KASKUS

Rekor 2N

masih edisi iseng modif final 2N..

Agan2 sekalian, ada yang punya skema sinyal meter buat IC 2N yang bisa TX - RX ?
Dah nyari kesana kemari, cuman nemu yang RX.
Quote:Original Posted By cahkere78
Agan2 sekalian, ada yang punya skema sinyal meter buat IC 2N yang bisa TX - RX ?
Dah nyari kesana kemari, cuman nemu yang RX.

ribet om, samplingnya gampang2 susah. Klo mo coba bisa pake ini


Quote:
ribet om, samplingnya gampang2 susah. Klo mo coba bisa pake ini




Makasih banyak buat skemanya gan
Biar asal puter, yang penting lebih gaya 2N ane.
next project 2N dikasih kontrol biar kaya rig plus fitur beep sama tone
sementara modulnya lg di uji coba sama om hexxer

pasang IC-2N dimobil

gan,saya ada 3 biji IC-2N lungsuran kantor.
rencana yg satu mau ane taruh di mobil buat koordinasi klo lagi konvoi komunitas.
yang mau saya tanyakan, apa bisa IC-2N daya listriknya ngambil dari aki? soalnya saya baca2 katanya harus beli DC-1.
lalu untuk antena eksternal,saya rencana mau pake antena larsen yg dipasang di pintu bagasi dengan sistem di jepit bracketnya.
kira2 dengan kabel antena 5 meter apakah sudah cukup jika HT saya taruh di konsol dashboard?
lalu apa lagi yang saya butuhkan selain yang saya sebutkan?
matur nuwun sebelumnya
Quote:Original Posted By R12XI
gan,saya ada 3 biji IC-2N lungsuran kantor.
rencana yg satu mau ane taruh di mobil buat koordinasi klo lagi konvoi komunitas.
yang mau saya tanyakan, apa bisa IC-2N daya listriknya ngambil dari aki? soalnya saya baca2 katanya harus beli DC-1.
lalu untuk antena eksternal,saya rencana mau pake antena larsen yg dipasang di pintu bagasi dengan sistem di jepit bracketnya.
kira2 dengan kabel antena 5 meter apakah sudah cukup jika HT saya taruh di konsol dashboard?
lalu apa lagi yang saya butuhkan selain yang saya sebutkan?
matur nuwun sebelumnya


nubie coba jwb
bisa aja 2N di pasang di mobil bisa pake dc-1 atau bikin rangkaian sendiri penurun tegangan dari 12v ke 9v, kayanya di halaman sebelumnya udah dibahas rangkaiannya

klo untuk antena kayanya bisa om

Modif Icom IC-2N jadi rig mini

Permisi Agan-Agan sekalian, sekedar ane nimbrung di trit ini buat share hobby ngoprek radio .
Trims OM Hexxer Rakkuser Ngoprex dan Mas Cungkrinxx atas propokasinya untuk ikut hobby ngoprek mesin rojer jadul tapi perkasa ini .
Ane dapet mesin rojer 2AT dari Mas Cungkrinxx, kemudian beli Digital Dial DC-2N dari Homebrewpartner.
Saya memakai "mesin" 2AT yang desainnya 11-12 sama 2N kecuali tambahan fitur tone encodernya yang saya juga masih bingung cara pakainya

Saat ini on progress baru 75%-an kelar, untuk hatong 2ATnya, kebetulan dapet dari Maz Sirin sudah "rusak" , ternyata problemnya ada di BPF PLL RX entah kenapa nggak keluar sinyal hasil locking PLL pas RX, problem solvingnya sederhana saja, ane bypass saja outputnya. karena ribet kalau musti lihat keluarannya bersih apa enggak, yang penting bisa denger lokalan dulu.
Penormalan lanjut ke TX, lagi lagi belum bisa dipakai dibawah 144 MHz. bermodalkan Frequency counter buatan sendiri dan SWR Maldol HS-260 yang sudah dinormalisasi, akhirnya bisa RX dan TX di 140MHz s/d 148 sekian MHz, saya maklumi kenapa nggak bisa TX normal di 140 s/d 149 MHz karena dari spek orinya hatong kita ini sebenarnya ditujukan untuk dipakai di 144-148 MHz saja. kemudian VCOnya kita putar ke bawah sehingga bisa optimal untuk pemakaian di 140.000 s/d 149.990 MHz (std, default, by theori)
Hal yang menarik adalah ketidak linearannya dalam hal TX, jadi TX terbaik hanya bisa di 140.200 s/d 143.800-an diantara itu juga ada kadang TXnya ngaco, misalnya di dial 140.970 dia nggak bisa TX, entah kenapa, apa ada "digital glitch error" pada controllernya, apa TC9122nya yang sudah berkarat
Overall, saya seneng banget bisa punya rig mini hasil oprekan tangan sendiri (sebagian ) sebelum jadi "first entry user"nya Lupaz EC2200H ...

Lain lainnya nggak ada yang spesial, karena rig mini ini untuk penggunaan base station jadi no worries tentang kebutuhan praktis bin portable, jadi untuk mesin radionya saya kasih tegangan 12V pas, dan Controllernya disecurin pakai 7805. kemarin pernah ada elco di regulatornya radio, sebiji 100uF/10 Volt di bagian block regulator, namun tak jadi soal, bledus karepmu awet ane juga masih untung
Yang masih tersisa dari kelanjutan 25%nya ya tinggal ngeberesin S-meter, dan pembuatan RF PA biar nggak diketawaain melulu, rig kok cuma ngentut RF 3 Watt
biar tak pada penasaran, ini spoliernya

, nantinya akan tambal uyel-uyelan itu daleman box, ntar kalau sudah 100% dan benar benar siap pakai, dan ane nggak lupa, ane tambahin dech spoilernya
Quote:Original Posted By R12XI
gan,saya ada 3 biji IC-2N lungsuran kantor.
rencana yg satu mau ane taruh di mobil buat koordinasi klo lagi konvoi komunitas.
yang mau saya tanyakan, apa bisa IC-2N daya listriknya ngambil dari aki? soalnya saya baca2 katanya harus beli DC-1.
lalu untuk antena eksternal,saya rencana mau pake antena larsen yg dipasang di pintu bagasi dengan sistem di jepit bracketnya.
kira2 dengan kabel antena 5 meter apakah sudah cukup jika HT saya taruh di konsol dashboard?
lalu apa lagi yang saya butuhkan selain yang saya sebutkan?
matur nuwun sebelumnya

modif regulatornya aja, seharusnya jadi bisa langsung dikasih setrum dari aki deh, klo mo solusi external bisa pake solusi kk.cungkrix dengan bikin DC-1 alias DC-DC step down


Quote:Original Posted By rudikwid
Permisi Agan-Agan sekalian, sekedar ane nimbrung di trit ini buat share hobby ngoprek radio .
Trims OM Hexxer Rakkuser Ngoprex dan Mas Cungkrinxx atas propokasinya untuk ikut hobby ngoprek mesin rojer jadul tapi perkasa ini .
Ane dapet mesin rojer 2AT dari Mas Cungkrinxx, kemudian beli Digital Dial DC-2N dari Homebrewpartner.
Saya memakai "mesin" 2AT yang desainnya 11-12 sama 2N kecuali tambahan fitur tone encodernya yang saya juga masih bingung cara pakainya

Saat ini on progress baru 75%-an kelar, untuk hatong 2ATnya, kebetulan dapet dari Maz Sirin sudah "rusak" , ternyata problemnya ada di BPF PLL RX entah kenapa nggak keluar sinyal hasil locking PLL pas RX, problem solvingnya sederhana saja, ane bypass saja outputnya. karena ribet kalau musti lihat keluarannya bersih apa enggak, yang penting bisa denger lokalan dulu.
Penormalan lanjut ke TX, lagi lagi belum bisa dipakai dibawah 144 MHz. bermodalkan Frequency counter buatan sendiri dan SWR Maldol HS-260 yang sudah dinormalisasi, akhirnya bisa RX dan TX di 140MHz s/d 148 sekian MHz, saya maklumi kenapa nggak bisa TX normal di 140 s/d 149 MHz karena dari spek orinya hatong kita ini sebenarnya ditujukan untuk dipakai di 144-148 MHz saja. kemudian VCOnya kita putar ke bawah sehingga bisa optimal untuk pemakaian di 140.000 s/d 149.990 MHz (std, default, by theori)
Hal yang menarik adalah ketidak linearannya dalam hal TX, jadi TX terbaik hanya bisa di 140.200 s/d 143.800-an diantara itu juga ada kadang TXnya ngaco, misalnya di dial 140.970 dia nggak bisa TX, entah kenapa, apa ada "digital glitch error" pada controllernya, apa TC9122nya yang sudah berkarat
Overall, saya seneng banget bisa punya rig mini hasil oprekan tangan sendiri (sebagian ) sebelum jadi "first entry user"nya Lupaz EC2200H ...

Lain lainnya nggak ada yang spesial, karena rig mini ini untuk penggunaan base station jadi no worries tentang kebutuhan praktis bin portable, jadi untuk mesin radionya saya kasih tegangan 12V pas, dan Controllernya disecurin pakai 7805. kemarin pernah ada elco di regulatornya radio, sebiji 100uF/10 Volt di bagian block regulator, namun tak jadi soal, bledus karepmu awet ane juga masih untung
Yang masih tersisa dari kelanjutan 25%nya ya tinggal ngeberesin S-meter, dan pembuatan RF PA biar nggak diketawaain melulu, rig kok cuma ngentut RF 3 Watt
biar tak pada penasaran, ini spoliernya

, nantinya akan tambal uyel-uyelan itu daleman box, ntar kalau sudah 100% dan benar benar siap pakai, dan ane nggak lupa, ane tambahin dech spoilernya

nah manteb tuh om..., ni masih berkutat dengan eksperimen controler versi laen besutan kk. cungkrinx, dan tentunya mo keluarin utuh 15watt
kenapa casing nggak dibolongin saja, untuk keluarin konektor antena ?
jadi bisa langsung konekin kabel antenanya.

apakah ada yang pernah coba pakai SAV36, apakah bisa 110 W ?
http://hobyfauzi.blogspot.com/2011/0...com-ic-2n.html

punya Icom IC 2N yg selama 30 thn tidur panjang di dalam lemari.
kurang lebih 2 minggu lalu, ic 2n tsb sy hidupkan kembali, dan ternyata masih joss di pergunakan dng swr yg lumayan matching...
bener-2 enggak salah pilih pakai icom ic 2n...
Quote:Original Posted By utomopw
kenapa casing nggak dibolongin saja, untuk keluarin konektor antena ?
jadi bisa langsung konekin kabel antenanya.

apakah ada yang pernah coba pakai SAV36, apakah bisa 110 W ?
http://hobyfauzi.blogspot.com/2011/0...com-ic-2n.html



itu work on progress om..., detailnya kita2 biasa posting di FB....
Tuk final terlalu mahal modifikasinya, dan rumit di sistem rx/tx swithnya
klo dah jadi kurang lebih seperti ini, dengan konektor antena n DC di belakang...

Duh Cakep nya Rig 2N nya,,, mungkin cakep lg pakai FT1540 + pll 2n + Lcd , duh jadi pingin oprek2 lg hihihihi ,