KASKUS

KH. Muhammad Zaini bin Abdul Ghani (Guru Sekumpul)

Assalamualaikum Wr Wb.



Tuan Guru Sekumpul dikenal sebagai seorang Wali Mursyid yg masyhur yang di kunjungi para alim ulama Habaib dari belahan dunia nama lengkapnya Alimul ‘allamah Al ‘Arif Billah Asy-Syekh Muhammad Zaini Abd. Ghani ( Tuan Guru Sekumpul ) bin Al ‘arif Billah Syekh Abd. Ghani bin Syekh Abd. Manaf bin Syekh Muh. Seman bin Syekh. M, Sa’ad bin Syekh Abdullah bin ‘Alimul ‘allamah Mufti Syekh. M. Khalid bin ‘Alimul ‘allamah Khalifah Syekh. Hasanuddin bin Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari.

Guru Sekumpul merupakan keturunan ke-8 dari ulama besar Banjar, Maulana Syekh Muhammad Arsyad bin Abdullah Al Banjari.

‘Alimul ‘allamah Al ‘Arif Billah Syekh M. Zaini Abd. Ghani adalah seorang ulama yang menghimpun antara thariqat dan haqiqat, dan beliau seorang yang Hafazh AI-Quran beserta hafazh Tafsirnya, yaitu Tafsir Al-Quran Al-‘Azhim Lil-Imamain Al-Jalalain. Beliau seorang yang “mahfuzh”, yaitu suatu keadaan yang sangat jarang sekali terjadi, kecuali bagi orang orang yang sudah dipilih oleh Allah SWT. beliau tidak pernah ihtilam.

Pada usia 9 tahun di malam jumat beliau bermimpi melihat sebuah kapal besar turun dari langit. Di depan pintu kapal berdiri seorang penjaga dengan jubah putih dan di gaun pintu masuk kapal tertulis “Safinah al-Auliya”. Beliau ingin masuk, tapi dihalau oleh penjaga hingga tersungkur. Beliaupun terbangun. Pada malam jum’at berikutnya, beliau kembali bermimpi hal serupa. Dan pada malam jumat ketiga, beliau kembali bermimpi serupa. Tapi kali ini beliau dipersilahkan masuk dan disambut oleh salah seorang syaikh. Ketika sudah masuk beliau melihat masih banyak kursi yang kosong. Ketika beliau merantau ke tanah Jawa untuk mencari ilmu, tak disangka orang yang pertama kali menyambut beliau dan menjadi guru adalah orang yang menyambut beliau dalam mimpi tersebut.

Dalam usia 10 tahun sudah mendapat khususiat dan anugerah dari Tuhan berupa Kasyaf Hissi yaitu melihat dan mendengar apa-apa yang ada di dalam atau yang terdinding. Pernah rumput-rumputan memberi salam kepada beliau dan menyebutkan manfaatnya untuk pengobatan dari beberapa penyakit, begitu pula batu-batuan dan besi.
Di masa remaja 'Alimul 'allamah Al 'Arif Billah Asy-Syekh H. M. Zaini Abd Ghani pernah bertemu dengan Saiyidina Hasan dan Saiyidina Husin yang keduanya masing-masing membawakan pakaian dan memasangkan kepada beliau lengkap dengan sorban dari lainnya. Dan beliau ketika itu diberi nama oleh keduanya dengan nama Zainal 'Abidin.

Karomah- Karomahnya

Ø Ketika beliau masih tinggal di Kampung Keraton, biasanya setelah selesai pembacaan maulid, beliau duduk-duduk dengan beberapa orang yang masih belum pulang sambil bercerita tentang orang-orang tua dulu yang isi cerita itu untuk dapat diambil pelajaran dalam meningkatkan amaliyah. Tiba-tiba beliau bercerita tentang buah rambutan, pada waktu itu masih belum musimnya; dengan tidak disadari dan diketahui oleh yang hadir beliau mengacungkan tangannya ke belakang dan ternyata di tangan beliau terdapat sebuah buah rambutan yang masak, maka heranlah semua yang hadir melihat kejadian akan hal tersebut. Dan rambutan itupun langsung beliau makan.

Ø Ketika beliau sedang menghadiri selamatan dan disuguh jamuan oleh shahibul bait maka tampak ketika itu makanan tersebut hampir habis beliau makan, namun setelah piring tempat makanan itu diterima kembali oleh yang melayani beliau, ternyata makanan yang tampak habis itu masih banyak bersisa dan seakan-akan tidak di makan oleh beliau.

Ø Pada suatu musim kemarau yang panjang, di mana hujan sudah lama tidak turun sehingga sumur-sumur sudah hampir mengering, maka cemaslah masyarakat ketika itu dan mengharap agar hujan bisa turun. Melihat hal yang demikian banyak orang yang datang kepada beliau mohon minta doa beliau agar hujan segera turun, kemudian beliau lalu keluar rumah dan menuju pohon pisang yang masih berada di dekat rumah beliau itu, maka beliau goyang goyangkanlah pohon pisang tersebut dan ternyata tidak lama kemudian, hujan pun turun dengan derasnya.

Ø Ketika pelaksanaan Haul Syekh Muhammad Arsyad yang ke 189 di Dalam Pagar Martapura, kebetulan pada masa itu sedang musim hujan sehingga membanjiri jalanan yang akan dilalui oleh 'Alimul 'allamah Al 'Arif Billah Asy Syeikh H. M. Zaini Abd. Ghani menuju ke tempat pelaksanaan haul tersebut, hal ini sempat mencemaskan panitia pelaksanaan haul tersebut, dan tidak disangka sejak pagi harinya jalanan yang akan dilalui oleh beliau yang masih digenangi air sudah kering, sehingga dengan mudahnya beliau dan rombongan melewati jalanan tersebut; dan setelah keesokan harinya jalanan itupun kembali digenangi air sampai beberapa hari.

Ø Banyak orang-orang yang menderita sakit seperti sakit ginjal, usus yang membusuk, anak yang tertelan peniti, orang yang sedang hamil dan bayinya jungkir serta meninggal dalam kandungan ibunya, sernuanya ini menurut keterangan dokter harus di operasi. Namun keluarga mereka pergi minta do'a dan pertolongan. 'Allimul'allamah 'Arif Billah Asy Syekh H. M. Zaini Abd. Ghani. Dengan air yang beliau berikan kesemuanya dapat tertolong dan sembuh tanpa di operasi.

Ø Kesaksian al-Aalimul faadhil Guru Haji Ahmad Bakri : Jika saya berdusta dalam kesaksian ini maka bolehlah saya dicap sebagai munafik. Ketika saya akan berangkat haji pada suatu tahun, saya sowan kepada Guru Sekumpul. Dalam kesempatan itu saya bertanya: wahai Abah! Siapakah Wali Qutub di negeri Makkah pada masa sekarang? Guru Sekumpul tersenyum seraya berkata : “Bakri, Bakri… nama beliau adalah Habib Abu Bakar bin Abdullah al-Habsyi. Guru Bakri Berkata: “Dimanakah ulun dapat menjumpai beliau?”. Guru Sekumpul menjawab; “engkau pasti akan berjumpa dengan beliau”
Saya pun (Guru Bakri) berangkat haji. Satu minggu sebelum pulang ke tanah air, belum juga saya jumpa dengan beliau (Habib Abu Bakar). Akhirnya saya bertanya kepada salah seorang mukimin di Makkah, dimanakah ada seorang yang terkenal sebagai Wali di Makkah ini. Maka dijawab: “ada, beliau tinggal di daerah jabal Nur, nama beliau adalah Habib Abu Bakar al-Habsyi”. Sayapun mencarter taxi ke sana dengan satu orang teman (tidak ramai-ramai, karena ahlussunnah wal jama’ah sangat dicurigai dan diawasi di Saudi). Sesampainya di sana pas waktu Ashar. Selesai sholat Ashar, saya kagum dan terkejut karena ternyata wiridan yang dibaca di sana persis seperti wiridan di sekumpul. Setelah selesai wirid dilanjutkan dengan majelis ta’lim dengan membaca kitab syarah ‘ainiyyah, inipun ternyata sama seperti di sekumpul (waktu itu Guru sekumpul pun sedang mengajarkan kita syarah ‘ainiyyah). Setelah selesai majelis, maka sayapun minta izin untuk bertemu dengan beliau. Tidak lama beliaupun keluar. Ternyata orangnya sudah tua tetapi tampak masih sangat kuat dan bertenaga. Belum sempat saya mengucap salam, beliau langsung berkata مرحبا العالم الكبير شيخ زيني غني مرتابورا (selamat datang, seorang Alim yang Besar syaikh Zaini Ghani Martapura), padahal saya tidak pernah memberi tahu beliau. Ternyata yang beliau lihat bukan saya, tetapi Guru Sekumpul. Berarti Guru sekumpul sudah memberi tahu beliau (entah bagaimana caranya) kalau saya akan sowan kepada beliau.
Tanpa panjang pembicaraan saya pun pulang. Karena sebelumnya sudah dinasehati oleh Guru sekumpul untuk tidak banyak bicara. Yang penting minta diakui sebagai murid, itu sudah cukup, sebab seorang guru akan memberi syafaat kepada muridnya.
Setibanya di Banjarmasin saya pun sowan ke Guru sekumpul dengan niat menceritakan kepada beliau apa yang terjadi sekaligus menggembirakan beliau dengan kajadian itu. Malam itu pas malam kamis, selesai pengajian, saya ikuti beliau dari belakang. Beliau menoleh dan berkata: “Naik, Bakri”. Sayapun mengikuti beliau. Kami masuk ke rumah beliau sampai ke dalam kamar beliau. Beliau mematikan lampu dan berdoa agak lama. Setelah kurang lebih sepuluh menitan, selesai berdoa beliau berkata: “sudah Bakri, kada usah bakesah lagi, Abah Tahu ai (yang terjadi).” ا.ه. (selesai kisah Guru Haji Bakri)


Wafatnya Sang Aulia Allah

KH Muhammad Zaini Abdul Ghani sempat dirawat di Rumah Sakit Mount Elizabeth, Singapura, selama 10 hari. Selasa malam, 9 Agustus 2005, sekitar pukul 20.30, Guru Sekumpul tiba di Bandar Udara Syamsuddin Noor, Banjarbaru, dengan menggunakan pesawat carter F-28.

Pada hari Rabu, tanggal 10 Agustus 2005 pukul 05.10 pagi, Guru Sekumpul menghembuskan napas terakhir dan berpulang ke rahmatullah pada usia 63 tahun di kediamannya sekaligus komplek pengajian, Sekumpul Martapura. Guru Sekumpul meninggal karena komplikasi akibat gagal ginjal.

Begitu mendengar kabar meninggalnya Guru Sekumpul lewat pengeras suara di masjid-masjid selepas salat subuh, masyarakat dari berbagai daerah di Kalimantan Selatan berdatangan ke Sekumpul Martapura untuk memberikan penghormatan terakhir pada almarhum.

Pasar Martapura yang biasanya sangat ramai pada pagi hari, Rabu pagi itu sepi karena hampir semua kios dan toko-toko tutup. Suasana yang sama juga terlihat di beberapa kantor dinas, termasuk Kantor Bupati Banjar. Sebagian besar karyawan datang ke Sekumpul untuk memberikan penghormatan terakhir.

Sebelum dimakamkan di kompleks pemakaman keluarga di dekat Mushalla Ar Raudhah, Rabu sore sekitar pukul 16.00, warga masyarakat yang datang diberikan kesempatan untuk melakukan salat jenazah secara bergantian. Kegiatan ibadah ini berpusat di Mushalla Ar Raudhah, Sekumpul, yang selama ini dijadikan tempat pengajian oleh Guru Sekumpul.

Wasiat Tuan Guru K.H. M. Zaini Abdul Ghani

1. Menghormati ulama dan orang tua,
2. Baik sangka terhadap muslimin,
3. Murah hati,
4. Murah harta,
5. Manis muka,
6. Jangan menyakiti orang lain,
7. Mengampunkan kesalahan orang lain,
8. Jangan bermusuh-musuhan,
9. Jangan tamak / serakah,
10. Berpegang kepada Allah, pada Qobul segala hajat,
11. Yakin keselamatan itu pada kebenaran.


Wasiat yang ditulis Guru Sekumpul sekitar 13 tahun lalu, tepatnya 11 Jumadil Akhir 1413 Hijriah, sangat dalam maknanya. Meski ditulis dalam bahasa yang sangat sederhana. Marilah kita bertanya dalam diri kita masing-masing: "Sudahkah semua itu kita jalankan dalam kehidupan sehari-hari?"

Karya tulis beliau adalah sebagai berikut :

* Risalah Mubaraqah.
* Manaqib Asy-Syekh As-Sayyid Muhammad bin Abdul Karim Al-Qadiri Al-Hasani As-Samman Al-Madani.
* Ar-Risalatun Nuraniyah fi Syarhit Tawassulatis Sammaniyah.
* Nubdzatun fi Manaqibil Imamil Masyhur bil Ustadzil a’zham Muhammad bin Ali Ba’alawy.



Spoiler for Approved:

Mengenal Komplek Sekumpul, Martapura, Kalimantan Selatan

Sekumpul adalah salah satu kelurahan di kecamatan Martapura, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan, Indonesia

Secara geografis, Sekumpul berlokasi di pertigaan Jalan Ahmad Yani Km 38 samping Masjid Syi’aarush Shaalihiin, masuk sekitar 800 meter, lantas belok kanan, di sanalah Mushalla Ar Raudhah berdiri megah.

Berbentuk kotak-kotak paduan semen dan keramik kombinasi hitam, putih, hijau dan biru, menjadikan kubah serta menara mushalla ini sebagai model bangunan pertama di Kalsel. Sepintas, menara dan kubah mushalla mirip masjid terbesar di Jawa Timur, Masjid Agung Al Akbar, Surabaya. Di samping mushalla, terdapat kediaman Guru Sekumpul yang diapit dua rumah berarsitektur sejenis yang ditempati ibu, saudara dan keponakan.

Angka 17 menjadi hitungan tersendiri dalam Kompleks Ar Raudhah atau biasa disebut dalam regol. Di samping mushalla berderet tujuh rumah dan di seberangnya juga tujuh unit rumah. Ditambah rumah Guru Sekumpul dan dua yang mengapit, jumlahnya klop dengan angka keramat: 17. Menariknya, rumah itu memiliki ciri khas yang relatif tidak berubah sampai detik ini; beratap genteng hijau tua dan teras ukuran persegi panjang dengan atap cor beton bercat putih.

Di sekeliling kompleks mushalla, nyaris tidak ada lahan kosong. Ratusan rumah menyemut hingga menjadikan Kompleks Sekumpul perkampungan perkotaan yang elit, mewah namun memancarkan kedamaian. Ini sangat berbeda jauh dengan kondisi pada tahun 1980-an. Kawasan itu ibarat hutan belantara yang penuh semak belukar pohon karamunting. Hanya satu-dua rumah yang tampak. Barangkali tidak seorang pun menyangka kondisi itu berubah 180 derajat.

Sekitar tahun 1987, di sekitar kawasan tersebut, hanya ada satu-dua rumah yang berdiri. Sedang sisanya cuma hutan belantara dan lahan melompong bertebaran tanah merah.

Pada dekade 1980-an, pengajian masih digelar di Mushalla Darul Aman, Jalan Sasaran, Kelurahan Keraton, Martapura. Baru pada awal 1989, pengajian pindah ke lokasi baru sekaligus menandai era baru dunia syiar Islam di Martapura.

Perubahan terjadi dalam penyebutan kawasan itu. Semula, sekitar hutan karamunting masyhur dengan sebutan Sungai Kacang. Ketika pengajian hijrah, KH Muhammad Zaini Abdul Ghani memopulerkan nama baru: Sekumpul.

Memang, sejak pertengahan 1970-an, kawasan itu sebagian ada yang menamakan Sekumpul. Namun, panggilan tersebut tidak populer dan banyak orang yang justru tidak kenal serta masih menyebutnya Sungai Kacang. Lebih dari itu, hingga 1980-an, di ujung jalan yang bermuara di Jalan A Yani, terpampang plang nama Jalan Sungai Kacang. Ketika Guru pindah, terminologi Sekumpul mulai dikenal orang.

Perubahan nama juga menjadi awal dari pergantian sapaan akrab ulama kelahiran 11 Februari 1942/27 Muharram 1361 H ini. Di tempat lama, panggilan sang kiai cenderung beragam. Ada yang menyapa Guru Zaini, Guru Izai, hingga Guru Keraton. Ketika hijrah ke Sungai Kacang itulah dia populer dengan nama baru: Guru Sekumpul.

Cuma, tak semua warga memberi sapaan senada. Ada yang masih memanggil dengan sebutan lama. Tapi, bagi sebagian warga Martapura, terutama warga asli, sapaan Guru Izai terasa agak “kasar”. Karenanya, mereka relatif memakai sapaan Guru Sekumpul atau Abah Guru. Konon, tinggallah kini warga bukan asli Martapura yang masih menggunakan sapaan semisal Guru Izai.

Penyebutan nama Guru Sekumpul ikut menghiasi pemberitaan koran lokal. Sebelumnya, jika tema Sekumpul dimuat di koran, nama yang ditulis pasti Guru Izai atau Guru Zaini. Tapi, sejak akhir 1999, ketika memuat berita di Kalimantan Post, saya selalu menulis sebutan Guru Sekumpul.

Alhasil, sejak saat itu setiap pemberitaan di Kalimantan Post, selalu ditulis sebutan Guru Sekumpul. Tidak lagi Guru Zaini apalagi Guru Izai. Koran lain pun sebagian besar mulai menulis sapaan itu. Ini semua demi penghormatan, meski Guru sendiri tidak mempersoalkan. Setidaknya, Kalimantan Post ikut andil memopulerkan penulisan nama baru tadi dan berupaya menyamakan penyeragaman sebutan untuk pemberitaan media massa lokal lainnya.

Perkembangan kawasan Sekumpul juga diiringi meroketnya harga tanah. Dahulu, harga per meter persegi hanya berkisar puluhan ribu rupiah. Tapi sekarang, puluhan juta per meter, itu pun lahannya nyaris tidak ada lagi. Harga tertinggi dipegang lahan sekitar Kompleks Ar Raudhah, dekat kediaman Guru. Banyak orang kaya mendadak dari bisnis jual beli tanah di sekitar Sekumpul.

Lahan kosong yang semula untuk tempat parkir di sekitar Kompleks, banyak yang berganti hutan beton. Kalau terus dibiarkan dan ditata seadanya, tidak mustahil rimbunnya hutan karamunting hanya tinggal kenangan. Rimbunnya belantara beton setidaknya turut menguatkan argumen bahwa Sekumpul mencatat inflasi tertinggi di Kabupaten Banjar.

Populernya nama Sekumpul membawa berkah pula bagi pencari merek dagang. Tak heran banyak warung, toko, restoran atau kedai kaki lima bernama Sekumpul. Bahkan, PT Mandrapurna Aditama, menjadikan Sekumpul sebagai merek dagang untuk produk air mineral dalam kemasan. Konon, kejayaan air merek Sekumpul berhasil mengalahkan pesaingnya, semisal Aqua, Club ataupun Prof, setidaknya untuk kawasan Martapura dan sekitarnya.

Musholla Ar-Raudah yang didirikan oleh Guru Sekumpul


Makam Guru Sekumpul


Rumah Guru Sekumpul


Guru Sekumpul bersama kedua anaknya ( M. Amin Badali & A. Hafid Badali )
Spoiler for :

Kecintaan Ummat Guru Sekumpul terhadap sang Aulia Allah

Berikut ini rangkuman dari beberapa artikel media tentang haul akbar Guru Sekumpul setiap tahunnya

Jama'ah Haul ke-6 Guru Sekumpul, dilangit terlihat Awan mirip Lafadz Allah [ الله ]



Quote:KECINTAAN UMMAT DENGAN GURU SEKUMPUL TAK PERNAH SURUT

Meskipun sudah meninggalkan ummatnya 6 tahun silam, tidak menyurutkan kecintaan jemaah akan sosok Almarhum Al’Alimul ‘Allamah Al’arif Billah Asy Syaikh KH Muhammad Zaini Ghani atau Guru Sekumpul. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya jemaah yang menghadiri prosesi haul (peringatan hari wafat) yang ke 6 almarhum yang digelar Minggu malam, 5 Juni 2011 di Mushalla Arraudhah Sekumpul Martapura.

Jemaah yang menghadiri kegiatan haul pada tahun ini terlihat lebih banyak dari kegiatan tahun-tahun sebelumnya. Puluhan ribu jemaah yang behadir berasal dari berbagai berbagai daerah di Kalimantan dan pulau Jawa bahkan dari luar negeri.



Mereka sudah memadati Komplek Arraudhah sejak menjelang waktu Dzuhur dan hingga pada saat menjelang Shalat Fardhu Magrib arus jemaah terus berdatangan sehingga Komplek Sekumpul tidak ubahnya seperti lautan manusia sehingga hampir tidak ada lagi tempat yang tersisa didekat lokasi pengajian Arraudhah.



Karenanya banyak jemaah yang rela menggelar sajadahnya disela-sela gang sempit dan di samping rumah-rumah penduduk. Bahkan jumlah jemaah yang berhadir kali ini diperkirakan lebih banyak dari tahun sebelumnya. Mereka kebanyakan merupakan jemaah majelis pengajian yang kerap dilaksanakan semasa hidup Almarhum.

Kerinduan jemaah yang dulunya rutin mengikuti pengajian di Mushalla Arraudhah akan sosok Almarhum Guru Sekumpul yang sudah menghadap sang Khaliq 6 tahun silam seakan terobati, karena dalam kesempatan tersebut kedua putera beliau yaitu Muhammad Amin Badali dan Ahmad Hafi Badali berkenan hadir dan memimpin langsung pembacaan syair-syair maulid Al-Habsyi terlebih lagi keduanya menempati posisi duduk Guru Sekumpul pada memberikan pengajian semasa hidupnya.

Suasana tambah khusyu’ saat Muhammad Amin Badali bersama jemaah Sekumpul lainnya melantunkan syair-syair maulid pujian terhadap Rasulullah SAW, diiringi dengan pukulan irama terbang yang dibawakan oleh Ahmad Hafi Badali, sehingga membuat para jemaah terlarut dalam suasana syahdu dan haru. Kedua putera Almarhum Guru Sekumpul tersebut terlihat sudah siap untuk menjalankan tugas memimpin pembacaan maulid Alhabsyi dihadapan puluhan ribu jemaah untuk menggantikan sang ayah.

Saat acara tersebut berlangsung terlebih saat Asma Allah yang menggema hampir selama 30 menit dibawakan jemaah Sekumpul dengan syair-syair dzikir yang lebih dikenal dengan banasib,membuat para jamaah terhanyut dan merasakan seakan-akan Guru Sekumpul masih berada di tengah-tengah jamaah, hal tersebut dikarenakan karamah dan amal ibadah beliau yang terus menjadi kenangan dan panutan para jamaah haul yang sebagian besar berhadir karena kecintaannya kepada Aulia Allah tersebut.

Prosesi haul sebelumnya diawali dengan sembahyang Magrib berjamaah dilanjutkan dengan pembacaan Ayat Suci Alqur’an oleh Guru H Abdul Khaliq dilanjutkan dengan pembacaan syair-syair Maulid Al-Habsyi dipimpin oleh KH. Sa’dudin Salman Imam Mushalla Arraudhah serta dibacakan bergantian oleh para habaib dari Pulau Jawa serta ditutup dengan pembacaan surah Yasin dan tahlil dengan dipimpin oleh KH. Masdar dari Sungai Tuan.

Almarhum Al ‘Alimul ‘Allamah Al ‘Arif Billah KH. Muhammad Zaini putera dari H. Abdul Ghani dan Hj. Masliah dilahirkan di Martapura, pada tanggal 11 Februari 1942 dan wafat pada tanggal 10 Agustus 2005. Almarhum meninggalkan 2 orang anak yaitu Muhammad Amin Badali dan Ahmad Hafi Badali. Sedangkan isteri Almarhum 3 orang yaitu, Hj. Juwairiyah, Hj. Laila dan Hj. Noorjannah.

Nampak berhadir dalam kesempatan tersebut para habaib dari berbagai daerah di Kalimantan dan pulau Jawa, dewan guru Pondok Pesantren Darussalam Martapura beserta para ulama lainnya. Hadir pula Gubernur Kalsel H Rudy Ariffin dan Wakil Gubernur Kalsel H Rudy Resnawan, Bupati Banjar H Pangeran Khairul Saleh dan Wakil Bupati Banjar H Ahmad Fauzan Saleh, Bupati Barito Kuala H Hasanuddin Murad, Anggota DPR/MPR RI Habib Abu Bakar Alhabsyi dan Aditya Mufty Ariffin beserta jajaran pejabat lainnya.
SUMBER


Quote:Wujud Cinta Murid Guru Sekumpul

Meskipun hujan gerimis sudah mengguyur Kota Martapura sejak sore hari, namun tidak menyurutkan niat jemaah yang pada umumnya laki-laki dengan pakaian serba putih tersebut untuk menuju lokasi haul. Sejak sore hari hingga menjelang magrib jemaah terus berdatangan, bahkan saking padatnya hampir tidak ada lagi tempat yang tersisa bagi jemaah di komplek Arraudhah, Minggu (06/7) bertempat di Sekumpul Martapura.

Namun karena kesiapan panitia yang sudah sangat berpengalaman untuk acara penyambutan para jamaah yang jumlahnya ribuah sehingga hal tersebut bukan merupakan hal yang sangat mengganggu selama kedatangan jamaah, saat acara haul dan setelah acara haul selesai.

Saat acara tersebut akan dan berlangsung banyak para jamaah yang merasakan seakan-akan Al ‘Alimul ‘Allamah Al ‘Arif Billah KH. Muhammad Zaini bin Abdul Ghani (Guru Sekumpul) masih berada ditengah-tengah jamaah hal tersebut dikarenakan karamah dan amal ibadah beliau yang terus menjadi kenangan dan panutan para jamaah haul yang sebagian besar berhadir karena kecintaannya kepada aulia Allah tersebut.

Kebayakan jamaah yang berhadir dan memenuhi komplek sekumpul berdatangan dari berbagai daerah se kalimantan selatan dan luar daerah di Indonesia yang merupakan jamaah majelis yang semasa hidup almarhum yang dilaksanakan setiap Minggu malam dan Kamis sore ini selalu sarat dengan syiar agama islam.

Selain mempelajari berbagai kitab karangan para ulama terkenal juga almarhum selalu mengingatkan kepada para jamaahnya untuk selalu menjaga dan memperhatikan kesehatan dalam menuntut ilmu dengan cara menghadirkan secara bergilir tiap minggunya para dokter spesialis dan tenaga medis yang menangani berbagai macam penyakit.

Disamping itu pula Almarhum pernah memeberikan kesempatan kepada para pelaku ekonomi dan pengusaha untuk memberikan kiat-kiatnya dalam mengembangkan usaha demi kemajuan perekonomian umat islam di Martapura.

Segala macam kegiatan tersebut dilakukan almarhum karena wujud cinta dan kasih dan sayangnya terhadap umat islam dan murid-muridnya yang ikut belajar di majelis yang menjadi gudang ilmu agama dan panutan para umat islam di kota Martapura yang cinta dan kasih terhadap ulama dan nabi besar Muhammad SAW.
SUMBER


Quote:Puluhan Ribu Pengunjung Padati Sekumpul

Martapura, BARITO
Tidak berbeda dengan tahun sebelumnya,puluhan ribu pengunjung dari berbagai pelosok Kalimantan Selatan (Kalsel) dan Kalimantan Tengah (Kalteng) khususnya, memadati Kompleks Arraudhah Sekumpul Martapura untuk menghadiri Haul (peringatan hari wafat) yang ke 4 Almarhun Alimun Allamah Al Arif Bilah, KH Muhammad Zaini bin Abdul Ghani atau disapa Guru Sekumpul, Minggu (28/6) malam yang berpusat di Musholla Arraudhah.
Jamaah yang umumnya laki-laki itu datang sejak sore hari hingga menjelang Magrib sehingga memadati tempat peringatan. Akibanya, jalan dan rumah warga sekitar komplekharus jadi tempat salah warga yang tidak bisa mendekati mesjid.

Kenati demikian, antusias pengunjung tidak berkurang. Meskipun hanya menyaksikan melalui layar televisi yang di siarkan dikawasan tersebut, mereka tetap mnegikuti proses dengan khusyu dan khidmat.

Syair-syair maulid Alhabsy dan zikir yang dipandu sejumlah kiai dan habib yang hadir, diikuti secara serentak baik ayang ada di jalan-jalan setempat maupun di rumah penduduk.
Acara haul diawali dengan semabahyang Magrib berjamaah dilanjutkan dengan pembacaan Surah Yasin dan Almul yang merupakan

wirid dan rutin di musholla Arraudhah kemudian pembacaan syair-syair Maulid Alhabsy.
Kerinduan ribuan umat dan jemaah pengajian Arraudhah akan sosok Almarhum Guru Sekumpul yang menghadap sang Khaliq 5

Rajab 1426 H atau tanggal 10 Agustus 2005 nampaknya terobati. Apalagi pada kesempatan tersebut kedua putera almarhum, Muhammad Amin Badali dan Ahmad Hafi Badali ikut dalam pembacaan syair-syair maulid alhabsy.

Suasana tambah khusyu saat Muhammad Amin Badali melantunkan syai-syair maulid pujian terhadap Rasulullah SAW, diiringi dengan pukulan irama terbang yang dibawakan oleh Ahmad Hafi Badali bersama jemaah Sekumpul linnya.

Hadir pada proses haul itu Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara (MenPAN), Taufiq Effendie, Gubernur Kalsel,Drs Rudy Ariffin dan Wakil Gubernur Kalsel HM.Rosehan NB,SH, Muspida di Kalsel, pejabat di Pekab Banjar, serta sejumlah undangan khusus lainnya.

Muhammad, salah satu pengunjung mengaku rela datang sjak siang demi mengusahakan bisa mengikuti haul dengan posisi tempat duduk dekat pusat kegiatan. Sayangnya, dia mengaku masih kalah cepat dengan pengunjung lainnya.

Namun Muhammad yang datang sekeluarga itu, mengaku puas bisa hadir langsung dan merasakan mendapat pengbatan rindu dengan almarhum Guru Sekumpul tang telah menghadap Allah SAW empat tahun silam.

Senada diakui Khairil yang selama almarhum Guru Sekumpul hidup, sering mendengarkan ceramahnya. Sepeninggalnya sekarang, dia bertekad selalu mengikuti haul ini setiap tahun bila diberi umur panjang sebagai bukti kecintaannya terhadap Guru Sekumpul ini.
SUMBER
Guru Ijay .. Terakhir ulun kesana sekitar 3 thn lalu, salam kenal utk TS

Subhanallah...

Subhanallah...jadi kengen ke sekumpul....
Dear TS
Saya Orang Kalimantan Selatan dan Saya ga suka Trit guru sekumpul Masuk Di Spiritual.
Anda Bisa post Di Regional atau B-Log Collection

Karena di forum Supranatural dipenuhi trit dukun dan ajaran syirik, maka kurang pantas saja.
Untuk lebih baik anda bisa post di kompasiana.com
sayang dulun ngga sempat ketemu beliau
Quote:Original Posted By King.Moderator
Dear TS
Saya Orang Kalimantan Selatan dan Saya ga suka Trit guru sekumpul Masuk Di Spiritual.
Anda Bisa post Di Regional atau B-Log Collection

Karena di forum Supranatural dipenuhi trit dukun dan ajaran syirik, maka kurang pantas saja.
Untuk lebih baik anda bisa post di kompasiana.com




walah gayanya kayak suci semuci nih ...


mampir kespitual gan ............... kl loe berani bisa babar di spiritual jangan menilai sesuatu kalau tidak tahu dan mengerti lebih baik diam saja ........

jangan dikira kaskus ini tempat dukun dan abu2
udh lama gk kesana lg ane
Quote:Original Posted By King.Moderator
Dear TS
Saya Orang Kalimantan Selatan dan Saya ga suka Trit guru sekumpul Masuk Di Spiritual.
Anda Bisa post Di Regional atau B-Log Collection

Karena di forum Supranatural dipenuhi trit dukun dan ajaran syirik, maka kurang pantas saja.
Untuk lebih baik anda bisa post di kompasiana.com


gak semuanya buruk gan, karena thread tokoh KH. Muhammad Zaini bin Abdul Ghani (Guru Sekumpul) taruh di spiritual, saya jadi kenal sosok beliau :

Quote:Original Posted By bismialif
walah gayanya kayak suci semuci nih ...


mampir kespitual gan ............... kl loe berani bisa babar di spiritual jangan menilai sesuatu kalau tidak tahu dan mengerti lebih baik diam saja ........

jangan dikira kaskus ini tempat dukun dan abu2


Quote:Original Posted By Gupto


gak semuanya buruk gan, karena thread tokoh KH. Muhammad Zaini bin Abdul Ghani (Guru Sekumpul) taruh di spiritual, saya jadi kenal sosok beliau :

™


Bukannya sok suci tapi emank bener kan di room ini kebanyakan para kaskuser yg minta bantuan dukun atau paranormal. mungkin kurang pantas saja orang semulia beliau diletakan bersama para dukun¶normal di rom ini.
Quote:Original Posted By King.Moderator
Dear TS
Saya Orang Kalimantan Selatan dan Saya ga suka Trit guru sekumpul Masuk Di Spiritual.
Anda Bisa post Di Regional atau B-Log Collection

Karena di forum Supranatural dipenuhi trit dukun dan ajaran syirik, maka kurang pantas saja.
Untuk lebih baik anda bisa post di kompasiana.com


Quote:Original Posted By King.Moderator




Bukannya sok suci tapi emank bener kan di room ini kebanyakan para kaskuser yg minta bantuan dukun atau paranormal. mungkin kurang pantas saja orang semulia beliau diletakan bersama para dukun¶normal di rom ini.


salam kenal om...



ane cuman mau ngingetin ajaran Guru Sekumpul aja...

Quote:Original Posted By MilitanBiru
1. Menghormati ulama dan orang tua,
2. Baik sangka terhadap muslimin,
3. Murah hati,
4. Murah harta,
5. Manis muka,
6. Jangan menyakiti orang lain,
7. Mengampunkan kesalahan orang lain,
8. Jangan bermusuh-musuhan,

9. Jangan tamak / serakah,
10. Berpegang kepada Allah, pada Qobul segala hajat,
11. Yakin keselamatan itu pada kebenaran.[/COLOR][/B]



alias jangan menilai orang dari luarnya aja.

sedikit cerita dari salah satu mbah sepuh yg pernah ane temui..."ada loh wali yg berfisik seperti orang gila...kalau diliat dengan mata telanjang, kamu itu ndak akan percaya bahwa beliau itu adalah salah satu wali"

mengenai syirik mnsyirik...serahkan urusan itu sama DIA.

kalau kita tanyakan ke orang2 yg hanya mengerti fiqih alias tau syariat tok wae...beliau2 seperti Guru Sekumpul adalah orang2 yg salah jalan alias orang yg menduakan ALLAH.maka salah satu jalan untuk tetap menghubungkan tali silaturahmi dengan mereka adalah dengan perbanyak senyuman,bersabar,dan perlihatkan sikap ajaran seperti Guru Sekumpul tersebut kepada mereka.

salim salam
Quote:Original Posted By submit
salam kenal om...



ane cuman mau ngingetin ajaran Guru Sekumpul aja...



alias jangan menilai orang dari luarnya aja.

sedikit cerita dari salah satu mbah sepuh yg pernah ane temui..."ada loh wali yg berfisik seperti orang gila...kalau diliat dengan mata telanjang, kamu itu ndak akan percaya bahwa beliau itu adalah salah satu wali"

mengenai syirik mnsyirik...serahkan urusan itu sama DIA.

kalau kita tanyakan ke orang2 yg hanya mengerti fiqih alias tau syariat tok wae...beliau2 seperti Guru Sekumpul adalah orang2 yg salah jalan alias orang yg menduakan ALLAH.maka salah satu jalan untuk tetap menghubungkan tali silaturahmi dengan mereka adalah dengan perbanyak senyuman,bersabar,dan perlihatkan sikap ajaran seperti Guru Sekumpul tersebut kepada mereka.

salim salam


setubuh mbah.......


jangan liat buruknya saja, tapi liat juga kebaikannya.......

janganlah menganggap seseorang terlalu suci,............
ini dia GURU BESAR di kota ane,btw TS anak banjarmasin juga yah?
ini guru ijay bukan?
pernah diajak kesana nih waktu kecil pas mudik
Quote:Original Posted By savepoint
Guru Ijay .. Terakhir ulun kesana sekitar 3 thn lalu, salam kenal utk TS


Guru Sekumpul rasanya lebih sopan gan
salken

Quote:Original Posted By ayib_zen
Subhanallah...jadi kengen ke sekumpul....




Quote:Original Posted By King.Moderator
Dear TS
Saya Orang Kalimantan Selatan dan Saya ga suka Trit guru sekumpul Masuk Di Spiritual.
Anda Bisa post Di Regional atau B-Log Collection

Karena di forum Supranatural dipenuhi trit dukun dan ajaran syirik, maka kurang pantas saja.
Untuk lebih baik anda bisa post di kompasiana.com


Saya juga urang banua,,,
Ulun cuma handak membagi ke urang2 nang kada tau abah guru supaya tau ajaran beliau

Quote:Original Posted By garabak
sayang dulun ngga sempat ketemu beliau


semoga saja dengan mencintai beliau kita dapat dipertemukan dengan beliau di akhirat nanti

Quote:Original Posted By Gupto


gak semuanya buruk gan, karena thread tokoh KH. Muhammad Zaini bin Abdul Ghani (Guru Sekumpul) taruh di spiritual, saya jadi kenal sosok beliau :

™


Alhamdulilah

Quote:Original Posted By wallister182
ini dia GURU BESAR di kota ane,btw TS anak banjarmasin juga yah?


enggeh ...
pian urang martapura kah??
Quote:Original Posted By King.Moderator
Dear TS
Saya Orang Kalimantan Selatan dan Saya ga suka Trit guru sekumpul Masuk Di Spiritual.
Anda Bisa post Di Regional atau B-Log Collection

Karena di forum Supranatural dipenuhi trit dukun dan ajaran syirik, maka kurang pantas saja.
Untuk lebih baik anda bisa post di kompasiana.com


hati2 dgn apa yg anda katakan .. kalo anda ga suka lebih baik diam saja
Quote:Original Posted By King.Moderator
Dear TS
Saya Orang Kalimantan Selatan dan Saya ga suka Trit guru sekumpul Masuk Di Spiritual.
Anda Bisa post Di Regional atau B-Log Collection

Karena di forum Supranatural dipenuhi trit dukun dan ajaran syirik, maka kurang pantas saja.
Untuk lebih baik anda bisa post di kompasiana.com


maav agak kurang setuju ama kata2 ente
kalau anda gak setuju ada thread tentang Guru Sekumpul kenapa anda yang sebagai umat muslim gak marah kalau ada thread RASULULLAH SAW

gak situ aja gan yang orang KALSEL
ane juga urang banua setuju aja ada trit tentang Tuan GURU SEKUMPUL
×