KASKUS

^^
Ngandelin Hibah mau sampe kapan?
Ingat aja KFX itu kan juga program lama, ntar juga 2020 pesawat baru flight test. paling2 2025 baru masuk produksi

Pada saat itu memang F-16 hibah kita udah mau habis umurnya dan siap ganti sama KFX
Quote:Original Posted By cristonie


mending ttp pake FALCON JA lah coz TNI-AU dah terbiasa dan memudahkan logistik, GA USAH BELI LAGI Gan cukup hibah 24 + 10 F-16 Block 32 dgn kemampuan BVR + RUDAL AMRAAM dah OK
spt rencana awal SU-35 setuju dibeli sbg KANDIDAT KUAT PENGGANTI F-5 UTK NAMBAH SKADRON SUKHOI,
sy ttp yakin dg Dua jenis FIGHTER ini saja TNI-AU mampu mengamankan langit indonesia

mau ampe taun berapa falcon terus
kalo alesannya terbiasa , dulu AU juga ga terbiasa pake sukhoi setelah berpuluh2 tahun ga pake armada rusia . . . .

Quote:Original Posted By cristonie
mending ttp pake FALCON JA lah coz TNI-AU dah terbiasa dan memudahkan logistik, GA USAH BELI LAGI Gan cukup hibah 24 + 10 F-16 Block 32 dgn kemampuan BVR + RUDAL AMRAAM dah OK
spt rencana awal SU-35 setuju dibeli sbg KANDIDAT KUAT PENGGANTI F-5 UTK NAMBAH SKADRON SUKHOI,
sy ttp yakin dg Dua jenis FIGHTER ini saja TNI-AU mampu mengamankan langit indonesia


walahh, kalau Block 32 saya mah ogahh bu / pak :

pada mau dijadiin QF-16 buat target live buat uji rudal itu Block 32 ke bawah

maksud ku ya Block 60 ke atas lengkap dengan radar AESA, piranti pemindai infra merah IRST ama penanda Sniper XR
Quote:Original Posted By MrBhass


tumpang tindih apaan?
Role nya beda kan?

Hawk itu apa? Subsonic Light Attack Aircraft.
F-16? Medium Multirole Supersonic Combat Aircraft.

Sebelah mana pernyataan saya yang tumpang tindih?
Coba baca-baca dulu deh pengadaan dulu gimana terus spek tiap pesawat apa yang dibeli?

Lagipula misalnya ada tumpang tindih apa masalahnya?


untuk fighter sepertinya kok rumit TNI AU pengklasifikasian rolenya?
Quote:Original Posted By opanktmui

mau ampe taun berapa falcon terus
kalo alesannya terbiasa , dulu AU juga ga terbiasa pake sukhoi setelah berpuluh2 tahun ga pake armada rusia . . . .



he..he..he realistis sj kok pemikiran nubi Gan ga muluk2 kan falcon KAGA ADA MATINYA secara KEMAMPUAN sama lockmart diupdate trus mengikuti perkembangan teknologi, AMERIKA ja blum ngandangin ni pesawat
klo seandainya KFX BATAL sy kok pilih TNI-AU LANGSUNG BELI FIFTH GEN FIGHTER BISA J-31, F-35, PAKFA mungkin......
kfx/ifx bukannya ud sampe prototype, kalau korea ngebatalin ap kita gak bisa ngembangain sendiri, demi masa depan? ya klo untuk sementara ikut vote
su35 deh
Quote:Original Posted By Flanker4INA
untuk fighter sepertinya kok rumit TNI AU pengklasifikasian rolenya?


pan udah ada TS = Tempur Sergap TT = Tempur Taktis TL = Tempur Latih

(cmiiw)
Quote:Original Posted By fach123
kfx/ifx bukannya ud sampe prototype, kalau korea ngebatalin ap kita gak bisa ngembangain sendiri demi masa depan? ya klo untuk sementara ikut vote
su35 deh


baru model skala tepatnya kang
Quote:Original Posted By an an


baru model skala tepatnya kang

owh gitu, berarti baru bikin mainan yg kecil2 itu dong...
kirain ud sampe manaaa gitu,
brati kita gak bisa buat pesawat tempur dong klo sampe batal? mau mengharap dari mana lagi..............
Quote:Original Posted By an an


walahh, kalau Block 32 saya mah ogahh bu / pak :

pada mau dijadiin QF-16 buat target live buat uji rudal itu Block 32 ke bawah

maksud ku ya Block 60 ke atas lengkap dengan radar AESA, piranti pemindai infra merah IRST ama penanda Sniper XR


salken Dont worry Gan waaah mosok ga tau BLOCK 32 kita ga sembarangan dgn 750 juta US upgrade BIAR rasa BLOCK 50/52 TUH
mw ditambhin mcm2 kek agan sebut diatas gampang bsa diatur ..........
but wani piroo?????
Quote:Original Posted By Flanker4INA


untuk fighter sepertinya kok rumit TNI AU pengklasifikasian rolenya?


Quote:Original Posted By an an


pan udah ada TS = Tempur Sergap TT = Tempur Taktis TL = Tempur Latih

(cmiiw)


Yang repot kan pemahaman si Flanker4INA doang
Lha udah jelas koq. Skyhawk kodenya TT. Hawk 209 kodenya TT.
Sukhoi dan F-16 kodenya TS. Lha sekarang ribetnya sebelah mana?

Keliatan koq role Skyhawk yang TT digantikan Hawk yang TT juga.

Quote:Original Posted By fach123
kfx/ifx bukannya ud sampe prototype, kalau korea ngebatalin ap kita gak bisa ngembangain sendiri, demi masa depan? ya klo untuk sementara ikut vote
su35 deh


Prototype apaan? Lha baru scale model doang koq
spek aja aja belum fixed. Ngembangin sendiri? wani piro?
riset pesawat tempur itu muahal
Quote:Original Posted By MrBhass





Prototype apaan? Lha baru scale model doang koq
spek aja aja belum fixed. Ngembangin sendiri? wani piro?
riset pesawat tempur itu muahal


yah, moso yg punya tambang emas terbesar, gak punya wani buat riset?..
Quote:Original Posted By fach123


yah, moso yg punya tambang emas terbesar, gak punya wani buat riset?..


Riset juga ada itung2an untung ruginya.
Situ mending mana? keluar mahal dapet dikit?
atau dengan jumlah serupa dapet banyak?

Dulu Indonesia kebanyakan riset pesawat liat aja hasilnya sekarang...
ada yang riset udah selese tapi gak diproduksi produksi kan?
Quote:Original Posted By MrBhass




Yang repot kan pemahaman si Flanker4INA doang
Lha udah jelas koq. Skyhawk kodenya TT. Hawk 209 kodenya TT.
Sukhoi dan F-16 kodenya TS. Lha sekarang ribetnya sebelah mana?

Keliatan koq role Skyhawk yang TT digantikan Hawk yang TT juga.



Prototype apaan? Lha baru scale model doang koq
spek aja aja belum fixed. Ngembangin sendiri? wani piro?
riset pesawat tempur itu muahal


knp Tempur Sergapnya pake F-16 dan Sukhoi? udah gitu Sukhoinya 2 jenis pula....
buat patroli pake Hawk?

kok gak sederhana kayak perancis atau negara2 NATO yg lain?
Quote:Original Posted By MrBhass


Riset juga ada itung2an untung ruginya.
Situ mending mana? keluar mahal dapet dikit?
atau dengan jumlah serupa dapet banyak?

Dulu Indonesia kebanyakan riset pesawat liat aja hasilnya sekarang...
ada yang riset udah selese tapi gak diproduksi produksi kan?



iy juga seh,
beli penting untuk saat ini,
riset juga gak kalah penting.
gini aj deh, setengah buat beli setengah lagi buat riset, gimana? deal

brarti klo kita cuma suka makan nasi dan gak bisa menanam suatu saat kita harus siap buat makan singkong karna gak ada petani yang mau jual berasnya..

ganti sama su35?
yg membuat proyek i/kfx jadi sangat berarti kan karena unsur "kemandirian" dalam produksi pesawat tempur (meski masih ambigu juga sih arti joint produksinya ), nah klo i/kfx batal berarti yg gantiin yg juga mau kerja sama produksi, klo su35 mau dan bisa di produksi dan dikembangkan di indonesia sendiri ya gpp, tpi klo cuma beli su35 tanpa bisa bikin sendiri ya sama aja boong...
Quote:Original Posted By Flanker4INA


knp Tempur Sergapnya pake F-16 dan Sukhoi? udah gitu Sukhoinya 2 jenis pula....
buat patroli pake Hawk?

kok gak sederhana kayak perancis atau negara2 NATO yg lain?


Tempur Sergap itu buat pesawat yang role utama air to air.
Sukhoi ada 2 kan beda jenis to? yang satu single seater satu lagi two seater dengan Su-30 ada kelebihan untuk Anti Shipping strike mission dan Su-27 untuk air superiority.

F-16 juga untuk tempur sergap juga

Hawk? meski dia kemampuan air to air tidak sebagus F-16 tapi masih ada juga to? Patroli pake hawk juga lebih murah dan toh ini juga masa damai, bukan situasi perang dimana patroli kemungkinan besar berakhir tembak-tembakan

Sesederhana Prancis?
Prancis emang apaan alutsistanya?

Medium fighternya aja ada beberapa macem koq
Ada Rafale, Mirage-2000
Untuk Mirage-2000 sendiri ada 4 varian lho aslinya.

Kenapa gak butuh twin engine heavy fighter? karena wilayahnya kecil
Indonesia wilayah gede. Kalo liat pola di kita lebih kayak USAF sih
ada Medium Multirole Fighter, sama Heavy Multirole Fighter, serta ground attack fighter. F-15 nya AS sendiri kan ada 2 tipe, yaitu F-15E Strike Eagle dan F-15C Eagle.
Quote:Original Posted By MrBhass


Tempur Sergap itu buat pesawat yang role utama air to air.
Sukhoi ada 2 kan beda jenis to? yang satu single seater satu lagi two seater dengan Su-30 ada kelebihan untuk Anti Shipping strike mission dan Su-27 untuk air superiority.

F-16 juga untuk tempur sergap juga

Hawk? meski dia kemampuan air to air tidak sebagus F-16 tapi masih ada juga to? Patroli pake hawk juga lebih murah dan toh ini juga masa damai, bukan situasi perang dimana patroli kemungkinan besar berakhir tembak-tembakan

Sesederhana Prancis?
Prancis emang apaan alutsistanya?

Medium fighternya aja ada beberapa macem koq
Ada Rafale, Mirage-2000
Untuk Mirage-2000 sendiri ada 4 varian lho aslinya.

Kenapa gak butuh twin engine heavy fighter? karena wilayahnya kecil
Indonesia wilayah gede. Kalo liat pola di kita lebih kayak USAF sih
ada Medium Multirole Fighter, sama Heavy Multirole Fighter, serta ground attack fighter.
F-15 nya AS sendiri kan ada 2 tipe, yaitu F-15E Strike Eagle dan F-15C Eagle.


Emang kita belajarnya dari situ kok, pas jamannya Orla aja pembagian kode dan distribusi TNI AU masih setia menggunakan pola barat walaupun dengan alutsista sebagian besar buatan Warsawa Pact (bisa dilihat dari pola penamaan skuadron bomber, buru sergap, tempur taktis dll yang digunakan TNI AU saat itu).

Sebenarnya jumlah Falcon 40-an ditahun 2014 nanti bakalan masih kurang banget lho, jaman Orba aja targetnya sebenarnya 64 Falcon. Menurut ane Falcon harus ditambah lagi buat Workhorse TNI AU.

Su 35 menurut ane sangat baik untuk diakuisisi oleh TNI AU sebagai air superiority fighter bukan sebagai cadangan kalau program KFX gagal. Karena bagaimanapun juga menggunakan Su 35 sebagai workhorse pengganti F-16 sangatlah tidak bijak dari sisi ekonomis. Padanan pengganti F-16 sebagai workhorse yang ada dipasaran ya F-16 block 52/60 Viper, J-17, Grippen NG, Mig 29 SMT dan J 10 B.
Quote:Original Posted By Flanker4INA
knp Tempur Sergapnya pake F-16 dan Sukhoi? udah gitu Sukhoinya 2 jenis pula....
buat patroli pake Hawk?

kok gak sederhana kayak perancis atau negara2 NATO yg lain?


maaf klo saya ikut menjawab

kenapa F-5, F-16 dan Sukhoi Su-27/30 masuk dalam ranah Tempur Sergap (TS)?

Karena diliat dari spesifikasi dan karakter terbang ketiga pesawat tersebut.

1. F-5 memang sejak lahir diciptakan Norhthrop sebagai interseptor (pencegat) dengan kemampuan serang darat sebagai kemampuan kedua dan bisa terbang dengan kecepatan lebih dari mach 1

2. F-16 diciptakan oleh General Dynamics sebagai pesawat tempur ringan dengan kemampuan olah gerak udara yang bagus dan juga mempunyai kemampuan serang darat. F-16 bisa terbang dengan kecepatan max sampai mach 2.0

3. Sukhoi Su-27/30, seluruh para penghuni formil kaskus pasti udah tau seberapa kemampuan tempur udara monster racikan pabrikan Sukhoi ini bukan?

Kenapa Sukhoi (eitss Sukhoi? itu nama Pabrik )
Kenapa Flanker yang dibeli dalam dua versi 1. Su-27 dan 2. Su-30
bisa terjawab kenapa Indonesia membeli Hawk dalam Hawk 100 dan Hawk 200 karena klo saya liat Indonesia selalu menerapkan dua varian (kursi tunggal dan kursi ganda) dalam satu jenis pesawat tempur untuk TT dan TS (kecuali untuk Super Tucano dan OV-10 Bronco dulu)
diharapkan pilot Indonesia bisa menggunakan varian kursi ganda untuk pelatihan pilot baru buat transisi ke skadron barunya

Kenapa patroli pake Hawk 200/100?

karena pada saat suku cadang untuk F-16 dan F-5 sedang menipis dulu, realiability dari Hawk 200/100 lah yang paling tinggi diantara semua penempur yang ada di arsenal TNI-AU walhasil yang paling sering keliatan dipake buat patroli dan turun ketika ada ekskalasi meningkat ya si Hawk 100/200

nah masuk masa sekarang dimana keran embargo telah dibuka dan keadaan ekonomi negara telah membaik (katanya ), bisa diliat kan pesawat mana-mana aja yang sering masuk berita (baik dibawa dalam latihan dalam negeri, patroli dan unjuk kekuatan ke wilayah yang berpotensi konflik atau dipake dalam kunjungan latihan ke luar negeri)

gak sederhana seperti negara Eropa, ex: Perancis atau Inggris

jawaban pribadi gw sih, pertama melihat dari luas wilayah negara Eropa tadi yang tidak mempunyai ruang udara luas jadi memerlukan penempur yang lincah tapi tidak berkapasitas tangki besar jadi cukup disederhanakan dalam satu platform

walau dalam perkembangan belakangan, ada juga beberapa negara Afrika dan Asia Tenggara yang tidak mempunyai ruang udara luas tetapi membeli penempur kelas berat seperti Flanker dan Eagle

pengambilan kebijakan mengapa suatu negara memilih untuk memakai konsep penempur kelas berat dengan kelas medium/ringan atau cukup memakai penempur kelas ringan/medium tergantung dari kemana arah proyeksi kekuatan udara yang akan dimiliki diarahkan, tingkat kebutuhan di lapangan (seperti mempunyai ruang udara yang sangat luas ex: AS, Rusia, China, India, Indonesia dll) dan tingkat ancaman yang perlu ditangkal oleh suatu negara

demikian dari saya, jika ada yg kurang silakan ditambah dan dikoreksi. (cmiiw)


lanjut kerja tugas lagi dah...
Lagipula untuk NATO sendiri kan mereka ada pact antara satu sama lain. jadi kalo perang, kekuatan udaranya disupport dari negara lain juga.

Untuk heavy misalnya, ya bisa ngandelin F-15 nya US.
lalu tiap skuadron sendiri juga bisa dapat role masing-masing.
Contoh skuadron Tornado varian serang darat nya Inggris, dulu era cold war itu roleny strict cuma buat ngebomb landasan Warsaw Pact.

makanya pas Perang Teluk bingung, begitu landasannya Iraq habis, tu squadron mau ngapain? lha bisanya deliver anti runway bomb doang