KASKUS

Quote:Original Posted By sekopati


satu lagi belum disebut gan. si sh dengan paket++


paket ++ ny sh ap ya? se tw gw sh sdh tersingkir dr persaingan cmiiw
Yok bikin pro-kon

Su-35 pro
1. Gak perlu lagi latih pilot ama teknisi
2. jangkauna jauh , sekali terbang bisa langsung patroli Sabang-Merauke
3. daya angkut senjata besar
4. Radar udah AESA
5.Kalo beli tanker gak pusing gak perlu KC-135

Kontra
1. Anggaran
2. boros BBM
3. ngelatih orang dama nyiapin tempat

Pro
F-16 blok 52
1. Gak usah latih pilot ama teknisi
2. udah make AESA
3. multirole
4.efisein ama hemat BBM
5. standardisasi ammo cuman kudu beli AIM-120, Harpoon

Kontra
1. Anggaran lagi
2. kudu beli tanker pendukung karena sistem isi BBM nya make Flying boom ala USAAF

Pro
Grippen

Pro

1. harga lebih murah
2. maintenance dan flying cost separuh F-16 (menurut RTAF)
3. bisa standardisasi mesin dan senjata karena mesinnya sama dengan T-50 sementara senjata masang senjata AS yaitu AIM-9 dan AMRAAM
4. kemampuan radar AESA nya setara dengan Rafale, Super Hornet, MKM dan blok 60
5. Dudukan air intake yang tinggi serta kemampuan STOL membuat pesawat ini dapat dengan mdah digelar di wilayah Indonesia Timur maupun landasan kasar
6. Sudah menggunakan holographis HUD dan ECM yg lebih baik dr Su-30

Kons
1. Swedia pendukung GAM
2. jarak dan daya angkut senjata yg lebih kecil dr Rafale/MKK terutama bila melakukan misi serang permukaan
3.Tidak bisa menjadi mini AWACS seperti halnya rafale
4. hasil studi SWISS untuk kemampuan jelas masih di bawah Hornet, sekalipun akhirnya SWwiss memilih Grippen (pertimbnangan maintence cost yg murah)
5. menambah daftar amnmo lagi, karena Gripen menggunakan kanon kaliber 27mm

Rafale
menurut gw sukhoi tidaklah boros bbm, lah wong jarak jangkauannya saja jauh, otomatis operational costnya juga tinggi. Sukhoi tdk bisa disandingkan dengan pswt sekelas f16,hornet,etc, sangat beda klasifikasinya. Sukhoi penempur strategis dan hanya digunakan utk sasaran vital musuh yg jauh jaraknya. Utk patroli harian cocoklah pakai f16,T50,hawk,hornet,yak,etc.
Quote:Original Posted By merkapa
Yok bikin pro-kon

Su-35 pro
1. Gak perlu lagi latih pilot ama teknisi
2. jangkauna jauh , sekali terbang bisa langsung patroli Sabang-Merauke
3. daya angkut senjata besar
4. Radar udah AESA
5.Kalo beli tanker gak pusing gak perlu KC-135

Kontra
1. Anggaran
2. boros BBM
3. ngelatih orang dama nyiapin tempat

Pro
F-16 blok 52
1. Gak usah latih pilot ama teknisi
2. udah make AESA
3. multirole
4.efisein ama hemat BBM
5. standardisasi ammo cuman kudu beli AIM-120, Harpoon

Kontra
1. Anggaran lagi
2. kudu beli tanker pendukung karena sistem isi BBM nya make Flying boom ala USAAF

Pro
Grippen

Pro

1. harga lebih murah
2. maintenance dan flying cost separuh F-16 (menurut RTAF)
3. bisa standardisasi mesin dan senjata karena mesinnya sama dengan T-50 sementara senjata masang senjata AS yaitu AIM-9 dan AMRAAM
4. kemampuan radar AESA nya setara dengan Rafale, Super Hornet, MKM dan blok 60
5. Dudukan air intake yang tinggi serta kemampuan STOL membuat pesawat ini dapat dengan mdah digelar di wilayah Indonesia Timur maupun landasan kasar
6. Sudah menggunakan holographis HUD dan ECM yg lebih baik dr Su-30

Kons
1. Swedia pendukung GAM
2. jarak dan daya angkut senjata yg lebih kecil dr Rafale/MKK terutama bila melakukan misi serang permukaan
3.Tidak bisa menjadi mini AWACS seperti halnya rafale
4. hasil studi SWISS untuk kemampuan jelas masih di bawah Hornet, sekalipun akhirnya SWwiss memilih Grippen (pertimbnangan maintence cost yg murah)
5. menambah daftar amnmo lagi, karena Gripen menggunakan kanon kaliber 27mm

Rafale


berarti bagus buat gripen dong,, coz indonesia bisa lebih deket ma swedia,, toh selama saudara gam bisa jalan bareng ga masalah...

Quote:Original Posted By rocketer
menurut gw sukhoi tidaklah boros bbm, lah wong jarak jangkauannya saja jauh, otomatis operational costnya juga tinggi. Sukhoi tdk bisa disandingkan dengan pswt sekelas f16,hornet,etc, sangat beda klasifikasinya. Sukhoi penempur strategis dan hanya digunakan utk sasaran vital musuh yg jauh jaraknya. Utk patroli harian cocoklah pakai f16,T50,hawk,hornet,yak,etc.

itu dia gan.. artinya su35bm buat alternatif kfx/ifx masih perlu di kaji kan... soalnya banyak alternatif yang lebih sesuai..
Quote:Original Posted By merkapa
Yok bikin pro-kon

Su-35 pro
1. Gak perlu lagi latih pilot ama teknisi
2. jangkauna jauh , sekali terbang bisa langsung patroli Sabang-Merauke
3. daya angkut senjata besar
4. Radar udah AESA
5.Kalo beli tanker gak pusing gak perlu KC-135

Kontra
1. Anggaran
2. boros BBM
3. ngelatih orang dama nyiapin tempat
g
Pro
F-16 blok 52
1. Gak usah latih pilot ama teknisi
2. udah make AESA
3. multirole
4.efisein ama hemat BBM
5. standardisasi ammo cuman kudu beli AIM-120, Harpoon

Kontra
1. Anggaran lagi
2. kudu beli tanker pendukung karena sistem isi BBM nya make Flying boom ala USAAF

Pro
Grippen

Pro

1. harga lebih murah
2. maintenance dan flying cost separuh F-16 (menurut RTAF)
3. bisa standardisasi mesin dan senjata karena mesinnya sama dengan T-50 sementara senjata masang senjata AS yaitu AIM-9 dan AMRAAM
4. kemampuan radar AESA nya setara dengan Rafale, Super Hornet, MKM dan blok 60
5. Dudukan air intake yang tinggi serta kemampuan STOL membuat pesawat ini dapat dengan mdah digelar di wilayah Indonesia Timur maupun landasan kasar
6. Sudah menggunakan holographis HUD dan ECM yg lebih baik dr Su-30

Kons
1. Swedia pendukung GAM
2. jarak dan daya angkut senjata yg lebih kecil dr Rafale/MKK terutama bila melakukan misi serang permukaan
3.Tidak bisa menjadi mini AWACS seperti halnya rafale
4. hasil studi SWISS untuk kemampuan jelas masih di bawah Hornet, sekalipun akhirnya SWwiss memilih Grippen (pertimbnangan maintence cost yg murah)
5. menambah daftar amnmo lagi, karena Gripen menggunakan kanon kaliber 27mm

Rafale


su35bm msh pke pesa. baik su35bm dan blok 52, membutuhkan pelatihan pilot dan
teknisi krena 2 ini spesies yg berbeda dngn ap yg dimiliki TNI AU. blok 15 ocu jls beda dengn blok 52 dan su 27/30 jg beda dngn su35bm.
bdakan heavy dengan medium serta fungsi antra workhorse dan bukan krena spek ny akan beda. workhorse lbh d arahkan k patroli udara shg cost operational dan maintenance mnjdi bhn pertmbngan selain kemampuan peswt itu sendiri. dari pertmbngn ini mka gripen cocok utk workhorse sdngkan heavy menggunakan 35bm.

untuk studi swiss, di cek lg itu gripen c/d atw e/f. gripen e/f unggul dr sh dr segi combat range. e/f max speed mach 2 sdngkan sh max speed 1.8. dlm beberapa kemampuan jg bs d blng 11-12
namanya juga jualan gan... ngk boleh nyerah
@princeville katanya Irbis Su-35BM udah AESA gan

ok sekarang kita bandingankan F-16 C/D atau blok 40 berbanding grippen ama rafale aja gan

Kalo Grippen maintenance costnya USD 5.000 per hour , Rafale 16.500/hour kalo F-16C/D atau blok40 atau 52 berapa an?
drpd rempong2 ngomongin sukro yg jelas2 kemahalan buat alternatip KFX..
n Gripen dkk yg bakal obsolete pas 2020 knp ga pake pesawat ini aja gan

Spoiler for KFX 201 versi advance:
Quote:Original Posted By merkapa
@princeville katanya Irbis Su-35BM udah AESA gan

ok sekarang kita bandingankan F-16 C/D atau blok 40 berbanding grippen ama rafale aja gan

Kalo Grippen maintenance costnya USD 5.000 per hour , Rafale 16.500/hour kalo F-16C/D atau blok40 atau 52 berapa an?


irbis msh pesa, ini klo mengingat kmbli duel legendaris momod danube dngn alter egony (piss mod) cmiiw. gripen e/f flight per hour di 4000-5000 us$ sdng c/d di 3500-4000 us$. blok 40 di 6000-7500 us$.
Quote:Original Posted By merkapa
@princeville katanya Irbis Su-35BM udah AESA gan

ok sekarang kita bandingankan F-16 C/D atau blok 40 berbanding grippen ama rafale aja gan

Kalo Grippen maintenance costnya USD 5.000 per hour , Rafale 16.500/hour kalo F-16C/D atau blok40 atau 52 berapa an?


KOk gak ada yang megang Typhoon
Quote:Original Posted By Kernet.Merkava
drpd rempong2 ngomongin sukro yg jelas2 kemahalan buat alternatip KFX..
n Gripen dkk yg bakal obsolete pas 2020 knp ga pake pesawat ini aja gan

Spoiler for KFX 201 versi advance:


mahal gan.... ind nggk bkl mampu beli
Quote:Original Posted By nyetnyet1978


KOk gak ada yang megang Typhoon


wong hibah Mirage F-1 aja gak sanggup miara mau typhoon lagi
pro-kon Rafale

Update
Pro dan kons (dr thread lama)
Pro Rafale
1. ToT spares dan nilai tambah untuk PT DI
2. Kemampuan ECM yg lebih baik
3. Maintenance mesin setara dengan mesin barat yg sudah diopersikan TNI-AU
sehingga akan memudahkan pendidikan awak teknisi
4.Flight cost yg lebih murah Sukhoi (separuhnya)
5. kemampuan radar serta ECM yg lebih baik
6. Karena A-4 skyhawk TNI-AU itu dr Israel yg menggunakan kanon DEFA maka setidaknya kita masih memiliki ammo untuk DEFA di Rafale (bisa digunakan dalam latihan)
7. mkn dapet bnus dr Prancis, krn kita sudah beli Mistral, CESAR, Exo MM-40 dan 38.
8. Bisa beroperasi sebagai mini AWACS secara mandiri
9.Standardisasi AShM Exoxet yg saat ini digunakan di kapal perang dan KS kita
10 sedikitnya menunjukkan taring kita terhadap Super Hornet,MKM , F-15SG dan MKV plus yad J-15
11.Mengganti F-5E dan Hawk 200
12. Sudah menggunakan holographis HUD, plus stick di samping kanan, menambah nilai plus bagi para penerbang lulusan F-16
13. Rafale hanya butuh landasan 600m untuk take off dengan full load dan untuk landing sekitar 400m, sehingga akan memudahkan penggelaran di seluruh wilayah Indonesia
kons Rafale

1. Harga mahal
2.perubahan doktrin lagi
3.PT DI nggak akan sanggup menangani offset spares rafale
4.Tabrakan dengan program KFX
5. Pemerintah tidak siap dana karena udah ada Sukhoi dan F-16 serta program KFX
6. melatih awak teknisi
7. biaya operasinal kita tak mampu memaintenance fighter di atas 100 unit
8. Grippen lebih murah dan mesinnya sama seperti T-50 sehingga memudahkan standrdisasi mesin plus maintenancenya lebih murah dr Rafale (data RTAF)
9. kesulitan menaampung secara serentak karena banyak lanud yg tidak siap menampung fighter, kesulitaaan mempersiapkan SDM pilot dan teknisi
boleh juga neh tawaran Kamerad Rusky ... drpd dpt F16 usang meski katanya akan diapgred namun sampe kiamat pun tetap aja kalah setroooong sm punya Singapore & Aussie, blom lagi resiko diembargo......
lebih baik indonesia membeli sukhoi-35 BM, karna sukhoi-35 BM daripada barang bekas f-16.
dan tentunya perlu dicatat lagi negara asal pembuat sukhoi-35 BM (RUSSIA) tak pernah sekalipun mengembargo senjata negara kita, malah mereka yang menjadi sekutu utama kita dan memasok peralatan militer canggih pada kita sehingga pada zaman pak SOEKARNO negara kita disegani oleh negara lain bahkan menjadi salah satu negara dengan militer kuat diDUNIA (bukan hanya di asean saja)..
Quote:Original Posted By ariecahyono
lebih baik indonesia membeli sukhoi-35 BM, karna sukhoi-35 BM daripada barang bekas f-16.
dan tentunya perlu dicatat lagi negara asal pembuat sukhoi-35 BM (RUSSIA) tak pernah sekalipun mengembargo senjata negara kita, malah mereka yang menjadi sekutu utama kita dan memasok peralatan militer canggih pada kita sehingga pada zaman pak SOEKARNO negara kita disegani oleh negara lain bahkan menjadi salah satu negara dengan militer kuat diDUNIA (bukan hanya di asean saja)..


tapi satu yang mengganjal dari pesawat russia/soviet
mereka pirinsip maintenance-nya "repair by replace" beda dengan blok barat yang "repair by repair"

ilustrasinya gini..kalo motor bebek, gear no.2nya rusak..perawatan ala russki itu ganti 1 modul gearbox sekalian, yang isinya termasuk gear 1,3,4,5 yang gak rusak.. sedangkan perawatan ala blok barat, gear no.2 dicopot, bagian yang berkarat di-sandblast, kalo ga bisa diperbaiki baru direplace..di pasaran pun tersedia suku cadang spesifik gear no.2 doang

keuntungannya pesawat russia, teknisinya cuma perlu orang yang hapal dimana letak baut, tau gimana lepas-pasang suku cadang, kalo rusak ya satu modul diganti.. simple.. perawatan gak perlu fasilitas khusus, bisa di hangar dengan alat minimal..beda dgn blok barat yang teknisinya harus ahli, dan perlu fasilitas perawatan dengan alat lengkap..

kerugiannya buat negara dengan kantong cekak kaya kita ya harus beli suku cadang dalam bentuk modul, yang jelas lebih mahal..rusak satu bagian kecil aja, ganti dengan modul lengkap

pesawat russki itu murah di awal..perawatan dan suku cadangnya yang mahal..
karena kita udah punya fasilitas perawatan dan teknisi yang udah biasa megang F-16, kalo mau murah perawatannya mending ambil barang yang mesin ato partsnya gak beda jauh..
CMIIW
yg perlu di 'catat', bahwa faktor penentu keputusan pembelian alutsista adalah lebih banyak FAKTOR POLITIK STRATEGISNYA, banyak yg dipertimbangkan oleh para pembuat keputusan, harga murah,rendah biaya operasional, lebih 'modern' &batle; profen bukanlah jaminan akan dibeli. Sejarah telah menjadi pelajaran berhaga bagi para petinggi negeri ini dimana alutsista yg sangat dibutuhkan utk menjaga kepentingan nasional banyak yg groundid tak bisa terbang, yg masih operasionalpun tak boleh digunakan oleh negara pembuatnya, untunglah disaat seperti itu tidak ada negara lain yg berniat jahat, coba kalau ada negara lain yg nyerang saat itu. Itulah pelajaran berharga yg didapat yg membuat pemerintah RI akhirnya sadar dan membuat kebijakan pengadaan alutsista harus berimbang dari timur dan barat serta membangkitkan industri pertahanan dalam negeri. Yg jelas negara2 barat tidak mungkin akan kasih alutsista ke RI yg kecanggihannya melebihi tetangganya seperti singapura or australia walaupun RI punya kemampuan utk membelinya.
vote su-35 setrooooooooooooooooooong coz hibah f-16 + upgrade kan tar bakal datang, itu ae cukup buat patroli. mank mau beli pespur yang buat nambahin patroli lg ya. gak maju2 ah
vote antar F16 bekas ma Su35BM

alasannya F16 bekas sudah terbiasa dan karena hibah pasti akan murah ... tapi untuk kedepannya Su 35 BM layak dilirik kalo bisa di keteng seperti biasa sampai menjadi 1 skuadron
Quote:Original Posted By merkapa
pro-kon Rafale

Update
Pro dan kons (dr thread lama)
Pro Rafale
1. ToT spares dan nilai tambah untuk PT DI
2. Kemampuan ECM yg lebih baik
3. Maintenance mesin setara dengan mesin barat yg sudah diopersikan TNI-AU
sehingga akan memudahkan pendidikan awak teknisi
4.Flight cost yg lebih murah Sukhoi (separuhnya)
5. kemampuan radar serta ECM yg lebih baik
6. Karena A-4 skyhawk TNI-AU itu dr Israel yg menggunakan kanon DEFA maka setidaknya kita masih memiliki ammo untuk DEFA di Rafale (bisa digunakan dalam latihan)
7. mkn dapet bnus dr Prancis, krn kita sudah beli Mistral, CESAR, Exo MM-40 dan 38.
8. Bisa beroperasi sebagai mini AWACS secara mandiri
9.Standardisasi AShM Exoxet yg saat ini digunakan di kapal perang dan KS kita
10 sedikitnya menunjukkan taring kita terhadap Super Hornet,MKM , F-15SG dan MKV plus yad J-15
11.Mengganti F-5E dan Hawk 200
12. Sudah menggunakan holographis HUD, plus stick di samping kanan, menambah nilai plus bagi para penerbang lulusan F-16
13. Rafale hanya butuh landasan 600m untuk take off dengan full load dan untuk landing sekitar 400m, sehingga akan memudahkan penggelaran di seluruh wilayah Indonesia
kons Rafale

1. Harga mahal
2.perubahan doktrin lagi
3.PT DI nggak akan sanggup menangani offset spares rafale
4.Tabrakan dengan program KFX
5. Pemerintah tidak siap dana karena udah ada Sukhoi dan F-16 serta program KFX
6. melatih awak teknisi
7. biaya operasinal kita tak mampu memaintenance fighter di atas 100 unit
8. Grippen lebih murah dan mesinnya sama seperti T-50 sehingga memudahkan standrdisasi mesin plus maintenancenya lebih murah dr Rafale (data RTAF)
9. kesulitan menaampung secara serentak karena banyak lanud yg tidak siap menampung fighter, kesulitaaan mempersiapkan SDM pilot dan teknisi


ehm maaf ini pendapat nubiee
kalau ane lebih milih ini gan, syukur2 perancis mau kasih ToT + boleh bli mesin rafalenya buat ditaruh di program KF/IFX jadi sejalan dengan kemandirian negeri ini.

wong kita beli kasel 3 biji aja diminta tambah dana, trus PKR ama londo juga harganya mahal. kenapa kalau pespur harga mahal tapi dikasih ToT + boleh bli mesin rafale (kalau emang dikasih ya) ga mau.

apapun nanti yang datang saya tetap " Tabah Sampai Akhir"
×