KASKUS

Quote:Original Posted By felicadmaja
Yang buat nyali saya ciut untuk beli (dari unit test drive tahun 2010):
- suspensi keras , gemblodak sana sini, seperti mobil truck L300
- suara mesin masuk ke dalam sampai getar getar ke setir.


mungkin unit test drive ntu tekanan angin ban kegedean...just info dlu waktu ps ane dtg juga ngrasa keras bgt....ternyata dari dealer ngasih tekanan ban 40psi.....padahal di aturannya kan 29dpn....belakang32/36.........stlh sesuai aturan ane rasain jauh lbh nyaman
Quote:Original Posted By rufuz
mungkin unit test drive ntu tekanan angin ban kegedean...just info dlu waktu ps ane dtg juga ngrasa keras bgt....ternyata dari dealer ngasih tekanan ban 40psi.....padahal di aturannya kan 29dpn....belakang32/36.........stlh sesuai aturan ane rasain jauh lbh nyaman


Betul sekali, itu juga jadi dugaan, langsung saya tanyakan ke sopir mobilnya (yang kebetulan jg nemani), katanya diset di 28 (depan belakang), dalam pikiran saya itu udah gembes banget, tapi bisa jadi standardnya PS, karena gede bannya. Nah yang dirasain agan apa seperti yang saya rasakan ? karena menurut saya parah banget, tidak menunjukkan mobil 400jt, gak ada nyaman nyamannya. Sampai sekarang saya masih tidak percaya, dan berusaha meyakinkan diri, kalau PS yang baru akan jauh dari yang saya coba.
Quote:Original Posted By felicadmaja
Betul sekali, itu juga jadi dugaan, langsung saya tanyakan ke sopir mobilnya (yang kebetulan jg nemani), katanya diset di 28 (depan belakang), dalam pikiran saya itu udah gembes banget, tapi bisa jadi standardnya PS, karena gede bannya. Nah yang dirasain agan apa seperti yang saya rasakan ? karena menurut saya parah banget, tidak menunjukkan mobil 400jt, gak ada nyaman nyamannya. Sampai sekarang saya masih tidak percaya, dan berusaha meyakinkan diri, kalau PS yang baru akan jauh dari yang saya coba.


yahh bgini saja gan.. saya punya PS sudah dari 2009, KM46000++.. dan menurut saya mobil ini patut di beli karena mesin kuat dan awet.. dan kalo mw jujur, untuk si pesaying fortu**r, dia memiliki bantingan yg lebi diam dan empuk.. TETAPI, si pesaying itu sangat lemah di mesin nya dan menurut saya, itu tidak pantas untuk mobil sebesar itu dan PS dengan pesaying nya, memberikan hasil suara diesel yg sama dan tidak ada bedanya bahkan, untuk PS yg 2012 memiliki suara mesin yg jauh lebih halus.. skrg bgini saja, kalo agan lebi suka pake supir, pesaing PS memang lebi enak tpi kalo untuk nyetir sendiri, beli lah PS.. dan kalo harga bukan masalah, beli Dakar..

ini saya bukan melakukan sembarang survey dan di setiap mbl punya nilai positive & negative nya..
Quote:Original Posted By bawahjaya


met kenal juga kumendan
benar dan sy pake exceed putih
egr ditutup, kualitas udara yg msk ke ruang pembakaran lbh bersih krn ga ada lg gas buang yg di alirkan kembali ke ruang bakar maka tenaga jg akan naik.
oli mesin jg jd lebih awet
sisi -nya egt jd lebih tinggi

dakar temen + dastek (Q+ +ext +TM) dpt 254hp 540nm


tanya gan... EGR ditutup, sementara EGR itu mengalirkan gas buang ke turbo untuk gerakin turbin atau apa tu ya? (prinsip kerja turbo kan digerakin oleh gas buang mobil? cmiiw), lalu kok output mesinnya malah bagus jika EGR ditutup (disabled)? bisakah EGR ini sekalian dicopot aja gt gan

bolehkah nubie dijelasin dikit mengenai prinsip kerja EGR dan efek jika EGR ini ditutup, mengapa perlu ditutup sementara dia standar mobil? (nggak ditutup/dilepas sekalian dari pabriknya)

Quote:Original Posted By felicadmaja

Saya baca internet dari forum forum kaskus, modifikasi.com, situsotomotif.com dsb banyak yang komentar positif mengenai pajero, dan banyak cacian melayang ke fortuner. Dalam hati kecil saya juga ingin memilih pajero, namun dari test drive kemarin, cukup telak dan mengecewakan antara pejro dan fortuner, fortuner (2012 baru) saya rasa begitu nyaman, hening, kedap, suspensi empuk sekali, kemudian test drive pakai pajero 2010, serasa maaf naik mobil L300, suara diesel masuk kedalam, getar getar, bantingan keras, dan bunyi gemblodak sana sini, dugaan saya karena unit test drivenya tidak apple to apple yang satunya fortuner baru (belum ada plat) dan yang satunya mobil pajero untuk all round milik dealer tahun 2010. Ok mungkin karena itu, namun kalau saya bayangkan lagi, jika saya beli mobil pajero baru 2012, mungkin tidak separah yang saya test drive, namun saya bayangkan nanti 2014 (2 tahun lagi), rasa pajero saya mungkin akan saya dengan yang saya test drive sekarang. Mohon info kepada yang sudah pakai pajero, apakah separah yang saya rasakan ?

Apakah jenis mobil pajero ini cocok untuk tipikal saya ? saya naik mobil max speed 80 km/jam, rata rata 40 km/jam (dalkol / lukot), ya memang agak ngeong, karena saya suka pelan, nyali tidak cukup untuk ngebut. mengutamakan kenyamanan dan suspensi untuk hajar lubang. Mobil yang saya pakai sekarang all new civic. Mohon pencerahan dari agan sekalian, saya sangat berharap banyak dengan mobil ini, namun blm begitu puas (bahkan sangat kecewa) dengan test drivenya.

Pertimbagan saya untuk beli:
- brand image "pajero" cukup memiliki prestise
- sales dan bengkelnya ramah
- mesin katanya kuat dan awet

Yang buat nyali saya ciut untuk beli (dari unit test drive tahun 2010):
- suspensi keras , gemblodak sana sini, seperti mobil truck L300
- suara mesin masuk ke dalam sampai getar getar ke setir.


salut banget, agan smart dan penuh perhitungan untuk nentuin mbl baru. btw kalau gag salah ketemu di civic FD trit ya, agan pake FD?

rival PS empuk ya gan, kayak adiknya (innov) itu gan?

kalau menurut agan, antara PS dan rival itu, kalau mobil akan dinaikin wanita dan org tua juga, lebih mudah mana naiknya gan antara PS dan rival?

moga agan segera nentuin pilihan ya gan. sama bagusnya, sama2 all terrain vehicle dan sanggup nerjang banjir,,,

Quote:Original Posted By rufuz


mungkin unit test drive ntu tekanan angin ban kegedean...just info dlu waktu ps ane dtg juga ngrasa keras bgt....ternyata dari dealer ngasih tekanan ban 40psi.....padahal di aturannya kan 29dpn....belakang32/36.........stlh sesuai aturan ane rasain jauh lbh nyaman


kalau depan belakang diset 30 semua, apa masih oke juga gan? estimasi pemakaian sih banyakan sendiri atau berdua misalnya, gag sampe full load.

Quote:Original Posted By Henvio


yahh bgini saja gan.. saya punya PS sudah dari 2009, KM46000++.. dan menurut saya mobil ini patut di beli karena mesin kuat dan awet.. dan kalo mw jujur, untuk si pesaying fortu**r, dia memiliki bantingan yg lebi diam dan empuk.. TETAPI, si pesaying itu sangat lemah di mesin nya dan menurut saya, itu tidak pantas untuk mobil sebesar itu dan PS dengan pesaying nya, memberikan hasil suara diesel yg sama dan tidak ada bedanya bahkan, untuk PS yg 2012 memiliki suara mesin yg jauh lebih halus..


PS 2012 memiliki 5 gear AT ya gan kalau gag salah, ama facelift di beberapa bagian. tapi kalau mesin jadi lebih hening dan tenang, apa ditambahi peredam dari pabriknya gan?

agan selama ini pake biosolar atau diselingi DEX/shell juga? dan filter solar ganti tiap 10.000 km ya gan? kalai oli mesin dan filternya tiap brp km?

makasih banyak gan...
Quote:Original Posted By Henvio
yahh bgini saja gan.. saya punya PS sudah dari 2009, KM46000++.. dan menurut saya mobil ini patut di beli karena mesin kuat dan awet.. dan kalo mw jujur, untuk si pesaying fortu**r, dia memiliki bantingan yg lebi diam dan empuk.. TETAPI, si pesaying itu sangat lemah di mesin nya dan menurut saya, itu tidak pantas untuk mobil sebesar itu dan PS dengan pesaying nya, memberikan hasil suara diesel yg sama dan tidak ada bedanya bahkan, untuk PS yg 2012 memiliki suara mesin yg jauh lebih halus.. skrg bgini saja, kalo agan lebi suka pake supir, pesaing PS memang lebi enak tpi kalo untuk nyetir sendiri, beli lah PS.. dan kalo harga bukan masalah, beli Dakar..

ini saya bukan melakukan sembarang survey dan di setiap mbl punya nilai positive & negative nya..


Iya gan rencana beli dakkar (setelah semalam bingung antara exceed), selisihnya sedikit, PS tenaganya lebih besar, sun roof, dll lebih worthed. Tapi joknya adanya yang hitam aja ya ? yang beige dakkar apa tidak ada ? Hanya saya masih ragu dengan test drive saya yang sangat mengecewakan. Saya suka nyupir sendiri daripada disupirin. Kalau suspensi PS gimana ? bantingan apakah sekeras yang saya rasakan ? saya mengutamakan nyaman, kalo mesin kenceng ya anggap bonus, tapi mesin bukan prioritas. Terima kasih atas saran sarannya.
Quote:Original Posted By Hermules

salut banget, agan smart dan penuh perhitungan untuk nentuin mbl baru. btw kalau gag salah ketemu di civic FD trit ya, agan pake FD?

rival PS empuk ya gan, kayak adiknya (innov) itu gan?

kalau menurut agan, antara PS dan rival itu, kalau mobil akan dinaikin wanita dan org tua juga, lebih mudah mana naiknya gan antara PS dan rival?

moga agan segera nentuin pilihan ya gan. sama bagusnya, sama2 all terrain vehicle dan sanggup nerjang banjir,,,


Thanks gan sarannya. Menjawab pertannyaan agan dulu:
Iya saya lumayan aktif di trit FD, dulunya semasa punya mobil di awal awal, lama lama menghilang karena kesibukan.

Rival PS: 42ner empuk banget, saya kaget, sempat pertama underestimate karena baca di internet, 42ner tidak ada kelebihannya, saya naikin malah lebih enak daripada FD saya, terutama untuk hajar lobang. kalo untuk kenceng sama nyelip nyelip jelas gak enak, krn limbung, tp untuk areal berlobang enak banget.

42ner lebih tinggi dari PS, foot stepnya juga lebih tinggi, tapi lebih mudah dinaiki, krn footstep lebar banget, penumpang bisa megang handle tangan di pilar depannya, kalo pajero tidak ada handlenya, kemarin aku naik megang setir supir untuk pegangan. Yang kasian yang penumpang, peganganya gak ada. Moga di versi selanjutnya bisa diperbaiki.

Egr

Quote:Original Posted By Hermules
tanya gan... EGR ditutup, sementara EGR itu mengalirkan gas buang ke turbo untuk gerakin turbin atau apa tu ya? (prinsip kerja turbo kan digerakin oleh gas buang mobil? cmiiw), lalu kok output mesinnya malah bagus jika EGR ditutup (disabled)? bisakah EGR ini sekalian dicopot aja gt gan

bolehkah nubie dijelasin dikit mengenai prinsip kerja EGR dan efek jika EGR ini ditutup, mengapa perlu ditutup sementara dia standar mobil? (nggak ditutup/dilepas sekalian dari pabriknya)


quote dr om wiki2

"In internal combustion engines, exhaust gas recirculation (EGR) is a nitrogen oxide (NOx) emissions reduction technique used in petrol/gasoline and diesel engines. EGR works by recirculating a portion of an engine's exhaust gas back to the engine cylinders. In a gasoline engine, this inert exhaust displaces the amount of combustible matter in the cylinder. In a diesel engine, the exhaust gas replaces some of the excess oxygen in the pre-combustion mixture.[1]Because NOx forms primarily when a mixture of nitrogen and oxygen is subjected to high temperature, the lower combustion chamber temperatures caused by EGR reduces the amount of NOx the combustion generates. [2]. Most modern engines now require exhaust gas recirculation to meet emissions standards.
Usually, an engine recirculates exhaust gas by piping it from the exhaust manifold to the inlet manifold. This design is called external EGR. A control valve (EGR Valve) within the circuit regulates and times the gas flow. Some engines incorporate a camshaft with relatively large overlap during which both the intake valve and the exhaust valve are open, thus trapping exhaust gas within the cylinder by not fully expelling it during the exhaust stroke. A form of internal EGR is used in the rotary Atkinson cycle engine.[citation needed]
EGR can also be implemented by using a variable geometry turbocharger (VGT) which uses variable inlet guide vanes to build sufficient backpressure in the exhaust manifold. For EGR to flow, a pressure difference is required across the intake and exhaust manifold and this is created by the VGT.[citation needed]
Another method that has been experimented with, is using a throttle in a turbocharged diesel engine to decrease the intake pressure, thereby initiating EGR flow.[citation needed]
Modern systems utilizing electronic engine control computers, multiple control inputs, and servo-driven EGR valves typically improve performance/efficiency with no impact on drivability.[citation needed]
In most modern engines, a faulty or disabled EGR system will cause the computer to display a check engine light and the vehicle to fail an emissions test

By feeding the lower oxygen exhaust gas into the intake, diesel EGR systems lower combustion temperature, reducing emissions of NOx. This makes combustion less efficient, compromising economy and power. Diesel EGR also increases soot production, though this was mitigated in the US by the simultaneous introduction of diesel particulate filters.[6] EGR systems can also add abrasive contaminants and increase engine oil acidity, which in turn can reduce engine longevity.[7]

Though engine manufacturers have refused to release details of the effect of EGR on fuel economy, the EPA regulations of 2002 that led to the introduction of cooled EGR were associated with a 3% drop in engine efficiency, bucking a trend of a .5% a year increase

EGR system 4d56
[IMG][/IMG]

Egr

Mau nambahin aja sedikit,tanya bro Turboman di forum tetangga jawaban beliau gini soal EGR...saya jga tny yg soal EGT naik klo EGR di tutup :

"EGT naik tapi dikit aja, karena gas buang skg sepenuhnya mengalir ke exhaust dan proses pembakaran di mesin pulih sepenuhnya (gak ada gas kotor masuk lagi ke mesin)

Justru kalo EGR jalan maka gas buang kotor yg masih panas masuk lagi ke mesin, suhu intake yg dilewatin EGR jadi meningkat, walau PS sudah pakai EGR cooler ya tetap saja kan gak bisa se-sejuk spt udara luar, padahal mesin butuh udara sejuk yg kaya akan oksigen.

Juga intake manifold lama2 akan berlumpur, akibat gas buang kotor dr EGR bercampur dgn uap oli dr breather. "


Quote:Original Posted By bawahjaya

quote dr om wiki2
[IMG][/IMG]



Quote:Original Posted By Nickondb
Mau nambahin aja sedikit,tanya bro Turboman di forum tetangga jawaban beliau gini soal EGR...saya jga tny yg soal EGT naik klo EGR di tutup :

"EGT naik tapi dikit aja, karena gas buang skg sepenuhnya mengalir ke exhaust dan proses pembakaran di mesin pulih sepenuhnya (gak ada gas kotor masuk lagi ke mesin)

Justru kalo EGR jalan maka gas buang kotor yg masih panas masuk lagi ke mesin, suhu intake yg dilewatin EGR jadi meningkat, walau PS sudah pakai EGR cooler ya tetap saja kan gak bisa se-sejuk spt udara luar, padahal mesin butuh udara sejuk yg kaya akan oksigen.

Juga intake manifold lama2 akan berlumpur, akibat gas buang kotor dr EGR bercampur dgn uap oli dr breather. "





makasih banyak agan2. sedang sy pelajari pelan2 yg dari wiki...
juga tambahan dari master Turbo...

memang logikanya tak mungkin suatu perangkat ditambahkan tanpa ada alesannya. tapi sdr sy dulu pake innova diesel generasi pertama juga pernah bilang kalau per apa nya (boost pump?? ada?) gt dari 4 buah dilepas 1 bisa makin kenceng.

sy lupa. basically jika ada komponen gag difungsikan malah makin oke.

walau sy binun tapi apa memang ada kompensasi alias negatifnya ya kalau membypass komponen gini...

kalo kelak pny PS perlu kubawa ke agan2 nih buat ditutup EGR nya, wkwkwk... EGR : Emang Gue ge-eR

Quote:Original Posted By Hermules
tanya gan... EGR ditutup, sementara EGR itu mengalirkan gas buang ke turbo untuk gerakin turbin atau apa tu ya? (prinsip kerja turbo kan digerakin oleh gas buang mobil? cmiiw), lalu kok output mesinnya malah bagus jika EGR ditutup (disabled)? bisakah EGR ini sekalian dicopot aja gt gan

bolehkah nubie dijelasin dikit mengenai prinsip kerja EGR dan efek jika EGR ini ditutup, mengapa perlu ditutup sementara dia standar mobil? (nggak ditutup/dilepas sekalian dari pabriknya)



salut banget, agan smart dan penuh perhitungan untuk nentuin mbl baru. btw kalau gag salah ketemu di civic FD trit ya, agan pake FD?

rival PS empuk ya gan, kayak adiknya (innov) itu gan?

kalau menurut agan, antara PS dan rival itu, kalau mobil akan dinaikin wanita dan org tua juga, lebih mudah mana naiknya gan antara PS dan rival?

moga agan segera nentuin pilihan ya gan. sama bagusnya, sama2 all terrain vehicle dan sanggup nerjang banjir,,,



kalau depan belakang diset 30 semua, apa masih oke juga gan? estimasi pemakaian sih banyakan sendiri atau berdua misalnya, gag sampe full load.



PS 2012 memiliki 5 gear AT ya gan kalau gag salah, ama facelift di beberapa bagian. tapi kalau mesin jadi lebih hening dan tenang, apa ditambahi peredam dari pabriknya gan?

agan selama ini pake biosolar atau diselingi DEX/shell juga? dan filter solar ganti tiap 10.000 km ya gan? kalai oli mesin dan filternya tiap brp km?

makasih banyak gan...


Saya selalu pake biosolar gan.. ga pernah di selingi.. tpi skrg saya sudah pake octane tambahan.. saya selalu melakukan service berkala tiap 10000KM.. setau saya yang 5 speed itu dakar only gan.. yg exceed masi 4.. dan bukan soal dia pake peredam ato apa, tpi mereka sudah melakukan beberapa perubahan perhadap mesin nya sendiri dan menghasilkan suara yg lebih halus..
Quote:Original Posted By felicadmaja
Iya gan rencana beli dakkar (setelah semalam bingung antara exceed), selisihnya sedikit, PS tenaganya lebih besar, sun roof, dll lebih worthed. Tapi joknya adanya yang hitam aja ya ? yang beige dakkar apa tidak ada ? Hanya saya masih ragu dengan test drive saya yang sangat mengecewakan. Saya suka nyupir sendiri daripada disupirin. Kalau suspensi PS gimana ? bantingan apakah sekeras yang saya rasakan ? saya mengutamakan nyaman, kalo mesin kenceng ya anggap bonus, tapi mesin bukan prioritas. Terima kasih atas saran sarannya.


kalo buat saya (yg suka ngebut), lebi mementingkan mesin dan menrut saya suspensi pajero sudah cukup empuk. skrg secara logika seperti ini, kalo misalnya mesin pajero sangat lah powerful dan tidak di support dengan kaki2 yg lebi keras, itu biasa bahaya kenapa, kalau suspensi terlalu empuk itu akan menimbulkan limbung lebih dan tidak stabill..
Quote:Original Posted By felicadmaja
thanks buat agan agan semua, sama mau tanya pendapat kepada yang sudah pakai Pajero, 2 hari ini saya bingung menentukan pilihan antara Pajero exceed AT dan Fortuner 2.5 G diesel, bagi saya harga tidak masalah, karena selisih tidak terlalu banyak (murah Fortuner).

Saya baca internet dari forum forum kaskus, modifikasi.com, situsotomotif.com dsb banyak yang komentar positif mengenai pajero, dan banyak cacian melayang ke fortuner. Dalam hati kecil saya juga ingin memilih pajero, namun dari test drive kemarin, cukup telak dan mengecewakan antara pejro dan fortuner, fortuner (2012 baru) saya rasa begitu nyaman, hening, kedap, suspensi empuk sekali, kemudian test drive pakai pajero 2010, serasa maaf naik mobil L300, suara diesel masuk kedalam, getar getar, bantingan keras, dan bunyi gemblodak sana sini, dugaan saya karena unit test drivenya tidak apple to apple yang satunya fortuner baru (belum ada plat) dan yang satunya mobil pajero untuk all round milik dealer tahun 2010. Ok mungkin karena itu, namun kalau saya bayangkan lagi, jika saya beli mobil pajero baru 2012, mungkin tidak separah yang saya test drive, namun saya bayangkan nanti 2014 (2 tahun lagi), rasa pajero saya mungkin akan saya dengan yang saya test drive sekarang. Mohon info kepada yang sudah pakai pajero, apakah separah yang saya rasakan ?

Apakah jenis mobil pajero ini cocok untuk tipikal saya ? saya naik mobil max speed 80 km/jam, rata rata 40 km/jam (dalkol / lukot), ya memang agak ngeong, karena saya suka pelan, nyali tidak cukup untuk ngebut. mengutamakan kenyamanan dan suspensi untuk hajar lubang. Mobil yang saya pakai sekarang all new civic. Mohon pencerahan dari agan sekalian, saya sangat berharap banyak dengan mobil ini, namun blm begitu puas (bahkan sangat kecewa) dengan test drivenya.

Pertimbagan saya untuk beli:
- brand image "pajero" cukup memiliki prestise
- sales dan bengkelnya ramah
- mesin katanya kuat dan awet

Yang buat nyali saya ciut untuk beli (dari unit test drive tahun 2010):
- suspensi keras , gemblodak sana sini, seperti mobil truck L300
- suara mesin masuk ke dalam sampai getar getar ke setir.


Kebetulan saya pengguna PS exceed 2011 dan kakak saya baru beli F*rtun*r bulan lalu.
Dari sudut pandang saya, masing2 punya kelebihan dan kekurangan.
Dari segi mesin untuk akselerasi awal saya rasa ga berbeda jauh antara F*rtun*r dan PS. Malah terkadang F*rtun*r lebih responsif, tp kalau setelah lewat itu ane gatau de siapa pemenangnya.
Dari segi dudukan ane merasa lebih nyaman F*rtun*r dan yg pasti F*rtun*er bawaan nya terasa lebih ringan, terutama putaran stir lebih ringan dibanding PS.
Kalau dari segi nuansa saya sangat suka PS. pesaingnya sangat kental dengan nuansa I*nnov*. (kebetulan saya juga punya I*nnov*).
Kalau suspensi, PS berjalan sangat mantap di toll, jalan berbatuan, naik dan turun gunung.
dan F*tun*r di jalan toll lebih banyak guncangan meski guncangannya lebih baik dari I*nnov*, dan di jalan berbatuan seperti mobil MPV bukan SUV.
Nah kalau masalah pilihan ada pada kebutuhan pembeli nya. masing2 pasti ada kurangnya dan lebihnya.
Karna ini di forum PS, ya uda taulah jawabannya.
Semoga bermanfaat.
Quote:Original Posted By nyamukkeren
Kebetulan saya pengguna PS exceed 2011 dan kakak saya baru beli F*rtun*r bulan lalu.
Dari sudut pandang saya, masing2 punya kelebihan dan kekurangan.
Dari segi mesin untuk akselerasi awal saya rasa ga berbeda jauh antara F*rtun*r dan PS. Malah terkadang F*rtun*r lebih responsif, tp kalau setelah lewat itu ane gatau de siapa pemenangnya.
Dari segi dudukan ane merasa lebih nyaman F*rtun*r dan yg pasti F*rtun*er bawaan nya terasa lebih ringan, terutama putaran stir lebih ringan dibanding PS.
Kalau dari segi nuansa saya sangat suka PS. pesaingnya sangat kental dengan nuansa I*nnov*. (kebetulan saya juga punya I*nnov*).
Kalau suspensi, PS berjalan sangat mantap di toll, jalan berbatuan, naik dan turun gunung.
dan F*tun*r di jalan toll lebih banyak guncangan meski guncangannya lebih baik dari I*nnov*, dan di jalan berbatuan seperti mobil MPV bukan SUV.
Nah kalau masalah pilihan ada pada kebutuhan pembeli nya. masing2 pasti ada kurangnya dan lebihnya.
Karna ini di forum PS, ya uda taulah jawabannya.
Semoga bermanfaat.


Thanks gan.. saya merasakan hal yang sama dengan yang disebutkan diatas, mulai dari dudukan, tarikan pertama, soal setir sampai guncangan. Mungkin yang membuat 42ner enak karena konsep mobil MPV yang didandani SUV, jadi naikkannya serasa MPV, bodinya keren SUV. Sekarang saya tahu lebih banyak. Makin manteb beli PS gan, nunggu dealernya turun unit baru untuk dicoba, kemarin saya minta unit baru untuk test lagi. moda modahan beda sama unit yang kemarin tak coba.

Sama satu lagi yang bikin bingung, pilih dakkar / exceed, setelah saya baca baca lagi, dakkar katanya lebih boros karena tenaganya lebih gede, ada yang bilang konsumsinya sama saja, dakkar teknologinya lebih tinggi jadi bbm lebih efisien. Yang bener yang mana ya ? saya tertarik beli dakkar bukan karena mesinnya tapi karena sun roof nya.
Quote:Original Posted By Henvio
kalo buat saya (yg suka ngebut), lebi mementingkan mesin dan menrut saya suspensi pajero sudah cukup empuk. skrg secara logika seperti ini, kalo misalnya mesin pajero sangat lah powerful dan tidak di support dengan kaki2 yg lebi keras, itu biasa bahaya kenapa, kalau suspensi terlalu empuk itu akan menimbulkan limbung lebih dan tidak stabill..


Ya dengan kata lain, semakin mobil enak diajak manuver maka suspensinya dibuat semakin rigid supaya tidak limbung. Dengan bodi yang besar, tinggi, tenaga besar, saya bisa membayangkan kalau suspensinya empuk 42ner, pasti akan limbung kanan kiri. Tapi sepengalaman agan, kalau kena lobang kerasa banget ndak ? apakah masih dalam taraf toleransi bisa diterima "nyaman" ?
harga sama horsepower/torsi juga beda, pajero lebih mahal sekitar 15an juta..
soal empuk selain suspensi juga tergantung desain dan padding di jok.
yang jelas kalau pajero nya udah 5 speed ya pasti lebih irit dan lebih enak dipakai karena rasio gir tidak terlalu panjang2 seperti di matic 4 speed. portuner sih hp/torsinya kecil untuk bodi segitu (102hp/260nm). pajero suaranya kedengeran lebih galak, begitu juga siulan turbonya.
palign gampang test drive dah..seat of the pants..kerasa langsung mood atau tidaknya..apes2nya jual lagi baru ganti mobil lain hehehe
Quote:Original Posted By ujangbandel
harga sama horsepower/torsi juga beda, pajero lebih mahal sekitar 15an juta..
soal empuk selain suspensi juga tergantung desain dan padding di jok.
yang jelas kalau pajero nya udah 5 speed ya pasti lebih irit dan lebih enak dipakai karena rasio gir tidak terlalu panjang2 seperti di matic 4 speed. portuner sih hp/torsinya kecil untuk bodi segitu (102hp/260nm). pajero suaranya kedengeran lebih galak, begitu juga siulan turbonya.
palign gampang test drive dah..seat of the pants..kerasa langsung mood atau tidaknya..apes2nya jual lagi baru ganti mobil lain hehehe


Iya betul siulan turbonya bunyi nging nging enak banget, berasa naik FD1. Kalau udah jalan emang bunyinya gak kayak diesel lagi, tapi kalo lagi berhenti dieselnya sering masuk. Nah itu dia mau bener bener manteb biar gak jual beli lagi, capek tiap tahun mobil ganti terus, gak ada yang awet. yang jelas perkumpulan Pajero ini sangat membantu masukannya, sangat objektif gak bela produk satu sama lainnya. Kalau dari tulisan agan, memberitahukan kalau yang 5 speed lebih irit karena rasio girnya tidak panjang panjang, dengan kata lain Pajero yang Dakkar akan lebih irit daripada yang exceed ? betul begitu ya ? walau tenaga dan torsi lebih besar, tapi lebih irit dari pada exceed ?
Quote:Original Posted By felicadmaja
Ya dengan kata lain, semakin mobil enak diajak manuver maka suspensinya dibuat semakin rigid supaya tidak limbung. Dengan bodi yang besar, tinggi, tenaga besar, saya bisa membayangkan kalau suspensinya empuk 42ner, pasti akan limbung kanan kiri. Tapi sepengalaman agan, kalau kena lobang kerasa banget ndak ? apakah masih dalam taraf toleransi bisa diterima "nyaman" ?


Gw dirumah hari hari pakai Livina yang empuk suspensinya, tapi kalo dibanding sama PS walau keras suspensinya, gw lebih suka PS karena gak bikin mabok goyangnya kalau lewatin lubang. PS masuk lubang gak sampai mumbul mumbul atau limbung kiri kanan :

Quote:Original Posted By rufuz
mungkin unit test drive ntu tekanan angin ban kegedean...just info dlu waktu ps ane dtg juga ngrasa keras bgt....ternyata dari dealer ngasih tekanan ban 40psi.....padahal di aturannya kan 29dpn....belakang32/36.........stlh sesuai aturan ane rasain jauh lbh nyaman


Betul tuh, waktu dikirim kerumah dikasih 40psi... tapi gw kok demen segitu tekanannya, Jadi enteng setirnya dan tarikannya lebih enak
Quote:Original Posted By nugroho4


Gw dirumah hari hari pakai Livina yang empuk suspensinya, tapi kalo dibanding sama PS walau keras suspensinya, gw lebih suka PS karena gak bikin mabok goyangnya kalau lewatin lubang. PS masuk lubang gak sampai mumbul mumbul atau limbung kiri kanan :

Betul tuh, waktu dikirim kerumah dikasih 40psi... tapi gw kok demen segitu tekanannya, Jadi enteng setirnya dan tarikannya lebih enak



gan tapi kan ada juga ya sopir yg nganggap kalau bantingan keras tu dari tekanan angin kegedean, selain dari suspensi.

sebenarnya tekanan angin ideal itu tergantung spek ban atau jumlah beban ya gan... apakah ada range ideal tertentu untuk PS ini
Quote:Original Posted By Hermules
gan tapi kan ada juga ya sopir yg nganggap kalau bantingan keras tu dari tekanan angin kegedean, selain dari suspensi.

sebenarnya tekanan angin ideal itu tergantung spek ban atau jumlah beban ya gan... apakah ada range ideal tertentu untuk PS ini


kalo menurut ane idealnya ada di kisaran 30-35
Quote:Original Posted By Vandisk


kalo menurut ane idealnya ada di kisaran 30-35



ow oke gan... thanks yah.

happy weekend ya gan, juga PS lovers semua

×