KASKUS

Poll: Apakah thread ini berguna buat yang mau jual beli atau sebagai tambahan informasi?

This poll is closed View Polling Result
Berguna 93% (1251 votes)
Biasa 4% (60 votes)
Tidak Berguna 2% (30 votes)
Voter: 1341 Back to polling
Gan minta tolong donk kasih pencerahan nich ,pertanyaannya:

1. Kira2 bisa gak gan asal sby mau nyicil rumah di luar (kota jawa timur)
2. persyaratan kreditnya apa aja ya gan?
3. Cara checking pihak developer ini nakal ato ngak gimana ya?
4. Cara check tanah perumahan bermasalah ato ngak dimana ya gan?

Thanks banget sebelumnya
gan ane masih bingung kalo beli rumah AJB (belum sertifikat)....

1. sebaiknya ane minta apa aja ke penjualnya biar bisa langsung ditingkatkan ke SHM ?

2. kalo surat2 keterangan dari kelurahan yang urus penjual ato pembeli gan?

3. untuk tanah 100m2 Bekasi biaya sertifikasi dari girik ke shm biasanta kena berapa gan?

maap banyak nanya
manteb bgt tritnya gan...
ninggal jejak dl ya..
lg ngumpulin duit buat beli rumah nih..
Quote:Original Posted By bajaklaut13
Bro, saya mau nanya nih. Saya mau beli rumah tapi belum pecah sertifikatnya. Jadi ada biaya pengalihan dari nama penjual ke pembeli. Setelah saya tanya ke developernya, penjual tidak dikenakan pajak penjual akan tetapi pembeli tetap dikenakan pajak pembeli. Apakah itu benar?

Thanks bro


Setau saya namanya penjual pasti bayar pajak penjual dan pembeli bayar pajak pembeli..

Quote:Original Posted By justtorrent
infonya lengkap banget gan,,,ijin baca gan,,,




Quote:Original Posted By MrJackD
Gan, mohon info ya

PPJB apa bisa di lakukan di notaris/PPAT diluar obyek jual belinya. Misalkan tanah dan bangunan yg dijual lokasi di surabaya tapi PPJB dilaksanakan di notaris di Jakarta. Thanks pencerahannya.


Secara teori si bisa, tp prakteknya susah. Sebab sebelum PPJB kan harus checking dulu, nah biasa yg checking si notaris itu sendiri. Kalo dia beda tempat kedudukan kan susah. Kalo jakarta n tangerang si masih deket bisa dikerjain sendiri, kalo jakarta surabaya jauh...

Quote:Original Posted By schwart
Gan minta tolong donk kasih pencerahan nich ,pertanyaannya:

1. Kira2 bisa gak gan asal sby mau nyicil rumah di luar (kota jawa timur)
2. persyaratan kreditnya apa aja ya gan?
3. Cara checking pihak developer ini nakal ato ngak gimana ya?
4. Cara check tanah perumahan bermasalah ato ngak dimana ya gan?

Thanks banget sebelumnya


1. Bisa
2. Persyaratan kredit beda bank beda aturan, bisa lgs ke bank yg bersangkutan.
3. Nah ini yg susah, coba ditanyakan ke buyer yg pernah beli, misalnya tetangga tempat agan mau beli rumah tsb. Sekalian bersosialisasi deh, hehe..
4. Checking sertipikat di kantor pertanahan
Ok gan ,thanks banget infonya
Thread yg sangat bagus sekali ,TOP dech
Quote:Original Posted By designgue
gan ane masih bingung kalo beli rumah AJB (belum sertifikat)....

1. sebaiknya ane minta apa aja ke penjualnya biar bisa langsung ditingkatkan ke SHM ?

2. kalo surat2 keterangan dari kelurahan yang urus penjual ato pembeli gan?

3. untuk tanah 100m2 Bekasi biaya sertifikasi dari girik ke shm biasanta kena berapa gan?

maap banyak nanya


1. Yang pasti semua data yg berkaitan dengan persil tersebut gan..
Masalahnya tiap daerah/lokasi beda perlakuan (kalo secara umum ada di page 1) Apakah persil tsb bisa dijadikan SHM ato tidak harus dicek dulu. Ada baiknya agan lgs bw data selengkap2nya yg berkaitan dengan persil tsb ke notaris/ppat yg berkedudukan di daerah sana, sehingga lgs dpt diketahui apakah bisa atau tidaknya boss.
2. Biasanya penjual gan..
3. Tiap daerah beda gan, kalo di daerah saya bisa rata2 sekitar 20jt. Di daerah lain bisa jadi lebih murah/mahal.

Mungkin ada yg di daerah bekasi bisa bantu?

Quote:Original Posted By xshadowshaman
manteb bgt tritnya gan...
ninggal jejak dl ya..
lg ngumpulin duit buat beli rumah nih..


Mantab...

Quote:Original Posted By schwart
Ok gan ,thanks banget infonya
Thread yg sangat bagus sekali ,TOP dech


Sama2..

posisi di sby juga

Om TS minta bantuannya ya :

pertanyaan pertama :
saya ada rencana beli tanah dimana uk 12m x 15,5 (2 kapling) = hrg kurang lebih 150jt
utk sertifikat nya ada 2 yaitu SHM dan HGB dgn uk 18 x 15,5 (3 kapling)
dgn 2 nama org (karena 2 sertifikat trsbut)
Spoiler for gambaran tanahnya kurang lebih seperti ini:

yg saya tanyakan utk beli tanah tersebut agar bisa jadi SHM semua dan sudah balik nama kesaya dan pecah sertifikat dengan pemiliknya bagaimana itung2 an nya ? pakai PPAT

pertanyaan kedua :
klo misal beli tanah dengan petok D
langkah2 apa yang harus disiapkan utk mengecek keaslian tanah (prosedur pembelian nya sampai selesai )?/apakah PPAT juga mengecek keaslian tanah tersebut ?
dan apabila di tingkatkan ke SHM apa bisa ? syarat nya dan kira2 biayanya ?
klo status tanah petok D dan tdk ditingkatkan secara hukum kelak bgmn ?

sebelumnya tks atas jawabannya


hehehe pertanyaan ke2 sprtinya sdh ada jwbannya di pekiwan
tpi boleh donk di jlskn lgi biar rinci + pham
dopost itu anugrah

biaya ptok D ke SHM sby

gan, ane sby juga..
abis beli tanah daerah gununganyar ukuran 10x20..
suratnya masih petok D..
kira2 habis berapa ya kalo dijadikan SHM?
baca2 d page sebelumnya minimal 1 thn jadinya tu SHM, apa bisa lebih cepat?
pm-in rekomen notaris-ppat yg murah dong gan..
tq
maaf gan nubie yg mau numpang tanya nih gan.
Saya kan di mintain tolong sama saudara buat ngurus sertipikat tanah,nah saya cuma di kasih FC KTP saudara saya,AJB ( tp di buat nya di kecamatan ),kuitansi dan bukti pembayaran PBB terakhir .
Tanah tsb di bli dari tahun 2004 tp baru mau di jadi in sertipikat akhir2 ini nah pertanyaan saya :

1.Apakah syarat2 yg di butuh sudah mencukupi?
2.Langkah awal saya memulai nya kmn dulu ke kecamatan dulu ato lngsng ke BPN
3.Kisaran biaya dr awal sampe akhir di range brp?
4.lama pengerjaan setelah pengajuan brp lama

saya nubie butuh pencerahan dan mohon di bantu y agan2 senior
Quote:Original Posted By beat09
gan, ane sby juga..
abis beli tanah daerah gununganyar ukuran 10x20..
suratnya masih petok D..
kira2 habis berapa ya kalo dijadikan SHM?
baca2 d page sebelumnya minimal 1 thn jadinya tu SHM, apa bisa lebih cepat?
pm-in rekomen notaris-ppat yg murah dong gan..
tq


Saya jawab dulu krn kebetulan sedaerah..
Jadi gini, dari Petok ke SHM di Surabaya beberapa tahun terakhir ini agak 'trouble', bukan tidak bisa, tapi lama dan makan biaya besar.
Minimum biaya yg dikeluarkan 20jt"an dan waktu yg diperlukan sekitar 2thn (bisa lebih tentunya). Lebih cepat tentu susah gan, krn kalo bs 2thn keluar aja udah syukur. Awal mula 'trouble' nya saya juga kurang tau, tp yg pasti alasan lama dan mahalnya karena mungkin BPN jadi lebih teliti dalam menerbitkan sertipikat baru. Akibatnya bnyk notaris/ppat yg untuk sementara tidak menerima pengurusan petok ke shm (sebab ribetnya ampun2). Jadi jujur saja saya juga g bs ksh rekomendasi yg murah gan..
Quote:Original Posted By billionare.
maaf gan nubie yg mau numpang tanya nih gan.
Saya kan di mintain tolong sama saudara buat ngurus sertipikat tanah,nah saya cuma di kasih FC KTP saudara saya,AJB ( tp di buat nya di kecamatan ),kuitansi dan bukti pembayaran PBB terakhir .
Tanah tsb di bli dari tahun 2004 tp baru mau di jadi in sertipikat akhir2 ini nah pertanyaan saya :

1.Apakah syarat2 yg di butuh sudah mencukupi?
2.Langkah awal saya memulai nya kmn dulu ke kecamatan dulu ato lngsng ke BPN
3.Kisaran biaya dr awal sampe akhir di range brp?
4.lama pengerjaan setelah pengajuan brp lama

saya nubie butuh pencerahan dan mohon di bantu y agan2 senior


o iya ini lokasi nya di semarang mohon bimbingan nya y gan
gan.. ane mau tanya nih.

sah apa ga, jual beli tanah yang mana penjualnya sudah meninggal saat dilakukannya jual beli?
sah apa ga, surat jual beli tanah yang dikeluarkan suatu kecamatan sedangkan tanah yg diperjual belikan itu berada di kecamatan lain??

mungkin itu aja dulu ga yg ane mau tanyain..
Quote:Original Posted By bonek1986
Om TS minta bantuannya ya :

pertanyaan pertama :
saya ada rencana beli tanah dimana uk 12m x 15,5 (2 kapling) = hrg kurang lebih 150jt
utk sertifikat nya ada 2 yaitu SHM dan HGB dgn uk 18 x 15,5 (3 kapling)
dgn 2 nama org (karena 2 sertifikat trsbut)
Spoiler for gambaran tanahnya kurang lebih seperti ini:

yg saya tanyakan utk beli tanah tersebut agar bisa jadi SHM semua dan sudah balik nama kesaya dan pecah sertifikat dengan pemiliknya bagaimana itung2 an nya ? pakai PPAT

pertanyaan kedua :
klo misal beli tanah dengan petok D
langkah2 apa yang harus disiapkan utk mengecek keaslian tanah (prosedur pembelian nya sampai selesai )?/apakah PPAT juga mengecek keaslian tanah tersebut ?
dan apabila di tingkatkan ke SHM apa bisa ? syarat nya dan kira2 biayanya ?
klo status tanah petok D dan tdk ditingkatkan secara hukum kelak bgmn ?

sebelumnya tks atas jawabannya


hehehe pertanyaan ke2 sprtinya sdh ada jwbannya di pekiwan
tpi boleh donk di jlskn lgi biar rinci + pham


Petok di reply ane sebelumnya yah, sama persis kalo agan surabaya. Kalo bukan surabaya, ada baiknya lgs di bawa ke notaris/ppat terdekat data2nya (kalo mau pake jasanya), kalo gak, bisa lgs ke BPN.

Menjawab pertanyaan agan :
1. Balik nama dulu ke atas nama agan dgn proses jual beli (dengan pemiliknya masing2)
2. Sambil jalan (berbarengan) langsung minta diuruskan peningkatan hak, dari SHGB menjadi SHM.

Sudah gitu doank gan..
Kalo itung2an harga tentu beda tiap daerah, untuk minimumnya bisa liat di page 1. Untuk pajak juga dipage 1 sebagai rumus, dikalikan dengan nilai NJOP di PBB nya. Untuk biaya peningkatan hak tergantung daerah, di tmpt saya sekitar 2-3jt dengan luas bawah 200jt.

semoga dapat membantu..
maaf gan nubie yg mau numpang tanya nih gan.
Saya kan di mintain tolong sama saudara buat ngurus sertipikat tanah,nah saya cuma di kasih FC KTP saudara saya,AJB ( tp di buat nya di kecamatan ),kuitansi dan bukti pembayaran PBB terakhir .
Tanah tsb di bli dari tahun 2004 tp baru mau di jadi in sertipikat akhir2 ini nah pertanyaan saya :

1.Apakah syarat2 yg di butuh sudah mencukupi?
2.Langkah awal saya memulai nya kmn dulu ke kecamatan dulu ato lngsng ke BPN
3.Kisaran biaya dr awal sampe akhir di range brp?
4.lama pengerjaan setelah pengajuan brp lama

saya nubie butuh pencerahan dan mohon di bantu y agan2 senior

gan ini tolong di jawab donk
Quote:Original Posted By deathman
gan.. ane mau tanya nih.

sah apa ga, jual beli tanah yang mana penjualnya sudah meninggal saat dilakukannya jual beli?
sah apa ga, surat jual beli tanah yang dikeluarkan suatu kecamatan sedangkan tanah yg diperjual belikan itu berada di kecamatan lain??

mungkin itu aja dulu ga yg ane mau tanyain..


Gak sah boss.. Sapa yg ttd tuh kalo orangnya sudah mati? Hehehe...

Aneh gan, hampir tidak mungkin. kalo pun terjadi biasanya karena ada pertukaran daerah antar kecamatan. jd memang dulunya bukan di kecamatan itu, skg diganti kecamatan lain, akhirnya terlihat aneh de.. harus dicek dl historynya mengenai persil tersebut boss..
tanya:

mana yg lebih kuat kekuatan hukumnya? sertifikat tanah atau sertifikat ijin mendirikan bangunan (IMB)
persenan makelar yg umum brp % ya gan?
gan mau ty lagi nich :
klo beli tanah dimana hanya ada surat perjanjian notaris (perjanjian penyerahan hak penggunaan kapling tanah matang dengan ganti rugi ), IMB dan PBB juga ada

dimana isi surat perjanjian tersebut lebih kurang isinya bgni :
pihak pertama : perum perumnas
pihak kedua : bpk A

dimana saya baca ada isi perjanjian tersbut melarang pihak ke2 utk memindahkan / menjual kapling tanah matang (KTM) baik sbgian maupun seluruhnya kpd org lain sblm diterbitkan sertifikat atas nama pihak kedua (SHM)

pertanyaanya :
klo saya beli tanah tersebut dimana tanah tersebut statusnya sperti itu tadi blm shm/hgb lalu saya shm kan apa bisa dan prosedurnya bgmn ?hrg apa mahal ? (spertinya harus ada ijin dri perum perumnas itu tadi ya ? sbg HPL) lama plksnaan smpe brp bln ?
gan mau tnya klo AJB nya di buat dari tahun 2003 apa kah masih bisa untuk balik nama sertipikat tanah? Apa kita perlu buat lagi AJB ulang? secara di AJB kan tertera paling lama buat pengajuan sertipikat tanah itu 10 hari dr AJB di terbit kan nubie mohon pencerahan nya