KASKUS

Quote:Original Posted By rocktuno
Om sekalian, salam kenal, saya juga punya BMW R26, posisi di tanjungpinang, Kepri. Tapi saya kuliah di bandung, sering balik juga.

Mau nanya sama om sekalian, BMW saya kok lari nya "lemes" ya? Bahkan untuk kecepatan 60km/jam saya rasa dia kayak mau nangis. Trus semuanya goyang kayak mau rontok. Ada saran kah biar enak?

FYI, pengapian sudah CDI dan karburator pake TS125.


karburator kekecilan apa gan? motor ane juga gitu ko biasa gan motor tua tp anehnya lari 90 masih ok ok aja gan punya ane tapi geternya udah kayak gempa gan

mungkin agan mau spooring motornya dilempengin lagi velg jari2 nya ganti ban(kalau sudah keras dan gundul) dan sering2 cek packingnya bocor gak , seharusnya abis itu gada masalah gan

bengkel jatinegara

Quote:Original Posted By Kanou Kyousuke
Gan ikutan gabung, boleh ya? Hehe...

G jg minat sama BMW classic, ada rencana sih buat beli jg. Kemarin udah liat barangnya di daerah Jatinegara, bengkel motor khusus BMW classic gitu.

Masih apik sih gan, doain biar kebeli y gan.


Salam kenal
Benny


Gan,
Boleh tau alamat bengkel di jatinegara?

Salam,
Agus
Quote:Original Posted By RAZER


saran nya cdi dikembalikan ke platina lagi, trus mesin di turunkan setengah kemudian di skir klep tujuannya untuk mengembalikan kompresi mesin..
R26 kalo normal, enak banget.. stang piston nya pendek dan kaki2 nya empuk kayak R27...

semoga bisa membantu ya bro.. tetap semangat


Nah, kalo misalnya di kembalikan ke platina lagi, butuh budget berapa ya? Dan seperti yg saya baca di halaman sebelumnya, ada yg bilang pake platina cb 100. Itu berarti saya harus belanja apa lagi buat restorasi ke platina om razer?

Soalnya saya rada ragu sama bengkel di daerah sini, BSA salur saya pernah kehilangan pengapian platina 1 set, dan terpaksa skrg juga konversi ke CDI

Quote:Original Posted By shahriar


karburator kekecilan apa gan? motor ane juga gitu ko biasa gan motor tua tp anehnya lari 90 masih ok ok aja gan punya ane tapi geternya udah kayak gempa gan

mungkin agan mau spooring motornya dilempengin lagi velg jari2 nya ganti ban(kalau sudah keras dan gundul) dan sering2 cek packingnya bocor gak , seharusnya abis itu gada masalah gan


Karburator kekecilan? Masa iya gan?
Situ punya masih oke bisa 90, saya punya 60 aja udah mewek gan hahahahaha.

Masalah velg lurus gan, cuma kayaknya kaki belakang rada goyang dangdut gitu, kerasa pas nikung. Trus pas lepas kopling mau jalan kayak loncat2 gitu.
Salam kenal semuanya,
Akhirnya selesai juga baca 22 halaman
Kebetulan baru 2 minggu yang lalu saya ambil R25/3 setelah mimpi bertahun-tahun pengen mempunyai motor klasik. Pengen check up dulu nih motor ke tempat bro Yoyok di cikajang atas rekomendasi bro Razer juga, cuman belum ketemu waktunya. Pengen juga mengembalikan semua kelengkapan motor ke bentuk orisinil-nya meski cuman repro lokal.

Spoiler for My R25/3:
Quote:Original Posted By RAZER


kalo di R25/3, boring nya pakai punya R50 trus pistonnya R60, trus karbu nya R60, trus per klep pake sonic, trus kubah head di setting lagi, stang piston pakai punya R27 / R26 terus gigi ratio di gearbox di ganti se set punya gigi ratio R27, terus crown wheel gardan dan gigi pinion pakai konfigurasi 24/5.. koil pakai koil mobil, hmm lupa deh namanya tapi voltase nya besar, tapi koil nya bentuknya kecil warna merah.. trus kepala busi nya bisa pakai 0 ohm, aki bisa pakai aki gel yg ampernya besar, platina dan kelistrikan lain standar aja.. tapi platina bisa di setting lagi..

kalo dah gitu, silahkan khawatir kekuatan dan keawettan kaki2.. per, bushing per, sampai kanvas rem tromol dan juga rumah tromol hehehehe...



cieeee... independent nih ye hahahaha..
salam kenal njih ya mas bro mas bro jogja.. nanti kalo ke jogja lagi mampir2 ketemuan ya..



saran nya cdi dikembalikan ke platina lagi, trus mesin di turunkan setengah kemudian di skir klep tujuannya untuk mengembalikan kompresi mesin..
R26 kalo normal, enak banget.. stang piston nya pendek dan kaki2 nya empuk kayak R27...

semoga bisa membantu ya bro.. tetap semangat

wuih dewa bmw..
salam kenal om...
ntar klo motor ane ada masalah boleh tanya2 ya om :

Quote:Original Posted By shahriar
gimana nih agan2 sehat2 bmw nya?
bmw ane lagi bermasalah laher belakang kanannya agk keropos (biasa gan kemakan usia ) mau buka susah gan mana nyarinya kanibal make mobil lagi :capede :capede

btw bmw ane R25/3 gan.. terawat tp butuh repaint hahaha

lapor om..
sehat...soale jarang banget dipake

Quote:Original Posted By novipur
Salam kenal semuanya,
Akhirnya selesai juga baca 22 halaman
Kebetulan baru 2 minggu yang lalu saya ambil R25/3 setelah mimpi bertahun-tahun pengen mempunyai motor klasik. Pengen check up dulu nih motor ke tempat bro Yoyok di cikajang atas rekomendasi bro Razer juga, cuman belum ketemu waktunya. Pengen juga mengembalikan semua kelengkapan motor ke bentuk orisinil-nya meski cuman repro lokal.

Spoiler for My R25/3:


salam kenal om..
mantap nih motornya :
dulu sebelon beli R27 ane ngidam sama R25/3..
sayang belon jodoh
skr pengen nyari lagi duit udahrebutan ama sekolah anak

Penggantian kelistrikan dari original 6Volt DC ke 12 Volt DC dengan sistem Alternator dan atau pengembalian kelistrikan dari CDI/magnet ke sistem platina alternator 12 volt DC.

Terima kasih untuk Bapak Nino yang telah bercipta kreasi dalam hal kelistrikan alternator khususnya untuk diapplikasikan ke motor BMW antik klasik lansiran tahun 50 an, berkat beliau lah kita masih bisa menikmati teknologi 12 volt DC di motor2 bmw antik klasik yg asli nya 6 volt DC dan seperti yang kita rasakan 6 volt dc ini sudah semakin susah dan ribet untuk mencari dan merawatnya , seperti mencari bohlam2 lampu nya hingga aki nya.. walopun tetap masih ada sih...
Nah.. mari kita lihat apa sih yg perlu diganti dan dipersiapkan :
Gbr berikut adalah gambar alternator 12 volt pada R25/3 yang sudah jadi dan memakai otomatis dan platina dari Honda CB100.
Spoiler for Alternator:

1. Adalah rumah spull didalamnya terdapat bantalan-bantalan spull dan di tengahnya terdapat dinamo nya.
2. Adalah kondensor
3. Adalah piringan untuk platina
4. Adalah platina
5. Adalah otomatis platina
Rangkaian diatas tersebut kemudian diteruskan/berkesinambungan :
1. Koil 12 volt dc
2. Kabel busi dan busi
3. Cut out/untuk pengisian ke aki
4. Dan aki.
Alternator 12volt dc menganut aliran full wave dc, aki sangat amat berperan, istilahnya gak ada aki motor mati.. aki berperan penuh untuk memberi setrum ke platina yang diatur buka tutup nya oleh otomatis yg besaran api platina di filter oleh kondensor. Aki juga memberikan setrum ke koil yang selanjutnya busi dan platina dan otomatis saling bekerja menghasilkan api pengapian yang tepat sehingga kabut pembakaran dapat terbakar dengan baik dan pas dan mesin pun hidup.. brmmmm...
Nah.. perputaran mesin kemudian ke dinamo dan dengan segala kerumitannya dengan bantalan2 spull tadi kan menghasilkan strum/listirk, yg kemudian diteruskan ke cut out, di cut out inilah terdapat mekanis seperti platuk platina, yg berfungsi untuk meneruskan listrik yang dihasilkan dinamo tadi ke aki, seperti perputaran energi listrik lah intinya, aki ngeluarin listrik aki pun dapat masukkan listrik.. cut out pula lah yang mengatur besar kecil buka tutup listrik untuk ngisi ke aki, jadi harusnya tidak ada lagi overcharge atau malah tekor.
Di motor BMW yg kita bahas ini ada loh indikator pengisian : ngisi atau gak ngisi, indikator dalam bentuk lampu, bila pertama kali kontak on atau lagi langsam, lampu pengisian harus menyala (warna) Merah artinya gak ada pengisian / nge charge ke aki, namun bila gas mula diputar/plintir dan motor berjalan (saya gak tau di rpm brapa ya bro) maka lampu pengisian akan otomatis mati/tidak menyala merah artinya sedanga ada pengisian, atau bila ditemukenali hahahaha.. lagi jalan tapi kok lampu pengisian gak mati atau mati tapi ada nyala redup.. berarti ada yg salah dalam sistim pengisiannya alias siap2 tekor karena pengisian/charge gak sempurna.
Bila overcharge, indikatornya adalah (bila masih) aki basah air aki akan cepat habis.. bila aki kering dan gell hingga sekarang masih belom bisa diketahui kalo overcharge kecuali di akinya ada indikator tambahan. Tapi yang jelas menggunakan multitester / amper meter / voltmeter dapat dengan jelas terbaca dan itu bisa dengan tambahan2 alat2 dan atau sudah di setting dulu oleh pak Nino...
Paket Alternator versi Pak Nino :
R25/2/3 dan R26 dihargai : 2 juta rupiah dan R27 dihargai 1,7 juta rupiah.
Paket yang didapat hampir sama : rumah spull termasuk bantalan spull dan dinamo nya, piringan platina, platina dan otomatis platina honda CB100, kemudian cut out dan plus pemasangan hingga pengetest an.
Dari user nya membeli lagi koil (biasanya sudah sama kabel koil), werstan (tahanan / resistor koil), rumah kepala busi (chopp), dan aki 12 volt 7 atau 10 Amper, dan juga kabel body (karena urutan kabel body CDI/magnet beda loh dengan yang sudah dipasang alternator) Koil gartner 250rb rupiah, werstannya 60rb rupiah, kepala busi 10-20rb (standar jepangan), aki tergantung merek dan jenis ambilah lah 250rb, dan kabel body dibuat ulang lagi oleh mekanik/montir adalah 450rb + biaya jasa instalasi kelistrikan mekanik dirange 300 – 400 rb.
Well.. 3,5 – 4 jt paling gak perlu dipersiapkan...

Sumber : pengalaman sendiri dan Pak Nino dengan Brother Yoyok dari Red Cross BNC CBMOI Cikajang, kebayoran baru jakarta selatan

Salute
RAZER
Quote:Original Posted By rocktuno




Karburator kekecilan? Masa iya gan?
Situ punya masih oke bisa 90, saya punya 60 aja udah mewek gan hahahahaha.

Masalah velg lurus gan, cuma kayaknya kaki belakang rada goyang dangdut gitu, kerasa pas nikung. Trus pas lepas kopling mau jalan kayak loncat2 gitu.


ya gan problemnya mungkin di laher nya bisa jadi...
ban nya goyang gitu gan? kayak bisa mau copot kalo belok rada goyang belakangnya?
kalau masalah kopling mungkin coba distel kabelnya dulu..
kalau bermasalah bisa jadi plat koplingnya gan..
Quote:Original Posted By novipur
Salam kenal semuanya,
Akhirnya selesai juga baca 22 halaman
Kebetulan baru 2 minggu yang lalu saya ambil R25/3 setelah mimpi bertahun-tahun pengen mempunyai motor klasik. Pengen check up dulu nih motor ke tempat bro Yoyok di cikajang atas rekomendasi bro Razer juga, cuman belum ketemu waktunya. Pengen juga mengembalikan semua kelengkapan motor ke bentuk orisinil-nya meski cuman repro lokal.

Spoiler for My R25/3:


bidih mantep bener gan ngiri ane liatnya dibanding bmw ane ...
jok aja udah menganga
chroming knalpot aja udah hilang
Quote:Original Posted By kul13xpl0r4s1

wuih dewa bmw..
salam kenal om...
ntar klo motor ane ada masalah boleh tanya2 ya om :


lapor om..
sehat...soale jarang banget dipake



salam kenal om..
mantap nih motornya :
dulu sebelon beli R27 ane ngidam sama R25/3..
sayang belon jodoh
skr pengen nyari lagi duit udahrebutan ama sekolah anak



Wah om, kelihatan mantap karena ada efek fotografi juga

Kayanya mesti menyisihkan dana lagi untuk ngebangun ke orisinil ini motor..

Btw om, kita kayanya sama, saya orang Jogja yang lagi merantau, rumah di Serpong... Serpongnya mana om? salam kenal

Quote:Original Posted By RAZER


kalo di R25/3, boring nya pakai punya R50 trus pistonnya R60, trus karbu nya R60, trus per klep pake sonic, trus kubah head di setting lagi, stang piston pakai punya R27 / R26 terus gigi ratio di gearbox di ganti se set punya gigi ratio R27, terus crown wheel gardan dan gigi pinion pakai konfigurasi 24/5.. koil pakai koil mobil, hmm lupa deh namanya tapi voltase nya besar, tapi koil nya bentuknya kecil warna merah.. trus kepala busi nya bisa pakai 0 ohm, aki bisa pakai aki gel yg ampernya besar, platina dan kelistrikan lain standar aja.. tapi platina bisa di setting lagi..

kalo dah gitu, silahkan khawatir kekuatan dan keawettan kaki2.. per, bushing per, sampai kanvas rem tromol dan juga rumah tromol hehehehe...



cieeee... independent nih ye hahahaha..
salam kenal njih ya mas bro mas bro jogja.. nanti kalo ke jogja lagi mampir2 ketemuan ya..



saran nya cdi dikembalikan ke platina lagi, trus mesin di turunkan setengah kemudian di skir klep tujuannya untuk mengembalikan kompresi mesin..
R26 kalo normal, enak banget.. stang piston nya pendek dan kaki2 nya empuk kayak R27...

semoga bisa membantu ya bro.. tetap semangat


Widih, modifnya gede juga tuh ya bro, banyak juga yg dicari dan diubah.. cakep deh buat contekan nanti klo mau utik2 mesin lagi, sementara ini dulu aja deh pokoke jalan ga mogok, hehehe..
Jadi pengen main ke Cikajang nih, ketemu sama master2 BMW.. malu2in ga ya bawa BMW ane?

Salam,
Yogi

Quote:Original Posted By RAZER
Penggantian kelistrikan dari original 6Volt DC ke 12 Volt DC dengan sistem Alternator dan atau pengembalian kelistrikan dari CDI/magnet ke sistem platina alternator 12 volt DC.

Terima kasih untuk Bapak Nino yang telah bercipta kreasi dalam hal kelistrikan alternator khususnya untuk diapplikasikan ke motor BMW antik klasik lansiran tahun 50 an, berkat beliau lah kita masih bisa menikmati teknologi 12 volt DC di motor2 bmw antik klasik yg asli nya 6 volt DC dan seperti yang kita rasakan 6 volt dc ini sudah semakin susah dan ribet untuk mencari dan merawatnya , seperti mencari bohlam2 lampu nya hingga aki nya.. walopun tetap masih ada sih...
Nah.. mari kita lihat apa sih yg perlu diganti dan dipersiapkan :
Gbr berikut adalah gambar alternator 12 volt pada R25/3 yang sudah jadi dan memakai otomatis dan platina dari Honda CB100.
Spoiler for Alternator:

1. Adalah rumah spull didalamnya terdapat bantalan-bantalan spull dan di tengahnya terdapat dinamo nya.
2. Adalah kondensor
3. Adalah piringan untuk platina
4. Adalah platina
5. Adalah otomatis platina
Rangkaian diatas tersebut kemudian diteruskan/berkesinambungan :
1. Koil 12 volt dc
2. Kabel busi dan busi
3. Cut out/untuk pengisian ke aki
4. Dan aki.
Alternator 12volt dc menganut aliran full wave dc, aki sangat amat berperan, istilahnya gak ada aki motor mati.. aki berperan penuh untuk memberi setrum ke platina yang diatur buka tutup nya oleh otomatis yg besaran api platina di filter oleh kondensor. Aki juga memberikan setrum ke koil yang selanjutnya busi dan platina dan otomatis saling bekerja menghasilkan api pengapian yang tepat sehingga kabut pembakaran dapat terbakar dengan baik dan pas dan mesin pun hidup.. brmmmm...
Nah.. perputaran mesin kemudian ke dinamo dan dengan segala kerumitannya dengan bantalan2 spull tadi kan menghasilkan strum/listirk, yg kemudian diteruskan ke cut out, di cut out inilah terdapat mekanis seperti platuk platina, yg berfungsi untuk meneruskan listrik yang dihasilkan dinamo tadi ke aki, seperti perputaran energi listrik lah intinya, aki ngeluarin listrik aki pun dapat masukkan listrik.. cut out pula lah yang mengatur besar kecil buka tutup listrik untuk ngisi ke aki, jadi harusnya tidak ada lagi overcharge atau malah tekor.
Di motor BMW yg kita bahas ini ada loh indikator pengisian : ngisi atau gak ngisi, indikator dalam bentuk lampu, bila pertama kali kontak on atau lagi langsam, lampu pengisian harus menyala (warna) Merah artinya gak ada pengisian / nge charge ke aki, namun bila gas mula diputar/plintir dan motor berjalan (saya gak tau di rpm brapa ya bro) maka lampu pengisian akan otomatis mati/tidak menyala merah artinya sedanga ada pengisian, atau bila ditemukenali hahahaha.. lagi jalan tapi kok lampu pengisian gak mati atau mati tapi ada nyala redup.. berarti ada yg salah dalam sistim pengisiannya alias siap2 tekor karena pengisian/charge gak sempurna.
Bila overcharge, indikatornya adalah (bila masih) aki basah air aki akan cepat habis.. bila aki kering dan gell hingga sekarang masih belom bisa diketahui kalo overcharge kecuali di akinya ada indikator tambahan. Tapi yang jelas menggunakan multitester / amper meter / voltmeter dapat dengan jelas terbaca dan itu bisa dengan tambahan2 alat2 dan atau sudah di setting dulu oleh pak Nino...
Paket Alternator versi Pak Nino :
R25/2/3 dan R26 dihargai : 2 juta rupiah dan R27 dihargai 1,7 juta rupiah.
Paket yang didapat hampir sama : rumah spull termasuk bantalan spull dan dinamo nya, piringan platina, platina dan otomatis platina honda CB100, kemudian cut out dan plus pemasangan hingga pengetest an.
Dari user nya membeli lagi koil (biasanya sudah sama kabel koil), werstan (tahanan / resistor koil), rumah kepala busi (chopp), dan aki 12 volt 7 atau 10 Amper, dan juga kabel body (karena urutan kabel body CDI/magnet beda loh dengan yang sudah dipasang alternator) Koil gartner 250rb rupiah, werstannya 60rb rupiah, kepala busi 10-20rb (standar jepangan), aki tergantung merek dan jenis ambilah lah 250rb, dan kabel body dibuat ulang lagi oleh mekanik/montir adalah 450rb + biaya jasa instalasi kelistrikan mekanik dirange 300 – 400 rb.
Well.. 3,5 – 4 jt paling gak perlu dipersiapkan...

Sumber : pengalaman sendiri dan Pak Nino dengan Brother Yoyok dari Red Cross BNC CBMOI Cikajang, kebayoran baru jakarta selatan

Salute
RAZER


Racuuuuuunnnnnn....

Salam,
Yogi
Quote:Original Posted By shahriar


bidih mantep bener gan ngiri ane liatnya dibanding bmw ane ...
jok aja udah menganga
chroming knalpot aja udah hilang


Makasih om...
Itu jok masih bagus keliatannya aja, tapi itu busa biasa, ketapelnya aja las2an bengkel las gak jelas

Trus knalpot itu chroomnya juga udah ilang, dicat item dof sama empunya sebelumnya...

Kadang ngiri liat bmw2 tua yang masih mengkilap...
Quote:Original Posted By novipur


Makasih om...
Itu jok masih bagus keliatannya aja, tapi itu busa biasa, ketapelnya aja las2an bengkel las gak jelas

Trus knalpot itu chroomnya juga udah ilang, dicat item dof sama empunya sebelumnya...

Kadang ngiri liat bmw2 tua yang masih mengkilap...


Udah cakep itu om.. yang penting mesinnya dulu om, klo mesin enak, masalah bodi sih tinggal serahin bengkel spesialis bodi BMW udah kinclong lagi kayak baru om..

Boleh pinjem ga om?

Salam,
Yogi
Quote:Original Posted By yogipanjul


Udah cakep itu om.. yang penting mesinnya dulu om, klo mesin enak, masalah bodi sih tinggal serahin bengkel spesialis bodi BMW udah kinclong lagi kayak baru om..

Boleh pinjem ga om?

Salam,
Yogi


hehe... kemarin hari minggu saya pakai nih motor keliling komplek, pas 2 km jalan, knalpot lepas di posisi leher angsa, ternyata memang kendor sebelumnya, terpaksa deh motor dinaikin sampe rumah kembali dengan kondisi cetar membahana suaranya...

Quote:Original Posted By novipur


hehe... kemarin hari minggu saya pakai nih motor keliling komplek, pas 2 km jalan, knalpot lepas di posisi leher angsa, ternyata memang kendor sebelumnya, terpaksa deh motor dinaikin sampe rumah kembali dengan kondisi cetar membahana suaranya...



kalo dicopot tabung knalpotnya emang suaranya mantab yak, kayak Inggrisan juga, ketukan juga rendah, blang.. blang.. blang.. hehehe..

Salam,
Yogi
Quote:Original Posted By RAZER
Penggantian kelistrikan dari original 6Volt DC ke 12 Volt DC dengan sistem Alternator dan atau pengembalian kelistrikan dari CDI/magnet ke sistem platina alternator 12 volt DC.

Terima kasih untuk Bapak Nino yang telah bercipta kreasi dalam hal kelistrikan alternator khususnya untuk diapplikasikan ke motor BMW antik klasik lansiran tahun 50 an, berkat beliau lah kita masih bisa menikmati teknologi 12 volt DC di motor2 bmw antik klasik yg asli nya 6 volt DC dan seperti yang kita rasakan 6 volt dc ini sudah semakin susah dan ribet untuk mencari dan merawatnya , seperti mencari bohlam2 lampu nya hingga aki nya.. walopun tetap masih ada sih...
Nah.. mari kita lihat apa sih yg perlu diganti dan dipersiapkan :
Gbr berikut adalah gambar alternator 12 volt pada R25/3 yang sudah jadi dan memakai otomatis dan platina dari Honda CB100.
Spoiler for Alternator:

1. Adalah rumah spull didalamnya terdapat bantalan-bantalan spull dan di tengahnya terdapat dinamo nya.
2. Adalah kondensor
3. Adalah piringan untuk platina
4. Adalah platina
5. Adalah otomatis platina
Rangkaian diatas tersebut kemudian diteruskan/berkesinambungan :
1. Koil 12 volt dc
2. Kabel busi dan busi
3. Cut out/untuk pengisian ke aki
4. Dan aki.
Alternator 12volt dc menganut aliran full wave dc, aki sangat amat berperan, istilahnya gak ada aki motor mati.. aki berperan penuh untuk memberi setrum ke platina yang diatur buka tutup nya oleh otomatis yg besaran api platina di filter oleh kondensor. Aki juga memberikan setrum ke koil yang selanjutnya busi dan platina dan otomatis saling bekerja menghasilkan api pengapian yang tepat sehingga kabut pembakaran dapat terbakar dengan baik dan pas dan mesin pun hidup.. brmmmm...
Nah.. perputaran mesin kemudian ke dinamo dan dengan segala kerumitannya dengan bantalan2 spull tadi kan menghasilkan strum/listirk, yg kemudian diteruskan ke cut out, di cut out inilah terdapat mekanis seperti platuk platina, yg berfungsi untuk meneruskan listrik yang dihasilkan dinamo tadi ke aki, seperti perputaran energi listrik lah intinya, aki ngeluarin listrik aki pun dapat masukkan listrik.. cut out pula lah yang mengatur besar kecil buka tutup listrik untuk ngisi ke aki, jadi harusnya tidak ada lagi overcharge atau malah tekor.
Di motor BMW yg kita bahas ini ada loh indikator pengisian : ngisi atau gak ngisi, indikator dalam bentuk lampu, bila pertama kali kontak on atau lagi langsam, lampu pengisian harus menyala (warna) Merah artinya gak ada pengisian / nge charge ke aki, namun bila gas mula diputar/plintir dan motor berjalan (saya gak tau di rpm brapa ya bro) maka lampu pengisian akan otomatis mati/tidak menyala merah artinya sedanga ada pengisian, atau bila ditemukenali hahahaha.. lagi jalan tapi kok lampu pengisian gak mati atau mati tapi ada nyala redup.. berarti ada yg salah dalam sistim pengisiannya alias siap2 tekor karena pengisian/charge gak sempurna.
Bila overcharge, indikatornya adalah (bila masih) aki basah air aki akan cepat habis.. bila aki kering dan gell hingga sekarang masih belom bisa diketahui kalo overcharge kecuali di akinya ada indikator tambahan. Tapi yang jelas menggunakan multitester / amper meter / voltmeter dapat dengan jelas terbaca dan itu bisa dengan tambahan2 alat2 dan atau sudah di setting dulu oleh pak Nino...
Paket Alternator versi Pak Nino :
R25/2/3 dan R26 dihargai : 2 juta rupiah dan R27 dihargai 1,7 juta rupiah.
Paket yang didapat hampir sama : rumah spull termasuk bantalan spull dan dinamo nya, piringan platina, platina dan otomatis platina honda CB100, kemudian cut out dan plus pemasangan hingga pengetest an.
Dari user nya membeli lagi koil (biasanya sudah sama kabel koil), werstan (tahanan / resistor koil), rumah kepala busi (chopp), dan aki 12 volt 7 atau 10 Amper, dan juga kabel body (karena urutan kabel body CDI/magnet beda loh dengan yang sudah dipasang alternator) Koil gartner 250rb rupiah, werstannya 60rb rupiah, kepala busi 10-20rb (standar jepangan), aki tergantung merek dan jenis ambilah lah 250rb, dan kabel body dibuat ulang lagi oleh mekanik/montir adalah 450rb + biaya jasa instalasi kelistrikan mekanik dirange 300 – 400 rb.
Well.. 3,5 – 4 jt paling gak perlu dipersiapkan...

Sumber : pengalaman sendiri dan Pak Nino dengan Brother Yoyok dari Red Cross BNC CBMOI Cikajang, kebayoran baru jakarta selatan

Salute
RAZER


Santik sekali infonya om Razer, bisa jadi bahan pemikiran saya nih buat kalkulasi dana hehehehe.

Quote:Original Posted By shahriar


ya gan problemnya mungkin di laher nya bisa jadi...
ban nya goyang gitu gan? kayak bisa mau copot kalo belok rada goyang belakangnya?
kalau masalah kopling mungkin coba distel kabelnya dulu..
kalau bermasalah bisa jadi plat koplingnya gan..


Setelah di cek, ban tidak goyang om, cuma swingarm yg nempel ke gardan yg rada goyang. Ada solusi kah?



Buat perkenalan

Spoiler for Lagi pose:


Spoiler for Lagi tidur sama sepupunya:

Quote:Original Posted By rocktuno


Santik sekali infonya om Razer, bisa jadi bahan pemikiran saya nih buat kalkulasi dana hehehehe.



Setelah di cek, ban tidak goyang om, cuma swingarm yg nempel ke gardan yg rada goyang. Ada solusi kah?



Buat perkenalan

Spoiler for Lagi pose:


Spoiler for Lagi tidur sama sepupunya:



Widih, piaraannya keren2 masbro.. mantab.. jadi kangen jalan2 sama BMW saya nih..

Salam,
Yogi
Quote:Original Posted By RAZER
Penggantian kelistrikan dari original 6Volt DC ke 12 Volt DC dengan sistem Alternator dan atau pengembalian kelistrikan dari CDI/magnet ke sistem platina alternator 12 volt DC.

Terima kasih untuk Bapak Nino yang telah bercipta kreasi dalam hal kelistrikan alternator khususnya untuk diapplikasikan ke motor BMW antik klasik lansiran tahun 50 an, berkat beliau lah kita masih bisa menikmati teknologi 12 volt DC di motor2 bmw antik klasik yg asli nya 6 volt DC dan seperti yang kita rasakan 6 volt dc ini sudah semakin susah dan ribet untuk mencari dan merawatnya , seperti mencari bohlam2 lampu nya hingga aki nya.. walopun tetap masih ada sih...
Nah.. mari kita lihat apa sih yg perlu diganti dan dipersiapkan :
Gbr berikut adalah gambar alternator 12 volt pada R25/3 yang sudah jadi dan memakai otomatis dan platina dari Honda CB100.
Spoiler for Alternator:

1. Adalah rumah spull didalamnya terdapat bantalan-bantalan spull dan di tengahnya terdapat dinamo nya.
2. Adalah kondensor
3. Adalah piringan untuk platina
4. Adalah platina
5. Adalah otomatis platina
Rangkaian diatas tersebut kemudian diteruskan/berkesinambungan :
1. Koil 12 volt dc
2. Kabel busi dan busi
3. Cut out/untuk pengisian ke aki
4. Dan aki.
Alternator 12volt dc menganut aliran full wave dc, aki sangat amat berperan, istilahnya gak ada aki motor mati.. aki berperan penuh untuk memberi setrum ke platina yang diatur buka tutup nya oleh otomatis yg besaran api platina di filter oleh kondensor. Aki juga memberikan setrum ke koil yang selanjutnya busi dan platina dan otomatis saling bekerja menghasilkan api pengapian yang tepat sehingga kabut pembakaran dapat terbakar dengan baik dan pas dan mesin pun hidup.. brmmmm...
Nah.. perputaran mesin kemudian ke dinamo dan dengan segala kerumitannya dengan bantalan2 spull tadi kan menghasilkan strum/listirk, yg kemudian diteruskan ke cut out, di cut out inilah terdapat mekanis seperti platuk platina, yg berfungsi untuk meneruskan listrik yang dihasilkan dinamo tadi ke aki, seperti perputaran energi listrik lah intinya, aki ngeluarin listrik aki pun dapat masukkan listrik.. cut out pula lah yang mengatur besar kecil buka tutup listrik untuk ngisi ke aki, jadi harusnya tidak ada lagi overcharge atau malah tekor.
Di motor BMW yg kita bahas ini ada loh indikator pengisian : ngisi atau gak ngisi, indikator dalam bentuk lampu, bila pertama kali kontak on atau lagi langsam, lampu pengisian harus menyala (warna) Merah artinya gak ada pengisian / nge charge ke aki, namun bila gas mula diputar/plintir dan motor berjalan (saya gak tau di rpm brapa ya bro) maka lampu pengisian akan otomatis mati/tidak menyala merah artinya sedanga ada pengisian, atau bila ditemukenali hahahaha.. lagi jalan tapi kok lampu pengisian gak mati atau mati tapi ada nyala redup.. berarti ada yg salah dalam sistim pengisiannya alias siap2 tekor karena pengisian/charge gak sempurna.
Bila overcharge, indikatornya adalah (bila masih) aki basah air aki akan cepat habis.. bila aki kering dan gell hingga sekarang masih belom bisa diketahui kalo overcharge kecuali di akinya ada indikator tambahan. Tapi yang jelas menggunakan multitester / amper meter / voltmeter dapat dengan jelas terbaca dan itu bisa dengan tambahan2 alat2 dan atau sudah di setting dulu oleh pak Nino...
Paket Alternator versi Pak Nino :
R25/2/3 dan R26 dihargai : 2 juta rupiah dan R27 dihargai 1,7 juta rupiah.
Paket yang didapat hampir sama : rumah spull termasuk bantalan spull dan dinamo nya, piringan platina, platina dan otomatis platina honda CB100, kemudian cut out dan plus pemasangan hingga pengetest an.
Dari user nya membeli lagi koil (biasanya sudah sama kabel koil), werstan (tahanan / resistor koil), rumah kepala busi (chopp), dan aki 12 volt 7 atau 10 Amper, dan juga kabel body (karena urutan kabel body CDI/magnet beda loh dengan yang sudah dipasang alternator) Koil gartner 250rb rupiah, werstannya 60rb rupiah, kepala busi 10-20rb (standar jepangan), aki tergantung merek dan jenis ambilah lah 250rb, dan kabel body dibuat ulang lagi oleh mekanik/montir adalah 450rb + biaya jasa instalasi kelistrikan mekanik dirange 300 – 400 rb.
Well.. 3,5 – 4 jt paling gak perlu dipersiapkan...

Sumber : pengalaman sendiri dan Pak Nino dengan Brother Yoyok dari Red Cross BNC CBMOI Cikajang, kebayoran baru jakarta selatan

Salute
RAZER


Mantap nih, kebetulan ane lagi ngebangun R25 tapi pengapian nya gak ada
Quote:Original Posted By yogipanjul


Widih, piaraannya keren2 masbro.. mantab.. jadi kangen jalan2 sama BMW saya nih..

Salam,
Yogi


Salam juga mas yogi
Quote:Original Posted By yogipanjul


kalo dicopot tabung knalpotnya emang suaranya mantab yak, kayak Inggrisan juga, ketukan juga rendah, blang.. blang.. blang.. hehehe..

Salam,
Yogi


tapi jangan keseringan dilepas tabung nya yah.. masalah nanti di klep klep nya ..

Quote:Original Posted By rocktuno

Setelah di cek, ban tidak goyang om, cuma swingarm yg nempel ke gardan yg rada goyang. Ada solusi kah?

itu sepertinya ada masalah di bushing shock/karet dalam shock...
semoga bukan pinion dan crownwheel nya ya bro.. segera diperbaiki bro karena bisa merembet ke pinion dan crownwheel nya.. mahal lagi kalo dah kesitu. bongkar shock belakang as nya di cek, terus karet tahanan bawahnya diganti bentuknya bulat kayak donat, dan jgn lupa kasih gemuk yah jgn sampai kering...

Quote:Original Posted By culaba


Mantap nih, kebetulan ane lagi ngebangun R25 tapi pengapian nya gak ada


nah lo kok bisa ndak ada ? hehehe...

tambahan gambar2,
ini R25/3 yang sudah dirubah alternator 6volt nya ke 12 volt< tapi masih menggunakan rumah spull, piringan platina, platina masih orisinil bawaan nya :
Spoiler for original besi tua:


ini platina dan piringan platina beserta kondensor nya :

Spoiler for original rumah platina dan kondensor:


ini original otomatis / pembuka tutup platina :

Spoiler for original kipas otomatis:
Quote:Original Posted By rocktuno






Setelah di cek, ban tidak goyang om, cuma swingarm yg nempel ke gardan yg rada goyang. Ada solusi kah?



Buat perkenalan

Spoiler for Lagi pose:


Spoiler for Lagi tidur sama sepupunya:



wah gan keren amat bmw nya sebelahnya motor apa tu?
ane kurang tau solusinya tuh gan belom pernah dapet problem begitu gan..

go go
×