kakz..

Btw itu link2 d page 1,yg DL program nya..
uda kaga bs d DL tuh..
>_<
Quote:Original Posted By Akur79
wah, ternyata bnyk kaskuser yg sama masalahnya.. ahahahha..
tp memang, memisalkan membran hasilnya lebih masuk akal kok, kliatan banget momennya di balok.. (hampir sama dengan manual/pake trapesium/amplop)

ayo donk yg kaskuser jago SAP kasih petunjuk..

kesimpulan sementara : pake membran kalo pemodelan plat untuk rumah tinggal/bangunan standart.


bukan cuma rumah tinggal. bangunan gan.. ane paek juga buat perhitungan beban angin open frame... heheheh
kepengen belajar sap tpi liat kawan-kawan katanya sulit..
apa bener taa????
Quote:Original Posted By Akur79
wah, ternyata bnyk kaskuser yg sama masalahnya.. ahahahha..
tp memang, memisalkan membran hasilnya lebih masuk akal kok, kliatan banget momennya di balok.. (hampir sama dengan manual/pake trapesium/amplop)

ayo donk yg kaskuser jago SAP kasih petunjuk..

kesimpulan sementara : pake membran kalo pemodelan plat untuk rumah tinggal/bangunan standart.


sementara mmg betul pake membrane mmg memenuhi itungan manual, tp mesti diingat semuanya benar selama asumsi bentuk pelat lantai dan pembebanannya adalah "persegi panjang/kotak" dan beban terbagi merata (uniform load) kalo udah gak seperti secara "teori kesepakatan" sih pake membrane salah. Secara matematik juga membrane sebetulnya cuma bisa menerima beban pada bidangnya jadi kalo kita kasih beban merata yg tegak lurus arah bidang nya, gak akan ada momen ataupun gaya axial yg dipikul ama membrane jd diprogram sap2000/etabs membrane "hanya" mendistribusikan beban merata ke balok2 (ingat cuma mendistribusikan jd tidak ikut2an memikul, yang memikul bebannya semuanya adaah baok) disekitarnya namun dgn perjanjian dan asumsi yang ada. Kalo gak salah ada di kaskus yg upload manual ETABS yang udah lama bgt, disitu dijelasin bagaimana etabs/sap2000 mendistribusikan beban merata ke balok2 sekeliling pelat (metoda amplop sih pastinya).

Nah ada yg nanya koq pake shell dpt momen di baloknya kecil, nah berbeda dgn membrane, shell dan plate memiliki kemampuan untuk ikut "memikul" beban tegak lurus bidang pelat yang diterimanya. Jadi tergantung dari "kekakuan" dari si pelat brapa besar beban (momen) yang bisa dipikul. Nah jd yg membedakan membrane dan plate adalah di membrane hanya punya "kekakuan" pada bidang (inplane stiffness) sedangkan plate hanya punya "kekakuan" keluar bidang (out of plane stiffness) sedangkan shell punya kedua2nya. Jadi kalo mau desain baloknya konservatif agar momen semua dipikul oleh balok maka pake membrane atau pake shell dimesh sekecilnya dan out of plane stiffnessnya di buat nol atau sekecil2nya dgn property modifier (m11, m22, m12 diisi aja 0.001). alhasil momen dibalok dgn membrane dan dgn shell akan saling mendekati.

Untuk kasus bentuk pelat dan beban yang udah gak keruan bentuknya, maka menggunakan membrane udah pasti salah dan harus menggunakan shell walaupun diprakteknya sih engineer tetep berusaha menyederhanakan spya menghindari bentuk pelat yg aneh dan semua beban diekivalenkan jd beban merata. Jadi shell digunakan pada saat bener2 diperlukan saja.
Quote:Original Posted By ichank123
gan, mau tanya nih maksudnya dari amplop dan trapesium itu apa gan,?sering banget denger tapi kagak tau maksudnya,

kalo membran, biasanya aplikasinya dalam lapangan seperti apa gan? apakah kaya atap atau flatbar?
trims gan

mohon pencerahan gan ? trims
Quote:Original Posted By steve.assa
udah dimesh belum shellnya gan??
kalau g di mesh hasil momenya bakal ngawur...
apalagi diagram moment untuk beban hidupnya..
coba juga dimainin dari cara pembebanannya...
di area load kan ada uniform (shell) ada juga uniform to frame...
dibandingin aja dari 2 cara pmbebanann itu...
bandingin juga jika shell di mesh...ntar klhatan bedanya...
yang terakhir apakah balok sudah di insertion point??
defaultnya insertion point balok berada di centroid sehingga ketika pelat dimodelkan maka garis tengah pelat berada sejajar garis tengah balok. (seperti : []=======[] ) yang seharusnya posisi balok dan pelat seperti : []"""""""""""[] . makanya balok harus diinsertion point dulu supaya hasil dari pembebanan lebih mendekati ril nya..coba main2 ke webnya CSI disana uda ada video mengenai insertion point ini.. mudah mudahn ini membantu agan2 sekalian..


blm gan.. gak pernah ngisi mesh di shellnya, mungkin itu yg bikin ngawur hasil momennya..
thks buat infonya.
selama ini kalo nge-run memang msih pakai model amplop, jadi beban plat diberikan ke balok. Perencanaan plat juga masih dihitung secara manual untuk cari ketebalan plat & besi tulangannya.

Jadi memang pemisalan plat sbg membran hanya untuk perbandingan aja.

kalo masalah insertion point ini, terus terang saya blm pernah pakai dan coba.(maklum, ilmu masih cetek banget). nanti saya coba.



Quote:Original Posted By ichank123
gan, mau tanya nih maksudnya dari amplop dan trapesium itu apa gan,?sering banget denger tapi kagak tau maksudnya,

kalo membran, biasanya aplikasinya dalam lapangan seperti apa gan? apakah kaya atap atau flatbar?
trims gan


amplop dan trapesium itu perhitungan untuk pendistribusian beban dari plat ke balok gan.. jadi kalo agan ngitung plat secara manual, pembebanan plat dihitung luasan plat+beban bekerja yg didistribusikan ke balok2 di keempat sisi (bisa juga kejadian cuma ditopang ama balok di 1/2/3 sisi). Nah disini asumsinya balok yg memikul beban dari hasil pendistribusian pembebanan plat (beban akibat berat sendiri dan beban hidup yg bekerja)
Quote:Original Posted By sichilyamaho
sementara mmg betul pake membrane mmg memenuhi itungan manual, tp mesti diingat semuanya benar selama asumsi bentuk pelat lantai dan pembebanannya adalah "persegi panjang/kotak" dan beban terbagi merata (uniform load) kalo udah gak seperti secara "teori kesepakatan" sih pake membrane salah. Secara matematik juga membrane sebetulnya cuma bisa menerima beban pada bidangnya jadi kalo kita kasih beban merata yg tegak lurus arah bidang nya, gak akan ada momen ataupun gaya axial yg dipikul ama membrane jd diprogram sap2000/etabs membrane "hanya" mendistribusikan beban merata ke balok2 (ingat cuma mendistribusikan jd tidak ikut2an memikul, yang memikul bebannya semuanya adaah baok) disekitarnya namun dgn perjanjian dan asumsi yang ada. Kalo gak salah ada di kaskus yg upload manual ETABS yang udah lama bgt, disitu dijelasin bagaimana etabs/sap2000 mendistribusikan beban merata ke balok2 sekeliling pelat (metoda amplop sih pastinya).

Nah ada yg nanya koq pake shell dpt momen di baloknya kecil, nah berbeda dgn membrane, shell dan plate memiliki kemampuan untuk ikut "memikul" beban tegak lurus bidang pelat yang diterimanya. Jadi tergantung dari "kekakuan" dari si pelat brapa besar beban (momen) yang bisa dipikul. Nah jd yg membedakan membrane dan plate adalah di membrane hanya punya "kekakuan" pada bidang (inplane stiffness) sedangkan plate hanya punya "kekakuan" keluar bidang (out of plane stiffness) sedangkan shell punya kedua2nya. Jadi kalo mau desain baloknya konservatif agar momen semua dipikul oleh balok maka pake membrane atau pake shell dimesh sekecilnya dan out of plane stiffnessnya di buat nol atau sekecil2nya dgn property modifier (m11, m22, m12 diisi aja 0.001). alhasil momen dibalok dgn membrane dan dgn shell akan saling mendekati.

Untuk kasus bentuk pelat dan beban yang udah gak keruan bentuknya, maka menggunakan membrane udah pasti salah dan harus menggunakan shell walaupun diprakteknya sih engineer tetep berusaha menyederhanakan spya menghindari bentuk pelat yg aneh dan semua beban diekivalenkan jd beban merata. Jadi shell digunakan pada saat bener2 diperlukan saja.


Nah... sip... ini jawaban yg ane tunggu dan cari selama ini..
Bener2 memberikan pencerahan..
tar kalo ane iso, pasti ane kasih

Selama ini memang ane pake perhitungan tebal dan dimensi tulangan besi untuk pembebanan plat masih secara manual , jadi memang dipikir logis pakai membran tidak masalah karena pakai uniform load dan fungsi membran hanya untuk pendistribusian beban ke balok..

Kesimpulannya : pemodelan membran bisa dipakai, asal asumsi bentuk plat lantai adalah persegi/kotak dan hanya dipakai untuk distribusi beban plat ke balok. Untuk menghitung tebal dan besi yg dipakai plat, tetap harus dihitung secara manual (tidak boleh pakai hasil run moment plat yg keluar dari SAP, karena pemodelan membran disini hanya sbg distribusi saja)
bener gitu kan gan?
Quote:Original Posted By Akur79
Nah... sip... ini jawaban yg ane tunggu dan cari selama ini..
Bener2 memberikan pencerahan..
tar kalo ane iso, pasti ane kasih

Selama ini memang ane pake perhitungan tebal dan dimensi tulangan besi untuk pembebanan plat masih secara manual , jadi memang dipikir logis pakai membran tidak masalah karena pakai uniform load dan fungsi membran hanya untuk pendistribusian beban ke balok..

Kesimpulannya : pemodelan membran bisa dipakai, asal asumsi bentuk plat lantai adalah persegi/kotak dan hanya dipakai untuk distribusi beban plat ke balok. Untuk menghitung tebal dan besi yg dipakai plat, tetap harus dihitung secara manual (tidak boleh pakai hasil run moment plat yg keluar dari SAP, karena pemodelan membran disini hanya sbg distribusi saja)
bener gitu kan gan?


betul lagian semua teori desain pelat rata2 udah pake upperbound limit, bukan lagi teori elastik, kalo yg dari SAFE atau finite element itu berdasarkan teori elastik
humm..

mumpung lg bicara ttg plat n shell..

btw.. mesh itu apa??

ini gw lg rencanain jg..
pelat lipat..
jd yg gw buat d SAP itu.. hub antara pelat horisontal dan pelat verikal yg bertingkat2.. ga pake balok..
jd gpp tuh cm asumsi shell.. trus d kasi beban hidup dan mati..
apa2 yg perlu d perhatikan??

gambar nya kurang lbh kyk
__
...I___
.........I___
(titik2 ga usa d liat.. soalnya ga bs spasi..

jadi kyk tangga gitu gan..
tp kedua ujung nya d jepit..
kata dosen gw.. d ujung2 nya d tambain aja bbrp join n d pasang jepit,,

oh iaa.. mengenai dimensi nya
pelat horisontal 100x10 (===)
pelat verikal 12x40 ( I )
jadi klo dlm gambar :
===
....I

tapi dimensinya,
pelat H 88x10
pelat V 12x50
gambar:
==I
....I

jadi panjang nya 100.. tinggi 50 gan.. gmn tuh??

thanx..
mohon pencerahan..

tambahan
klo area type = shell
type = shell

masukin tebal plate yg mana y?
membran ama bending nya brp?
ini filex.. http://www.speedyshare.com/files/299.../SAP_soal1.rar
gw tadi ada kerja2.. tp ga sesuai..
krn di perhitungan manual gw.. gw dapat cm ribuan.. ini smpe ratusan ribu.. wakkawkwa..

ini gbr data nya.. smoga jelas..
ijin simak dlu gan. .

mantabz ni software. .ane kerja juga pake ini gan,hahahaha
ane gabung belajar disini gan
salam kenal senior sipil sekalian
saya Ardy lafiza,jurusan teknik sipil polban 2011
ikut gabung aja siapa tau bisa nambah ilmu
Selamat hari raya Idul Fitri 1432 H. .
Minal Aidin Wal Faidzin, Mohon Maaf Lahir dan Bathin. .
mohon maaf lahir batin agan semuanya
HELP!!!

Lupa caranya, misalnya ada balok 1000x150 terus ane punya kolom 600x150, secara default kolom itu akan ditempatkan ditengah, nah kalau ane mau tempati kolom itu dipinggir gimana caranya, soalnya mau tahu pengaruh pergeseran itu.
Quote:Original Posted By awalsapta
HELP!!!

Lupa caranya, misalnya ada balok 1000x150 terus ane punya kolom 600x150, secara default kolom itu akan ditempatkan ditengah, nah kalau ane mau tempati kolom itu dipinggir gimana caranya, soalnya mau tahu pengaruh pergeseran itu.


kan tinggal diassign insertion point nya..... (menu: assign>frame>insertion point...pilih dah...utk liat pergeseran view extrude)
cari tuh di webnya tutorial ttg cardinal point...
gimana caranya menghitung beban gempa akibat berat sendiri dan atau beban hidup pada program sap 2000 gan bingung
mau bertanya apakah SAP v15 yg di page 1 sudah dgn kracknya? atau yg dibawahnya itu kracknya? trims
Salam Kenal Gan
perkenalkan, ane sebenernya anak mech eng yang secara ga sengaja lagi diceburin ke dunia sipi

gini ane ada kasus seperti ini :





nah yang item ceritanya Ban mobil, yang kotak persegi abu2 tuh slab concrete (pelindung pipa gas, sama seperti box culvert fungsinya), yang coklat itu tanah. Nah ceritanya gini, mobil akan memberikan beban eksternal sebesar F ke tanah yang akan diteruskan ke slab concrete, nah slab concrete ini akan mendistribusikan gaya sehingga beban dari ban mobil tersebut akan berkurang pada saat mengenai pipa gas. prinsipnya P=F/A

nah...
tu SAP bisa memodelkan persebaran gaya yang terjadi disistem itu atau enggak ? trus apakah nantinya ane bisa tau gaya maksimal yang akan diterima pipa gas bertekanan tersebut atau enggak ?

nah kira2 klo bisa tu, ane belajar SAPnya mulai dari mana yah gan ? cuz waktu ane mepet nih buat belajar SAP ....
ada ga tutorial yang bahasa indonesianya untuk membuat model seperti itu ?

Thanks gan