuk gergaji
2. bau pasti (karena kotoran ada disitu)
3. nyari tempat buat kompos bin
4. siapa yang mau bersihin tuh ember sampai bersih (kalau ane ga mau)
5. bersihin ember pakai air (sama aja boros air)


1. yang nyuruh nyari juga siapa, yang jual aja banyak
2. asal itu idung ga ditempelin deket sana juga ga bau, liat aja pasir sekitar ada banyak kotoran kucing bau ga?
3. yaelah timbang beli tong tempat aer aja, daripada bikin septic tank
4. masa ama sampah lu sendiri jijik , kalo ga mau upahin aja orang, masih banyak tuh pengangguran
5. air yang terbuang 1x bersihin ember mungkin sama dengan 1x air yang ente pake buat nyentor wc biasa

bilang aja lu ga mau usaha untuk berubah
Alah orang Garut jorok amit ya buang hajat di mana aja baru tau ane
good lah garut!
harus diapresiasi nih gaaan hasil karya anak bangsaa
wah bagus jg nih, hehehe

mantaabbbb

wew.. masih ada ya yg beginian...
Quote:Original Posted By Erick103.
ane kurang faham , jadi kotorannya ditimbun pake serbuk gergaji? manual gitu gan smuanya ?


memang bingung ya gan kalau tidak praktek langsung
wew, itu apan ya, kayanya ga asing. iiihh
wuih mantap nih Garut masuk HT
ane bantu
Wowww?. Nice trick
wah semua sampah manusia masih bisa di pake ya
hasil karya yang bagus juga..
itu kalo udah selesai cebok pake airnya dimana gan? harus jalan ke kolam gitu gan?? wew..

kalo yang males jangan berani coba2 pake ini, nanti embernya udah penuh masih di isi setoran lagi. haha
Nebayangin abis pup terus dibawahnya ada 'tahoy' numpuk. Bakal kebawa nyampe mimpi kayaknya
Tapi ini kreatif banget dan menurut ane ini wujud nyata dari go green (menyediakan kompos)
kacau juga ya masyarakat garut
gk ngerti ane sama mreka
Jijik gan tp kreatif
wahhh... ini baru calon siswa siswa penerus bangsa...
terus lah berkarya dan berkreativitas, jgn menjadi siswa yg hobinya tawuran
wow kreatif sangat penemuannya, walaupun asalnya dari luar tetep aja butuh penyesuaian lagi masuk indo, jadi ga mentah dari luar

mungkin klo ditambahin sedikit jadi lebih keren kali yah
menurut ane ini yang perlu ditambahin
1. kotak penampung serbuk gergaji
2. tanki penampung pup
3. torsion spring dan pedal
4. dll yang ane ga tau namanya

cara nambahinnya
1. buat ember menjadi seperti pipa (sisi tidak tertutup)
2. buat lubang di pinggir ember untuk jalur kotak penampung serbuk gergaji ke ember
3. buat lubang di tanki penampung pup untuk jalur dari ember ke pup (lubangnya harus sama besar dengan diamater ember)
4. pasang tutup di lubang tanki ke ember yang terhubung ke pedal di sisi luar closet, sehingga jika pedal diinjak, tutup terbuka dan pup masuk ke dalam tanki (menggunakan torsion spring sebagai pegas pendorong tutup untuk menutup kembali setelah tidak diinjak)
5. pasang tutup pada 2 buah "pintu" di jalur antara kotak penampung serbuk gergaji di ember, pasang torsion spring pada kedua pintu tersebut, pada pintu yang di ember defaultnya open, pada pintu di kotak penampung defaultnya close (istilahnya klo ga diapain2 pintu di ember tetep kebuka, tapi pintu di penampung serbuk ketutup)
6. sambungkan mekanik pedal yang membuka lubang closet ke tanki ke tutup penampung yang kearah ember

cara kerjanya
1. pup seperti biasa, jangan ada yang dibuat2 apalagi sambil akting
2. klo udah selesai injak pedal
3. lubang tanki terbuka, lubang dari jalur serbuk ke ember tertutup, lubang dari penampung serbuk ke jalur terbuka (pada saat ini jalur antara penampung serbuk dan ember terisi dengan serbuk kayu, dan pup jatuh ke dalam lubang kegelapan )
4. lepas pedal
5. lubang tanki tertutup, lubang dari jalur serbuk ke ember terbuka, lubang dari penampung serbuk ke ember tertutup (pada saat ini, sang pup telah berpindah tempat (klo pupnya ga lengket sih harusnya gelinding ke lubang kegelapan), lalu ember terisi dengan serbuk kayu yang ada di jalur penampung serbuk menutupi jejak2 sang pup)

yang perlu diperhatikan
1. tanki harus berukuran agak besar dan cukup mudah untuk dibawa2, karena tanki ini jika sudah penuh akan kita pindahkan isinya, anggap saja cukup untuk kebutuhan selama 6 bulan dengan beberapa tanki, jadi bisa dicycle penggunaan tankinya, ga perlu dicuci, abis dikeluarin isinya pasang lagi ketempatnya
2. jalur penampung serbuk harus dapat menampung serbuk kayu yang jumlahnya sama dengan serbuk kayu di ember setinggi 10-15cm

proses kerjanya mirip closet modern tapi di "tradisional" sehingga ongkos pembuatan jauh lebih irit dan tetap pada fungsi utamanya yaitu "menjaga ketersediaan air bersih"