KASKUS

Quote:Original Posted By OverExpose
kira2 begini om kocek

untuk bikin pakan sendiri kendalanya adalah kita gak bisa mendapatkan kandungan nutrisi yg seragam dari waktu ke waktu..

untuk bahan pakannya sendiri komponen utamanya pada produk komersial adalah bungkil kedelai, lalu bisa di tambah tepung ikan atau tepung daging utk meningkatkan kadar proteinnya, bisa di tambah dedak padi utk fiber.

bahan diatas tidak harus begitu yah,.. disesuaikan aja sama yang ada di sekitar kita, misalnya di sekitar kita ada gaplek itu juga bisa digunakan buat pakan tinggal di tambah bahan lain yg mengandung protein tinggi agar ayam tumbuh besar, contohnya jagung,

darimana kita tahu kandungan gizi tiap bahan tersebut?,.. nah disini fungsinya baca2 literature biasanya secara kasar kandungan gizinya dapat di temukan di literature, coba aja jalan2 ke perpustakaan cari data mengenai pakan ternak.

nah dari data umum itu kita bisa kira2 komposisi pakan nya bagaimana
misal bungkil kedelai sekian persen di tambah tepung ikan sekian persen dan sebagainya.

untuk perusahan pakan besar mereka sendiri melakukan riset untuk menentukan komposisi pakan di tiap umur ayam dan jenisnya, makanya banyak banget kode produk yg mereka punya,

pakan buat ayam pedaging dan ayam petelur bisa berbeda komposisi nya.

intinya apapun yg tersedia di alam dan dapat dimakan oleh ternak dapat kita gunakan, karena ternak seperti kita juga yg suka milih2 makanan, tapi belom tentu bergizi,

dan untuk obat2an ini yg lebih sulit utk bikin sendiri tapi kita bisa beli lalu di campurkan dgn pakan yg kita buat.


Nice info gan..keep share..
Quote:Original Posted By OverExpose
kira2 begini om kocek

untuk bikin pakan sendiri kendalanya adalah kita gak bisa mendapatkan kandungan nutrisi yg seragam dari waktu ke waktu..

untuk bahan pakannya sendiri komponen utamanya pada produk komersial adalah bungkil kedelai, lalu bisa di tambah tepung ikan atau tepung daging utk meningkatkan kadar proteinnya, bisa di tambah dedak padi utk fiber.

bahan diatas tidak harus begitu yah,.. disesuaikan aja sama yang ada di sekitar kita, misalnya di sekitar kita ada gaplek itu juga bisa digunakan buat pakan tinggal di tambah bahan lain yg mengandung protein tinggi agar ayam tumbuh besar, contohnya jagung,

darimana kita tahu kandungan gizi tiap bahan tersebut?,.. nah disini fungsinya baca2 literature biasanya secara kasar kandungan gizinya dapat di temukan di literature, coba aja jalan2 ke perpustakaan cari data mengenai pakan ternak.

nah dari data umum itu kita bisa kira2 komposisi pakan nya bagaimana
misal bungkil kedelai sekian persen di tambah tepung ikan sekian persen dan sebagainya.

untuk perusahan pakan besar mereka sendiri melakukan riset untuk menentukan komposisi pakan di tiap umur ayam dan jenisnya, makanya banyak banget kode produk yg mereka punya,

pakan buat ayam pedaging dan ayam petelur bisa berbeda komposisi nya.

intinya apapun yg tersedia di alam dan dapat dimakan oleh ternak dapat kita gunakan, karena ternak seperti kita juga yg suka milih2 makanan, tapi belom tentu bergizi,

dan untuk obat2an ini yg lebih sulit utk bikin sendiri tapi kita bisa beli lalu di campurkan dgn pakan yg kita buat.


Nice info gan..keep share..
Spoiler for 1:


klo boleh tahu kekurangan dari printr DTG apaan yach, kualitas, perawatan atau harganya yg mahal sehingga sulit bisa BEP?

Quote:Original Posted By cakgus
Nah...kl yg ini laen cerita dan patut dicoba..cz sangat jarang sekali bisa ditemui model usaha kemitraan yg profesional kek gini..barang kali agan Adhie_pati bs share info lengkapnya dr temen agan..sp tahu berguna bt temen2 RKS khusunya...


klo sistem kemitraan ditempat Kipeli peternak dikasih harga minimal, klo harga naik pas panen, harga jual juga ikut naik, trus ada bonus bobot juga,
udah gitu diakalin pula biasanya sama peternak, caranya; klo dapat jatah 2k ekor ayam biasanya peternak beli sendiri bebrapa ratus ekor trus digabungkan gtu, pakan+ obatnya "nunut" dr kemitraan kekurangan pakannya biasa diakali dengan mencampur jagung yg sudah digiling. klo ada ayam yang mokad ntar hitungannya ya masuk ke yang kemitraan

klo mau meracik pakan sendiri akan lebih baik jika beli mesin selep, kan ada juga tuh mesin selep yg keluar udah dalam bentuk pelet,. susah mah klo dipotong potong manual, apalagi jumlah ayamnya ribuan :

untuk sapi, masih menjanjikankah? secara harganya yang turun habis hingga nyaris separoh.

oya, ditempat Kipeli ada Tempat Pelelangan Ikan yg cukup gede ini, ada ide? atau ada yg minat mau nampung?
Quote:Original Posted By Adhie_pati
setahu ane setelah panen/masa jual,kandang musti di sterilkan/disemprot insektisida,jadi dikosongkan lebih dahulu dalam beberapa hari/minggu,baru kemudian diisi"kuthuk"lagi
jadi klo pake cara kipeli butuh kandang yg banyak,dan harus ada yg di kosongkan..
Ayam potong rentan terhadap penyakit,suara dan butuh perhatian khusus,jadi harus kontrol secara teratur/terus-menerus,misalnya kalo ada teridikasi sakit,musti di pindahkan/di karantina biar gak menular ke yg lain,ibaratnya kita punya balita lah



lah kafenya gimana bro?

bener ndan...emang gitu kok.....komendan yg tau persis ama yg ane pernah jalanin...sistem kemitraannya jg kek gt kl tempat saia.....:

kafenya yah ...gosip kok ndan....cuma tombo pengen ae kok.....
pengen coba ....ayok.....
Quote:Original Posted By cakgus
Nah...kl yg ini laen cerita dan patut dicoba..cz sangat jarang sekali bisa ditemui model usaha kemitraan yg profesional kek gini..barang kali agan Adhie_pati bs share info lengkapnya dr temen agan..sp tahu berguna bt temen2 RKS khusunya...

tul tuh kita korek aja yak infonya.....
Quote:Original Posted By Adhie_pati
setahu ane setelah panen/masa jual,kandang musti di sterilkan/disemprot insektisida,jadi dikosongkan lebih dahulu dalam beberapa hari/minggu,baru kemudian diisi"kuthuk"lagi
jadi klo pake cara kipeli butuh kandang yg banyak,dan harus ada yg di kosongkan..
Ayam potong rentan terhadap penyakit,suara dan butuh perhatian khusus,jadi harus kontrol secara teratur/terus-menerus,misalnya kalo ada teridikasi sakit,musti di pindahkan/di karantina biar gak menular ke yg lain,ibaratnya kita punya balita lah



lah kafenya gimana bro?

bener ndan...emang gitu kok.....komendan yg tau persis ama yg ane pernah jalanin...sistem kemitraannya jg kek gt kl tempat saia.....:

kafenya yah ...gosip kok ndan....cuma tombo pengen ae kok.....
pengen coba ....ayok.....
Quote:Original Posted By cakgus
Nah...kl yg ini laen cerita dan patut dicoba..cz sangat jarang sekali bisa ditemui model usaha kemitraan yg profesional kek gini..barang kali agan Adhie_pati bs share info lengkapnya dr temen agan..sp tahu berguna bt temen2 RKS khusunya...

tul tuh kita korek aja yak infonya.....
Quote:Original Posted By Adhie_pati
setahu ane setelah panen/masa jual,kandang musti di sterilkan/disemprot insektisida,jadi dikosongkan lebih dahulu dalam beberapa hari/minggu,baru kemudian diisi"kuthuk"lagi
jadi klo pake cara kipeli butuh kandang yg banyak,dan harus ada yg di kosongkan..
Ayam potong rentan terhadap penyakit,suara dan butuh perhatian khusus,jadi harus kontrol secara teratur/terus-menerus,misalnya kalo ada teridikasi sakit,musti di pindahkan/di karantina biar gak menular ke yg lain,ibaratnya kita punya balita lah



lah kafenya gimana bro?


bener kata komendan.....
sapa yak yg tebar gosip...
ayok ndan kerja sama.....
Quote:Original Posted By cakgus
Nah...kl yg ini laen cerita dan patut dicoba..cz sangat jarang sekali bisa ditemui model usaha kemitraan yg profesional kek gini..barang kali agan Adhie_pati bs share info lengkapnya dr temen agan..sp tahu berguna bt temen2 RKS khusunya...

ntar deh klo ketemu ane korek sampe detailnya(klo gak salah mitrana dr pabrik pakan di Semarang)
Quote:Original Posted By kipli82
Spoiler for 1:


klo boleh tahu kekurangan dari printr DTG apaan yach, kualitas, perawatan atau harganya yg mahal sehingga sulit bisa BEP?



klo sistem kemitraan ditempat Kipeli peternak dikasih harga minimal, klo harga naik pas panen, harga jual juga ikut naik, trus ada bonus bobot juga,
udah gitu diakalin pula biasanya sama peternak, caranya; klo dapat jatah 2k ekor ayam biasanya peternak beli sendiri bebrapa ratus ekor trus digabungkan gtu, pakan+ obatnya "nunut" dr kemitraan kekurangan pakannya biasa diakali dengan mencampur jagung yg sudah digiling. klo ada ayam yang mokad ntar hitungannya ya masuk ke yang kemitraan

klo mau meracik pakan sendiri akan lebih baik jika beli mesin selep, kan ada juga tuh mesin selep yg keluar udah dalam bentuk pelet,. susah mah klo dipotong potong manual, apalagi jumlah ayamnya ribuan :

untuk sapi, masih menjanjikankah? secara harganya yang turun habis hingga nyaris separoh.

oya, ditempat Kipeli ada Tempat Pelelangan Ikan yg cukup gede ini, ada ide? atau ada yg minat mau nampung?

waktu panen/jualnya,ayam yg beli sendiri tuh di campur apa di pisah?
sapi saat ini masih bagus harganya,memang sih pernah anjlok,klo gak salah Taufik Kiemas mendatankan Sapi2 impor..cmiiw
Quote:Original Posted By kocex
bener kata komendan.....
sapa yak yg tebar gosip...
ayok ndan kerja sama.....

kerja sama bidang apa dulu nih?
Sebenarnya masih bingung juga kok,soalnya rumah dah didesain buat usaha di lt bawah,dulu sih rencana usaha meubel(beli mentahan/setengah jadi,trus di finishing) tapi ane batalin,mertua adik dah bikin usaha deket lg tempatnya.
Studio photo/mini sebenarnya masih bagus prospeknya untuk di daerahku,karena masih sedikit yg pesaingya,penginnya sih kek studio di Korea ini plus digital printing,foto di cetak ke tshirt,mug,jam dinding,gantungan kunci,bantal dll
@TS ntar ajrin yak
Plus photo wedding
Contoh pemasaran efektif,karena masih baru mulai kita musti yg "jemput bola"kita datangin orang yg mo nikahan,sebelumnya kita bikin portofolio/hasil foto kita,(kita bisa tanya di KUA,siapa/dimana aja yg mo merit)
jangan lupa pas kita sedang meliput wedding kita bawa juga portofolio kita/album contoh 2 hasil kita,dan taruh di meja penerima tamu/absensi(ini pemasaran yg efektif dan gak memerlukan biaya)

pie-pie
mini studio
ini baru trit maantab
krn biasanya 90% ex.korea gagal alias pergi lagi ke korea
krn dlm pikiran mrk 80%=cari istri cantik/bahenol 5%=buat rumah mewah 5%=beli sawah 5%=beli mobil baru 5%=buat usaha
ya itulah 5%nya saja, mau sukses bijimane

kalo ane sering ketemu orang korea yg ngomong kalo mrk dulu juga jadi tkk (tenaga kerja korea) yg banyak berangkat kerja ke negara2 arab, tapi pulang kampung langsung bikin pabrik hingga mrk bisa memajukan negara mrk

kalo kita?
Quote:Original Posted By Adhie_pati
ntar deh klo ketemu ane korek sampe detailnya(klo gak salah mitrana dr pabrik pakan di Semarang)

waktu panen/jualnya,ayam yg beli sendiri tuh di campur apa di pisah?
sapi saat ini masih bagus harganya,memang sih pernah anjlok,klo gak salah Taufik Kiemas mendatankan Sapi2 impor..cmiiw

kerja sama bidang apa dulu nih?
Sebenarnya masih bingung juga kok,soalnya rumah dah didesain buat usaha di lt bawah,dulu sih rencana usaha meubel(beli mentahan/setengah jadi,trus di finishing) tapi ane batalin,mertua adik dah bikin usaha deket lg tempatnya.
Studio photo/mini sebenarnya masih bagus prospeknya untuk di daerahku,karena masih sedikit yg pesaingya,penginnya sih kek studio di Korea ini plus digital printing,foto di cetak ke tshirt,mug,jam dinding,gantungan kunci,bantal dll
@TS ntar ajrin yak
Plus photo wedding
Contoh pemasaran efektif,karena masih baru mulai kita musti yg "jemput bola"kita datangin orang yg mo nikahan,sebelumnya kita bikin portofolio/hasil foto kita,(kita bisa tanya di KUA,siapa/dimana aja yg mo merit)
jangan lupa pas kita sedang meliput wedding kita bawa juga portofolio kita/album contoh 2 hasil kita,dan taruh di meja penerima tamu/absensi(ini pemasaran yg efektif dan gak memerlukan biaya)

pie-pie
mini studio


klo pas jualnya ya dijual terpisah ndan, biasanya dijual sm pedagang2 daging ayam gtu, ada koq agennya yang biasa buat nyetok di pasar2 kecamatan.
terlepas tahu tidaknya agen kemitraan akan hal trsbt Kipeli kurang begitu ngeh..,
Quote:Original Posted By kahraorfiash
ini baru trit maantab
krn biasanya 90% ex.korea gagal alias pergi lagi ke korea
krn dlm pikiran mrk 80%=cari istri cantik/bahenol 5%=buat rumah mewah 5%=beli sawah 5%=beli mobil baru 5%=buat usaha
ya itulah 5%nya saja, mau sukses bijimane

kalo ane sering ketemu orang korea yg ngomong kalo mrk dulu juga jadi tkk (tenaga kerja korea) yg banyak berangkat kerja ke negara2 arab, tapi pulang kampung langsung bikin pabrik hingga mrk bisa memajukan negara mrk

kalo kita?


buset, itung2anya serem,,
Quote:Original Posted By kipli82
klo pas jualnya ya dijual terpisah ndan, biasanya dijual sm pedagang2 daging ayam gtu, ada koq agennya yang biasa buat nyetok di pasar2 kecamatan.
terlepas tahu tidaknya agen kemitraan akan hal trsbt Kipeli kurang begitu ngeh..,


buset, itung2anya serem,,


kalo di susupi 100 ekor per kandang mungkin juga gak ketahuan
ngomong2 soal itung2an,pernah kan di beri arahan managemen gaji oleh depnaker,bahwa 50% kita tabung atas nama sendiri,30%buat di transfer u/istri,suami ato ortu dan yg 20% buat kita disini..jujur ane gak bisa
Quote:Original Posted By Adhie_pati
kalo di susupi 100 ekor per kandang mungkin juga gak ketahuan
ngomong2 soal itung2an,pernah kan di beri arahan managemen gaji oleh depnaker,bahwa 50% kita tabung atas nama sendiri,30%buat di transfer u/istri,suami ato ortu dan yg 20% buat kita disini..jujur ane gak bisa


dah lupa keknya
20%disini?? << Kipeli banget inihhh
Quote:Original Posted By kahraorfiash
ini baru trit maantab
krn biasanya 90% ex.korea gagal alias pergi lagi ke korea
krn dlm pikiran mrk 80%=cari istri cantik/bahenol 5%=buat rumah mewah 5%=beli sawah 5%=beli mobil baru 5%=buat usaha
ya itulah 5%nya saja, mau sukses bijimane

kalo ane sering ketemu orang korea yg ngomong kalo mrk dulu juga jadi tkk (tenaga kerja korea) yg banyak berangkat kerja ke negara2 arab, tapi pulang kampung langsung bikin pabrik hingga mrk bisa memajukan negara mrk

kalo kita?


Gak usah terlalu di pojokkan gitu ah gan, dengan adanya trit ini mungkin natinya bisa membalikkan angka 90% juragan menjadi 5% santeee aja
Quote:Original Posted By Adhie_pati



trus buat komposisinya gimana om?


kalo komposisinya nanti dulu yah..dicari dulu

kemaren ane baca2 banyak resepnya..

kalo mau lebih hemat siy memang beli mixer kecil2an lah buat bikin pelet
karena kita juga bisa beli raw material nya dalam jumlah besar dengan harga lebih murah..
Quote:Original Posted By kahraorfiash
ini baru trit maantab
krn biasanya 90% ex.korea gagal alias pergi lagi ke korea
krn dlm pikiran mrk 80%=cari istri cantik/bahenol 5%=buat rumah mewah 5%=beli sawah 5%=beli mobil baru 5%=buat usaha
ya itulah 5%nya saja, mau sukses bijimane

kalo ane sering ketemu orang korea yg ngomong kalo mrk dulu juga jadi tkk (tenaga kerja korea) yg banyak berangkat kerja ke negara2 arab, tapi pulang kampung langsung bikin pabrik hingga mrk bisa memajukan negara mrk

kalo kita?

jangan terlalu pesimis gan.....yg optimis bahwa kita bisa...
emang lain negara lain aturan....betapa sulitnya mau buat usaha di indo...baru bangun langsung di hantem...lom lg peraturan yg sgt sulit bagi pemula....tuk berkembang ..mudahan nantinya bisa mudah tuk menjalankan suatu usaha....ga' dalagi politik perdagngan yg sangat kejam....
Quote:Original Posted By OverExpose
kalo komposisinya nanti dulu yah..dicari dulu

kemaren ane baca2 banyak resepnya..

kalo mau lebih hemat siy memang beli mixer kecil2an lah buat bikin pelet
karena kita juga bisa beli raw material nya dalam jumlah besar dengan harga lebih murah..


siap2 nunggu yak om...bukannya saia ga' mau cari tp.ingin mendengar pendapaty yg lain ...
Quote:Original Posted By kocex
jangan terlalu pesimis gan.....yg optimis bahwa kita bisa...
emang lain negara lain aturan....betapa sulitnya mau buat usaha di indo...baru bangun langsung di hantem...lom lg peraturan yg sgt sulit bagi pemula....tuk berkembang ..mudahan nantinya bisa mudah tuk menjalankan suatu usaha....ga' dalagi politik perdagngan yg sangat kejam....


siap2 nunggu yak om...bukannya saia ga' mau cari tp.ingin mendengar pendapaty yg lain ...


krn menurut pengamatan ane dr tahun2 pertama keberangkatan ke korea (krn ane bekerja di per-tki-an selama lebih 10thn)
rata2 orang indonesia yg pergi jadi tki dan pulang ke kampung, mjd keras kepala, suka menang sendiri dan gak mau dengerin orang lain
padahal mrk dulunya orang gak punya, jadi tki mjd OKB, seolah2 sudah mjd orang paling kaya, harus dihormati, apa yg dikatakan harus didengerin orang lain
itu yg bikin ane miris sampe skr
Quote:Original Posted By kipli82
Spoiler for 1:


klo boleh tahu kekurangan dari printr DTG apaan yach, kualitas, perawatan atau harganya yg mahal sehingga sulit bisa BEP?
--------------------------------------------------------------------------
@kipli82
Kualitas cetakan DTG lebih bagus dari sablon biasa secara tinta meresap ke kain bukan menempel dikain jadi lebih awet.
Perawatan dan harga; tergantung merk makin bagus printernya makin mudah perawatan tapi makin mahal dari segi harga, begitu sebaliknya..
BEP tergantung strategi pemasaran..
Saran; beli mesin sesuai kebutuhan dan kondisi pasar saja,DTG jgn dijadikan preoritas utama,kecuali memang sdh yakin dgn target marketnya.
--------------------------------------------------------------------------
klo sistem kemitraan ditempat Kipeli peternak dikasih harga minimal, klo harga naik pas panen, harga jual juga ikut naik, trus ada bonus bobot juga,
udah gitu diakalin pula biasanya sama peternak, caranya; klo dapat jatah 2k ekor ayam biasanya peternak beli sendiri bebrapa ratus ekor trus digabungkan gtu, pakan+ obatnya "nunut" dr kemitraan kekurangan pakannya biasa diakali dengan mencampur jagung yg sudah digiling. klo ada ayam yang mokad ntar hitungannya ya masuk ke yang kemitraan

klo mau meracik pakan sendiri akan lebih baik jika beli mesin selep, kan ada juga tuh mesin selep yg keluar udah dalam bentuk pelet,. susah mah klo dipotong potong manual, apalagi jumlah ayamnya ribuan :

untuk sapi, masih menjanjikankah? secara harganya yang turun habis hingga nyaris separoh.

oya, ditempat Kipeli ada Tempat Pelelangan Ikan yg cukup gede ini, ada ide? atau ada yg minat mau nampung?
@kocex
jangan terlalu pesimis gan.....yg optimis bahwa kita bisa...
emang lain negara lain aturan....betapa sulitnya mau buat usaha di indo...baru bangun langsung di hantem...lom lg peraturan yg sgt sulit bagi pemula....tuk berkembang ..mudahan nantinya bisa mudah tuk menjalankan suatu usaha....ga' dalagi politik perdagngan yg sangat kejam....


Bisa diperjelas lagi gan..maksudnya dihantem oleh siapa? peraturan yg sulit bagi pemula yg bagaimana yak? trs politik perdagangan yg kejam contohnya kek gmn?...jujur ga ngeh ane..
Quote:Original Posted By kahraorfiash
krn menurut pengamatan ane dr tahun2 pertama keberangkatan ke korea (krn ane bekerja di per-tki-an selama lebih 10thn)
rata2 orang indonesia yg pergi jadi tki dan pulang ke kampung, mjd keras kepala, suka menang sendiri dan gak mau dengerin orang lain
padahal mrk dulunya orang gak punya, jadi tki mjd OKB, seolah2 sudah mjd orang paling kaya, harus dihormati, apa yg dikatakan harus didengerin orang lain
itu yg bikin ane miris sampe skr


Ya sudahlah gan..jgn terlalu dipikirkan positive thinking aja..lagian ga semuanya gitu ko..mending skrg back to laptop..eh..back to topic ajah..
Quote:Original Posted By cakgus


Bisa diperjelas lagi gan..maksudnya dihantem oleh siapa? peraturan yg sulit bagi pemula yg bagaimana yak? trs politik perdagangan yg kejam contohnya kek gmn?...jujur ga ngeh ane..


hukum alam masih berlaku di indo om....sapa yg kuat dia yg menang...
bagi yg lom tau ijin di persulit....ada uang gede dia yg cepet...
kejujuran lom terlalu di jaga om....di indo...kepercayaan masih kurang.....
mantep nieh thread....back to topik ayo yg lain share usaha/idenya dimari.Juragan blonthanx mana nieh kok blm muncul?

thanks TS
duduk di pojok dulu sambil memantau