KASKUS

Quote:Original Posted By aurorapambudi
maksudnya gimana gan? ane ga gaul.... he....


peraturan menteri perumahan rakyat tentang rumah yang berhak mengikuti program FLPP gan..

Quote:Original Posted By Ujang_Ado
Bro sori masih bingung nih, jadi aturan dp yg 30% itu jadi gak yah? soalnyah klo tetap di 10% atau 20 % otomatis acc pencairan perbankan pun masih di kisaran 80% bahkan mungkin masih ada bank yg mau ngasih 90%


itu beda bro...dp 30% peraturan BI..yang kena peraturan dp 30% adalah untuk ukuran bangunan diatas 70m2...klo dibawah 70m2 msh aman gan...
Quote:Original Posted By Ujang_Ado
Bro sori masih bingung nih, jadi aturan dp yg 30% itu jadi gak yah? soalnyah klo tetap di 10% atau 20 % otomatis acc pencairan perbankan pun masih di kisaran 80% bahkan mungkin masih ada bank yg mau ngasih 90%


jadi bro berdasarkan Surat Edaran Bank Indonesia No.14/10/DPNP tanggal 15 Maret 2012.

cuma yg kena itu yg tipe 70 ke atas. klo dibawah tipe tsb mah amaaan

trus customer ane cerita, bagi pegawai di dirjen pajak n bbrp instansi keuangan lain,tiap pembelian rumah yg bernilai 500juta keatas mesti lapor KPK

Koreksi Dimensi Tanah

Quote:Original Posted By sun218

dimensi tanah 12 x 120 M sangat tidak layak dikembangkan...
walaupun dgn harga 300rb/m2 masih sangat layak dikembangkan tipe 36/72 seharga 150jtan...


It's Ok gan.. Ane baru pulang nengok rumah kemarin dan melihat kembali tanah tersebut. Ternyata lebar mukanya lebih dr 12 m.. Jadi ane koreksi gan, dimensi tanah tsb kira2 22 m x 70 m. Sebagai komparasi, ane bandingkan lebar muka tanah tsb dgn panjang rumah ane, masih ada sisa 6-7m. Sedangkan panjangnya setara dengan 6 rumah yg membelakangi tanah tsb (sederetan dg rumah ane).

BTW, ada ga ya sesepuh property yg tinggal di sekitar Serang/Cilegon? Jika berkenan, bisa ane ajak liat tanah tsb untuk menilai layak tidaknya dikembangkan. Dari lokasi, ane yakin 100 % kayak.. namun dari sisi2 lain ( harga, dsb) ane ga ngerti...
Quote:Original Posted By heruwicak
ada peraturan menteri baru nih gan..soal batasan harga (akhirnya menpera nyerah juga)

untuk harga jual dibagi dalam 4 wilayah :
1. Wilayah I Sumatra, Jawa kecuali Jabodetabek, Sulawesi Harga max 88 juta uang muka min 10%, max kpr 79.200.000
2. Wilayah II kalimantan, Maluku, NTB, NTT harga max 95 juta uang muka min 10% max kpr 85.500.000
3.Wilayah III Papua & Papua Barat, harga max 145 juta uang muka min 12,5% max kpr 126.875.000
4. Wilayah jabodetabek, batam & Bali harga jual max 95 juta uang muka min. 10% max kpr 85.500.000

untuk type tidak ada perubahan..min 36m2

utk rumah susun menjadi 216juta uang muka min 12,5% max kpr 189juta dgn tukuran minimal 28,8 m2

bebas PPn.. (nah ini masih tanda tanya soalnya peraturan menteri keauangan ttg batasan harga yg bebas PPn belum terbit..masih 70juta)

tq

kalo rmh harganya 80 jt, kena ppn 10% X (80jt-70jt) ato 10% X 80jt ?
trus pph final 1% ?
bagi info PSU donk...
Quote:Original Posted By m4zim0


It's Ok gan.. Ane baru pulang nengok rumah kemarin dan melihat kembali tanah tersebut. Ternyata lebar mukanya lebih dr 12 m.. Jadi ane koreksi gan, dimensi tanah tsb kira2 22 m x 70 m. Sebagai komparasi, ane bandingkan lebar muka tanah tsb dgn panjang rumah ane, masih ada sisa 6-7m. Sedangkan panjangnya setara dengan 6 rumah yg membelakangi tanah tsb (sederetan dg rumah ane).

BTW, ada ga ya sesepuh property yg tinggal di sekitar Serang/Cilegon? Jika berkenan, bisa ane ajak liat tanah tsb untuk menilai layak tidaknya dikembangkan. Dari lokasi, ane yakin 100 % kayak.. namun dari sisi2 lain ( harga, dsb) ane ga ngerti...

kalo dimensinya segitu, ane pikir msh layak dipertimbangkan...
om bisniscom kayanya ada proyek di cilegon tuch...
Mastah-mastah, ane mo nanya nih:

Ane kan lagi mo bangun rumah. Kontraktor-kontraktor kok bikin RAB nggak detil ya? Yang ane dapat penawaran bikinnya kira-kira kyk gini:

(format A)
Cat dinding --> 1 nos @ Rp 1.500.000
Plint lantai --> multiplex 9mm finish HPL --> 70m2 x Rp 30.000 = Rp 2100.000
...

(format B)
RAB detil bukannya misalnya pekerjaan beton: besi merk apa ukuran berapa berapa batang harga satuan berapa total harga berapa. Semen merk apa berapa sak harga satuan berapa total harga berapa.

Nanti di bagian lain lagi yang membutuhkan besi dan semen dijabarin lagi seperti diatas.

Bukannya format A rawan manipulasi (spec tidak sampai detil banget) dan rawan terjadi konflik antara pemberi kerja dengan kontraktor?

Biasanya kalau developer yang bangun puluhan unit rumah gitu kasih ke kontraktor, si kontraktor kasih penawaran dalam format A atau format B ya?

Bagaimana menurut mastah-mastah?

Trims sebelumnya
Quote:Original Posted By ManusiaBiasa999
Mastah-mastah, ane mo nanya nih:

Ane kan lagi mo bangun rumah. Kontraktor-kontraktor kok bikin RAB nggak detil ya? Yang ane dapat penawaran bikinnya kira-kira kyk gini:

(format A)
Cat dinding --> 1 nos @ Rp 1.500.000
Plint lantai --> multiplex 9mm finish HPL --> 70m2 x Rp 30.000 = Rp 2100.000
...

(format B)
RAB detil bukannya misalnya pekerjaan beton: besi merk apa ukuran berapa berapa batang harga satuan berapa total harga berapa. Semen merk apa berapa sak harga satuan berapa total harga berapa.

Nanti di bagian lain lagi yang membutuhkan besi dan semen dijabarin lagi seperti diatas.

Bukannya format A rawan manipulasi (spec tidak sampai detil banget) dan rawan terjadi konflik antara pemberi kerja dengan kontraktor?

Biasanya kalau developer yang bangun puluhan unit rumah gitu kasih ke kontraktor, si kontraktor kasih penawaran dalam format A atau format B ya?

Bagaimana menurut mastah-mastah?

Trims sebelumnya


Dari beberapa kali dpt proyek kontraktor justru RAB dikasih developer. Dan mereka biasanyah malah kasih format A gan.

RAB pernah ngajuin buat bikin ruko di bogor, tapi kita dengan pihak developer lebih deal ke pagu brp permeter, setelah itu kita kasih yang format A. Format B lebih dipakai buat orang admin sih, buat stock barang dll.
Quote:Original Posted By sun218
kalo rmh harganya 80 jt, kena ppn 10% X (80jt-70jt) ato 10% X 80jt ?
trus pph final 1% ?
bagi info PSU donk...

kalo dimensinya segitu, ane pikir msh layak dipertimbangkan...
om bisniscom kayanya ada proyek di cilegon tuch...


ppn 10%X 80 juta..dari dlu kita usul 10% X (80jt-70jt)..tp ga tembus...

persyaratan PSU dr MENPERA skrng luas min 6 ha & atau ada 300 unit rsh..form nya ada tuh di web menpera..

tq
Ijin nyimak nih...
udah lama baca2 dsini..sekarang mau coba utk gabung..

Tertarik bngt sama dunia properti..tapi skrg masih kuliah di jurusan arsitektur...
berkali kali baca buku ebook nya, bikin semangat bngt...
Guys, mohon info,

selama tanah dlm proses SPLITSING ( yg memakan waktu 2-3 bulan ) apa bisa kita urus IMB ?? ( IMB satuan bukan induk krn mau bangun 1 unit aja nih... )

TQ
Quote:Original Posted By pmasoko
Guys, mohon info,

selama tanah dlm proses SPLITSING ( yg memakan waktu 2-3 bulan ) apa bisa kita urus IMB ?? ( IMB satuan bukan induk krn mau bangun 1 unit aja nih... )

TQ


Sejauh agan bisa menyakinkan pihak pemda bahwa sertifikat masih dalam proses spitzing bisa dipastikan agan bisa memroses IMB-nya. Agan pegang AJB bukan? Itu bisa dipakai untuk menyakinkan pihak pemda.

Pengalaman membuktikan bahwa mengurus IMB tidak "sesulit" sertifikat tanah. Apalagi pemda punya kepentingan dengan retribusi pendapatan asli daerah dari sektor IMB gan.
Maju terus gan, ngga ada yang ga bisa di Indonesia ini.
Quote:Original Posted By Ujang_Ado
Dari beberapa kali dpt proyek kontraktor justru RAB dikasih developer. Dan mereka biasanyah malah kasih format A gan.

RAB pernah ngajuin buat bikin ruko di bogor, tapi kita dengan pihak developer lebih deal ke pagu brp permeter, setelah itu kita kasih yang format A. Format B lebih dipakai buat orang admin sih, buat stock barang dll.


Trims masukannya, mastah ujang
gabung bro,
mau segera bergerak
mohon doanya aja
Quote:Original Posted By aurorapambudi
Mau sharing aja gan dan kalo dapet tips dan trik lebih bagus lagi. heee... kebetulan saya memang sudah bantu2 orang tua untuk running property kecil-kecilan. kalo kendala pasti ada, tapi pagi tadi sempet bikin ane senewen.

beberapa orang yang mengatas-namakan ormas sering banget minta duit gan.... ane dongkol. pagi2 udah didatengin, karena tu orang minta jatah pembangunan pager. cape deh..... padahal dari awal proyek berjalan, ormas itu udah dikasih 'dana kegiatan' yang ga bisa dibilang sedikit. sekarang ada pager masa dia minta lagi. kan dimana2 pager itu udah satu paket ama proyek kita? gmn gan ngadepin orang begini.

masalahnya, ni orang2 ormas ga pernah kasih kontribusi apa2. kalo ane ngasi polisi, koramil, atau orang pemda sekalipun (nyebutin merek yak... hihihihihi....) masih mending, bisa diandelin. nah ini, dia ga pernah sekalipun nongol, eh giliran nongol pasti minta jatah. nah ane keselnya lagi, ormas ini maenannya keroyokan gan, pol pp aja diajak perang sama mereka. bawa-bawa golok lagi....

ortu ane lagi pulkam, jadi ane ngontrol sendirian nih gan,,, hiks,,,, minta saran gimana caranya biar mereka ga jadi terus-terusan minta.... Thanks buat suhu-suhu semua.... semoga infonya juga membantu agan-agan lain yang punya masalah begini. (kalo udah pernah dibahas, page berapa ya gan? kebanyakan eung....) makasih, makasihhh.....


kasusnya sama nih kaya ane..kemarin ada preman ngehadang truk bawa material.. kira2 buat ngehadepin orang2 kaya begini gmn ya yg paling bagus.? apa dilindes n dijadiin material timbunan aja
Quote:Original Posted By HibbeLeR
kasusnya sama nih kaya ane..kemarin ada preman ngehadang truk bawa material.. kira2 buat ngehadepin orang2 kaya begini gmn ya yg paling bagus.? apa dilindes n dijadiin material timbunan aja


wkwkwkw...serem jg klo dijadiin timbunan
biasanya ngasih brp nih klo yg bgini?

minta pendapat

**malu bertanya, sesat di property**

setelah mencoba keliling2 beberapa bank,
(tp ada beberapa bank yg belum ane kunjungi)
bank konvensional yg ngasih bunga paling rendah utk fixed 2 tahun:
-Permata 8.25%
-UOB 7,99%

Syariah:
-Mandiri S 8,2% setara 13%.

mw tanya gan, misal dg kondisi tersebut, saya ambil KPR nya di bank konvensional (fixed 2 tahun),
setelah itu pindah (take over) ke bank Syariah, kira2 kondisi seperti ini,
menguntungkan buat kita ga kedepannya.
pertimbangannya agar bunga jd fixed pasti smpe akhir jatuh tempo.
tp jk dihitung2 dg biaya admin take over dsb. apakah ini cara ckup baik utk dilakukan?

mkasih sebelumnya ya,
maap nih sering bnyak nanya.
gan pengen nanya, di peraturan tata kota tentang pengembangan suatu kawasan kan perlu untuk Fasos 40%, nah kalo taman per kapling itu masuk yg 40% nya gak? trims
Quote:Original Posted By HibbeLeR
gan pengen nanya, di peraturan tata kota tentang pengembangan suatu kawasan kan perlu untuk Fasos 40%, nah kalo taman per kapling itu masuk yg 40% nya gak? trims


Maksudnya taman yg ada di dalam halaman kaveling gan? Klo ini yg dimaksudkan, tentu tidak termasuk yang 40% itu.
Tapi kalau taman yg ada di luar kaveling - walau pun di depan kaveling, maka itu masuk dalam hitungan yang 40% itu. Mungkin masuk ke DMJ (Daerah Milik Jalan)
Quote:Original Posted By matakseuhah
Maksudnya taman yg ada di dalam halaman kaveling gan? Klo ini yg dimaksudkan, tentu tidak termasuk yang 40% itu.
Tapi kalau taman yg ada di luar kaveling - walau pun di depan kaveling, maka itu masuk dalam hitungan yang 40% itu. Mungkin masuk ke DMJ (Daerah Milik Jalan)


oh gitu gan..

thank you pencerahannya..

gan, pengen nanya lagi, kalo bangun rumah di perumahan pake besinya ulir ga? kalo di daerah ane kok jarang yg pake ulir ya (kecuali bangunan gedung)
Quote:Original Posted By HibbeLeR
oh gitu gan..

thank you pencerahannya..

gan, pengen nanya lagi, kalo bangun rumah di perumahan pake besinya ulir ga? kalo di daerah ane kok jarang yg pake ulir ya (kecuali bangunan gedung)


Klo cm bikin rumah tinggal saja sampai 2 lantai ga usah pake besi ulir gan, ckp mmg besi beton biasa aja (polos). Bangunan gedung juga klau diatasnya tidak ada beban yg berat dan bergetar, ga perlu pake besi ulir kok gan.

Selamat ngebangun gan.
Buat TS sori nijj OOT sbtulnya mmg yg kyk ginian di sub forum Arsitek yah
Halo para sesepuh property,perkenalkan ane adalah pemain pemula di bidang property,di sini ane minta pengalaman sesepuh2 tentang masalah ane.

begini,ane ada problem dengan kerjasama lahan,pemilik lahan mau membuat perjanjian kerjasama lahan,membuat surat kuasa membangun,dan surat kuasa menjual kepada ane,tetapi owner tsb tidak mau menyerahkan sertifikat tanah tsb ke notaris manapun,yang ane mau tanyakan adalah:

1 apakah bisa mengurus perizinan tanpa surat tanah tsb
2 bagaimana dengan membuat perjanjian dengan bank,apakah bank mau hanya dengan surat2 tsb tanpa sertifikat nya?
3 jika mau,apa yg harus ane lakukan sebelum melakukan ppjb dan ajb (pemilik lahan mau memberikan surat nya jika ada buyer)

mungkin ini dulu pertanyaan ane, mungkin ada yg mau menambahkan?

terima kasih para sesepuh

×