Agan2 Udah ada yg Nonton Film nya blm, Tolong Info nya dong gan PM ..... Thank
Quote:Original Posted By avarrous
Agan2 Udah ada yg Nonton Film nya blm, Tolong Info nya dong gan PM ..... Thank


butuh info apa tentang filmnya ??? link nya ???

kurang jelas nih
Quote:Original Posted By avarrous
Agan2 Udah ada yg Nonton Film nya blm, Tolong Info nya dong gan PM ..... Thank


Kalau nggak salah judul filmnya ini nih. "Battles of empires fetih 1453"
Quote:Original Posted By avarrous
Agan2 Udah ada yg Nonton Film nya blm, Tolong Info nya dong gan PM ..... Thank


beli bajakannya ajah, bisa juga donglot
Fetih 1453




adakah yang sudah baca



Liat bagaimana john freely menggambarkan perang konstantinopel lain dari gambaran Roger Crowley....
ada yg bisa ngasih sumber gak
teknologi2 militer yg dipakai saat itu?
Gw baru taunya meriam badak
Quote:Original Posted By Yanisari.
adakah yang sudah baca



Liat bagaimana john freely menggambarkan perang konstantinopel lain dari gambaran Roger Crowley....


bru baca,gan....di buku "Perang yg Mengubah Sejarah"digambarkan Mehmed 2 ini sbg Sultan yg angkuh,pemabuk,n ambisius...hadeuh..

Quote:Original Posted By vonhermawan


bru baca,gan....di buku "Perang yg Mengubah Sejarah"digambarkan Mehmed 2 ini sbg Sultan yg angkuh,pemabuk,n ambisius...hadeuh..



Kebanyakan penulis Barat menggunakan sumber-sumber tertulis dari pihak Bizantin-kerajaan2 balkan dan sangat anti pada sumber-sumber lisan orang2 Turki sendiri. Pendapat saya, inilah yang memunculkan sisi negatif berbagai tokoh Islam di dunia barat. Misalnya klaim seperti buruknya perilaku Mehmet atau bahwa Penaklukan Konstantinopel adalah penaklukan berdarah dan tidak berperikemanusiaan.

Subjektivitas sumber-sumber dari Bizantin terlihat juga di masa-masa awal Perang Bizantin-Islam. Khalid ibn Walid, panglima pendahulu Mehmet dalam perang tersebut, diberitakan oleh penulis Bizantin memenangkan Pertempuran Yarmuk karena kebetulan saja, dibantu oleh badai gurun. Padahal dengan jelas, Dataran Yarmuk adalah lahan rerumputan subur di tepian Sungai Yarmuk, relatif jauh dari gurun tempat badai gurun berasal.

ane salut sama bangsa turkye zaman dolo...
mampu menaklukan kota yang sangat penting dizamannya yakni konstantinopel...

Quote:Original Posted By vonhermawan


bru baca,gan....di buku "Perang yg Mengubah Sejarah"digambarkan Mehmed 2 ini sbg Sultan yg angkuh,pemabuk,n ambisius...hadeuh..

[ig]http://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/2012/11/06/4313738_20121106114724.jpg[/img]


sempet liat ane di gramedia tuh buku,
Cuma sedikit pertempuran2 yang di masukkan ke dalam daftar padahal riwayat perang manusia yang sbegitu panjang dan masing2 punya efek yang mengubah sejarah.

kalo tentang citra negatif sultan mehmet sudah di obrolin di pej depan kok yang sumbernya banyak dipengaruhi unsur subyektivitas.
Di buku Istanbul Kota kekaisaran (John Freely) gak terlalu dibahas masalah sisi buruk si sultan



Quote:Original Posted By plonard


Kebanyakan penulis Barat menggunakan sumber-sumber tertulis dari pihak Bizantin-kerajaan2 balkan dan sangat anti pada sumber-sumber lisan orang2 Turki sendiri. Pendapat saya, inilah yang memunculkan sisi negatif berbagai tokoh Islam di dunia barat. Misalnya klaim seperti buruknya perilaku Mehmet atau bahwa Penaklukan Konstantinopel adalah penaklukan berdarah dan tidak berperikemanusiaan.

Subjektivitas sumber-sumber dari Bizantin terlihat juga di masa-masa awal Perang Bizantin-Islam. Khalid ibn Walid, panglima pendahulu Mehmet dalam perang tersebut, diberitakan oleh penulis Bizantin memenangkan Pertempuran Yarmuk karena kebetulan saja, dibantu oleh badai gurun. Padahal dengan jelas, Dataran Yarmuk adalah lahan rerumputan subur di tepian Sungai Yarmuk, relatif jauh dari gurun tempat badai gurun berasal.



spokat



Quote:Original Posted By VIRUZLine

ane salut sama bangsa turkye zaman dolo...
mampu menaklukan kota yang sangat penting dizamannya yakni konstantinopel...



Penaklukan Konstantinopel saat itu lebih besar unsur simbolisnya dari pada unsur ekonomisnya gan,(cmiiw)
Kota Konstantinopel sudah dalam keadaan sangat miskin dan cukup sekarat karena penjarahan pada perang "salib antar sesama" sebelum-sebelumnya, terkucil dr negara latin dan pengepungan oleh Ottoman sendiri.
Sebagian yang membuat kotanya terkenal karena kegigihan pasukan mempertahankan tembok2 bentengnya yang juga tangguh.

Quote:Original Posted By viyaz
kan byzantium tinggal konstantinopel doang pas itu wajar aje sekarat dulu kan kaya banget tuh gara" dagang masuk keluar narik bea dari eropa ama asia

kan balkan anatolia semuanya udeh keambil ama ottoman

yg dipake saat dardanelles sm yg perebutan konstantinopel itu beda. yg dipake buat dardanelles itu dibikinnya taun 1464, setelah penaklukan konstantinopel (gila yak meriam nya baru kepake 4 abad setelahnya ). yg bikin itu namanya munir ali, dia keinspirasi great bombard yang dipake pas pengepungan konstaninopel 1453 itu.

OOT, ane udah nonton fetih 1453 sebagian kemaren. keren juga filmnya, tapi hampir rada" ga ada nuansa islam gt




Film-nya emang sangat disesuaikan pasar masa kini gan...
Yg penting dapet kesan ketangguhan Mehmet Al Fatih dan pasukan Ottoman itu uda bagus.., meski ada bumbu BB++-nya
Padahal film ini gencar dipromosikan oleh rekan-rekan aktivis dakwah
Pengen tau tanggapan mereka saat melihat film yg dijadikan media dakwah justru mengandung maksiat

____
Maaf TS, ane sengaja out of topic. Ane heran ketika Al Fatih ini menyerbu dan menguasai Konstantinopel banyak orang menyebutnya sebagai "kemenangan" atau "tinta emas sejarah", tetapi ketika raja Aragorn dan ratu Isabella merebut tanah Andalus dari bangsa Moor justru dicap sebagai "pembantaian" atau "kejahatan". Gmn ya cara memahami logikanya, padahal Konstantinopel pra-Al Fatih adalah tempat yg aman, makmur dan kuat, spt Andalus di bawah bangsa Moor, ya nggak sih?

Spoiler for cekidot:

Quote:Original Posted By krona
Maaf TS, ane sengaja out of topic. Ane heran ketika Al Fatih ini menyerbu dan menguasai Konstantinopel banyak orang menyebutnya sebagai "kemenangan" atau "tinta emas sejarah", tetapi ketika raja Aragorn dan ratu Isabella merebut tanah Andalus dari bangsa Moor justru dicap sebagai "pembantaian" atau "kejahatan". Gmn ya cara memahami logikanya, padahal Konstantinopel pra-Al Fatih adalah tempat yg aman, makmur dan kuat, spt Andalus di bawah bangsa Moor, ya nggak sih?

Spoiler for cekidot:



Soalnya di sini banyakan yang melihat sejarah dari sudut pandang Islam. Kalau dari sudut pandang Yunani Kristen Ortodoks, kekalahan Konstantinopel dipandang sebagai bencana. Sama seperti pandangan Islam terhadap runtuhnya kekhalifahan di tangan Hulagu Khan dan Kemal Ataturk.
Quote:Original Posted By namakuhiroko




Film-nya emang sangat disesuaikan pasar masa kini gan...
Yg penting dapet kesan ketangguhan Mehmet Al Fatih dan pasukan Ottoman itu uda bagus.., meski ada bumbu BB++-nya
Padahal film ini gencar dipromosikan oleh rekan-rekan aktivis dakwah
Pengen tau tanggapan mereka saat melihat film yg dijadikan media dakwah justru mengandung maksiat

____


Iya gan sayang banget
Istri Sultan juga ga pake kerudung di situ gan
Masih mending film Kingdom of Heaven yg notabene buatan Hollywood.

Ni film kayaknya emang cuma buat hiburan dan 'propaganda' orang Turki aja.
sip gan isi tritnya, tapi beberapa ane dah tahu dan lumayan bisa nambah wawasan, kisah kerajaan ottoman tu ada di materi pembelajaran sma kls 2 gan
ijin nambah Mujahidin satu lagi gan, tidak kalah serunya , dari tanah Libya ... namanya Umar Mukhtar yang udah pernah nonton Lion Of the DESERT pasti udah kenal. lebih jelasnya bisa klik sini
Quote:Original Posted By namakuhiroko




Film-nya emang sangat disesuaikan pasar masa kini gan...
Yg penting dapet kesan ketangguhan Mehmet Al Fatih dan pasukan Ottoman itu uda bagus.., meski ada bumbu BB++-nya
Padahal film ini gencar dipromosikan oleh rekan-rekan aktivis dakwah
Pengen tau tanggapan mereka saat melihat film yg dijadikan media dakwah justru mengandung maksiat

____


ya gan kecewa banget gw nontonnya....terlalu bergaya hollywood......
peristiwa yang amat penting seperti pemindahan banyak kapal melalui darat hanya semalam malah gak dapet porsi yang layak,,,,yang porsi berlebihan malah si gondrong brewok tuh siapa yang terlalu heroik dan lebai....belum lagi ada kyai yang seperti diindosiar tuh....hancur dah nih film

jauh dari gambaran gw sebelumnya...masih bagusan kemana-mana film omar
Quote:Original Posted By priapendiam


ya gan kecewa banget gw nontonnya....terlalu bergaya hollywood......
peristiwa yang amat penting seperti pemindahan banyak kapal melalui darat hanya semalam malah gak dapet porsi yang layak,,,,yang porsi berlebihan malah si gondrong brewok tuh siapa yang terlalu heroik dan lebai....belum lagi ada kyai yang seperti diindosiar tuh....hancur dah nih film

jauh dari gambaran gw sebelumnya...masih bagusan kemana-mana film omar


Yg gondrong itu kalo di film namanya Hasan.
Kayaknya sih dia itu Ulubatli Hasan, panglima Janissary yg emang wafat waktu pengepungan dengan siege tower.
Ga logis banget kan gan, masak panglima Janissary pake baju ketek begitu

Kalo yg kiayi itu Syaikh Aaq Syamsudin gan. Beliau gurunya al-Fatih sejak kecil. Konon beliau masih ada nasab dengan sayyidina Abu Bakar Ash-Shiddiq.
Di film, sosoknya malah baru muncul belakangan, padahal beliau ini salah satu orang yg paling dekat dan dihormati al-Fatih.
Quote:Original Posted By fadhil_ks


Yg gondrong itu kalo di film namanya Hasan.
Kayaknya sih dia itu Ulubatli Hasan, panglima Janissary yg emang wafat waktu pengepungan dengan siege tower.
Ga logis banget kan gan, masak panglima Janissary pake baju ketek begitu

Kalo yg kiayi itu Syaikh Aaq Syamsudin gan. Beliau gurunya al-Fatih sejak kecil. Konon beliau masih ada nasab dengan sayyidina Abu Bakar Ash-Shiddiq.
Di film, sosoknya malah baru muncul belakangan, padahal beliau ini salah satu orang yg paling dekat dan dihormati al-Fatih.

namanya juga film gan
kan disesuaikan dengan pasar yg ada

lagian juga sepertinya tergantung peran dibelakang layar seperti produser, sutradara, penulis skenario/naskah
Film tentang apa gan ???