Quote:Original Posted By climaxxx


bantu jawab deh kebetulan punya ORI 007 & 008, n skarang lagi antri yg 009...

untuk ORI krn obligasi istilahnya kupon..walaupun sama aja sih sama bunga
kupon itu akan masuk langsung ke rekening kita tiap bulan selama jangka waktu ORI kecuali dijual ditengah jalan sebelum ORI nya jatuh tempo.
dan kemungkinan bisa untung juga kl pas dijual harga pasar udah diatas harga beli (yg udah" sih biasanya naik 1 s/d 2% dr harga beli, tapi makin deket maturity akan makin turun)

Buat gue ORI cuma buat diversifikasi portfolio yg aman kl ada dana nganggur di deposito krn biasanya bunga lebih gede n utk passive income.

kalau tanya "pantas ga ya" ..menurut gw sih pantes bgt, kl memang udah ada tujuannya n diversifikasi
tp kl ngarep return ya jgn disamain RDS..krn resikonya jauh lebih kecil dr RDS.


bro sistem beli ORI itu kyk gimn ya ? kyk kita beli reksadana bukan tergantung dari harga per lembar ori nya ? apa gimn ya ?

wah bro lumayan dong ya ada koleksi ori 007 dan 008. skrg aja mau dpat return segitu aja dah susah skrg.

Quote:Original Posted By Bleket
Saya salah satunya Gan.. Ijin nimba ilmu ya


silahkan gan.ane cuma memenuhi kewajban sebagai TS utk patroli, spaya thread g tenggelam... sambil nyari teman


Quote:Original Posted By fitra182kloneng
haha... termasuk ane gan, tapi kadang capek juga gerak tritnya lagi slow...

nubie sekalian ijin nanya, idealnya IHSG turun brp persen baru kita top up ya gan? Buat yang megang RDS..



klo ane , menggunakan DCA gan. jadi mau naek, mau turun, tetep harus top up. karena resiko, akan tersebar merata dgn sendirinya...

mungkin ada agan 2 yg lane, yg bsa kasih saran...
agan2 sekalian, pengen mulai nyebur nih. rencananya mau mulai dari mnc, pengen ngambil yang kombinasi icon yang bakal luncur 1 oktober. ada pendapat dari agan-agan?
Quote:Original Posted By papillion
agan2 sekalian, pengen mulai nyebur nih. rencananya mau mulai dari mnc, pengen ngambil yang kombinasi icon yang bakal luncur 1 oktober. ada pendapat dari agan-agan?


kemarin saya di tawarin juga mnc yg rd campuran. skrg ane ada nya mnc dana ekuitas, menurut ane mending ambil klo mau ambil yang mnc rd campuran yang lama aja . krn di kontan kinerja rd campuran mnc lumayan.
Quote:Original Posted By lefort
bro sistem beli ORI itu kyk gimn ya ? kyk kita beli reksadana bukan tergantung dari harga per lembar ori nya ? apa gimn ya ?

wah bro lumayan dong ya ada koleksi ori 007 dan 008. skrg aja mau dpat return segitu aja dah susah skrg.


beli sama bank, krn tiap bank dijatahin cuma dapat brp jd harus cepet"an.
kalo utk yg ORI 009 kayanya jadwal pemesanan nya udah tutup deh, krn jumat lalu dana gue udah di blok sm bank n mereka bilang kl misalnya ga dapet bakalan ditelp, tp sampai sore tadi sih ga ditlp...mudah"an aja dpt.
Kalo mau beli di pasar sekunder aja

jujur gue koleksi ORI ga terlalu ngarep return, yg penting masih diatas tabungan biasa n deposito...tapi lebih nyari aman aja utk naro cash nganggur di bank yg bersangkutan.
krn ORI harusnya sih almost riskfree..kecuali negara kita ancur (amit-amit)

tp kaya saran om kresnark, kl memang dananya bisa dialihkan utk invest ke tempat lain yg returnnya lebih gede n siap nanggung calculated risk.

kalo ngomong lumayan returnnya utk yg 007 & 008 ya ga juga, returnnya jauh lebih gede yg gue invest di emas n rds,
Quote:Original Posted By climaxxx


beli sama bank, krn tiap bank dijatahin cuma dapat brp jd harus cepet"an.
kalo utk yg ORI 009 kayanya jadwal pemesanan nya udah tutup deh, krn jumat lalu dana gue udah di blok sm bank n mereka bilang kl misalnya ga dapet bakalan ditelp, tp sampai sore tadi sih ga ditlp...mudah"an aja dpt.
Kalo mau beli di pasar sekunder aja

jujur gue koleksi ORI ga terlalu ngarep return, yg penting masih diatas tabungan biasa n deposito...tapi lebih nyari aman aja utk naro cash nganggur di bank yg bersangkutan.
krn ORI harusnya sih almost riskfree..kecuali negara kita ancur (amit-amit)

tp kaya saran om kresnark, kl memang dananya bisa dialihkan utk invest ke tempat lain yg returnnya lebih gede n siap nanggung calculated risk.

kalo ngomong lumayan returnnya utk yg 007 & 008 ya ga juga, returnnya jauh lebih gede yg gue invest di emas n rds,


iya klo di banding emas ama rds mah jauh beda. emas dan rds kan udah ada gan . pengen cobain aja cicipin ori kyk gimn biar nambah wawasan juga soal investasi. heheh.. kebetulan portofolio ane bykan di rdpt. pengen nambah emas lagi cuma kyk nya posisi skrg udah mahal . tunggu hrg lembah lagi klo ada.

hah ? secepat itu kan habis ori nya? wah gila.. emang ya duit orang kaya indonesia tuh byk bgt. emang bner kata orang. klo di kumpulin singapore aja bisa di beli . wkwkwk


Quote:Original Posted By lefort
kebetulan saya dapat data kupon ori
ori 005 11,45%
ori 006 9.35%
ori 007 7.95%
ori 008 7,3%

klo di liat dari history kupon ori seperti nya cukup menguntungkan ya klo di liat dari sekarang ? apalagi seperti saat2 seperti ini dimn return RDPT aja mak cuma 7 - 8 persen.

apalagi yang ori 005 bunga nya 11,45%. yang ori 008 juga masih lumayan. tp itu semua tergantung dari pegerakkan ekonomi ya . cuma tergantung inflasi juga ya ? klo seandai nya infalsi naik ampe 6 persen tahun ini sedangkan ori 009 kupon nya 6,25 % . itu sama aja dengan kita taruh uang di balik bantal ya.

cuma ane agak binggung ya kenapa klo kenaikan harga bbm dan listrik bisa membuat inflasi naik ya ? logika nya gimn ya itu.


kupon ORI biasanya emang tergantung pas dikeluarinnya gan.. kalo jaman dulu peringkat utang kita rendah, inflasi tinggi, jadi kalo kuponnya ga tinggi ada kemungkinan ga laku.. hehe

sekarang SBI 5,75%, peringkat utang udah investment grade (risiko jadi lebih kecil), inflasi sekitar 4,9% (asumsi makro apbn 2013), jadi sebenernya kupon 6,25% keliatan wajar..

kenaikan harga BBM sama listrik bisa macu inflasi soalnya kan biaya produksi (pabrik2 pake listrik), dan biaya distribusi barang (biaya transportasi) naik jadi harga2 barang hampir semuanya kena imbas.. jadi inflasi.. cmiiw
apa yang terjadi? hari ini kok merah semua??
Morningstar memberikan 5-star rating kepada Panin Dana Utama Plus 2 bulan ini. Dengan demikian, Panin Dana Utama Plus 2 (rd pendapatan tetap) menjadi reksadana ke-6 yang menerima rating tertinggi oleh Morningstar, dari keseluruhan 7 reksadana Panin Asset Management yang telah direview oleh Morningstar.

Sejauh ini, hanya terdapat 12 reksadana yang memperoleh 5-star rating, baik di dalam maupun di luar Indonesia. Dengan 6 reksadana yang termasuk dalam kategori ini, Panin Asset Management merupakan perusahaan dengan jumlah reksadana 5-star terbanyak di Morningstar.



Sumber : http://oap.morningstar.com/ap/FundSe...&Type=FiveStar

newbe bingung reksadana

aGan2 Ane mau tanya tentang reksadana...ane newbe nih tentang ini..
bulan lalu ane tertarik mau ikut reksadana..tetapi ane kemudian tertarik ikut danamon manulife reksadana..dengan angsuran reksadana 500 rb per bulan dan ansuransi 152 ribu per bulan..jadi ane bayar 652ribuan per bulan...yang ane bingung pas pertama dapat surat polis kok nilai polis ane 146 ribuan..mohon infonya gan

Spoiler for img:
Quote:Original Posted By HarieUp
aGan2 Ane mau tanya tentang reksadana...ane newbe nih tentang ini..
bulan lalu ane tertarik mau ikut reksadana..tetapi ane kemudian tertarik ikut danamon manulife reksadana..dengan angsuran reksadana 500 rb per bulan dan ansuransi 152 ribu per bulan..jadi ane bayar 652ribuan per bulan...yang ane bingung pas pertama dapat surat polis kok nilai polis ane 146 ribuan..mohon infonya gan

Spoiler for img:


kalo baca di surat polis nya seperti nya terbalik bro ... investasi nya yang 152ribu asursansi nya 500ribu ... coba di tanyain lagi ke danamon deh ...

makanya gw ga suka campur investasi + asuransi .... hitun2 an nya njlimet dan banyak potogan fee nya
Quote:Original Posted By HarieUp
aGan2 Ane mau tanya tentang reksadana...ane newbe nih tentang ini..
bulan lalu ane tertarik mau ikut reksadana..tetapi ane kemudian tertarik ikut danamon manulife reksadana..dengan angsuran reksadana 500 rb per bulan dan ansuransi 152 ribu per bulan..jadi ane bayar 652ribuan per bulan...yang ane bingung pas pertama dapat surat polis kok nilai polis ane 146 ribuan..mohon infonya gan

Spoiler for img:


dari kop surat sudah keliatan gan, yg agan pegang unit link. hal tsb berbeda dgn reksadana. .. klo di unit link, ada "+ asuransi" nya gan..cmiiw

share unit link

Quote:Original Posted By HarieUp
aGan2 Ane mau tanya tentang reksadana...ane newbe nih tentang ini..
bulan lalu ane tertarik mau ikut reksadana..tetapi ane kemudian tertarik ikut danamon manulife reksadana..dengan angsuran reksadana 500 rb per bulan dan ansuransi 152 ribu per bulan..jadi ane bayar 652ribuan per bulan...yang ane bingung pas pertama dapat surat polis kok nilai polis ane 146 ribuan..mohon infonya gan

Spoiler for img:


Quote:Original Posted By kresnark
kalo baca di surat polis nya seperti nya terbalik bro ... investasi nya yang 152ribu asursansi nya 500ribu ... coba di tanyain lagi ke danamon deh ...

makanya gw ga suka campur investasi + asuransi .... hitun2 an nya njlimet dan banyak potogan fee nya


Gan, sebelumnya ente dah tau belum kalo yang ente ikutin itu UNIT LINK ???
tahu berapa persen premi yang dipotong tiap bulannya untuk tahun-tahun awal ?
tahu berapa selisih "jual" dan "beli" nilai unit-nya ?
tahu berapa rupiah biaya bulanan ?
tahu bagaimana performance manager investasi dalam memberikan return-nya?

Karena banyak yang ikut unit link tanpa "belum tahu" seluk beluknya karena nasabah (dan marketing unit link ) biasanya hanya fokus pada ilustrasi bahwa setelah sekian tahun uangnya akan menjadi sekian, sekian, dan sekian.
Padahal ternyata tidak sesederhana itu.

Saya mau sedikit sharing ttg unit link yg pernah saya ikuti, moohon maaf kalo OOT (tapi kayaknya sih masih ada hub-nya dengan trit ini )

September 2008 ane juga ikut unit link di salah satu bank terbesar di indonesia (ga enak nyebutin nama). Saat itu saya belum tau apa itu reksadana. Saya ikut unit link karena termotivasi dari buku perencana keuangan yang saya baca. (ternyata setelah saya melek informasi, sebagian besar perencana keuangan justru say no to unit link dan memisahkan antara investasi dengan asuransi. googling aja gan)

Ternyata :
1. dari investasi bulanan yang kita setor, ada potongan untuk premi (biaya) sekian persen perbulan selama sekian tahun.
Kalo dulu ditempat saya ikut:
- tahun ke-1 dipotong 80% ( yang masuk ke invest = 20%)
- tahun ke-2 dipotong 60% ( yang masuk ke invest = 40%)
- tahun ke-3 dipotong 30%
- tahun ke-4 dipotong 20%
- tahun ke-5 dipotong 10%
tahun ke-6 dan seterusnya tidak dipotong lagi.
sebenernya sya juga dijelaskan marketingnya mengenai hal ini (dibuku polis juga ada), tetapi saat itu tidak mnyadari bahwa angka tersebut sangat besar. (jika dihitung secara "sederhana/gampangan" total potongan adalah 200% atau dengan kata lain jika seluruh potoongn dibebankan di awal tanpa dicicil, artinya setoran kita selama 2 tahun terpotong semua atau dianggap NOL).
Nah, punya agan setoran investasi 500rb tapi yang masuk 147rb, berarti untuk tahun pertama premi agan dipotong 70%, (yang masuk invest=30%
sebaiknya agan tanyakan lagi ke marketingnya mengenai potongan-potongan tersebut.

2. Yang harus diperhatikan juga adalah BIAYA BULANAN (yang saat itu saya tidak dejelaskan berapa besar biaya bulanan oleh marketingnya )
dari polis yang saya baca biaya perbulan = Rp 25rb/bln, tapi ada note yg isinya kurang lebih : biaya bulanan bisa naik sesuai kondisi/kebijakan perusahaan. Saya pikir wajarlah jika biaya 25-30 rb/bulan..... tapi ternyata ....karena laporan tidak pernah sampai kerumah saya.......saya kaget ketika Januari 2012 saya minta print ke Cs (karena saya tidak pernah dapet laporan (mungkin tidak sampe kerumah))...saya terkaget-kaget ternyata biaya bulanan sudah naik menjadi Rp 68.240. saya tidak tahu naik setinggi itu dari kapan....tapi yang terprint out mulai juni 2011, bulan tersebut sudah naik. Bayangkan premi saya yang waktu itu hanya 300rb/bln arttinya biaya bulanan = 22,7 % (atau jika premi = 500rb/bln, maka biaya bulanan = 13.6%, masih terlalu tinggi). Tar agan juga harus minta dijelaskan

3. selisih antara harga "jual" dan "beli" unit. ditempat saya dulu selisihnya 5%. artinya jika kita punya 1000 unit dengan harga unit Rp 1000, pada saat uang kita akan ditarik kita ga dapet Rp 1.000.000,- tapi Rp 950.000,-

Nah, setelah mengetahui semua komponen biaya....silahkan dihitung ulang apakah lebih baik invest + asuransi digabung dalam unit link...atau dipisah.

Kalo saya pribadi, setelah mengenal reksadana dan trit ini sekitar september 2011 dan kemudian juga baca-baca artikel aidil akbar majid, ligwina hananto dll dan juga trit asuransi http://www.kaskus.co.id/showthread.p...6.....akhirnya saya putuskan untuk menutup unit link saya pada januari 2012...meskipun secara hitungan saya rugi karena hanya mendapat sisa uang Rp 4,2 jutaan....yah daripada rugi lebih banyak lagi

Itu hanya share dari saya......saya juga tidak mengajak anda untuk meng-cancel unit link anda...karena profil masing2 orang berbeda.....yang penting adalah tau seluk beluknya, komponen biayanya, plus minusnya baru anda putuskan.

Maaf kalo kepanjangan dan kalo ada yg salah ya tolong dibetulkan
trims
Quote:Original Posted By kresnark
kalo baca di surat polis nya seperti nya terbalik bro ... investasi nya yang 152ribu asursansi nya 500ribu ... coba di tanyain lagi ke danamon deh ...

makanya gw ga suka campur investasi + asuransi .... hitun2 an nya njlimet dan banyak potogan fee nya


Quote:Original Posted By kera_terbang
dari kop surat sudah keliatan gan, yg agan pegang unit link. hal tsb berbeda dgn reksadana. .. klo di unit link, ada "+ asuransi" nya gan..cmiiw


Quote:Original Posted By zahidin99
Gan, sebelumnya ente dah tau belum kalo yang ente ikutin itu UNIT LINK ???
tahu berapa persen premi yang dipotong tiap bulannya untuk tahun-tahun awal ?
tahu berapa selisih "jual" dan "beli" nilai unit-nya ?
tahu berapa rupiah biaya bulanan ?
tahu bagaimana performance manager investasi dalam memberikan return-nya?

Karena banyak yang ikut unit link tanpa "belum tahu" seluk beluknya karena nasabah (dan marketing unit link ) biasanya hanya fokus pada ilustrasi bahwa setelah sekian tahun uangnya akan menjadi sekian, sekian, dan sekian.
Padahal ternyata tidak sesederhana itu.

Saya mau sedikit sharing ttg unit link yg pernah saya ikuti, moohon maaf kalo OOT (tapi kayaknya sih masih ada hub-nya dengan trit ini )

September 2008 ane juga ikut unit link di salah satu bank terbesar di indonesia (ga enak nyebutin nama). Saat itu saya belum tau apa itu reksadana. Saya ikut unit link karena termotivasi dari buku perencana keuangan yang saya baca. (ternyata setelah saya melek informasi, sebagian besar perencana keuangan justru say no to unit link dan memisahkan antara investasi dengan asuransi. googling aja gan)

Ternyata :
1. dari investasi bulanan yang kita setor, ada potongan untuk premi (biaya) sekian persen perbulan selama sekian tahun.
Kalo dulu ditempat saya ikut:
- tahun ke-1 dipotong 80% ( yang masuk ke invest = 20%)
- tahun ke-2 dipotong 60% ( yang masuk ke invest = 40%)
- tahun ke-3 dipotong 30%
- tahun ke-4 dipotong 20%
- tahun ke-5 dipotong 10%
tahun ke-6 dan seterusnya tidak dipotong lagi.
sebenernya sya juga dijelaskan marketingnya mengenai hal ini (dibuku polis juga ada), tetapi saat itu tidak mnyadari bahwa angka tersebut sangat besar. (jika dihitung secara "sederhana/gampangan" total potongan adalah 200% atau dengan kata lain jika seluruh potoongn dibebankan di awal tanpa dicicil, artinya setoran kita selama 2 tahun terpotong semua atau dianggap NOL).
Nah, punya agan setoran investasi 500rb tapi yang masuk 147rb, berarti untuk tahun pertama premi agan dipotong 70%, (yang masuk invest=30%
sebaiknya agan tanyakan lagi ke marketingnya mengenai potongan-potongan tersebut.

2. Yang harus diperhatikan juga adalah BIAYA BULANAN (yang saat itu saya tidak dejelaskan berapa besar biaya bulanan oleh marketingnya )
dari polis yang saya baca biaya perbulan = Rp 25rb/bln, tapi ada note yg isinya kurang lebih : biaya bulanan bisa naik sesuai kondisi/kebijakan perusahaan. Saya pikir wajarlah jika biaya 25-30 rb/bulan..... tapi ternyata ....karena laporan tidak pernah sampai kerumah saya.......saya kaget ketika Januari 2012 saya minta print ke Cs (karena saya tidak pernah dapet laporan (mungkin tidak sampe kerumah))...saya terkaget-kaget ternyata biaya bulanan sudah naik menjadi Rp 68.240. saya tidak tahu naik setinggi itu dari kapan....tapi yang terprint out mulai juni 2011, bulan tersebut sudah naik. Bayangkan premi saya yang waktu itu hanya 300rb/bln arttinya biaya bulanan = 22,7 % (atau jika premi = 500rb/bln, maka biaya bulanan = 13.6%, masih terlalu tinggi). Tar agan juga harus minta dijelaskan

3. selisih antara harga "jual" dan "beli" unit. ditempat saya dulu selisihnya 5%. artinya jika kita punya 1000 unit dengan harga unit Rp 1000, pada saat uang kita akan ditarik kita ga dapet Rp 1.000.000,- tapi Rp 950.000,-

Nah, setelah mengetahui semua komponen biaya....silahkan dihitung ulang apakah lebih baik invest + asuransi digabung dalam unit link...atau dipisah.

Kalo saya pribadi, setelah mengenal reksadana dan trit ini sekitar september 2011 dan kemudian juga baca-baca artikel aidil akbar majid, ligwina hananto dll dan juga trit asuransi http://www.kaskus.co.id/showthread.p...6.....akhirnya saya putuskan untuk menutup unit link saya pada januari 2012...meskipun secara hitungan saya rugi karena hanya mendapat sisa uang Rp 4,2 jutaan....yah daripada rugi lebih banyak lagi

Itu hanya share dari saya......saya juga tidak mengajak anda untuk meng-cancel unit link anda...karena profil masing2 orang berbeda.....yang penting adalah tau seluk beluknya, komponen biayanya, plus minusnya baru anda putuskan.

Maaf kalo kepanjangan dan kalo ada yg salah ya tolong dibetulkan
trims


iya gan ane tahu kalo ane ikut unit link..tapi ane kira terpisah hitungan reksadana dan asuransinya...
coba nanti ane pelajari dulu polisnya...
yang ane ingat nanti 18 tahun lagi akan jadi Rp.10m..
thanks gan infonya nanti ane kabari lagi

RD Pendapatan Tetap

Bro & Sis numpang tanya...

ada beberapa RD Fixed Income :
1. BNP Paribas Prima 2 (Fee in 1%)
2. Mandiri Investa Dana Obligasi 2 (Fee in Out Free)
3. Schroder Dana Mantap Plus 2 (Fee in 1%)

dari ketiga RD Fixed di atas setelah saya pelajari BNP Paribas Prima 2
memiliki tingkat return yang tinggi diantaranya
yang kedua adalah Mandiri Investa Dana Obligasi 2,walau free utuk in & out
tp performa bukan kacangan
yang ketiga Schroder Dana Mantap Plus 2,yang saya lihat kinerja kurang
memuaskan dgn fee dikenakan 1%
newbie mencoba review...coba ada yg bisa kasih masukan atau mau
ditambahkan...

Pertanyaan :
1. saya lebih tertarik pada Mandiri Investa Dana Obligasi 2, apakah jika
saham pada turun mempunyai pengaruh pada RD ini MIDO 2?
2. Apakah dengan Commonwealth membeli BNP Paribas Prima 2 (Fee in 1%)
dgn mengunakan internet banking, fee subcription disc 50%?
3. saya mau tingkat return sedang hingga tinggi apakah cocok saya
ambil Mandiri Investa Dana Obligasi 2 ?atau ada saran lain utk pilihan RD
lain di list commonwealth dengan fee 0% dgn performa kinclong..

Tq

RD Saham Manulife Syariah Sektoral Amanah

maaf para pendatang lapak...mau numpang tanya

saya ada memperlajari prospektus RD Saham Manulife Syariah Sektoral Amanah dari laporan keuanganannya tahun 2010 ke 2011...ada penurunan
aset..saya lihat RDS ini cukup agresif jg lho...fee in out 0%
tetapi kok asetnya malah turun gitu ya...?maaf coba apakah sy yg salah
baca laporan keuangan?bantuan dunk ui.....

saya coba compare MSSA & SDI di bloomberg :

http://www.bloomberg.com/quote/MANSSEK:IJ

ternyata bisa mengalahkan SDI, apakah saham saham RDS MSSA
saham yg sedang bertumbuh ya?sejak awal 2012 apakah karena SDI
rata koleksi saham perbankan sehingga cenderung performa kurang?
maaf nubie rada sotoy ...mohon bantuanya review supaya newbie belajar
kawan2....tq


misi gan, newbie ijin gabung n ingin bertanya..

ane mau beli reksadana, baru punya beberapa pilihan aja yaitu
1. panin dana prima,
2. BNP Paribas Pesona Amanah.
3. Schroder Dana Istimewa

menurut agan2 gimana prospek kasarnya untuk 5 - 9 tahun ke depan? atau bisa kasi rekomendasi RDS lain untuk jangka panjang?

thanx
Quote:Original Posted By papillion
agan2 sekalian, pengen mulai nyebur nih. rencananya mau mulai dari mnc, pengen ngambil yang kombinasi icon yang bakal luncur 1 oktober. ada pendapat dari agan-agan?


sama gan kayaknya MNC boleh juga, secara udah gabung ama metro TV, kalo nanti pentolan MNC maju jadi calon presiden, kemungkinan makin tinggi ni nanjaknya (spekulasi banget eheh)

btw kalo mau beli yang menngunakan Internet banking itu cuma di CMW doank apa ada yang lain? klo dapet akun virtual itu gimana carnya si? jadi gak usah ngandelin surat lembaran kertas bulanan lagi. tinggal monitor setiap saat pergerakannya.
tolong minta saran agan agan donk. biasanya lebih prefer buka rekening bank mana duu, terus buka akun reksadana dimana, terus internet banking nya gimana?
saya cuma tau nya Coomsave, reksadana onlie(tapi gak ritel dan banyak rd yng dijual) klo mandiri katanya kalo mau top up /reedempt itu kudu isi porm ama antri ya? hehehe
maaf pertanyaan nya klo dah pernah dijawab, udah baca sampe halan 40 gak nemu juga tahap-tahap bikin reksadana.

tolong dong ditaruh di pekiwan step by step membuat reksa dana dari berbagai bank dan berbagai plus minus nya. serta fee2 nya.
dan yang paling favorit yang mana.

satu hal lagi kalo DCA itu musti disiplin tiap tanggal yang ditentuin apa engga si?
sebagai contoh kasus, saya ingin DCA dengan bank CW atau Mandiri yang sifatnya auto invest tiap akhir bulan. nah begitu saya lihat pas di pertengahan bulan ISHG lagi mantep banget untuk di top up, maka saya lakukan top up di tengah bulan tersebut, apakah di akhir bulan si autoinvest tetep narik atau skip DCA saya?
satu lagi, mendingan DCA dengan kontrak 10 tahun disiplin bayar /topup tiap bualan densesau aturan gitu apa DCA manual suka suka kita kapan topup nya mengikuti kantong keuangan kita?
selisih dari keuntungannya (imbal hasil pertahun) gedean mana kalo berdasai pantauan agan?

thanks

Quote:Original Posted By anna.agustina
misi gan, newbie ijin gabung n ingin bertanya..

ane mau beli reksadana, baru punya beberapa pilihan aja yaitu
1. panin dana prima,
2. BNP Paribas Pesona Amanah.
3. Schroder Dana Istimewa

menurut agan2 gimana prospek kasarnya untuk 5 - 9 tahun ke depan? atau bisa kasi rekomendasi RDS lain untuk jangka panjang?

thanx


RDS di atas cukup bagus kok ... kalo di tanya prospek 5 -9 tahun kedepan ... berarti harus tanya dulu bagaimana IHSG 5 - 9 tahun kedepan ...

Asal ekonomi indonesia ga terpuruk oleh krisis ekonomi ... it should be OK ...

tapi kinerja RDS tetap harus di monitor dan di review sendiri tiap 1 tahun ... kalo jauh di bawah IHSG ... siap2 pindah deh ..
Quote:Original Posted By boak
sama gan kayaknya MNC boleh juga, secara udah gabung ama metro TV, kalo nanti pentolan MNC maju jadi calon presiden, kemungkinan makin tinggi ni nanjaknya (spekulasi banget eheh)

btw kalo mau beli yang menngunakan Internet banking itu cuma di CMW doank apa ada yang lain? klo dapet akun virtual itu gimana carnya si? jadi gak usah ngandelin surat lembaran kertas bulanan lagi. tinggal monitor setiap saat pergerakannya.
tolong minta saran agan agan donk. biasanya lebih prefer buka rekening bank mana duu, terus buka akun reksadana dimana, terus internet banking nya gimana?
saya cuma tau nya Coomsave, reksadana onlie(tapi gak ritel dan banyak rd yng dijual) klo mandiri katanya kalo mau top up /reedempt itu kudu isi porm ama antri ya? hehehe
maaf pertanyaan nya klo dah pernah dijawab, udah baca sampe halan 40 gak nemu juga tahap-tahap bikin reksadana.

tolong dong ditaruh di pekiwan step by step membuat reksa dana dari berbagai bank dan berbagai plus minus nya. serta fee2 nya.
dan yang paling favorit yang mana.

satu hal lagi kalo DCA itu musti disiplin tiap tanggal yang ditentuin apa engga si?
sebagai contoh kasus, saya ingin DCA dengan bank CW atau Mandiri yang sifatnya auto invest tiap akhir bulan. nah begitu saya lihat pas di pertengahan bulan ISHG lagi mantep banget untuk di top up, maka saya lakukan top up di tengah bulan tersebut, apakah di akhir bulan si autoinvest tetep narik atau skip DCA saya?
satu lagi, mendingan DCA dengan kontrak 10 tahun disiplin bayar /topup tiap bualan densesau aturan gitu apa DCA manual suka suka kita kapan topup nya mengikuti kantong keuangan kita?
selisih dari keuntungannya (imbal hasil pertahun) gedean mana kalo berdasai pantauan agan?

thanks


gw jawab yg pertanyaan DCA deh ..

DCA lebih baik rutin tiap bulan dan tetap tanggal nya ... jika IHSG kebetulan turun lumayan , lakukan top up tambahan ... jadi 2 x kali top up di bulan tsb

Ga usah terlalu napsu top up ato timming market ... karna bukit yg skarang bisa jadi adalah lembah di tahun2 berikut nya ...

Kalo kita market timming ... redeem ketika harga cukup tinggi mungkin anda dapat profit ... tapi kemungkinan takut2 untuk masuk lagi ... nungguin turun ... padahal investasi RDS untuk jk panjang ....