Quote:Original Posted By aylin
di deket rumah i ada candi, tapi gak kerawan..
malah kadang2 buat ajang mesum....


laporin sama pemerintah daerah setempat aja !!!!!!!
toh sayang banget kan kalo sampe terbengkalai,jadi tempat mesum lagi !
Wah ada tambahan artikelnya, blum sempet update lagi sibuk ngurus pindahan kantor audit laporan dll..

Sama nasibnya kaya candi gentong karena posisinya agak sepi jadinya suka dipake pacaran, well rame sih tapi rame orang pacaran abg2 yg mbolos dari sekolahan trus nangkring di candi yang memang asri dan terawat, sayang bngt mereka cuman nangkring aja diajakin pelajarin sejarahnya mereka ogah.

Silahkan dilanjut..
Quote:Original Posted By andromeda
Wah ada tambahan artikelnya, blum sempet update lagi sibuk ngurus pindahan kantor audit laporan dll..

Sama nasibnya kaya candi gentong karena posisinya agak sepi jadinya suka dipake pacaran, well rame sih tapi rame orang pacaran abg2 yg mbolos dari sekolahan trus nangkring di candi yang memang asri dan terawat, sayang bngt mereka cuman nangkring aja diajakin pelajarin sejarahnya mereka ogah.

Silahkan dilanjut..


mestinya ada perhatian khusus dari pemerintah buat ngrawat situs2 kayak candi dll.....
sayang banget kalo sampai terbengkalai gitu,toh kalo terawat bisa dibuat tujuan wisata,dan secara tidak langsung kan juga berdampak pada perekonomian warga di sekitar situs tersebut !!!!!!!!!

di malang masih banyak situs2 kayak gitu,gak cuma peninggalan singosari aja !
ada yang dari kerajaan kanjuruhan,dll.....
tar ane coba korek2 informasi lagi dah !!!!!!!!
Quote:Original Posted By andromeda
Wah ada tambahan artikelnya, blum sempet update lagi sibuk ngurus pindahan kantor audit laporan dll..

Sama nasibnya kaya candi gentong karena posisinya agak sepi jadinya suka dipake pacaran, well rame sih tapi rame orang pacaran abg2 yg mbolos dari sekolahan trus nangkring di candi yang memang asri dan terawat, sayang bngt mereka cuman nangkring aja diajakin pelajarin sejarahnya mereka ogah.

Silahkan dilanjut..


nice thread, bro/sis
gw terkagum-kagum
salut buat bro alphaomega dan sis andromeda
sori belom bisa nyumbang tulisan
baru bisa baca, mencoba mengerti dan mempelajari
disiplin ilmu yg gw dalemin selama ini beda banget soalnya

Exclamation Candi Sukuh = sebuah candi erotis yang unik di Jawa Tengah

Mau nambahin nih juragan....

1. Kuil Suku Maya, Itze, Chichen, Amerika Selatan.




2. Candi Sukuh di Desa Berjo, Argoyoso, lereng Gunung Lawu 35 kilometer dari Solo pada ketinggian sekitar 910 m dari permukaaan laut.




Wooooooooooowww, mirip sekali yah juragan??? Candi sukuh memang sangat berbeda bentuknya dengan bentuk Candi Buddha (mis: Borobudur) atau Candi Hindu mis: Candi Prambanan) di seputaran Jawa Tengah.



Candi Sukuh dipercaya dibangun pada abad ke-15 selama tahun2 kejatuhan Kerajaan Majapahit. Relief yang ditemukan di samping pintu gerbang utama dipercaya terbaca Gapura Buta Aban Wong and Gapura Buta Anahut Bubut, yang berarti tahun 1359 Saka atau 1437.



Bentuk piramida berundaknya serupa dengan kuil milik Suku Maya di Amerika Selatan. Keunikan lainnya yang membedakan dengan candi2 kuno di Jawa Tengah terdapat pada tata letak/susunannya, patung-patung dan relief-reliefnya. Candi ini menempati lahan seluas 11,000m2 area and terdiri dari 3 tingkat yang dihubungkan dengan suatu lorong bertangga yang mendaki.



Bagian yang sangat berpengaruh adalah tingkat terakhir, pada bagian paling belakang. Pada tempat yang sangat dikeramatkan ini, dulu pernah terdapat patung alat kelamin manusia, yang sekarang sudah dipindahkan ke Museum Nasional di Jakarta. Hal lain yang menarik dan juga mengundang kontroversi adalah relief2 artistik di lantainya, yang menggambarkan organ2 kelamin manusia yang menyimbolkan kelahiran dari kehidupan. Simbol semacam ini sangat umum didapatkan pada masa prasejarah, khususnya pada Jaman Batu Besar (Megalithikum) .



wooooooooooooooooooooowwwwwwwwwwwwww

\

woooooooooooooooooooowwwwwwwwwwww

Sorry kalau ngrepost, cuma mau bagi nginpoh sajah...
^
foto terakhir apaan tuh



hampir mirip yah candi sukuh sama yg punya maya
Quote:Original Posted By kepingin tahu
Mau nambahin nih juragan....

1. Kuil Suku Maya, Itze, Chichen, Amerika Selatan.




Quote:Original Posted By kepingin tahu
2. Candi Sukuh di Desa Berjo, Argoyoso, lereng Gunung Lawu 35 kilometer dari Solo pada ketinggian sekitar 910 m dari permukaaan laut.



emang mirip ya !!!!!!
tapi kok kayaknya kurang perawatan ya !!!!!!!
Quote:Original Posted By andromeda
Oke kita mulai saja..

Berhubung posisi di Jawa timur jalan jalan ke Mojokerto aja dolo

Gapura Wringin Lawang

Gapura Wringin Lawang terletak di desa Jati Pasar kecamatan Trowulan kabupaten Mojokerto, salah satu dari sekian banyak peninggalan Majapahit, menurut buku History Of Java I 1815 disebut jug sebagai Gapura Jati Pasar. Wringin Lawang sendiri artinya Pintu Beringin, katanya dulu disekitar Gapura ini ada dua beringin berjajar sebagai arah untuk masuk ke Majapahit.

Selain tangga yang terbuat dari batu Gapura Wringin Lawang dibangun dari susunan bata, bentuk gapura adalah candi bentar (candi terbelah dua) dengan tinggi bangunan sekitar 15,50 m jarak antara gapura 3,5 m. Saat penggalian sebelah utara dan selatan ditemukan tumpukan bata diperkirakan merupakan tembok yang mengelilingi gapura tersebut. DIsebelah barat daya ditemukan 14 titik sumur berbentuk silindrik dan kubus

Gapura tersebut ditemukan pada tahun 1912 pada saat ditemukan kondisi sebagian tubuh dan puncaknya telah hilang tetapi setelah dipugar kembali sekrang sudah kembali utuh tetapi bentuk gapura nya tidak sama.

Gapura tersebut menghadap ke barat diartikan gerbang menuju sebuah kompleks bangunan (wilayah kerator/gapura luar kompleknya disebelah barat) sedangkan menurut cerita Rakyat Gapura itu merupakan Gerbang menuju Kompleks bangunan di sebelah timur.

Belakangan ini di Gapura Waringin Lawang mulai sering diadakan ritual-ritual contohnya ritual suro.

Sumber : Guide (lupa nanya namanya)
Buku Sejarah.
Ingetan pelajaran jaman dolo.



Klik untuk memperbesar



poto pertama diambil pada saat cuaca hujan gede pula! arah kesana adalah arah barat yang dipercaya merupakan arah menuju ke komplek kerajaan majapahit, sedangkan menurut cerita rakyat arah yang menuju ke kamera lah yang merupakan arah menuju komplek kerajaan majapahit



ujannya udah berenti nih jadi bisa ambil poto tanpa takut kamera kena air, maklum kameranya belum waterproof. terlihat di sekitar candi tamannya sudah terpelihara dengan baik.



dan ini adalah poto yang terpampang di ruangan penjaga Gapura, dokumentasi waktu pertama kali di temukan tahun 1912.

Spoiler for "bonus":



nife inop gan

hehe
Quote:Original Posted By phebycute
mestinya ada perhatian khusus dari pemerintah buat ngrawat situs2 kayak candi dll.....
sayang banget kalo sampai terbengkalai gitu,toh kalo terawat bisa dibuat tujuan wisata,dan secara tidak langsung kan juga berdampak pada perekonomian warga di sekitar situs tersebut !!!!!!!!!

di malang masih banyak situs2 kayak gitu,gak cuma peninggalan singosari aja !
ada yang dari kerajaan kanjuruhan,dll.....
tar ane coba korek2 informasi lagi dah !!!!!!!!

iya kang..
bkn hanya candi2...
museum aja kgk keurus apalagi bangunan peninggalan sejarah.
bingung gw kok pemerintah kgk pedulian..

pdhl klo dbina dgn baik dan bener itu bisa ngedatengin devisa yg bagus buat pemerintah...
jdnya kan para anak muda kgk gaul ke mal2 ato plaza aja...


palagi kasus pembuatan pusat majapahit yg kontroversial itu...
ampun deh pemerintah...
Quote:Original Posted By samanosuke20
iya kang..
bkn hanya candi2...
museum aja kgk keurus apalagi bangunan peninggalan sejarah.
bingung gw kok pemerintah kgk pedulian..

pdhl klo dbina dgn baik dan bener itu bisa ngedatengin devisa yg bagus buat pemerintah...
jdnya kan para anak muda kgk gaul ke mal2 ato plaza aja...


palagi kasus pembuatan pusat majapahit yg kontroversial itu...
ampun deh pemerintah...


jangan dipanggil kang dong !!!!!
bener juga tuh,museum brawijaya di malang aja sekarang dah kayak kuburan !!!
bener2 sepi !!!!
nais post
Quote:Original Posted By -=G.O.R.I=-
nice thread, bro/sis
gw terkagum-kagum
salut buat bro alphaomega dan sis andromeda
sori belom bisa nyumbang tulisan
baru bisa baca, mencoba mengerti dan mempelajari
disiplin ilmu yg gw dalemin selama ini beda banget soalnya


msalah disiplin ilmu juga gue ga ada hubungannnya..
tapi yah emang suka aja semua berawal dari suka makanya dipelajarin
dari candi2 ini gue relief sama cerita2 relief2nya story-book-temple
cerita yang bagai dongeng.. banyak keindahan yang terdapat pada cerita cerita yang terdapat di candi2.

Quote:Original Posted By phebycute
mestinya ada perhatian khusus dari pemerintah buat ngrawat situs2 kayak candi dll.....
sayang banget kalo sampai terbengkalai gitu,toh kalo terawat bisa dibuat tujuan wisata,dan secara tidak langsung kan juga berdampak pada perekonomian warga di sekitar situs tersebut !!!!!!!!!

di malang masih banyak situs2 kayak gitu,gak cuma peninggalan singosari aja !
ada yang dari kerajaan kanjuruhan,dll.....
tar ane coba korek2 informasi lagi dah !!!!!!!!


sebenarnya ini dilema lho..

kita harus melihat dari sudut pandang banyak pihak, seperti yang sudah sudah disebutkan di belakang.

indonesia tidak punya banyak duit untuk merawat candi2 ini sehingga ni candi diupayakan untuk menghasilkan uang jadi bisa merawat diri sendiri, kalo sudah gitu sudah komersil tentu ke originalan dari tempat2 ini akan sedikit tercemar karena kalo sudah dalam posisi "dijual" mau ga mau ini tempat harus dipermak supaya laku, nah dalam "permak menpermak" itu kadang ada yang akhirnya merusak ke originalan dari tempat tersebut.



Quote:Original Posted By samanosuke20
iya kang..
bkn hanya candi2...
museum aja kgk keurus apalagi bangunan peninggalan sejarah.
bingung gw kok pemerintah kgk pedulian..

pdhl klo dbina dgn baik dan bener itu bisa ngedatengin devisa yg bagus buat pemerintah...
jdnya kan para anak muda kgk gaul ke mal2 ato plaza aja...


palagi kasus pembuatan pusat majapahit yg kontroversial itu...
ampun deh pemerintah...


UUD ujung ujungnya duit..

indonesia ga punya duit (?) untuk candi-candi ini.

pemerintah belum punya komitmen yang tegas dalam melindungi budaya peninggalan nenek moyang.

huah..

belum ada update yah..

malasnya sayaaa nge update
ninggalin request dulu ama mod..

kalo bisa jangan di delete thread nya..

alasan, threadna ga terlalu besar..

masih banyak yang mau di post tapi belum sempet untuk post.

alasanya.. koneksi jelek, malas dan sibuk.

baru bisa update kalo nemu wifi kenceng

Quote:Original Posted By andromeda
ninggalin request dulu ama mod..

kalo bisa jangan di delete thread nya..

alasan, threadna ga terlalu besar..

masih banyak yang mau di post tapi belum sempet untuk post.

alasanya.. koneksi jelek, malas dan sibuk.

baru bisa update kalo nemu wifi kenceng



Kirain thread ini akan dimulai lagi...
Ternyata cuma pesan singkat pada momod... HUehehehe...

Ntar gw bantu isi deh, sist...
Gw juga udah lama bgt gak posting di Kaskus.... (^^)
Sejak akhir proyek kemaren emang gag jelas kesana kesini banyak acara ngaskus cuman buat posting yang biasa2 adja, kemaren di surabaya dapet 3g tapi hosting buat photo error gak bisa upload, upload di tinypic susah.. Ditambah males..

Sekarang.. Udah menetap cuman dapat gprs upload photo ke fb aja sehari cuman mampu 2 photo gemana upload photo buat ne thread

Tp ini buat photo dah di edit buat candi jago ama candi jabung tinggal di upload, ntar ke surabaya nebeng wifi di kafe telkom buat upload hehe..

Rencana mau ngambil photo pas eksavasi di trowulan juga..

Yok bro omega, ngomongin masalah eksavasi ada dokumentasinya gag yg lengkap? Mau tau donk prosedur dalam penggalian..
Quote:Original Posted By andromeda
Sejak akhir proyek kemaren emang gag jelas kesana kesini banyak acara ngaskus cuman buat posting yang biasa2 adja, kemaren di surabaya dapet 3g tapi hosting buat photo error gak bisa upload, upload di tinypic susah.. Ditambah males..

Sekarang.. Udah menetap cuman dapat gprs upload photo ke fb aja sehari cuman mampu 2 photo gemana upload photo buat ne thread

Tp ini buat photo dah di edit buat candi jago ama candi jabung tinggal di upload, ntar ke surabaya nebeng wifi di kafe telkom buat upload hehe..

Rencana mau ngambil photo pas eksavasi di trowulan juga..

Yok bro omega, ngomongin masalah eksavasi ada dokumentasinya gag yg lengkap? Mau tau donk prosedur dalam penggalian..


gw di yogya nih.. kalo mau gw carriin poto candi gak terkenal di yogya
Quote:Original Posted By аtamlee
@andromeda

itu goa gajah hasil hunting sendiri yah sis...mantep uiy....:


ini gambar yg gw maksud, copas dari positngan bro rondamalam46 di tret ooparts



salah id gw


Makan tuh BRP

Candi Sewu

Gw lagi gak ada kerjaan nih...
Jadi bantu sist Andromeda buat naikin thread ini lagi...

Quote:
CANDI SEWU terletak di dukuh Bener, desa Bugisan, kecamatan Prambanan, kabupaten Klaten, propinsi Jawa Tengah. Dahulu candi ini berada di tengah-tengah pemukiman penduduk yang cukup padat. Yang sekarang sebagian telah dikosongkan untuk lokasi Taman Wisata Unit Prambanan. Dengan demikian Candi Sewu kini berada dalam lingkungan Taman Wisata Unit Prambanan, tepatnya disebelah utara Candi Prambanan. Candi ini terletak sekitar delapan belas kilometer di sebelah timur kota Yogyakarta .

Candi Sewu merupakan kompleks candi berlatar belakang agama Buddha terbesar di Jawa tengah di setelah Borobudur, yang dibangun pada akhir abad VIII M. Ditinjau dari luas dan banyaknya bangunan yang ada di dalam kompleks, diduga Candi Sewu dahulu merupakan candi kerajaan dan salah satu pusat kegiatan keagamaan yang cukup penting pada jamannya. Sedangkan dilihat dari lokasi, letak Candi Sewu yang tidak jauh dari Candi Prambanan, menunjukkan bahwa pada saat itu dua agama besar dunia yaitu Hindu dan Buddha berdampingan secara damai. (Merupakan sebuah bukti bahwa Dinasti Sailendra dan Sanjaya hidup berdampingan)

Pada tahun 1960, di kompleks Candi Sewu telah ditemukan prasasti berangka tahun 714 c atau 792 M, yang isinya antara lain menyebutkan adanya penyempurnaan bangunan suci yang bernama Manjusri-grha. Berdasarkan prasasti tersebut, diduga nama asli Candi Sewu adalah Manjusri-grha yang artinya rumah Manjusri. (Manjusri adalah salah satu Boddhisattva dalam agama Buddha.)

Mengenai tahun pendirian bangunan tersebut sampai saat ini belum diketahui secara pasti, namun tentunya sebelum tahun 792 M yang diketahui sebagai tahun penyempurnaan bangunan. Prasasti Kelurak yang berangka tahun 782 M yang ditemukan di dekat Candi Lumbung yakni beberapa ratus meter dari Candi Sewu, menurut R. Soekmono (seorang arkeolog pertama di Indonesia dan merupakan peneliti utama bangunan candi) dihubungkan dengan Candi Sewu.

Prasasti-prasasti tersebut tidak menyebutkan secara jelas nama raja yang memerintahkan membuat bangunan suci tersebut. Meskipun demikian dari data lain diduga Candi Sewu mulai didirikan pada akhir masa pemerintahan Rakai Panangkaran, seorang raja besar dari kerajaan Mataram kuno yang memerintah tahun 746-784 M.

Candi Sewu merupakan sebuah bangunan yang cukup luas, yang didalamnya terdapat 249 buah bangunan terdiri atas satu Candi Induk, delapan Candi Apit, dan 240 Candi Perwara. Berdasarkan temuan fondasi pagar di sebelah timur kompleks Candi Sewu pada tahun 194, diduga kompleks Candi Sewu dahulu terbagi dalam tiga halaman yang masing-masing dipisahkan oleh pagar keliling. Candi induk terletak pada halaman pertama yang dibatasi oleh pagar keliling setinggi delapan lima centimeter, dan berdenah persegi empat (40x41 meter). Denah bangunan utama candi berbentuk palang bersudut 20 dengan garis tengah dua delapan koma sembilan meter.

Candi Induk Sewu mempunyai bilik utama (bilik tengah) dan empat buah bilik penampil (relung). Masing-masing bilik penampil mempunyai pintu masuk. Pintu masuk sebelah timur sekaligus berfungsi sebagai pintu masuk utama menuju bilik tengah. Dengan demikian Candi Induk Sewu menghadap ke timur.

Candi Perwara dan candi Apit seluruhnya terdapat pada halaman kedua. Candi Perwara disusun dalam empat deret membentuk empat persegi panjang yang konsentris. Pada deret I terdapat 2 bangunan, deret II 44 bangunan, deret III delapan puluh bangunan, dan deret IV terdapat delapan puluh delapan bangunan. Seluruh Candi Perwara yang berada pada deret I, II Dan IV mempunyai orientasi keluar (membelakangi Candi Induk), sedangkan deret III mempunyai orientasi kedalam (menghadap Candi Induk), Candi Apit terletak di antara Candi Perwara deret II dan III, masing-masing sepasang di setiap penjuru. Kedudukan setiap pasang Candi Apit mengapit jalan yang membelah halaman ke dua tepat pada sumbu-sumbunya. Delapan Candi Apit tersebut mempunyai orientasi ke jalan yang membelah halaman kedua. Pada keempat ujung jalan di dekat pagar halaman ke dua, masing-masing terdapat sepasang arca Dwarapala ukuran raksasa. Tinggi arca kurang lebih 229,5 cm dan ditempatkan diatas lapik persegi setinggi kurang lebih 111 cm. Pintu dan pagar keliling halaman kedua yang terbuat dari batu putih pada saat ini dalam keadan runtuh. Namun berdasarkan reuntuhannya dapat diketahui bahwa pagar keliling halaman ke dua halaman ini berukuran kurang lebih seratus tujuh puluh meter kali seratus delapan puluh tujuh meter.

Candi Sewu secara vertikal dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu kaki, tubuh dan atap candi. Seluruh bangunan terbuat dari batu andesit kecuali inti bangunannya yang terbuat dari tatanan bata merah yang membentuk kubus. Struktur bata merah berbentuk kubus ini tidak dapat dilihat dari luar karena letaknya berada di dalam bangunan. Pada kaki candi terdapat sederetan hiasan relief yang menggambarkan motif purnakalasa atau hiasan jambangan bunga, juga "arca" singa pada setiap sudut pertemuan antara kaki dan struktur tangga. Selain itu pada sisi luar pipi tangga yang ujungnya berbentuk makara, terdapat relief yang menggambarkan seorang yaksa, kalpawrksa, dan jambangan bunga berbentuk sankha.

Cinding tubuh candi membagi bangunan menjadi 13 bagian yaitu satu bangunan tengah, empat lorong, empat selasar dan empat penampil. Setiap penampil mempunyai pintu ke luar dan pintu penghubung dengan lorong, sedangkan lorong-lorong tersebut juga mempunyai pintu penghubung dengan selasar di kanan kirinya. Khusus pada lorong timur terdapat pintu penghubung dengan bilik tengah. Di dalam bilik tengah terdapat sebuah asana lengkap dengan sandaranyya yang ditempatkan merapat ke dinding barat ruangan. Diduga asana tersebut dahulu diisi Arca Manjus'ri yang tingginya kurang lebih 360 cm. Sedangkan setiap bilik penampil diduga dahulu berisi enam arca yang diletakkan dalam enam relung, masing-masing tiga relung, masing-masing tiga relung berjajar di dinding kanan dan kiri. Hiasan-hiasan yang ada pada tubuh candi antara lain :

* Kala makara pada ambang pintu-pintunya.
* Relief seorang dewa yang duduk dalam posisi vajrasana, kepalanya dikelilingi siracakra sebagai lambang Kedewaan. Relief ini terdapat di bawah kala.
* Relief-relief yang menggambarkan beberapa penari dan pemain kendang, terdapat pada dinding luar pagar langkan. Gana (makhluk kayangan yang digambarkan seperti orang cebol) terdapat pada sudut-sudut bangunan.

Candi Induk Sewu mempunyai sembilan atap yang terdiri atas empat atap penampil, empat atap lorong, dan satu atap bilik utama, yang semua puncaknya berbentuk stupa. Atap bilik utama merupakan atap yang paling besar dan paling tinggi yang terdiri dari tiga tingkatan. Hiasan-hiasan yang ada pada atap candi antara lain pilaster-pilaster, relung-relung, dan antefik-antefik berhias dewa dan motif tumbuh-tumbuhan. Di dekat candi Sewu terdapat candi-candi maupun situs-situs yang kurang terpelihara. Sebagian candi maupun situs ini sudah tinggal reruntuhan.



Spoiler for Candi Sewu 01:


Spoiler for Candi Sewu 02:




Quote:
Sori, foto masih ambil dari inet, gw gak ada kesiapan, ntar gw lengkapin dgn dokumentasi pribadi deh...

10 Candi Buddha di Nusantara

Pemilihan 10 buah candi ini secara random. Hehehe...

Quote:
1. CANDI BOROBUDUR

Candi dengan bentuk stupa yang dibangun sekitar tahun 800an pada masa pemerintahan Dinasti Sailendra. Candi borobudur dapat dikatakan mirip dengan "punden berundak" masa Hindu-Buddha di Nusantara.

Terdiri dari 6 buah tingkat berbentuk bujur sangkar, 3 tingkat berbentuk melingkar dan sebuah stupa utama di bagian puncaknya. Pada tiap tingkatannya terdiri dari stupa yang jumlahnya sangat banyak.

Candi Borobudur terletak di daerah Magelang, Jawa Tengah. Lokasinya berdekatan dengan 3 candi Buddha lainnya, yaitu Candi Pawon dan Candi Mendut.

Pada masa lalu, candi ini digunakan oleh para pendeta Buddha Mahayana dalam menjalankan proses keagamaannya. Candi ini sempat "hilang" dari dokumentasi pada masa Islam dan Kolonial. Baru "ditemukan" kembali saat ekspedisi Raffles di pedalaman Jawa dan dicatat dalam bukunya yang berjudul "History of Java". Pada waktu itu ditemukan Candi Borobudur dalam keadaan rusak parah (kayaknya pernah ada yang share foto dgn bentuk fondasi yang bergelombang.)


Quote:
2. CANDI MENDUT

Candi ini terletak berdekatan dengan Candi Borobudur, masih di daerah Magelang, Jawa Tengah.

Candi Mendut didirikan semasa pemerintahan Raja Indra dari Dinasti Sailendra. Di dalam prasasti Karangtengah yang bertarik 824 Masehi, disebutkan bahwa Raja Indra telah membangun bangunan suci bernama Veluvana yang artinya adalah hutan bambu. Oleh seorang ahli arkeologi Belanda bernama J.G. de Casparis, kata ini dihubungkan dengan Candi Mendut.

Hiasan yang terdapat pada candi Mendut berupa hiasan yang berselang-seling. Dihiasi dengan ukiran makhluk-makhluk kahyangan berupa bidadara dan bidadari, dua ekor kera dan seekor garuda. Dalam bilik utama candi ini terdapat 3 buah arca Buddha dalam ukuran yang sangat besar.

Spoiler for Candi Mendut:



Quote:
3. CANDI NGAWEN

Candi ini terdiri dari 5 buah candi kecil, dua di antaranya mempunyai bentuk yang berbeda dengan dihiasi oleh patung singa pada keempat sudutnya. Sebuah patung Buddha dengan posisi duduk Ratnasambawa yang sudah tidak ada kepalanya nampak berada pada salah satu candi lainnya. Beberapa relief pada sisi candi masih nampak cukup jelas, di antaranya adalah ukiran Kinnara, Kinnari, dan kala-makara.

Candi Ngawen adalah candi Buddha yang berada kira-kira 5 km sebelum candi Mendut dari arah Yogyakarta, yaitu di desa Ngawen, kecamatan Muntilan, Magelang. Menurut perkiraan, candi ini dibangun oleh wangsa Syailendra pada abad ke-8 pada zaman Kerajaan Mataram Kuno. Keberadaan candi Ngawen ini kemungkinan besar adalah yang tersebut dalam prasasti Karang Tengah pada tahun 824 M.

Spoiler for Candi Ngawen:



Quote:
4. CANDI LUMBUNG

Candi Lumbung adalah candi Buddha yang berada di dalam kompleks Taman Wisata Candi Prambanan, yaitu di sebelah candi Bubrah. Menurut perkiraan, candi ini dibangun pada abad ke-9 pada zaman Kerajaan Mataram Kuno. Candi ini merupakan kumpulan dari satu candi utama (bertema bangunan candi Buddha). Candi ini masih dikelilingi oleh 16 candi kecil yang keadaannya masih relatif terawat.

Spoiler for Candi Lumbung:



Quote:
5. CANDI BANYUNIBO

Candi unik dgn atap berbentuk padma ini terletak dekat dengan Candi Ratu Boko (di antara Yogja dengan Wonosari).

Candi Banyunibo yang berarti air jatuh-menetes (dalam bahasa Jawa) ini dibangun pada sekitar abad ke-9 pada saat zaman Kerajaan Mataram Kuna. Pada bagian atas candi ini terdapat sebuah stupa yang merupakan ciri khas agama Buddha.

Keadaan dari candi ini terlihat masih cukup kokoh dan utuh dengan ukiran relief kala-makara dan bentuk relief lainnya yang masih nampak sangat jelas. Candi yang mempunyai bagian ruangan tengah ini pertama kali ditemukan dan diperbaiki kembali pada tahun 1940-an, dan sekarang berada di tengah wilayah persawahan.

Spoiler for Candi Banyunibo:



Quote:
6. KOMPLEKS PERCANDIAN BATUJAYA

Kompleks Percandian Batujaya adalah sebuah suatu kompleks sisa-sisa percandian Buddha kuna yang terletak di Kecamatan Batujaya dan Kecamatan Pakisjaya, Kabupaten Karawang, Provinsi Jawa Barat. Situs ini disebut percandian karena terdiri dari sekumpulan candi yang tersebar di beberapa titik.

Dari segi kualitas, candi di situs Batujaya tidaklah utuh secara umum sebagaimana layaknya sebagian besar bangunan candi. Bangunan-bangunan candi tersebut ditemukan hanya di bagian kaki atau dasar bangunan, kecuali sisa bangunan di situs Candi Blandongan.
Candi-candi yang sebagian besar masih berada di dalam tanah berbentuk gundukan bukit (juga disebut sebagai unur dalam bahasa Sunda dan bahasa Jawa). Ternyata candi-candi ini tidak memperlihatkan ukuran atau ketinggian bangunan yang sama.

Candi yang telah berhasil dipugar seutuhnya hingga sekarang ini hanya Candi Jiwa, sedangkan masih diperkirakan terdapat puluhan candi lain yang belum tersentuh sama sekali.

Spoiler for Candi Jiwa:


Spoiler for Candi Blandongan:



Quote:
7. CANDI MUARA TAKUS

Candi Muara Takus adalah sebuah candi Buddha yang terletak di Riau, Indonesia. Kompleks candi ini tepatnya terletak di desa Muara Takus, Kecamatan XIII Koto, Kabupaten Kampar atau jaraknya kurang lebih 135 kilometer dari Kota Pekanbaru, Riau. Jarak antara kompleks candi ini dengan pusat desa Muara Takus sekitar 2,5 kilometer dan tak jauh dari pinggir Sungai Kampar Kanan.

Kompleks candi ini dikelilingi tembok berukuran 74 x 74 meter diluar arealnya terdapat pula tembok tanah berukuran 1,5 x 1,5 kilometer yang mengelilingi kompleks ini sampal ke pinggir sungai Kampar Kanan. Di dalam kompleks ini terdapat pula bangunan Candi Tua, Candi Bungsu dan Mahligai Stupa serta Palangka. Bahan bangunan candi terdiri dari batu pasir, batu sungai dan batu bata. Menurut sumber tempatan, batu bata untuk bangunan ini dibuat di desa Pongkai, sebuah desa yang terletak di sebelah hilir kompleks candi. Bekas galian tanah untuk batu bata itu sampai saat ini dianggap sebagai tempat yang sangat dihormati penduduk. Untuk membawa batu bata ke tempat candi, dilakukan secara beranting dari tangan ke tangan. Cerita ini walaupun belum pasti kebenarannya memberikan gambaran bahwa pembangunan candi itu secara bergotong royong dan dilakukan oleh orang ramai.

Spoiler for Candi Muara Takus:



Quote:
8. CANDI SUMBERAWAN

Candi Sumberawan hanya berupa sebuah stupa, berlokasi di Kecamatan Singosari, Malang, Jawa Timur. Dengan jarak sekitar 6 km dari Candi Singosari. Candi ini Merupakan peninggalan Kerajaan Singhasari dan digunakan oleh umat Buddha pada masa itu.

Candi Sumberawan terletak di desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, +/- 6 Km, di sebelah Barat Laut Candi Singosari, candi ini dibuat dari batu andesit dengan ukuran P. 6,25m L. 6,25m T. 5,23m dibangun pada ketinggian 650 mDPL, di kaki bukit Gunung Arjuna. Pemandangan di sekitar candi ini sangat indah karena terletak di dekat sebuah telaga yang sangat bening airnya. Keadaan inilah yang memberi nama Candi Rawan.

Candi ini terdiri dari kaki dan badan yang berbentuk stupa. Pada batur candi yang tinggi terdapat selasar, kaki candi memiliki penampil pada keempat sisinya. Di atas kaki candi berdiri stupa yang terdiri atas lapik bujur sangkar, dan lapik berbentuk segi delapan dengan bantalan Padma, sedang bagian atas berbentuk genta (stupa) yang puncaknya telah hilang.

Spoiler for Candi Sumberawan:



Quote:
9. CANDI BRAHU

Candi Brahu dibangun dengan gaya dan kultur Buddha, didirikan abad 15 Masehi. Pendapat lain, candi ini berusia jauh lebih tua ketimbang candi lain di sekitar Trowulan. Menurut buku Bagus Arwana, kata Brahu berasal dari kata Wanaru atau Warahu. Nama ini didapat dari sebutan sebuah bangunan suci seperti disebutkan dalam prasasti Alasantan, yang ditemukan tak jauh dari candi brahu. Dalam prasasti yang ditulis Mpu Sendok pada tahun 861 Saka atau 9 September 939,

Candi Brahu diketahui merupakan tempat pembakaran (krematorium) jenazah raja-raja Brawijaya. Anehnya dalam penelitian, tak ada satu pakarpun yang berhasil menemukan bekas abu mayat dalam bilik candi. Lebih lebih setelah ada pemugaran candi yang dilakukan pada tahun 1990 hingga 1995.

Spoiler for Candi Brahu:



Quote:
10. CANDI SEWU

Candi Sewu adalah candi Buddha yang berada di dalam kompleks candi Prambanan (hanya beberapa ratus meter dari candi utama Roro Jonggrang). Candi Sewu (seribu) ini diperkirakan dibangun pada saat kerajaan Mataram Kuno oleh raja Rakai Panangkaran (746 – 784). Candi Sewu merupakan komplek candi Buddha terbesar setelah candi Borobudur, sementara candi Roro Jonggrang merupakan candi bercorak Hindu.

Spoiler for Candi Sewu:

banyak uga candi yg terlupakan ya gan