KASKUS

Faktor price constrain (baik u/ ijab-qabul maupun perawatan rutin), mindset, dan stereotype kynya yg bkn mbl europe susah laku.

Orang Indonesia umumnya pengen mobil yg kl bs oli mesin diisi sekali, bs dipake smp ntar mbl wktnya diganti. Nah, mobil eropa mana bs ky gt. Fitur kenyamanan dan keamanan yg ditawarkan, hrs dirawat secara rutin agar dpt bekerja optimal. Dan orang kita, g bnyk yg menyadari dan peduli dg hal tsb.

Orang Indonesia, umumnya pgn mobil yg irit. Kalo bs, diisi premium seliter tp bs dipake kemana-mana dan ngebut sepuasnya. Mobil eropa mana bs ky gt (sambil nunjuk e-class dibandingin am 'kaleng 1 liternya'.

Orang Indonesia, maunya mbl murah. G peduli abs, tc, sib, airbag, dll g ad (ilmu kebal gw no. 1 ktnya). Mobil eropa noh, pada mahal-mahal semua (g peduli kl yg bkn mahal fitur biar selametnya).
yg ane rasain sih spareparts lebi susah didapet dibanding mobil jepang (truta ma di kota kcil susahnye minta ampun ). montir nya belom sbanyak mobil jepang karena dulu mbil eropa trmasuk mobil2 yg bs dibilang mewah trus mobil sana jg cenderung boros2
Quote:Original Posted By ktone
yg ane rasain sih spareparts lebi susah didapet dibanding mobil jepang (truta ma di kota kcil susahnye minta ampun ). montir nya belom sbanyak mobil jepang karena dulu mbil eropa trmasuk mobil2 yg bs dibilang mewah trus mobil sana jg cenderung boros2


tergantung kelasnya juga.

mindset disini = eropa mewah, mahal, boros.
eropa : tidak kuat iklim tropis, panas etc ... etc ....

Tapi itu disesuaikan dengan konsepnya.
Sekarang sudah banyak kok mobil eropa kelas City-Car yang mengejar irit.



Kenapa spare-part & bengkel spesialis lebih jarang dan/atau (kadang) lebih mahal, ini hukum ekonomi berlaku.
Bersyukurlah kalau hidup di kota besar yg bisa mendukung keinginan mengendarai mobil nyaman & aman.

Sekarang ane pakai merk Korea.
Nyaman & aman sama seperti mobil Eropa.
Tapi, karena penjualannya lebih banyak daripada merk Eropa, so ya hukum ekonomi kembali berlaku - yg justru lebih murah daripada merk Jepang yg penjualannya berlipat2 jumlahnya.
(disini kelihatan siapa yang overprice .... )


Btw, ane juga pakai motor merk Italia untuk harian.
kalau dibandingkan dengan motor sekelas dari sisi tipe, jelas lebih boros konsumsi BBM-nya, tapi dari segi nyaman, jangan ditanya ..... mantap karena memang bobot-nya berat.
Kalau dibandingkan dari segi kapasitas mesin, tidak ada yg bisa membandingkan karena tidak ada motor sejenis yang cc-nya sama.

so bagi ane sih ane enjoy dan ane nyaman ....
ditambah lagi, ane nggak suka yg pasaran ....



(kalau misalnya merk eropa adalah merk yg pasaran disini, ane akan cari merk dari negara lain yg berkategori aman & nyaman)




tergantung dengan taraf sosial pemakainya lah gan...

untuk orang2 yg mobilnya 'cukup 1', mereka pasti cenderung membeli produk yang merakyat, dan selalu type2 yang entry atau mid. Dan golongan entry level ini memang dikuasai jepang (dan sekarang korea juga).

Karena mobilnya cuman 1, maunya ya yang bisa semuanya. Buat kondangan gak malu2in, buat angkut2 bisa (tahan), buat santai bisa, buat kerja keras juga bisa. Buat meeting di kerjaan bisa, buat ngrumpi ke warung juga gak 'njomplang' ketimpangan sosialnya.

Klo pakai eropa, katakanlah mercy atau beam atau pug, maunya ya bawa keluarga doang, untuk jalan2 yang mulus, ke mall atau sekedar party.
Klo misalnya perlu angkut2 barang, pakai eropa bisa sih bisa, tapi kek kurang pantes aja. Apalagi klo mau bawa ngumpul2 ke warung... rasanya ke sudah jadi bos besar, klo mo ngbrol2 ala rakyat jelata jadi kurang gimana gitu... kok rasanya ada gap sosial yang cukup lebar...

Makanya klo saya sukanya mobil2 entry... dan jepang. Selain perawatannya yang murah (dalam arti harfiah) dalam bentuk nominal duitnya, juga lebih merakyat, gak menimbulkan kesan gap sosial yang lebar....

Eropa perawatan memang murah, tapi murahnya standar siapa dulu?
Quote:Original Posted By andi_liani
tergantung kelasnya juga.

mindset disini = eropa mewah, mahal, boros.
eropa : tidak kuat iklim tropis, panas etc ... etc ....

Tapi itu disesuaikan dengan konsepnya.
Sekarang sudah banyak kok mobil eropa kelas City-Car yang mengejar irit.



Kenapa spare-part & bengkel spesialis lebih jarang dan/atau (kadang) lebih mahal, ini hukum ekonomi berlaku.
Bersyukurlah kalau hidup di kota besar yg bisa mendukung keinginan mengendarai mobil nyaman & aman.

Sekarang ane pakai merk Korea.
Nyaman & aman sama seperti mobil Eropa.
Tapi, karena penjualannya lebih banyak daripada merk Eropa, so ya hukum ekonomi kembali berlaku - yg justru lebih murah daripada merk Jepang yg penjualannya berlipat2 jumlahnya.
(disini kelihatan siapa yang overprice .... )


Btw, ane juga pakai motor merk Italia untuk harian.
kalau dibandingkan dengan motor sekelas dari sisi tipe, jelas lebih boros konsumsi BBM-nya, tapi dari segi nyaman, jangan ditanya ..... mantap karena memang bobot-nya berat.
Kalau dibandingkan dari segi kapasitas mesin, tidak ada yg bisa membandingkan karena tidak ada motor sejenis yang cc-nya sama.

so bagi ane sih ane enjoy dan ane nyaman ....
ditambah lagi, ane nggak suka yg pasaran ....



(kalau misalnya merk eropa adalah merk yg pasaran disini, ane akan cari merk dari negara lain yg berkategori aman & nyaman)


Ente sama kaya ane sukanya mobil ga pasaran

Kadang pake mobil sejuta umat kaga bangga, kaga ada yang ngelirik.

Orang sini ya mikirnya mobil yang banyak dipake sama orang terus harga jual kembali bagus. Mereka ga mikir soal fitur atau kelebihan mobil Eropa.

Quote:Original Posted By elkana_guntur
tergantung dengan taraf sosial pemakainya lah gan...

untuk orang2 yg mobilnya 'cukup 1', mereka pasti cenderung membeli produk yang merakyat, dan selalu type2 yang entry atau mid. Dan golongan entry level ini memang dikuasai jepang (dan sekarang korea juga).

Karena mobilnya cuman 1, maunya ya yang bisa semuanya. Buat kondangan gak malu2in, buat angkut2 bisa (tahan), buat santai bisa, buat kerja keras juga bisa. Buat meeting di kerjaan bisa, buat ngrumpi ke warung juga gak 'njomplang' ketimpangan sosialnya.

Klo pakai eropa, katakanlah mercy atau beam atau pug, maunya ya bawa keluarga doang, untuk jalan2 yang mulus, ke mall atau sekedar party.
Klo misalnya perlu angkut2 barang, pakai eropa bisa sih bisa, tapi kek kurang pantes aja. Apalagi klo mau bawa ngumpul2 ke warung... rasanya ke sudah jadi bos besar, klo mo ngbrol2 ala rakyat jelata jadi kurang gimana gitu... kok rasanya ada gap sosial yang cukup lebar...

Makanya klo saya sukanya mobil2 entry... dan jepang. Selain perawatannya yang murah (dalam arti harfiah) dalam bentuk nominal duitnya, juga lebih merakyat, gak menimbulkan kesan gap sosial yang lebar....

Eropa perawatan memang murah, tapi murahnya standar siapa dulu?


Mobil Eropa juga ada yang kelas murahnya koq gan. Peugeot 107 itu 200 jutaan terus ada Ford Fiesta yang juga di kisaran harga segitu. Jadi bisa dibilang mobil-mobil tersebut masi cocok lah buat ke warung kaki lima kan sebanding dengan Toyota Yaris atau Honda Jazz yang sering disebut mobil sejuta umat
kalo menurut saya sih....

secara kualitas produk boleh lah eropa berbangga diri.... tapi hal yang ga dimiliki eropa dibanding jepang : aftersales yang memadai, dan teknologi simpel. eropa identik dengan teknologi maha-rumit dan elektrikal maha-ribet. gak sembarang orang bisa benerin

lagian, merek eropa yg aftersales nya beres setau gw cuma merci ama beemwe.... yg lain antara hidup segan mati tak mau...

kalo disuruh milih? jepang pastinya.

alesan, simpel aja, gue pake mobil, bukan mobil yang pake gue. bodo amat pasaran, mobil pasaran enak kok, udah familier, jadi mau apa-apa gak ribet banyak yg nyamain = banyak temen = merakyat parts aftermarket berlimpah, modip gak kayak orang susah.

dari sisi modifikasi mobil jepang juga cenderung orang lebih "berani" korek saking simpelnya. eropa mesinnya dikorek dikit kadang bermasalah sama komputernya, puluhan juta melayang deeeeh

kalo anda doyan modip = jepang.
kalo doyan standaran = eropa.

mopang ibarat kanvas putih yg siap dihias dan dilukis macem-macem... semua orang bisa menghias sesuai kreasi nya masing-masing. (baca = kalo modip lebih bervariasi)

morop ibarat patung yang dibuat sedemikian rupa oleh seniman... kalo ditambahin, yg nambahin juga harus seniman itu sendiri (baca = kalo modip, harus dari tuner negara asal nya juga)

masing-masing ada kelebihan dan kekurangan kok.... tergantung cara kita menikmatinya.
Quote:Original Posted By DragonDojima

Mobil Eropa juga ada yang kelas murahnya koq gan. Peugeot 107 itu 200 jutaan terus ada Ford Fiesta yang juga di kisaran harga segitu. Jadi bisa dibilang mobil-mobil tersebut masi cocok lah buat ke warung kaki lima kan sebanding dengan Toyota Yaris atau Honda Jazz yang sering disebut mobil sejuta umat


gak, gap nya tetep berasa.... silahkan liat smart fortwo deh.... aura nya tetep aura "mobil mahal".... liat bentuk boleh lucu gitu, denger harga bisa muntah loe.

soal gap sosial gw idem om elkana.... mopang semewah apapun ga menimbulkan gap sosial yg terlalu lebar....

di warung-warung, banyak tuh orang2 pake mopang yg "agak" mewah... CRV, pajero sport, innova, dll.... coba aja dari parkiran yg isinya itu-itu doank, ditambahin w211 E Class taun 2002 yg harga bekasnya udah tinggal berapa doank, tetep aja orang langsung liatnya beda "naik merci jajan di warung" ; "gile ada bigboss jajan di warteg" agak kurang pantes gitu, mau dibilang w211 2002 harganya lebih murah dari pajero dakar juga....
Quote:Original Posted By Ch_Z
gak, gap nya tetep berasa.... silahkan liat smart fortwo deh.... aura nya tetep aura "mobil mahal".... liat bentuk boleh lucu gitu, denger harga bisa muntah loe.

soal gap sosial gw idem om elkana.... mopang semewah apapun ga menimbulkan gap sosial yg terlalu lebar....

di warung-warung, banyak tuh orang2 pake mopang yg "agak" mewah... CRV, pajero sport, innova, dll.... coba aja dari parkiran yg isinya itu-itu doank, ditambahin w211 E Class taun 2002 yg harga bekasnya udah tinggal berapa doank, tetep aja orang langsung liatnya beda "naik merci jajan di warung" ; "gile ada bigboss jajan di warteg" agak kurang pantes gitu, mau dibilang w211 2002 harganya lebih murah dari pajero dakar juga....


Iya kalo bandingin Mercy sama BMW sih (smart itu buatan Mercy juga), itu kan merek yang terkenal mahal. Tapi kalo bandingin sama Ford Fiesta rasanya orang liat biasa aja deh atau Peugeot 107 atau 206 misalnya (gw ga nulis Mercy BMW, gw nulisnya Peugeot Ford yang kelas murahnya).
Quote:Original Posted By sibuyunx
masak sih spare part pug bermasalah, agan kalii aja yang gk tau... , pug-nya apa gan?

mobil eropa hanya bwat orang yang care sama safety dan nyamannya, bukan bwat orang yang suka nyiksa mobil tanpa perawatan...


saya bisa buktikan kalo anda tidak percaya...saya juga punya mercy dan beberapa mobil jepang lainnya....silahkan di cek riwayat saya....pug saya 307 SW. saya juga care sama mobil kok mas...dulu mercy saya mati CDI nya....saya tahu CDI mercy mahal tapi bukan masalah itu, dalam waktu 2 hari saya temukan NOS ( New Old Stock ) dengan gampang mas...ini? masa saya di suruh tunggu 3 bulan....
Salam kenal buat agan2 semua,mau numpang nimbrung....

Kebetulan dirumah ada ford everest dan toyota yaris,untuk perawatan dan suku cadang si everest ini memang pastinya lebih mahal dari si yaris.
Quote:Original Posted By RSW
saya bisa buktikan kalo anda tidak percaya...saya juga punya mercy dan beberapa mobil jepang lainnya....silahkan di cek riwayat saya....pug saya 307 SW. saya juga care sama mobil kok mas...dulu mercy saya mati CDI nya....saya tahu CDI mercy mahal tapi bukan masalah itu, dalam waktu 2 hari saya temukan NOS ( New Old Stock ) dengan gampang mas...ini? masa saya di suruh tunggu 3 bulan....


Sayang banget ya pug kaya begitu, padahal bentuknya keren loh apalagi yang pug 308. Tapi emang sih pug 107 pas gw liat dalemnya kayanya ga worth it tuh harga 200 jutaan agak over price tapi ga tau kalo yang 307 sama 308. Kalo ford fiesta itu baru worth it.
Quote:Original Posted By DragonDojima
Iya kalo bandingin Mercy sama BMW sih (smart itu buatan Mercy juga), itu kan merek yang terkenal mahal. Tapi kalo bandingin sama Ford Fiesta rasanya orang liat biasa aja deh atau Peugeot 107 atau 206 misalnya (gw ga nulis Mercy BMW, gw nulisnya Peugeot Ford yang kelas murahnya).


ford imej nya ga mewah.... dia soal harga bersaing, dan populasinya juga lumayan banyak.

kalo pug, imej nya udah mewah duluan, dia soal harga dengan mobil sekelas ga bisa bersaing (misal : 107) dan dari dulu, imej pug emang selalu mewah...
Quote:Original Posted By elkana_guntur
tergantung dengan taraf sosial pemakainya lah gan...

untuk orang2 yg mobilnya 'cukup 1', mereka pasti cenderung membeli produk yang merakyat, dan selalu type2 yang entry atau mid. Dan golongan entry level ini memang dikuasai jepang (dan sekarang korea juga).

Karena mobilnya cuman 1, maunya ya yang bisa semuanya. Buat kondangan gak malu2in, buat angkut2 bisa (tahan), buat santai bisa, buat kerja keras juga bisa. Buat meeting di kerjaan bisa, buat ngrumpi ke warung juga gak 'njomplang' ketimpangan sosialnya.

Klo pakai eropa, katakanlah mercy atau beam atau pug, maunya ya bawa keluarga doang, untuk jalan2 yang mulus, ke mall atau sekedar party.
Klo misalnya perlu angkut2 barang, pakai eropa bisa sih bisa, tapi kek kurang pantes aja. Apalagi klo mau bawa ngumpul2 ke warung... rasanya ke sudah jadi bos besar, klo mo ngbrol2 ala rakyat jelata jadi kurang gimana gitu... kok rasanya ada gap sosial yang cukup lebar...

Makanya klo saya sukanya mobil2 entry... dan jepang. Selain perawatannya yang murah (dalam arti harfiah) dalam bentuk nominal duitnya, juga lebih merakyat, gak menimbulkan kesan gap sosial yang lebar....

Eropa perawatan memang murah, tapi murahnya standar siapa dulu?


Ah ... itu khan masalah pola pikir aja ....




Istri ane punya dagangan tas di rumah dan tiap hari Minggu buka lapak di pasar kaget Jl. Merdeka - Depok II.
lapak dengan tenda ???
Ya ... lapak dengan tenda.
(Silakan kaskuser yg kebetulan lewat Jl. Merdeka Depok, periksa aja yg jualan tas etnik di depan SMPN 4 tiap hari Minggu dari jam 06.00 s/d 12.00)

tapi harus beli lho .....

Tiap minggu bawa troli plastik sebanyak 12 troli + beberapa tas besar.
Juga kalau dibuat belanja dagangan ........ wah, bisa penuh tuh mobil.
Toh, ane pakai mobil yang bukan pasaran .....


Dulu pakai Peugeot sedan, trus karena dagangan makin banyak, ganti yang model-model SW.
Incerannya : Zafira, 745, V70, Trajet, 307SW, 806, Sedona, Carnival.
Akhirnya pilihan jatuh ke Trajet.

Tuh, khan .... ane nggak malu tuh pakai mobil keren untuk angkut dagangan ...



Toh, diluar itu, mobil harus nyaman & aman karena dipakai untuk keluarga.

masalah bos besar kok masih buka lapak ????

biar aja, ane pengen melatih jiwa "sales" ane karena biasanya dikantor cuma nyuruh2 aja.
So ane bisa merasakan bagaimana anak-buah ane kalau menawarkan ke konsumen (yg kadang2 merasa mempunyai derajat sosial lebih tinggi daripada yg jualan ............ padahal ............. )

denger mbl eropa rewel gan, ga cocok sama ikli tropis indonesia.
opini ane nih gan menjawab judul threadnya :
1. Campaign yang jelas-jelas sangat terbatas di media dibanding mobil eropa lainnya (exc ford)
2. Distribusi product hanya terbatas di showroom dan mall yang segmented (exc ford)
3. Targeted consumer pada segment yang kecil high to premium
4. Competitor yang lebih established di indonesia tentunya
5. After sales service yang tidak memadai..
CMIIW...thx
kalau menurut saya sih balik lagi ke personal nya masing 2,ada yg seneng dengan mobil 2 jepang ada juga yg senengnya mobil2 non jepang dengan pertimbangan memilih dan resiko dari penggunanya masing2.
Quote:Original Posted By andi_liani
Ah ... itu khan masalah pola pikir aja ....




Istri ane punya dagangan tas di rumah dan tiap hari Minggu buka lapak di pasar kaget Jl. Merdeka - Depok II.
lapak dengan tenda ???
Ya ... lapak dengan tenda.
(Silakan kaskuser yg kebetulan lewat Jl. Merdeka Depok, periksa aja yg jualan tas etnik di depan SMPN 4 tiap hari Minggu dari jam 06.00 s/d 12.00)

tapi harus beli lho .....

Tiap minggu bawa troli plastik sebanyak 12 troli + beberapa tas besar.
Juga kalau dibuat belanja dagangan ........ wah, bisa penuh tuh mobil.
Toh, ane pakai mobil yang bukan pasaran .....


Dulu pakai Peugeot sedan, trus karena dagangan makin banyak, ganti yang model-model SW.
Incerannya : Zafira, 745, V70, Trajet, 307SW, 806, Sedona, Carnival.
Akhirnya pilihan jatuh ke Trajet.

Tuh, khan .... ane nggak malu tuh pakai mobil keren untuk angkut dagangan ...



Toh, diluar itu, mobil harus nyaman & aman karena dipakai untuk keluarga.

masalah bos besar kok masih buka lapak ????

biar aja, ane pengen melatih jiwa "sales" ane karena biasanya dikantor cuma nyuruh2 aja.
So ane bisa merasakan bagaimana anak-buah ane kalau menawarkan ke konsumen (yg kadang2 merasa mempunyai derajat sosial lebih tinggi daripada yg jualan ............ padahal ............. )


nggak malu kok gan pakai eropa, saya gak pernah bilang malu atau smacam itu.... saya bilang kurang nyaman aja dari sisi psikologinya.... tapi gak keberatan kok klo jadi mobil kedua atau ketiga (mobil yg perannya kurang penting buat saya).

klo agan gak percaya, coba tanya saja ke orang2 yg agan kenal gonta ganti mobil tapi pakenya jepang terus, pasti jawabannya sama. Eropa kesannya sudah mobil mewah biarpun harganya yang paling murah (apalagi harga secondnya eace) rasanya kurang fleksibel pemakaiannya dari sisi sosial.

Satu lagi, klo bawa mobil eropa 'biasanya' kita mulai merasa bawa mobil yang paling 'bagus', lebih bagus dari mobil jepang manapun yang lewat... rasanya kita bangga dg kenyamanannya yg pasti lebih nyaman dari jepang dst dst.... nah itu yang saya tidak suka, begitu turun dari mobil ketemu orang, pengenalan diri kita berbeda dengan klo kita pakai jepangan. Pakai jepang lebih merakyat dan lebih mudah matching dimana saja.

Trajet bukan eropa kan? Alasan agan pindah hati dari Pug (eropa) ke Trajet (Korea) apa?
pasti sama dg saya, pakai mobil pug buat dagang kaki lima terasa kurang cocok kan?


seperti yang agan Ch_z bilang, pake mercy kok makan di warteg? sopir kali....
Quote:Original Posted By elkana_guntur
nggak malu kok gan pakai eropa, saya gak pernah bilang malu atau smacam itu.... saya bilang kurang nyaman aja dari sisi psikologinya.... tapi gak keberatan kok klo jadi mobil kedua atau ketiga (mobil yg perannya kurang penting buat saya).

klo agan gak percaya, coba tanya saja ke orang2 yg agan kenal gonta ganti mobil tapi pakenya jepang terus, pasti jawabannya sama. Eropa kesannya sudah mobil mewah biarpun harganya yang paling murah (apalagi harga secondnya eace) rasanya kurang fleksibel pemakaiannya dari sisi sosial.

Satu lagi, klo bawa mobil eropa 'biasanya' kita mulai merasa bawa mobil yang paling 'bagus', lebih bagus dari mobil jepang manapun yang lewat... rasanya kita bangga dg kenyamanannya yg pasti lebih nyaman dari jepang dst dst.... nah itu yang saya tidak suka, begitu turun dari mobil ketemu orang, pengenalan diri kita berbeda dengan klo kita pakai jepangan. Pakai jepang lebih merakyat dan lebih mudah matching dimana saja.

Trajet bukan eropa kan? Alasan agan pindah hati dari Pug (eropa) ke Trajet (Korea) apa?
pasti sama dg saya, pakai mobil pug buat dagang kaki lima terasa kurang cocok kan?


seperti yang agan Ch_z bilang, pake mercy kok makan di warteg? sopir kali....


masih mending kalo bawa merci tapi setelannya kaos oblong dan celana pendek gitu, jajan di warteg masih agak merakyat lah

masalahnya kalo dandanan rapi berjas segala alias baru pulang kantor bawa merci di warteg sih dicibir orang orang dan yg mayoritas justru kek gini

kalo harrier alphard orang awam sih gak bakal tau dikiranya harrier alphard itu sejenis ama avanza kali logonya sama

beneran deh pake mobil eropa di tempat makan warungan gitu, isinya pasti dilirikin, ga cuma mobilnya, orangnya juga dilirikin gak nyaman kan
menurut saya sih hal ini sangat mudah dijelaskan, lihat saja dari filosofinya eropa dan jepang dalam membuat mobil

eropa : membuat mobil yang idealis : safe, comfort, mudah dirawat, dan environmental friendly, baru distrategikan untuk dijual
catatan : mudah dirawatnya gini, tinggal masukkan ke komputer dg program khusus (authorised workshop yg punya tentunya) apa pun kerusakannya mostly akan terdeteksi, misal saatnya ganti brake shoe, ada masalah di valve mangement, accu low, dll, tentunya dg syarat, anda punya duit maka mobil ini mudah dirawat
target market mereka adalah masyarakat well educated, real deep pocket, menghargai safety & isu lingkungan
di negeri berkembang, oleh beberapa orang yg bukan segmen mobil tsb, mobil eropa dicacat sebagai mobil ringkih, ribet, dan mahal

jepang : anda butuh mobil apa ? maka saya buatkan, apa yg laku di pasaran akan saya buat
maka dibuatlah mobil dg berbagai spek
kita tau, innova punya berapa tipe hayo ? kalo sy ngga salah 11, yuk kita hitung
E manual bensin, G manual bensin, V manual bensin
G matic bensin, V matic bensin
E manual diesel, G manual diesel, V manual diesel
G matic diesel, V matic diesel, dan V 2.7 bensin
belum lagi yg luxury, E double blower
trus ada mobil mahal 300 jutaan yg fog lamp aja ngga dikasih, misal CRV, untuk konsumen yg pelit, tdk keluar sedikit uang sesuai harga OTR
trus ada sedan menengah yang di-downgrade habis2an sehingga spek ngga jauh beda sm avanza, yaitu altis J yg dihabisin airbags, ABS, catalytic converter, dan rear discbrake
trus ada juga mobil, yg oleh om2 di kaskuser disebut mobil kaleng dg segala keajaibannya, yg anda tidak mungkin bs kalahkan meski di tol : satu mobil keselip, di depannya sudah ada sepuluh kendaraan yg sama untuk anda takhlukkan
segmen pasar mobil jepang adl tipikal penduduk negara berkembang : segmen menengah, orang kaya baru, orang belum kaya tp merasa kaya, dan mementingkan fungsi mobil adl alat transportasi saja, tidak lebih
di eropa, toyota sampai harus me-rebadged menjadi lexus karena tidak cukup meyakinkan publik berpendapatan mapan bahwa dia layak membuat mobil kelas premium

bagus mana ?
lha kebutuhan kita apa ? background kt gimana ?
kalo kita berpikir bijaksana, semuanya ada plus minusnya
ngga perlu ribut, memperbandingkan yg satu dg yang lain, padahal ngga sadar menggunakan parameter yg tidak valid, tidak akurat, bahkan ngga ngerti otomotif jg ikut2an komentar :

just my 2 cents
pendapat recehan mantan salesman mobil jepang
penggemar tim jerman
pengin jalan2 ke eropa
ingin lanjutin sekolah ke jepang
berhasrat anak sekolah di amrik
dan penikmat K_POP pula
Quote:Original Posted By pjka
menurut saya sih hal ini sangat mudah dijelaskan, lihat saja dari filosofinya eropa dan jepang dalam membuat mobil

eropa : membuat mobil yang idealis : safe, comfort, mudah dirawat, dan environmental friendly, baru distrategikan untuk dijual
catatan : mudah dirawatnya gini, tinggal masukkan ke komputer dg program khusus (authorised workshop yg punya tentunya) apa pun kerusakannya mostly akan terdeteksi, misal saatnya ganti brake shoe, ada masalah di valve mangement, accu low, dll, tentunya dg syarat, anda punya duit maka mobil ini mudah dirawat
target market mereka adalah masyarakat well educated, real deep pocket, menghargai safety & isu lingkungan
di negeri berkembang, oleh beberapa orang yg bukan segmen mobil tsb, mobil eropa dicacat sebagai mobil ringkih, ribet, dan mahal

jepang : anda butuh mobil apa ? maka saya buatkan, apa yg laku di pasaran akan saya buat
maka dibuatlah mobil dg berbagai spek
kita tau, innova punya berapa tipe hayo ? kalo sy ngga salah 11, yuk kita hitung
E manual bensin, G manual bensin, V manual bensin
G matic bensin, V matic bensin
E manual diesel, G manual diesel, V manual diesel
G matic diesel, V matic diesel, dan V 2.7 bensin
belum lagi yg luxury, E double blower
trus ada mobil mahal 300 jutaan yg fog lamp aja ngga dikasih, misal CRV, untuk konsumen yg pelit, tdk keluar sedikit uang sesuai harga OTR
trus ada sedan menengah yang di-downgrade habis2an sehingga spek ngga jauh beda sm avanza, yaitu altis J yg dihabisin airbags, ABS, catalytic converter, dan rear discbrake
trus ada juga mobil, yg oleh om2 di kaskuser disebut mobil kaleng dg segala keajaibannya, yg anda tidak mungkin bs kalahkan meski di tol : satu mobil keselip, di depannya sudah ada sepuluh kendaraan yg sama untuk anda takhlukkan
segmen pasar mobil jepang adl tipikal penduduk negara berkembang : segmen menengah, orang kaya baru, orang belum kaya tp merasa kaya, dan mementingkan fungsi mobil adl alat transportasi saja, tidak lebih
di eropa, toyota sampai harus me-rebadged menjadi lexus karena tidak cukup meyakinkan publik berpendapatan mapan bahwa dia layak membuat mobil kelas premium



Kondisi yang om sebutin diatas cuma berlaku disini koq (baca: keserakahan TAM )

Di Eropa mah gak bakalan di trondolin kayak begitu. Bahkan KIA pun di Eropa perangkat safetynya ane rasa tetep lebih lengkap dibanding mobil 300-500jt disini. Maklum lah disini urusan safety dll masih nomor sekian. Masalah mobil Eropa yang identik dengan mobil mewah, ribet dsb sekali lg itu cuma di sini aja. Di Eropa sono mah yang bener2 dianggep sebagai mobil mewah itu Rolls Royce, Bentley, dsb. BMW, Mercy, Audi dkk tergantung tipenya.

Kembali ke pertanyaan awal, kenapa ga laku?

Alasannya:

1. Jaringan aftersales servis belum sekuat mopang
2. Harga (faktornya banyak yang terkait sih)
3. Image masyarakat

Btw, Lexus itu dibuat Toyota untuk nembus pasar Amrik om

cmiiw
go go