Quote:Original Posted By Zen Alburni
assalamualaikum uda2 kasadonyo, wak baru gabung ka trit iko krna ambo sndiri baraja ilmu minang juo , ambo dak asliurang minang, tapi urang pku, bisa juolah bahaso minang seketek2.

ado nan ambo nio tanyokan , ambo harap uda2 brsdia meluangkan waktu untuk manjaweknyo, ado ilmu pusako nan guru ambo paciak seumur iduiknyo keceknyo, iko membicarakan ilmu menggaet nak gadih urang, ambo lah minta ka inyo tapi dak nio nyo kasi lai ( maklum masi muda ), kcek guru ambo iko kadim wak, skali wak tapuakkan tangan cew tu pasti kanai, dan cewk tu dak nio menikah seumur hiduiknyo kcuali jo awak, tergilo2 sumur hiduiknyo

adokah uda2 pernah mandanga ilmu sjenis, inyo dak ado puaso2,,oh yo, ambo nio mandanga pengalaman jiko ado yg pnyo.


waw mantap bana ilmu pengasihan guru sanak mah, klo alah dapek buliah lah awak diajaan sanak.

Assalamualaikum

......

Assalamualaikum

Dibukak lah kisah nan lamo sebagai penambah wawasan,supaya indak ilang sejarah nan lamo,kok kurang tolong ditambah,kok salah tolong dipelokkan,kok labiah tolong dikurangi,kebenaran mutlak milik Allah.
=<>=
sia nan SYECH BURHANUDDIN.
=<>=
1970 buya hamka mambawa kitab2 nan ado diulakan kejakarta untuk diteliti dan dipublikasikan,tp setelah salasai kitab tu diteliti,hasilnya tak pernah dipublikasikan,sbb ado rahasia nan agak sensitif dikitab kitab tu.cuma sampai wafat buya hamka tetap berkata apabila orang bertanya tentang hasil penelitian kitab2 itu tetap berkata "SYECH BURHANUDDIN" pemilik kitab itu bukanlah ulama tarekat syatariah.
=<>=
islam lah masuak kapariaman sejak tahun 1200an,salah satu namo ulama dari arab yg menyebaran banamo SYECH BURHANUDDIN (berkubur didakek sungai kampar tahun 1200-1300,ketika itu beliau maadokan perjalanan mengunjungi dunsanaknyo disiak,perjalanannya melalui rute piaman trus kepasaman dari pasaman lewat kekampar tibo dikampar beliau sakit dan wafat disana).
Ulama2 kebanyakan dipiaman adalah ulama2 Syiah nan bajalan dr siak mangko dikenalah budaya tabuik dipiaman dan alim ulama piaman di sampai kini dipanggil urang "SIAK",karna mereka bejalan dari siak menuju piaman.
=><=
tahun 1400-1500an tibolah MAULANA MALIK IBRAHIM kepantai piaman menyebarkan mazhab maliki,tapi beliau tak sanggup bersaing dgn ulama ulama syiah yg benar2 tangguh.mako belayarlah beliau kejawa,dijawa beliau dikenal dgn nama "SUNAN GRESIK",pengajaran dan jejak peninggalan Maulana malik ibrahim masih taraso sampai sekarang diAIR BANGIS dan NATAL.
=<>=
tahun 1500-1600
dimadinah kaba tentang berkembang Syiah sampai keseorang ulama sunni,mako diutuslah oleh ulama tu seorang muridnyo yg paling santiang,untuk mengetahui daerah itu mangko siguru maagiah sebotol air,guru bapasan "air nan ado dibotol ko rasonyo samo jo air dinagari yg akan angkau tuju,bila kelak kau sampai dinagari tu kau hny boleh mangangkat seorang murid asli daerah yg benar2 kau percaya".
Namo murid yg diutus ado nyabuik namo beliau "SYECH ABDULLAH ARIEF" ada yg manyabuik namonyo "SYECH YAHYUDIN" tapi beliau lebih dikenal dgn gelar "SYECH MADINAH" ,dan SYECH MADINAH sampai di "TAPAKIH" pariaman,pas dicubonya air nan ado dibotol samo ruponyo jo air yg ado diTAPAKIH tu,mako disitulah nagari yg dimaksud gurunyo waktu diMADINAH ("SYECH MADINAH" bunyi kaba juga berkubur ditapakih tu ),setelah sekian lama tinggal ditapakih nampak lah dek beliau seorang murid yg berbakat,dan murid yg diangkat beliau bernama "PONO" kelak diaggiah gelar "SYECH BURHANUDDIN" bukan tampa sebb sipono diaggiah gelar "SYECH BURHANUDDIN" samo jo ulama SYIAH berkubur dikampar tu.
==>politik ulama mautus muridnyo tu,"untuk merubah paham sebuah negri harus putra asli daerah,dan putra asli daerah yg ditunjuak tu banamo sipono".
=><=
sayang SYECH MADINAH indak berumur panjang,sipono hny 3 tahun manuntuik ilmu,atas saran SYECH MADINAH mangko barangkek lah sipono kaceh,baguru kapado "SYECH ABDUL RAUF SINGKEL",setelah selesai menuntut ilmu mangko pulanglah siPONO kapiaman diagiah gelar "SYECH BURHANUDDIN" (panjang na kisahnyo kalau dibahas sbb beliau diagiah gelar iko).
=<>=
setelah SYECH BURHANUDIN sampai kepiaman atas bantuan aceh mangko dimulai pembersiahan paham2 "SYIAH" menjadi "SUNNI" dipiaman menyangkut seluruh MINANGKABAU.
Yg dipertuan pagaruyung dek tak sanggup menghadapi tekanan SYECH BURHANUDDIN yg dibeking aceh,mangko dilakukan perjanjian dibukik marampalam dan dirubah lah kato adat dari
"ADAT BASANDI SYARAK,SYARAK BASANDI ADAT"
menjadi
"ADAT BASANDI SYARAK,SYARAK BASANDI KITABBULLAH"
=><=
setelah perjanjian tu mako bergelombang ulama2 aceh nan tibo mereka rata2 bergelar "TENGKU",sejak itu ulama dipiaman dipanggil "TENGKU" dibahaso minangkan dipanggil "TUANKU".kenapa mereka para ulama aceh dipanggil "TENGKU atau TUANKU" karna mereka bergelar "SIDI",SIDI sendiri berasal dari arab bagian barat yg berarti "TUAN".itulah sbb alim ulama dipiaman dipanggil "TUANKU".dan TENGKU diacehpun terbagi 2.
>:<
daulu sebelum tabuik dijadikan budaya daerah untuk pariwisata,hnya orang bagala "SIDI" lah buliah mamiliki tabuik,itupun harus "SIDI" barasiah bukan "SIDI MAGEK"
.sbb SIDI ko ado 2 macam "SIDI BARASIAH" jo "SIDI MAGEK".
(SIDI keturunan barasiah,jo SIDI keturun MAGEK,ado lo caro mambedakan,sbb nan barasiah ado pasumpahan jo kutuaknyo sajak jaman daulunyo,sbb kato sumpah nan babarih nan kadilapie nyo dek pahek)



:><-
itu lah sbbnyo daulu mentri luar negri iran pas acara tabuik datang kapiaman krn mereka tau sejarah islam diminang ko.
Dan itu lo sbb nyo doa2 minang banyak nan manggunokan namo "SAYYIDINA ALI" karna beliau termasuk 12 imam maksum oleh SYIAH,bukan SYIDINA ABU BAKAR,SAYYIDINA UMAR dll.
<>
mako ado tambo minang manyabuik
"ADAT MANDAKI,SYARAK MANURUN"
"BELAJAR ADAT KADAREK,BELAJAR AGAMA KAPASISIR"
"><"
Bersambung..
assalamulaikum sanak sadonyo,..

lah lamo indak main-main ka tird ko,..

numpang manyimak yo,..
Quote:Original Posted By hansstar
Assalamualaikum wr wb...
Sabalumnyo ambo minta maaf da kalau salah,soalnyo ambo paralu bana minta tolong ka uda jo uni nan disiko...

baiko da,urang gaek ambo sakik lah sabulan ko da..panyakiknyo tu mulai dari pinggang sampai ka kaki da...sakik bana smpai gaek ambo ndak bisa duduak dan bajalan,cm bisa lalok se,itupun manungkuik sajo da..

lah ambo cubo baok barubek ka doktor umum,spesialis dalam dan dirontgen ndak ado masalah da..ambo cubo ka spesialis saraf,keceknyo "kemungkinan saraf tasapik".lah diminum ubek,suntik dan fisioterapi ttp ndak ado perubahan da..
tu lah ambo cubo lo baurubek alternatif ka bamacam2 urg pandai,keceknyo ado nan " mangambek pinggang gaek ambo da".ado bbrpa urang pandai bapandapek mode itu da...lah diusahokan maubeknyo,nan pinggang lai baransua,tapi nan kaki batambaha sakik di sekitar tampuruang lutuik kaduonyo da.nan badan gaek ambo mulai dari pinggang lah abih sampai ka kaki,lah mangetek da..
nan anehnyo da,sakik gaek ambo ko manjadi asal tiok manjalang magrib sampai ka isya...
ambo pun lah mancubo u mandoakan gaek ambo jo ayat kursi,an naas,al falaq,tp alun ado perubahan,ntah dek ambo nan kurang barasiah atau banyak doso da..

jadi disiko ambo mohon bantuan uda,uni atau guru kasadonyo u mancaliakan gaek ambo,apokah sakik gaek ambo memang sakik medis atau ado paragiahan dari urang lain da...
kalo memang dari urang penyebabnyo ampo mohon ditunjuakkan apo ubeknyo da..

ko data gaek ambo da
nama : Muhammad Yusri
TTL : Payakumbuh, 12 Agustus 1965

sekian dari ambo da,ambo mohonkan bana bantuan dari uda,uni atau guru kasadonyo..kok ado kato2ambo nan salah,ambo minta maaf sabalumnyo..
atas bantuan uda,uni dan guru kasadonyo ambo ucapkan tarimo kasih..
ko no kontak ambo da 083180495969 atau tolong di add pin ambo da 21e950d1,ambo mohon kok ado uda nan manolong,tolong sms se ambo da,soalnyo ambo jarang bisa ol dek manjago gaek nan sakik da..

Assalamualaikum wr wb...


mohon bantuan dari uda,uni dan guru kasadonyo...kini ambo sdg melakukan perawatan medis u gaek ambo....
mohon bantuan uda,uni dan guru kasadonyo...kini ambo sdg melakukan perawatan medis u gaek ambo...
Malam uda uda .uni uni.
Quote:Original Posted By Si Kelana
HA MIM KAf
utk membungkam mulut orang


qolbitu
ijin ngamalkan puh....
Quote:Original Posted By mimhaalamhu
Ass ww,,,,,
Salam sanak hambun,,,,,
Salut juo awak kapado sanak hambun.
Namun apopun pakaian diri nan dipakai dunsanak kito baiak barupo barang/azimat,barupo ilmu nan mampasakutukan Allah,ataupun ilmu pengetahuan nan basifat ketuhanan,yo itu tagantuang dari dunsanak kito sadonyo,karano awak yakin kito sadonyo bisa mam bedakan ma nan baiak & ma nan tidak baiak,alangkah baiaknyo bilo kito maambiak kaji nan bisa mambawo kito kapado hidui untuak kadipakai mati untuak kaditumpang.
Karano sagalonyo nantik akan diminta pertanggung jawabannyo oleh Allah subhanna huwataa'la.
Adopun tentang ilmu pengetahuan Basi karsani untuak dapek dunsanak hambun ketahui pemahamannyo batingkek-tingkek pulo makonyo tingkek karsani seseorang itu babeda-beda pulo.
Ado urang tahan pakuak atau tahan bacok dan tidak talok di tikam & digundam tiado pacah tatapi balun tantu seseorang tersebut tahan sayat/tahan iris & tahan aia kareh atau tahan tembak,dan bilo seseorang tersebut tahan tembak atau tahan aia kareh,tahan pakuak ,indak talok digundam balun tantu pulo seseorang tersebut tahan panggang,,,,,
Jadi ilmu hakikat basi karsani ko batingkek -tingkek pulo sanak,
Bilo kito mangkaji mengasalkan basi pado diri kito kapado hambun jati & kejadian basi kapado karingek adam itu
merupokan pembukak atau disabui jugo karsani tingkek dasar,,
Bilo kito ingin manaiakkan kekuatan tingkek karsani mako dari itu pahaluilah kaji,,,,,
Wassalam,,,,,

Ana kana mukmininna,,,,,


Quote:Original Posted By mimhaalamhu
Ass ww,,,,,
Salam sanak,,,,,
Nan hakikat diri kito itulah nan banamo AHMAD,,,,,

Wassalam,,,,,

Ana kana milmininna,,,,,


assalamualaikum
terimo kasih jo,atas penjelasannyo.

Kalau nan mimpi iko apo kiro2 maksudnyo jo,tp sampai kini ambok indak yakin amek itu mimpi antah menghayal.
Malam 27,28,29 ramadhan

-:-
malam 27 ramadhan
yg pasti malam tu ambo tidur jam 10,antah jam bara jamnyo mulai mimpi,ketika itu datang jo urang bersorban,bergamis,wajahnya rancak bercahaya,dibangunnan nyo ambo sedang lalok,tajago ambo,pas ambo duduak ambo caliak badan ambo ado yg sedang lalok,trus ambo caliak badan ambo yg jago memakai pakaian ihram putih seperti pakaian urang naik haji,lantas diajak nyo ambo dek beliau pai,sebelum pai masih tapikia dek ambo "nan sadang lalok tu bukannyo ambo".
Sampailah ambo kesebuah taman,keindahan taman tu indak bisa dilukiskan.diagiahnyo dek beliau "ALQUR'AN" disuruahnyo ambo mambaco,nan ma nan salah dibetulannyo,kadang ado yg ditarangannyo.
Tu diantarannyo ambo pulang baliak,disuruahnyo ambo lalok baliak ditampek badan yg tagaletak tu,pas baru lalok tajago ambo,ruponyo jam 3.30 waktu sahur.
-:-
malam 28
ambo lalok jam 10 lo baliak.
Tibo lo beliau baliak dibao nyo ambo kesebuah gurun pasir,ditengah menjulang gunung batu,saking tingginyo indak nampak puncaknyo.
Disuruahnyo ambo mendaki gunuang tu.
Ambo daki,raso kaputus nafas mendakinyo, selain tinggi terjalnya mintak ampun,sabanta ambo daki,ambo caliak kabawak bnyk sakali manusia berpakaian compang camping dibawah,berdiri terpaku,diantaronyo ado urang gaek ambo jo saudara ambo.
Apo kato gaek padusi ambo
"nak turunlah,indak katadaki dek ang tu doh beko jatuah ang"
apo ambo jawab
"indak mak,ba'a ka ba'a ambo harus sampai kaateh"
susah payah ambo sampai diateh,tu ambo caliak diateh tu luasnyo mintak ampun,dan bny urang bapakaian putih sedang duduk berdzikir,tu ado yg tagak balimo wajahnya bersinar sadonyo,salah satunyo beliau yg mambaok ambo tu,ambo caliak kaateh tatulis kato "ALLAH" gadangnya panuah langit dek nyo berwarna kuning keemasan.
Tu ambo caliak kebawah
"ortu ambo jo urang yg banyak tu pai manjauh"
dari ateh ambo imbau kadua orang gaek ambo tu sambil menangis
"ama,apa mandakilah turuikan ambo"
tp semuanya tetap pergi menjauh,suaro ambo bantuak indak tadanga dek mereka2.
Tu mandakek nan balimo tu kaambo,apo kato beliau yg mambaok ambo tu"
"bergabunglah bersama mereka"
sambil dituntunnyo tangan ambo bergabung keorang yg bnyk sedang berdzikir.
Pas ambo duduak,dan tak berapa lama ikut berdzikir sambil menangis krn takana gaek ambo yg pai manjauh.tajago ambo ruponyo yo bana sedang menangis,ambo caliak jam ruponyo jam 3.30 waktunya sahur
:-:
malam 29 ramadhan
beliau tibo baliak,dibaoknyo ambo ketaman yg pertamo,diagiahnyo ambo "Al Qur'an" baliak.
Pas dikadiantarannyo pulang,ambo cium tangannyo,dielusnyo kepalo ambo, lantas batanyo ambo kebeliau
"Ya Rasulullah kapankah kita akan bertemu kembali"
beliau hnya tersenyum,diciumnyo kaniang ambo,tasentak ambo langsung
(ambo rasa kenal bana samo beliau,padahal blum pernah ketemu,ambo manggil beliau Rasulullah padahal beliau tak pernah memperkenalkan dirinya dari awal tp kok bisa ambo kenal)
Quote:Original Posted By kecebong168

:><-
itu lah sbbnyo daulu mentri luar negri iran pas acara tabuik datang kapiaman krn mereka tau sejarah islam diminang ko.
Dan itu lo sbb nyo doa2 minang banyak nan manggunokan namo "SAYYIDINA ALI" karna beliau termasuk 12 imam maksum oleh SYIAH,bukan SYIDINA ABU BAKAR,SAYYIDINA UMAR dll.
<>
mako ado tambo minang manyabuik
"ADAT MANDAKI,SYARAK MANURUN"
"BELAJAR ADAT KADAREK,BELAJAR AGAMA KAPASISIR"
"><"
Bersambung..


Pak Datuak yg saya hormati, manuruik ambo, sagalo ilmu hikmah bamulo ka ilmu tariqah , dan hampia saluruah tariqah basanad ka Sayyidina Ali dan hanya satu tariqah yaitu Naqsyabandiyah yang berhulu ka Sayyidina Abu Bakr, jadi itulah panyabab doa doa hikmah lebih banyak manyabuik namo Sayyidina Ali dan bukan khulafaur rasyidin yg lainnya, ini bukan hanyo di ilmu minang, tapi sadonyo ilmu hikmah di nusantara ko

dan ini bukanlah ajaran syiah, malainkan ajaran sunni ahlusunnah wal jama'ah yang memang meninggikan Sayyidina Ali di banding sahabat yg lain, sebab beliau selain seorang sahabat terpandang dan termasuk khulafaur rasidin juga termasuk salah satu kerabat Rasulullah SAW (ahlil bait) , krn itu hanya beliau yang mendapatkan gelar/doa Karomallahu wajhah

*maapbahasanyacampuranpadangdepok
:malingtas

kama buya dan angku angku di sika.
para sesepuh ada yg tau ngak mengenai alfateha betina ...
mohon pencerahannya kalo ada yg tau......
thanks before.....
Quote:Original Posted By xxx2010
para sesepuh ada yg tau ngak mengenai alfateha betina ...
mohon pencerahannya kalo ada yg tau......
thanks before.....


seumur-seumur baru kali ini dengar klo alfateha ada betina,..
yang jadi pertanyaan : alfateha yang agan maksud nama orang apa nama surat yang ada di alquran ??
Quote:Original Posted By kecebong168
Ma lah sasapuah ko,langang na nyeh,bia lah ambo buka saketek sebagai penambah buah tangan kok ado urang nan katuju,sebagai penambah wawasan tentang peninggalan rang gaek2 kito daulu,tapi indak ambo jalehan doh lah
>:<
bismillahirahmanirahim
na salinjana
lautan basar lagi barombak
lagi tacinto sianu..
Kabakeh aku siang jo malam
aku tahu asal mulo kajadian angkau
jadi darah putiah dari bapak
jadi darah merah turun kapado ibu
Allah menjadikan alaqah namonyo aku
sarimani namonyo engkau
aku manggarakan pakasiah Allah jo muhammad kedalam diri engkau
insan Suci Muhammad kejadian Engkau
itulah nan tatuang kadalam limbago Adam
Hu..Allah..
>:<
bismillahirahmanirahim
itiak itiak sikumbang hijau
pieh pieh tabang sakawan
HaQ pirinyuak piluang lanteh
tibo dibahu bahu runtuah
tibo ditanah tanah lambang
tibo dikulik kulik cabiak
tibo didagiang dagiang hancua
tibo ditulang tulang ramuak
aku malapehkan doa pidareh
dst..
>:<
"doa langkah"
bismillahirahmanirahim
gaib hukumullah kalau aku mati sahuti aku maimbau
gaib hukumullah kalau aku sansaro sahuti aku maimbau
dst..
(kok ado sasapuah nan bisa melanjutkan silahkan dilanjutkan..iko lah ambo uji taraso mangkusnyo,..sbb ambo urangnyo pajalan,kalau dibaco pas kapai bajalan atau merantau kalua dr rumah kok ado tajadi sesuatu dijalan tampek tujuan atau nagari tujuan luko,sansaro atau marasai hiduik dinagari tu kecek nan guru maagiah,mati pun atas ijin Allah taraso disentakaannyo atau diagiah tando dibadan pas kalua salangkah dari pintu,tando nyo di3 tampek tuk nan fatal,4 tando kok sansaro)
>:<
malarauk pajodohan urang jo huruf hijaiyah dan simbang batu
larauk huruf hijaiyah : langkah,rajaki,patamuan,maut
larau simbang batu : rumah gadang katirisan,talago diateh gunuang...
dst..
:<>:
"kembali keFB se lah wak lai,langang dikaskus ko mah,ciek lai kurang ngarati ambo kaskus ko"
:<>:
dunsanak,uda2 jo sasapuah disiko kok ado salah kecek ambo nan tatulis disiko ambo mintak maaf
"aku lanyap kasifat muhammad,muhammad dalam zat latifun kabir"

"WASALAMUALLAIKUM"




sesepuh turun gunuang,.. sabana banyak parandokan da kecebong,..
kaluan sadonyo da kecebong,..bia ambo tampuang jo kaduo talapak tangan,
ndak cukuik jo talapak tangan jo niru ambo tampuangan,..
mangopi lu da kecebong,..
Quote:Original Posted By kecebong168

sia nan SYECH BURHANUDDIN.
=<>=
islam lah masuak kapariaman sejak tahun 1200an,salah satu namo ulama dari arab yg menyebaran banamo SYECH BURHANUDDIN (berkubur didakek sungai kampar tahun 1200-1300,ketika itu beliau maadokan perjalanan mengunjungi dunsanaknyo disiak,perjalanannya melalui rute piaman trus kepasaman dari pasaman lewat kekampar tibo dikampar beliau sakit dan wafat disana).
Ulama2 kebanyakan dipiaman adalah ulama2 Syiah nan bajalan dr siak mangko dikenalah budaya tabuik dipiaman dan alim ulama piaman di sampai kini dipanggil urang "SIAK",karna mereka bejalan dari siak menuju piaman.
=><=
..


mantaapp da kecebong,.salam apu tagak ciek lu,..
sejarah yang uda kecebong paparkan ado yang samo sejarahnyo nan ambo danga dari beberapa guru tarikat syatariyah di ulakan dan ado pulo beberapa hal bedanyo,.
salah diataronyo menurut da kecebong syech bruhanudin dikuburkan di kampar
Quote:Original Posted By kecebong168
t=<>=
islam lah masuak kapariaman sejak tahun 1200an,salah satu namo ulama dari arab yg menyebaran banamo SYECH BURHANUDDIN (berkubur didakek sungai kampar tahun 1200-1300,ketika itu beliau maadokan perjalanan mengunjungi dunsanaknyo disiak,perjalanannya melalui rute piaman trus kepasaman dari pasaman lewat kekampar tibo dikampar beliau sakit dan wafat disana).
Ulama2 kebanyakan dipiaman adalah ulama2 Syiah nan bajalan dr siak mangko dikenalah budaya tabuik dipiaman dan alim ulama piaman di sampai kini dipanggil urang "SIAK",karna mereka bejalan dari siak menuju piaman.
=><=...


klo sejarah nan ambo danga bahwa syech burhanudin wafat di tanjuang medan di kecamatan ulakan tapakih pariaman. sewaktu wafat syech burhanudin dikuburkan masyarakat dan para santrinyo di dekat suraunyo nan biaso tampek mambari pangajian di tanjuang medan,. sewaktu akan menguburkan almarhum,. terdengar suara orang salawat di langit,.para santri dan masyarakat yang kaget,. katiko diliek jasad almarhum ndak ado ditempat lai, lh baganti jo batang pisang sakatiko tu juo pemakaman almarhum dihentikan karano ndak ado jasad lai,. kemudian suara salawat tu bapindah samo jo sarupo urang mambawo mayit dalam keranda basamo-samo katiko tu juo masyarakat dan para santrinyo mengikuti arah bunyi salawat tu, dan salawat itu baranti di ulakan(tampek makamnyo kini) dan didapatlah sebuah makam baru disana persis seperti orang yang baru dikuburkan,. dan menurut murid serta masyarakt setempat itu makam syech burhanudin,.karna menurut para pengikutnyo, yang menguburkan syech burhanudin adalah para malaikat allah,.
Quote:Original Posted By milmanyusdi
mantaapp da kecebong,.salam apu tagak ciek lu,..
sejarah yang uda kecebong paparkan ado yang samo sejarahnyo nan ambo danga dari beberapa guru tarikat syatariyah di ulakan dan ado pulo beberapa hal bedanyo,.
salah diataronyo menurut da kecebong syech bruhanudin dikuburkan di kampar


klo sejarah nan ambo danga bahwa syech burhanudin wafat di tanjuang medan di kecamatan ulakan tapakih pariaman. sewaktu wafat syech burhanudin dikuburkan masyarakat dan para santrinyo di dekat suraunyo nan biaso tampek mambari pangajian di tanjuang medan,. sewaktu akan menguburkan almarhum,. terdengar suara orang salawat di langit,.para santri dan masyarakat yang kaget,. katiko diliek jasad almarhum ndak ado ditempat lai, lh baganti jo batang pisang sakatiko tu juo pemakaman almarhum dihentikan karano ndak ado jasad lai,. kemudian suara salawat tu bapindah samo jo sarupo urang mambawo mayit dalam keranda basamo-samo katiko tu juo masyarakat dan para santrinyo mengikuti arah bunyi salawat tu, dan salawat itu baranti di ulakan(tampek makamnyo kini) dan didapatlah sebuah makam baru disana persis seperti orang yang baru dikuburkan,. dan menurut murid serta masyarakt setempat itu makam syech burhanudin,.karna menurut para pengikutnyo, yang menguburkan syech burhanudin adalah para malaikat allah,.


antahlah da,ambo dapek carito mode tu,kalau indak salah ambo Syech Burhanuddin yg datang kepariaman meninggal di kuntu 1214 (namo nagarinyo disungai kampar tu) beliau adolah murid dan teman dari Syech abdullah arif pengarang kitab Bahr al lahut (kini kitab tu jd pusako dek ulama2 sulawesi,danga kaba isinyo mengupas tentang nur Muhammad dan alam semesta (dari bintang,langit,planet,bumi,langit dll)),dan syech abdullah arif ko murid dari Syech abdul qadir al zaelani (kalau salah tulis namo beliau dek ambo tolong dipelokkan).
:-:
sedang Syech Burhanuddin (beliau banamo sipono) berkubur diulakan tahun 1600an murid dari Syech madinah dan Syech Abdull rauf singkel.
:-:
disungai udang negria 9 malaysia ado kuburan putra asli minangkabau,dari minang beliau menyebarkan agama islam kenegri 9 tu,namonyo syech hasyim berkubur tahun 1480an.
:-:
secara logika jo gakti indak tabuak doh da,putra asli minang ,bajalan dari minang menyebarkan islam kenegri lain sebelum minang islam.
Amuah lo gak ti,syech hasyim urang minang meninggal dinegri 9 menyebarkan islam disinan tahun 1480an,sedang islam masuak kaminang tahun 1600an.
:-:
tapi awak hny dapek kaba,tu kebenaran berpulang ka nan ciek tu.
:-:
bialah ambo buka nan ambo tau tentang sejarah minang yg terputus.kalau islam masuk kaminang tahun 1600an itu kato portugis,Kudeta Di Pagaruyung (1514- 1524)
:":
Penyerbuan Dewang Parakrama Dari pihak dalam negeri,
ketidaksenangan terhadap
pemerintahan Maharaja Dewana dan
Raja Bagewang, ditimbulkan oleh
Dewang Palokamo Pamowano
(Dewang Parakrama Parmawana) atau Dewang Parakrama. Pangeran ini
seorang dari Wangsa Malayupura
yang tinggal di Darmasyraya. Jika di
Pagaruyung para Pangeran (Puto-
Puto) dan raja-raja dari Wangsa
Melayupura telah menjadi pemeluk agama Islam yang taat sejak Daulat
Yang Dipertuan Maharaja Sakti I, maka
Dewang Parakrama masih menganut
agama Budha Mahayana dari Tarikat
Tantrayana. Sebagian keterangan
tradisi mengatakan bahwa sebenarnya Pangeran ini tidak
memeluk agama alias Pagan.
Pangeran ini dari pihak kakek dan
neneknya (dari belahan ayah maupun
belahan ibu) sudah berada di
kawasan sekitar Ulu Tebo. Kakeknya (ayah dari ayahandanya) menjadi Raja
Ulu Tebo yang kemudian diganti
ayahandanya. Untuk selanjutnya
Dewang Parakrama menggantikan.
Dewang Parakrama tidak pernah
bersetia kepada Raja Ranah Sekelawi sebagai atasan yang ditunjuk
Pagaruyung. Sebaliknya raja ini juga
tidak menyatakan diri di bawah Raja
Tebo yang merupakan wilayah
bawahan Raja Jambi. Raja ini
menyatakan dirinya sebagai raja merdeka, dan berdaulat sendiri. Untuk
menunjukkan kemerdekaan dan
kedaulatannya, raja ini memaklumkan
dirinya sebagai Maharaja
Swarnabhumi yang sah dengan
menduduki Siguntur di Darmasyraya. Hal itu di mungkinkan karena
sebelumnya dengan diam-diam Raja
Pamowano (Dewang Parakarma)
mengadakan perjanjian persaudaraan
dengan Portugis, orang Rupik Sipa
tokah dari Tanah Alang Buwana. Portugis berhasil merebut Malaka
1511 M, dan ini dijadikan sebagai batu
loncatan untuk kemudian dengan
memperalat kaki tangannya (Raja
Pamowano) menguasai Sumatera,
dengan mencoba merebut Pagaruyung. Emas berbungkal
diserahkan/dijual raja ini kepada
orang Rupik sebagai imbalannya. Dengan demikian semua kawasan
Darmasyraya (Tiga Laras) dapat
ditundukkannya. Dari Darmasyraya,
Dewang Parakrama memasuki
kawasan Jambi. Pasukan Jambi
memeberikan perlawanan. Pertempuran dahsyat dengan
pasukan Jambi berlangsung dengan
hebatnya di Tebo. Pasukan Jambi
kewalahan, kemudian mundur dan
kawasan kuala sungai Tembesi yang
direbut oleh Dewang Parakrama. Tetapi kemudian kembali balik
menyerang Tebo. Pasukan Dewang
Parakrama dapat di pukul mundur ke
hulu sungai Tembesi. Namun kawasan
hulu Tembesi bahkan bebe rapa
kawasan di Kerinci dapat direbutnya. Untuk selanjutnya Dewang Parakrama
kembali ke Darmasyraya, dan dari sini
sebuah pasukan besar disiapkan.
Dengan pasukan besar ini Dewang
Parakrama memasuki Luak Tanah
Datar. Pada tahun kl. 1514, melalui sebuah
pertempuran besar, Pagaruyung
khususnya dan Luhak Tanah Datar
umumnya jatuh ke tangan Dewang
Parakrama. Maharaja De wana dan
keluarga istana lainnya
cerai berai akibat penyerbuan Dewang
Parakrama yang dengan tiba-tiba
sudah sampai saja ke istana. Maharaja
Dewana sempat lolos dan menyingkir
dengan dikawal sepasukan
bersenjata ke Lipat Kain dan di Kampar Kiri Sedangkan permaisuri
yakni Dewi Ranggowani, bersama Puti
Reno Bulian (putri baginda), sudah
diselamatkan terlebih dahulu ke Koto
Anau Kubuang Tigo baleh. Untuk
selanjutnya Dewang Parakrama menjadi raja di Pagaruyung dan dike
nal dengan nama Maharajo Palokamo
atau Maharaja Parakrama. Pemerintahan Maharaja Parakrama (1514- 1524) Maharaja Parakrama, hanya
menguasai Luak Tanah Datar bagian
utara dan ti mur, disamping kawasan
Darmasyraya. Maharaja ini dengan
segera membuka hu bungan resmi
dengan Portugis di Melaka. Sebuah delegasi dipimpin oleh tiga orang
pemuka kerajaan dikirim ke Melaka.
Ketiganya adalah pemimpin-pemimpin
penga nut Sekte Tantrayana agama
Budha Mahayana. Karena Sekte
Tantrayana merupakan sekte yang mengandalkan diri lewat mantra-
mantra, karena itu dianggap
penganutnya pemeluk kepercayaan
animisme (Pagan) oleh Portugis.
Sehingga pihak Portugis mencatat
Minangkabau penduduknya pada saat itu tidak beragama, karena ketiga
utusan yang datang ke Malaka
menemui pimpinan Portugis itu
penganut keperca yaan yang masih
pagan (animisme). Tambo
mengisyaratkan tentang raja ini , bahwa “agama orang Makah tak
disukainya, agama lamapun malas
memakai.”
Sebuah berita Portugis berasal dari
penulis Jorge de Brito pada
pertengahan abad ke-16 menceritakan: bahwa utusan yang
dipertuan Minangkabau yang berkun
jung ke Bandar Malaka masih
“pagan”. Berita itu kiranya dapat
dijadikan petunjuk, bahwa hingga
pertengahan abad ke-16 agama Islam belum lagi berkembang di Alam
Minangkabau, sekurang-kurangnya
yang dipertuan Minangkabau dan
anggota keluarga terdekatnya belum
lagi menganut agama itu. (INI CERITA
PORTUGIS). Dari berita ini banyak pakar, penulis
sejarah kita ikut menerima begitu saja
bah wa Minangkabau pada abad ke
16 belum Islam. Pada hal Islam telah
masuk ke Minangkabau dalam
beberapa tahap perkembangannya sejak dari abad ke 7-8 M dengan
masuknya komunitas Arab di Pesisir
Barat Sumatera Barat (baca Hamka)
kemudian pada abad ke 12 -13 M
(naik dari Indrapura ke Pariangan)
dan di awal abad ke 15 M sejak Yang Dipertuan Raja Nan Sakti I di Bukit
Batu Patah murid Syaikh Maghribi, dan
ayah kandung Daulat Yang Dipertuan
Puteri Panjang Rambut II (Bundo
Kandung-Mande Rubiah). Sampai
kepada puncak kesempurnaan dan meratanya Islam di Minangkabau di
zaman Syaikh Burhanuddin Ulakan
Pariaman.
Hal ini juga terlihat dari sikap dan
tindakan Maharaja Parakrama yang
bertindak keras terhadap peniaga- peniaga beragama Islam. Ialah
dengan cara melarang dari kalangan
peniaga itu berdagang ke wilayah
kerajaan .Yang dibenarkan hanyalah
peniaga-peniaga beragama Budha
Mahayana ataupun Hindu. Begitu juga peniaga-peniaga Minangkabau yang
berada di luar negeri tetapi sudah
memeluk Islam, dila rang datang
berkunjung ke kampung halaman,
apa lagi untuk berniaga. Sementara itu
peniaga-peniaga dari kalangan bangsa Portugis pergi ke pelabuhan-
pelabuhan utama wilayah timur untuk
membeli emas dan membawanya ke
Melaka. Penduduk yang beragama
Islam ditindas, dan agama Budha
Mahayana dari tarikat Tantrayana disebar luaskan kembali. Pendeta-
pendeta utama berada di sekeliling
baginda di Istana Pagaruyung.
Sementara itu kawasan pantai barat
dicoba untuk direbut. Tetapi pada
mulanya gagal. Barulah setelah mengerahkan jumlah pasukan yang
cukup besar, beberapa kawasan di
sepanjang pantai barat Minangkabau
akhirnya jatuh ke tangan kekuasaan
Maharaja Parakrama. Namun tak lama,
kemudian lepas lagi. Berlainan dengan raja-raja sebelumnya,
perniagaan emas dilakukan oleh
orang-orang kerajaan dan men
jualnya langsung ke tangan peniaga-
peniaga asing yang datang ke
pelabuhan pelabuhan dan pasar pasar pengekspor di wilayah timur.
Semua keuntungan dan cukai
diserahkan kepada Maharaja
Parakrama untuk kepentingan
kerajaan.
Luhak Limapuluh yang berhubungan rapat dengan kawasan timur, sejauh
ini menjadi penghalang dari
perniagaan yang diatur baginda. Maka
Maharaja Parakrama mengerahkan
tentaranya ke Luhak Limapuluh.
Setelah bertempur mati-matian akhirnya Luhak Limapuluh pun jatuh
ke tangan Pagaruyung. Suatu
pertempuran di Mungka terjadi, dan
pasukan Pagaruyung (pasukan
Maharaja Parakrama) mencapai
kemenangan. Mulai saat itu, kawasan rantau timur (termasuk Darmasyraya),
Luhak Limapuluh dan bagian timur
serta utara Luak Tanah Datar berada
dibawah kekuasaan Maharaja
Parakrama yang berkedudukan di
Pagaruyung. Sedangkan kawasan Luhak Agam, kawasan Kubuang
Tigobaleh (bagian selatan Luak Tanah
Datar) dan wilayah rantau barat tidak
berhasil direbut Pagaruyung
(Maharaja Parakrama). Wilayah yang
tak dapat dikuasai itu, tetap mengakui Maharaja Dewana sebagai Maharaja
Suwarnabhumi – Minangkabau yang
waktu itu mengungsi ke Koto Anau. Perang Melawan Maharaja Parakrama Untuk beberapa lama, seperti terjadi
penghentian permusuhan Maharaja
Parakrama berdaulat di wilayah
kekuasaannya sedangkan Maharaja
Dewana diakui untuk wilayah-wilayah
yang masih setia kepadanya. Yang menunjukkan permusuhan di antara
kedua belah pihak, ialah para
pemimpin utama kerajaan ada yang
pindah ke Luak Agam dan ada yang
pindah ke Kubung Tigabelas. Datuk
Nan Baranam di Istana Gudam beserta keluarga kerajaan dan Datuak Nan
Batujuah di Istana Balai Janggo
meninggalkan Pagaruyung. Yang
mendampingi Maharaja Parakrama, di
istana Balai Gudam benar-benar orang
yang ditunjuk oleh Maharaja Parakrama. Seterusnya tidak
diperkenankan
siapapun dari Luak
Agam, Rantau Mudik (Rantau Barat)
dan Kubung Tigabelas memasuki
wilayah yang dikuasai Maharaja
Parakrama. Keadaan seperti api di dalam sekam.
Suatu gejolak timbul, dikarenakan
pasukan bawahan Maharaja
Parakrama me masuki wilayah
Kubung Tigabelas. Ialah pasukan dari
Maharaja itu yang ditempatkan di Saningbakar. Maka para pemuka
Kubung Tigabelas melakukan
perundingan di Supayang. Kemudian
menghubungi Luak Agam. Akhirnya
datanglah pihak Luak Agam.
Kesepakatan kedua belah pihak ialah melakukan pembebasan Pagaruyung.
Dengan segera baik di Luak Agam
maupun di Kubung Tiga belas disusun
pasukan yang kuat, untuk
membebaskan Pagaruyung. Kedua
pasukan dengan segera melaku kan penyerangan ke bagian utara Luak
Tanah Datar.
Pertempuran yang berkobar tahun kl.
1524 ialah tahun ke-10 (sepuluh)
pemerintahan Maharaja Parakrama,
berkecamuk di Tanah Datar. Dalam pertempuran dah syat yang memakan
waktu berhari-hari, akhirnya pasukan
Maharaja Parakrama mun dur ke
Darmasyraya. Tetapi pasukan inipun
dapat diusir dari kawasan ini dan
dikejar ke hilir Batang Hari. Setelah dihubungi Kerajaan Jambi, pasukan
Jambi pun memu diki sungai sehingga
pasukan Maharaja Parakrama terjepit.
Maharaja Parakrama sendiri
menyingkir ke Jambi, tetapi dikejar
oleh pasukan Jambi yang dipimpin oleh Panglima Kilangan Besi. Maharaja
Parakrama membawa pasukannya ke
Kerinci. Tetapi di Kerinci, baginda ini
tertangkap dan dibawa ke Jambi. Di
Jambi, Maharaja Parakrama diadili
sebagai penjahat dan dijatuhi hukuman mati. Maharaja Parakrama
dihukum mati atas titah Raja Jambi
Rangkayo Hitam, sekaligus hukuman
mati itu menandai mulainya
kedamaian, baik bagi masyarakat
Jambi sendiri maupun bagi masyarakat Kemaharajaan
Swarnabhumi Pagaruyung. Maharaja Dewana Kembali Bertakhta dan Portugis Menyerbu . Pada tahun kl. 1525 Maharaja Dewana
kembali bertakhta. Permaisuri dan
putra-putra baginda dijemput ke Koto
Anau, dan kembali berdiam di istana
Melayu Kampung Dalam di Gudam
Pagaruyung. Namun begitu baginda kembali bertakhta, Portugis mengirim
ekpedisi militernya untuk merebut
tambang emas di kawasan wilayah
barat. Pasukan Portugis mendarat di
Pasaman, di Pariaman, di Muara Pesisir
(Rantau Empat Lurah), di Carocok Gaduang Intan, Sungai Nyalo, Salido
dan di Indrapura. Pertempuran-
pertempuran dahsyat terjadi. Portugis
mengerahkan bajak laut berbangsa
Cina dan India (Sipahi) untuk
membantunya. Beberapa kerajaan kecil seperti Taluak Sinyalai Tambang
Papan, Sungai Nyalo, Taluak Lelo Jati,
Palinggam Jati di sepanjang pantai
barat tenggelam karena aksi bumi
hangus dan bumi angkat Portugis.
Walaupun beberapa kerajaan kecil itu mulanya berupaya melawan namun
sia-sia belaka.
Pemerintahan Pagaruyung mengirim
pasukan tempur ke pesisir barat dan
berhasil menghalau Portugis dari
wilayah Pasaman. Berbarengan dengan itu, pihak Portugis juga satu
demi satu meninggalkan pos-pos
mereka di sepanjang pantai barat.
Maharaja Dewana berusaha untuk
membangun kembali kemaharajaan
Suwarnabhumi. Namun pada waktu itu Aceh muncul di ujung utara pulau
Sumatera. Atau tepatnya di ujung
barat laut dari pulau yang memanjang
ke tenggara. Maharaja Dewana tidak
memandang kehadiran Aceh sebagai
saingan, apalagi musuh, tetapi diterima sebagai negara sahabat.
Banyak dari kalangan warga
Kemaharajaan Swarnabhumi
Pagaruyung (orang Minangkabau)
yang pergi ke Aceh dalam rangka
memperdalam ilmu agama Islam, disamping berniaga. Seperti diketahui
juga, Aceh pada zaman itu merupakan
serambi Mekah untuk tujuan
melanjutkan perjalanan ke tanah suci.
Walaupun sebagian ada yang
mengambil jalan darat lewat Malaysia, Birma, India dan seterusnya menuju
Jazirah Arab. Hubungan itu semakin
erat dengan diambilnya adinda Sultan
Aceh yang dikenal dengan nama Putri
Keumala sebagai permaisuri Maharaja
Dewana. Perkimpoian berlangsung dan pesta
besar dilangsungkan di Aceh dan
Pagaruyung. Di Aceh, Maharaja
Dewana membagi-bagikan emas
kepada para pembesar dan pemuka
Aceh, mulai dari tingkat pusat sampai ke tingkat yang paling bawah
sepanjang yang hadir pada pesta
perkimpoian. Karena emas yang cukup
banyak dibawa dari Pagaruyung
habis, maka Maharaja Dewana
meminjam kepada Baitul Mal Kesultanan Aceh, dengan janji begitu
sampai di Pagaruyung, akan dikirim
petugas khusus untuk
mengantarkannya. Tetapi sesampai di
Pagaruyung, bagindapun
mengadakan pesta perkimpoian yang lebih besar dan setiap pembesar yang
hadir ditambah dengan tamu-tamu
kerajaan diberi hadiah emas.
Pengeluaran baginda baik ketika di
Aceh maupun ketika di Pagaruyung
menimbulkan kebangkrutan kerajaan.
Putri Keumala langsung ke
Pagaruyung setelah pesta pernikahan
di Aceh. Sebelum sampai baginda dan
sang putri ke Pagaruyung, terlebih
dahulu Dewi Ranggowani sang permaisuri, (istri I) meninggalkan
Pagaruyung dan kembali ke Koto
Anau. Juga ikut serta Putri Reno
Bulian, yakni putri baginda dan sang
Dewi. Maharaja Dewana menjadi
marah, bahkan mengumumkan bahwa mulai saat kedatangan
baginda dari Aceh, Dewi Ranggowani
hanyalah seorang istri biasa bagi
baginda. Sedangkan sebagai raja
puteri (permaisuri) digantikan oleh
Putri Keumala dengan nama Putri Reno Kumalo (Putri Ratna Kumala).
Baginda juga membuat keputusan-
keputusan tanpa bersidang dulu
dengan Besar Empat Balai. Akibatnya,
Besar Empat Balai menyatakan non-
aktif dan tidak akan turut campur soal kerajaan. Sejak itu Maharaja Dewana
mengendalikan kerajaan sendirian.
Bersamaan dengan itu Kubung
Tigabelas kembali kepada
kehadirannya semula untuk tidak
tunduk kepada pemerintahan kerajaan. Tindakan Kubung Tigabelas
itu disusul oleh
disusul oleh Tanjung sungayang. Penyerbuan Aceh Hutang Maharaja Dewana kepada Baitul Mal Kesultanan Aceh ditagih oleh Bendahara yang memegang kepemimpinan Baitul Mal itu kepada baginda. Tagihan itu melalui surat yang ditujukan kepada Putri Ratna Kemala.
Tagihan pertama setelah

baginda setahun selepas pernikahan.
Namun baginda menjanjikan akan membawa kepada sidang Besar Empat balai untuk dapat ditanggulangi atau dicarikan jalan keluarnya sehingga qutang terbayar. Besar Empat Balai tidak satupun memenuhi panggilan bersidang dari baginda.

Tiga bulan berselang hutang itu tidak ditagih lagi.
Namun setelah tiga bulan itu, datang kembali tagihan untuk kedua kalinya. Maharaja amat gusar, karena harta benda yang ada di Pagaruyung tidak
ada yang berarti untuk pembayarnya.
Namun baginda membalas langsung ke Aceh dengan janji agar pengurus baitul Mal bersabar. Dan baginda akan membayar dengan segera, begitu pungutan yang dilakukan dari pelabuhan-pelabuhan yang ada terlaksana. Baitul Mal kemudian masih memberi kesempatan kepada baginda
dan tiga bulan lagi pun berlalu.

Kali ini Baitul Mal kembali mengirim surat tagihan yang juga dialamatkan ke pada Putri Kemala. Sang Putri merasa malu dan mengutarakan langsung kepada baginda.Tetapi Maharaja Dewana marah, dan menganggap sang putri terlalu
membesar-besarkan persoalan.
Pertengkaran mencapai puncaknya,ketika Maharaja mengusir sang putri.
Putri Kemala bersedia berangkat meninggalkan Pagaruyung jika diceraikan langsung oleh baginda.
Karena marahnya, maka bagindapun menceraikan sang permaisuri. Putri kemala setelah bermalam di rumah seorang teman sejawat, dengan beberapa pengiring yakni dayang- dayang yang dibawa dari Aceh,meninggalkan Pagaruyung dan sampai di Koto Gadang Luak Agam. Di Koto Gadang, sang putri berdiam untuk sementara dan mengajar para
gadis bertenun, menerawang dan menyulam.
Utusan yang dikirim Maharaja Dewana yang membawa pesan baginda agar sang putri kembali datang berkali-kali,
namun ditolak. Sementara itu sang putri mengirim utusan khusus ke Aceh untuk menemui Sultan Aceh,mengabarkan nasib yang menimpa dirinya. Sultan Aceh bukan main marahnya.

Pada tahun kl. 1528, tiga tahun setelah pernikahannya
diusirnya sang putri dari Pagaruyung, dengan segera memanggil para mentrinya yang dipimpin oleh Wazir,atau Perdana Mentri Kesultanan Aceh.
Dikirimlah suatu pasukan khusus untuk menjeput sang putri ke Koto gadang Agam. Namun ketika sampai di Koto Gadang, sang putri telah
berangkat terlebih dahulu dan sampai di Natal. Di Natal sang putri diterima oleh Raja Natal. Nantinya dengan restu
Sultan Aceh, sang putri atau Putri kemala menjadi permaisuri dari Raja Natal.

Seterusnya pasukan Aceh dikirim ke Bandar Muar (Tiku), dan seorang Khalifah yakni wakil dari Sultan Aceh
ditempatkan di sana . Bandar Muar dirobah nama nya menjadi Bandar Khalifah. Kemudian tentara Aceh juga
ditempatkan di Pariaman, di Padang,di Bayang, Painan dan Indrapura.
Pasukan Aceh dalam waktu cepat menguasai bagian barat dari Kemaharajaan Suwarnabhumi Pagaruyung. Pada tahun kl. 1539 hampir seluruh pantai barat Minangkabau dari Bandar Khalifah sampai Indrapura jatuh ke tangan Aceh. Awal tahun 1539 itu pula Aceh
menundukkan kerajaan kerajan nagari. Mulai saat itu di wilayah kekuasaan Aceh di pantai barat Minangkabau, tidak lagi memiliki rumah bergonjong seperti di pedalaman dan kawasan lain, tetapi menggantinya dengan “rumah berlangkan” yang disebut rumah gadang “Surambi Aceh”.
Kedudukan Aceh di pesisir barat disahkan oleh Pagaruyung setelah erlangsung perundingan antara
Kesultanan Aceh dengan Pagaruyung atas inisiatif Raja Bagewang yang mengambil alih permasalahan dari pihak Pagaruyung.

Ditetapkan kawasan pesisir barat (Rantau Mudik)
terkecuali Pasaman, dikuasai oleh aceh. Untuk itu pihak Aceh tidak akan mencampuri pemerintahan kerajaan
dan nagari yang telah ada. Di wilayah kekuasaan ini, Aceh memiliki hak monopoli perniagaan, dan setiap hasil
dari pesisir barat yang dikuasai Aceh dikirim ke luar negeri melalui Aceh. Sebagai imbalannya, Pagaruyung
dibebaskan dari segala hutang
piutang. Maharaja Dewana Turun Takhta Kehilangan wilayah pesisir barat
Minangkabau, dianggap karena
“ulah” Maharaja Dewana yang dikenal dengan gelar Daulat Tuanku Maharaja
Sakti seperti kakek moyangnya. Gelar ini diwarisi dari kakek moyangnya Daulat Yang Dipertuan Raja Nan Sakti
(I) ayah kandung Putri Panjang
Rambut II yang kemudian mewarisi takhta kerajaan sebagai Daulat Yang
Dipertuan Putri Raja Alam
Minangkabau.

Selepas perundingan dengan Aceh,para pemuka kerajaan menolak untuk bekerjasama dengan Maharaja Aewana. Tetapi tidak satupun yang
mengingini Maharaja Dewana untuk turun takhta. Namun Maharaja Dewana tidak mampu untuk mengendalikan kerajaan, karena setiap titah yang dikeluarkan baginda
tak satupun dari masyarakat yang mematuhinya. Setiap nagari mengurus diri mereka sendiri. Akhirnya Maharaja Dewana menyatakan pengunduran dirinya.
Maharaja Dewana turun takhta sekitar tahun 1539 M. Baginda setelah turun takhta sebentar menjenguk keluarga ke Koto Anau. Untuk selanjutnya berangkat meninggalkan segala kemegahan dan keluarga yang ada.
Baginda berangkat ke Pagar Dewang tanah Kahyangan dan berkhalwat disana.
Kenapa berkhalwat harus ke pagar Dewang … ? Kenapa tidak di pagaruyung Gunung Marapi saja ….?
Apa hubungan khalwat dengan Pagar Dewang…yang terletak jauh di ujung pesisir barat bagian Selatan yang dikenal juga dengan wilayah kerajaan Kesultanan Indrapura ?
Apakah eorang rajg pagaruyung ini sajakah yang pernah pergi berkhalwat ke pagar Dewang … ? Banyak pertanyaan muncul dari kalangan pemerhati yang menyimak misteri ini.
Baginda digantikan oleh putra baginda yakni Dewang Sari megowano dari keturunan Istano Gudam yang naik takhta dengan gelar Daulat Yang Dipertuan Rajo Maharajo,atau Raja Maharaja. Sri Baginda Maharaja Dewana dengan Putri kemala tidak mempunyai keturunan.
Dengan Dewi Ranggowani mempunyai putra putri yakni Dewang Sari Megowano, Puti Reno Bulian (permaisuri Raja Koto Anau), Puti Reno kayangan Pagadewi (Permaisuri raja Sungai Nyalo di Koto XI Tarusan),dan Puti Reno Mahligai Cimpago Dewi
(permaisuri Raja Sungai Tarab Dewang patualo Sanggowano Rajowano Datuk Bandaharo Putiah (VI). Dan secara khusus disebut juga oleh anak kemenakan beliau sebagai “Datuk gudam” (Datuk dari Balai Gudam).
Dari hubungan kekeluargaan ini jelas ula terkait erat hubungan kerajaan koto Anau, kerajaan Sungai Nyalo di Koto XI Tarusan dengan Datuk Bandaro Putih VI yang kemudian menjadi Raja Alam Minangkabau.
Ketiga kerajaan ini menjadi kekuatan utama dalam melumpuhkan Portugis
di Pesisir Barat Sumatera, dan ini tidak terlepas dari kordinasi kekuatan dan diplomasi intelektual yang dilakukan
Raja / Sultan Kerajaan Kesultanan Indrapura zaman itu. Dibalik hubungan kerajaan, sebenarnya mereka memiliki hubungan kekerabatan yang amat dekat.
"Kenapa sejarah ini dihilangkan ?"
:><"
Lalu muncul di abad 16 Maharaja Alif yang dibesar-besarkan … ? Inilah pertanyaan besar, seakan akan sejarah Minangkabau Pagaruyung hanya dimulai dari Maharaja Alif dan menganggap pula bahwa Islam baru berkembang di zaman raja ini …
sebelumnya bagaimana … ? Inilah sejarah Minangkabau Pagaruyung yang terputus (sekira 2 abad) sejak Ananggawarman (putra Adityawarman) abad 14 sampai Munculnya Maharaja Alif (abad 16).
Ada bagian sejarah “Minangkabau pagaruyung” yang sengaja atau tidak sengaja hilang dalam perjalanan kemelut sejarahnya …. Semoga kita
mendapatkan titik palito kembali.