Quote:Original Posted By don1
mahasiswa cuma bisa belajar gan..........
biar kalangan atas yg bertindak , kami di sini tetap mendukung..


mahasiswa cuman bisa blajar ???? ente g paham arti mahasiswa!
ipk bukan jaminan gan..
yang penting usaha n kelakuan..
kalo kata di tipi' mah kudu BEJO
bener ga ya?
ya begitulah gan
nyimak dlu dah gan
Bener banget Gan, udah gitu ngejar IPK-nya pakai cara yg nggak halal..
ane ipk segitu biasa ajaa ah
nice share gan
wow ... Isi Trit TS tidak beda jauh Dengan ceramah slah satu Dosen Ane,Indonesia Teraniaya gan,,,Mngkin 20 tahun ke depan g akan ad lgi Mahasiswa Yg respect dgn nasib bangsanya sendiri
hebat nih agan
ane ip kpala 3 aja udah cenat cenut gan

sundul

bener juga gan
ane sebagai pemilik ip pas-pasan merasa tersindir gan
ipk ane cuma 2,5 gan /./.

setuju ane gan, matabelo

ngikut shared dikit ah,,

menarik juga nih trit,, ngikut shared dikit pengalaman ane pas kuliah mau nyari kerja nih gan

Jadi dulu pas ane di tingkat akhir temen2 ane lagi gencar2nya nyari kerja, dan kebanyakan mereka membidik perusahaan asing sebagai target utama yang mengharuskan mahasiswa yang mendaftar itu punya IPK >3, nah suatu hari pas salah satu perusahaan asing ngadain open recruitment dikampus ane dan temen2 ane heboh banget pada pengen ikut, ane pun penasaran dan ngeliat2 tuh persyaratannya apa aja, dan salahsatunya IPK >3 pada saat itu, sedangkan IPK ane waktu itu engap-engapan yaitu 2.6 (buka aib sendiri hahaha), tapi karena temen ane ngajakin ikut tes karna ada iming2 makan siang enak pas tes, akhirnyapun ane ngikut aja dengan memalsukan IPK ane waktu itu (maklumlah mahasiswa rantau, senin makan selasa puasa, wkwkwk). Akhirnya hari tes pun datang, dan ane cek temen2 ane yang notabene punya IPK super saiya 3 semua ngikut tes tersebut, kayaknya cuma ane yang malsuin IPK disana (karena urusan perut, wkwkw). akhirnya tes pun dimulai denga tahapan tes, kemampuan dasar, bahasa inggris sama terakhir interview dengan menggunakan bahasa inggris pula,, ane kaga minder gan dengan IPK segitu, karena ane lumayan bisa ngomong bahasa inggris lah sedikit dua dikt mah,, akhirnya tes pun selesei dan waktunya makan tiba (itu waktu yang ane sangat tunggu, wkwkwk), skip2 beberapa hari kemudian ane di telpon sama HRD nya perusahaan asing tersebut langsung, dan ane disuruh Medical Check up di salahsatu RS terkenal, ane pun kaget tralala lah waktu itu, dan ane tanya semua temen ane yang ikut tes waktu itu yang IPK nya supersaiya 3 kaga ada yang di telpon 1 pun,, NAH LOOO,,, akhirnya ane pun ngikutin tuh medical check up dan berjalan mulus, besoknya ane disuruh ngirim transkrip nilai dan pernyataan siap bekerja kapanpun setelah lulus,, (WADDUHH??) akhirnya anepun nelpon tuh HRD nya prusahaan bonafit dan ane berkata jujur apa adanya bahwa a IPK ane cuma 2,6 waktu itu, alhasil ane gagal bekerja di perusahaan minyak terbesar ke 5 di dunia tersebut,, hahahaha,, dan perusahaan itu lapor ke kampus ane, tp ane lolos dari hukuman kampus karena dianggap yang lalay itu dari pihak penyelenggara tes, dan ternyata ane pun di black list sama seluruh perusahaan minyak dan gas bumi selama setahun. tapi apakah ane nyelel, kaga layaw, beberapa bulan kemudian ane diterima di perusahaan BUMN terbesar di Indonesia dengan aset lebih dari 500 Triliun di seluruh Indonesia, dan saya merasa bangga bisa berkarya dan melayani negara ini.

Jadi menurut ane IPK diatas 3 itu emang sih penting, tapi ada yang lebih penting dari apa yang namanya IPK yaitu kejujuran dan kepuasan, juga jangan cuma siasiakan masa kuliahmu dengan hanya berkutat dengan diktat kuliah, tugas dosen dan bangku kelas, ilmu di dunia luar tuh kadang lebih berharga dari apa yang ada di kampus, walaupun tetep harus punya dasar yang kuat, ane dulu mahasiswa yang ga terlalu sering kuliah, yang banyak tidur dikelas, yang sering kesiangan kalo kuliah pagi, tapi tetep harus punya komunikasi sama temen2 di dalam maupun luar kampus. terima kasih.
ane setuju banget gan dengan pendapat ente

setidaknya ane pernah punya idealisme yang bisa ane perjuangkan..
meski kuliah 5th++

mungkin jaman sekarang udah gak ada yang namanya idealisme gan

ane cuman bisa bantu
nah itu dia masalahnya gan, yang ane liat sekarang ini mahasiswa itu lebih mentingin urusan akedemik dibanding softskill, makanya g jarang ane liat mahasiswa yang kerjanya kupu (kuliah-pulang"), sedih emang.
Quote:Original Posted By soteng18


baca dan pahami gan, ane bilang g sedikit brati g semua, ane bilang G SEMUA, kebanakan yang ane kenal aja kek gitu


gw cape sama TS, maen cara aman aja..
katanya diskusi tp kok gk keliatan diskusi..
dah gw cek dari page 1,
katanya no offense, tp komen"nya offense...
walaupun kgk terlalu vulgar..

dah gw rate 1 , dan tetep di opini gw mahasiswa demo = goblok .
mahasiswa gk mentingin akademis = tolol.

seperti opini ts ke ke mahasiswa yg ipknya gede..
cmn klo gw lebih frontal..
gw move on dulu dari disini..
ane bayar pajak dan 10 kebaikan yang ane lakukan and nae rasa kaga usah diceritain..Quote:Original Posted By soteng18


itu kan efek yang ente rasaian buat diri ente sendiri, trus apa yang bisa ente lakuin buat lingkungan dengan IP tinggi?


ane salut sama afgan eh agan cerita..Quote:Original Posted By okitkit
Misi gan, ane mau menyuarakan opini ane. Perkenalan dulu, ane lulusan teknik setrum2an di universitas negeri yang katanya nomor 1 di indonesia (ini rumornya gan) hahaha

Ane mau ngasih komentar tentang IPK 3.5. Ane punya temen yang sama sekali ngga kaya agan omongin. IPK dia bagus banget lah gan, selama perkuliahan dia udah melanglang buana ke luar negeri jadi exchange student. Kehidupannya? sangat luar biasa vokal. Dia ikut BEM dll.
Kalo menurut ane, agan cuma ngliat dari segi politik aja. Temen ane sekarang jadi dosen gan, lagi ambil beasiswa s2 di korea (kalo ngga salah). Dia mau mengubah tentang stigma pendidikan di Indonesia yang hanya berfokus pada nilai. Jadi di poin ini yang mau ane sampein, IPK tu jadi salah satu variabel yang bisa mendukung kehidupan agan, karena itu yang dilihat orang. Itu efek berantai gan, dapat IPK bagus, insyaAllah agan dapat balasan atas kerja keras agan (nyalin ujian temen juga kerja keras gan, kerja keras gimana caranya biar ngga ketahuan huahaha). Jadi dalam hal ini temen ane mikirin negara, tapi tidak dengan cara yang terlihat secara jelas. Siapa tau nanti temen ane jadi menteri pendidikan yang bisa membuat pendidikan Indonesia lebih baik.

Poin lain gan, kenapa kuliah lebih cepet dan dapet nilai bagus itu hal yang membanggakan. Ane cerita pengalaman ane. Ane pengen cepet lulus. Alasannya? Biar ngga ngebebanin orang tua. Ane pengen dapet nilai bagus. Alasannya? Biar orang tua bangga. Cuma itu gan. Ane sangat berterima kasih dengan orang tua ane. Emak ane pernah pesen kalau kenapa orang kuliah tinggi nilai harus bagus, itu buat modal. Btw, orang tua ane wiraswasta gan. Bokap pernah kuliah FEUI tapi keluar karena ngga punya duit. Nyokap ane lulusan SMA. Dan kata emak ane, ane harus jadi lebih baik daripada orangtua ane karena ane sekarang di atas kertas lebih berpendidikan dan berpikiran lebih luas.
Ane sekarang kerja di perusahaan punya korea. Emang sih jadi kacung, tapi gimana lagi, ekonomi yang punya andil di sini. Walaupun kacung, ente boleh tanya cita-cita ane. Ane pengen sekolah lagi gan, belajar di luar negeri supaya pola pikir ane ngga sempit. Setelah itu jadi kacung lagi, ngumpulin modal, buat usaha yang di mata internasional sangat bagus buat Indonesia. Syukur2 jadi politisi yang bisa membuat politik Indonesia bersih. Ngga semua berawal dari koar2 gan, Michael Bloomberg walikota new york seorang businessman. Tergantung niatnya aja gimana. Majuin diri sendiri gan, baru bisa majuin orang lain. Itu menurut ane.


Semoga opini ane tersampaikan dengan baik, maaf kalau ane nulisnya kacau. Maklum gan ngga pinter bikin essay hehe